14 December 2011

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah: [Catatan] Tentang Hati



Seorang gadis yang diberi nama Durrah kepenatan seharian berjalan-jalan tanpa arah tujuan. Kata orang, ketika sesak, keluar lihat orang untuk tenangkan hati. Kata Allah "Dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang." Durrah sengaja menambah kesesakan hati dengan keluar ke tempat ramai orang walaupun dia tahu, semuanya menambah sesak dalam kepala. Lari daripada sesuatu dan pergi kepada sesuatu yang lain bukan amalan yang baik. Durrah berdegil, ambil bas, dan sendirian menyusur sepanjang jalan tidak bernama.
Perlbagai kelukaan dapat dilihat. Luka luar dan wajah-wajah luka. Dibandingkan pengalaman sehariannya, hanya satu titik daripada banyak titik yang dilalui orang lain. Hanya dia terlalu mengikut kata hati yang kelabu dan kadang suram sesuramnya. Manakan tidak, ketika hati resah, ditambah dengan berjalan di tengah ramai orang. Nyata akhirnya hati makin merah berdarah..




Durrah terfikir. Sampai bila dibiar hati yang tidak seputih air bersih itu penuh kelodak. Sampai bilakah akan lari daripada semua persoalan hidup. Merindukan sebatang jasad namun tidak pernah mahu membuang ego untuk menyambungkan tali yang hampir terputus. Menangis dalam diam mengingat sekujur wajah dan hanya tersipu-sipu ketika bertentangan. Melihat daripada jauh dan menyembunyi wajah kala berdekatan. Kata seseorang, "Macam bercinta pula kamu." Kata seseorang lagi: "apakah sebenarnya yang terjadi?" Jawapan yang ada dalam diri saya, saya menyayanginya namun saya tidak mahu terus dan terus melukakan orang yang saya sayangi itu. Walaupun saya tahu bukan caranya saya menulis lewat blog ini, saya mahu nyatakan yang saya sayangkan hubungan yang terjalin lebih tiga tahun itu, namun sekiranya berjauhan menyebabkan keadaan tidak menjadi lebih buruk dan tidak melukakan, saya lebih rela keadaan berlanjutan begini... Begini...



Saya pasti, dengan izin Allah walaupun berjauhan hati itu sebenarnya masih satu. Perasaan masih sama dan tidak berubah. Saya perlu membebaskan semuanya. Saya perlu melepaskan semua orang bahagia dan saya bahagia melihat orang bahagia. Walaupun wajah yang sama selalu muncul dalam mimpi dengan bermacam-macam situasi. Kadang daripada jauh, kadang berbicara, kadang pandangan mata yang dekat dan bercerita... saya bahagia walau hanya pertemuannya dalam mimpi. Bukankah itu tidak menyakitkan? Berapa banyak jiwa yang sudah saya lukakan kerana perbuatan diri ini, dan saya tidak mahu menambah jiwa yang terluka dengan apa yang berlaku. Cukuplah! Cukuplah jiwa-jiwa itu terasa dengan segala yang berlaku... Saya akan bebaskan semuanya.. (dapatkah)... Biarlah saya hantarkan khabar dan sayang daripada jauh..



4 comments:

muSafir said...

Gambar bercerita? =)

Lu'luah Nur Jamilah said...

gambar sekadar hiasan.

Anonymous said...

melihat keindahan alam lebih tenang menenangkan jiwa.

jamilah said...

:) Memang tidak terbanding keindahan alam dengan melihat suasana kota,