Skip to main content

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah: [Catatan]: 18 Muharam.

Girangnya berlari di barisan bunga tulip. Saya suka bunga tulip!


Terbenamnya mentari 17 Muharam beberapa hari mendatang genaplah usia saya 23 tahun mengikut kiraan tahun Islam. 23 tahun ialah sebuah perjalanan yang panjang walau hakikatnya sangat pendek dalam kiraan masa. Masa yang sangat pendek apabila digunakan dengan sebaiknya. :)

Saya jarang mengingat tarikh lahir sendiri dalam bulan Islam namun apabila hari ini saya tergerak hati untuk kembali mencari tarikh lahir saya dalam kiraan tahun hijri, saya tuliskan di sini supaya saya tidak lupa bahawa 20 Ogos 1989 bersamaan 18 Muharam 1410 atau mungkin berselang sehari atau dua hari.

Saya sudah tua.
Semakin tua.
Menuju tua.
Memang sudah tua.

Ada saudara saya meninggal dunia sebelum mencecah dua puluh tahun,
Ada anak buah saya meninggal belum mencecah setahun usianya.
Ada anak sepupu saya yang hanya beberapa jam melihat dunia.
Ada ibu saya yang berusia 47 tahun dan Allah menjemputnya...

Kematian itu rahsia Allah yang kita tidak tahu.
Mungkin ini entri terakhir saya sebelum kalian hanya dapat membaca tulisan yang saya pernah, tulis. Tidak siapa yang tahu.


Matahari datang bersama harapan baru dalam hidup.

Hemang kita katakan bahawa apabila senja melabuhkan tirai pasti esok mentari akan muncul kembali. tetapi saya harus ingat yang matahari itu mungkin bukan lagi untuk saya nikmati tetapi saya sudah di bawah bumi. Siapakah yang tahu?

Mati itu rahsia.
Mati mungkin datang secara tiba-tiba.
Mati datang mungkin setelah datang isyarat.

Di kesempatan yang ada, pada ruang dan peluang saya dapat menulis, saya memohon jutaan kemaafan kepada yang mengenali saya secara maya. Terima kasih pernah membaca tulisan saya dalam manuskrip bawah meja. terima kasih pernah meninggalkan pesan dan komen. Kalian penguat saya menempuh perjalanan walaupun kita hanya saling mengenal melalui tulisan yang menjadi perantara. Membaca tulisan saya yang kadang penuh emosi, ada ketika main campak sesuka hati dan ketika waras adalah isi dalam penulisannya. Terima kasih, kalian. :)


Sayang kalian kerana Allah.

Kepada yang setia menemani dan kekal dalam ingatan saya, sahabat-sahabat tersayang saya yang saya sebut nama mereka dalam hati... Terima kasih kerana menjadi sahabat dan teman yang sangat baik untuk saya. Teman yang tidak lupakan temannya ketika susah, ketika lapar, ketika dia kesempitan wang, ketika dia bersedih. :) Sentiasa ada teman yang menceriakan kembali. Sentiasa ada tangan yang terhulur supaya saya tidak rasa bersendiri. Terima kasih melayan saya dengan baik sekali walaupun saya tidak melayan kalian dengan baik. Saya tidak bertanya khabar kalian. Saya sering tidak ambil kisah dengan diri kalian... Kalian memang sahabat yang baik. Sangat baik. Alhamdulillah Allah berikan saya teman dan sahabat yang sangat baik.

Namun diri kita semua milik Allah...

Saya mahu menulis juga tentang ini. Al fatihah untuk arwah Ilham Ellani. Ya, saya tidak mengenalinya, hanya pernah tahu nama ini di blog tepian muara dan kemudian membaca kisahnya melalui tulisan teman-teman arwah yang ditulis setelah beliau meninggal dunia. Ia memang sebuah ibrah yang besar untuk diri. Saya lebih tua daripada dia.... Al fatihah sekali lagi untuk arwah Ilham Ellani dan semua saudara seagaama kita yang sudah meninggal dunia menemui Pencipta.. Allah, ampunkan mereka dan kita dan tempatkan mereka bersama kalangan orang beriman. Sesungguhnya kita bakal mengikut jejak mereka....

Baik. Sebenarnya, saya mahu berehat seketika daripada menulis manuskrip baru selepas ini bagi memberi tumpuan kepada sesuatu yang lebih penting. Doakanlah semuanya berjalan lancar dan berlaku dengan jayanya. Doa seorang saudara untuk saudaranya bukankah baik?  Yang akhir ini motif saya sebenarnya mahu menulis entri yang terlebih panjang ini. =D Saya maksudkan apa yang saya tulis. Saya mohon maaf dengan semua penulisan saya selama ini, dan saya doakan yang terbaik untuk semua. Buat kalian yang membaca. Amin, Ya Allah.

Semoga kita dipertemukan lagi dalam tulisan lain setelah saya bersedia untuk kembali menulis. =P (doakan) Keadaan sekarang yang kurang terkawal dengan cuaca yang tidak menentu dan kadang banjir kilat, hujan lebat yang turun tanpa amaran, ribut petir, tidak memungkinkan saya menulis di sini.

Wassalam.
Akhir kalam, saya sayang semua yang saya kenal. Semoga Allah meredhai kalian dan memberi kebahagiaan buat kalian di dunia dan Akhirat.

~Jamilah Mohd Norddin / Lu'luah Nur Jamilah / Ila Husna / Durrah Nur Aqilah / Ibtisam Husna / Imtiyaz Huda ... ~
10.12.2011 @ ITD IIUM

Comments

Anonymous said…
~Assalamualaikum~

Alhamdulillah, makin bertambah umur, makin bertambah juga amalan serta pengalaman kehidupan.

~sanah helwah & selamat hari lahir minni~ sahabat sejalan.

Wassalam.
jamilah said…
~sahabat sejalan,

Waalaikumussalam...

:) amin. amin. amin.

terima kasih atas doamu, sahabat.

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…