14 November 2011

Senyum

Bunga kembali mekar,
Bulan tersenyum senantiasa,
Mentari terang memancar,
Apa lagi yang kamu mahukan?
Bahagia di depan mata,
kecap sebelum ia lepas.

1 comment:

tajnur said...

Assalamualaikum wbt
Semyum dan tangis adalah fitrah manusia dimana Allah SWT yang menciptakannya. Surah AnNajmi:43 وَأَنَّهُ هُوَ أَضْحَكَ وَأَبْكَىٰ Dan bahawa sesungguhnya, Dia lah yang menyebabkan (seseorang itu bergembira) tertawa, dan menyebabkan (seseorang itu berdukacita) menangis;

Oleh kerana senyum dan tangis ini merupakan fitrah, maka senyum dan tangis pun biarlah bertepatan dengan masa dan tempatnya. Lebih2 lagi apabila manusia lari dari petunjuk Allah SWT (AlQuran)dan menghadapi penghidupan sempit, maka tidak ada gunanya kita tangis takdir yg menimpa kita! Surah Toha:124 وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا "Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit.
Manusia sering menyalahi takdir tetapi tidak pula diri mrk sendiri apabila tidak mengikut AlQuran sebagai panduan hidup. Bila ditimpa musibah, maka ketika itulah siapa pun tidak mengambil kisah tentang diri kita. Malah langit dan bumi pun menempelak nasib kita. Surah AdDukhon:29 فَمَا بَكَتْ عَلَيْهِمُ السَّمَاءُ وَالْأَرْضُ وَمَا كَانُوا مُنظَرِينَ Mereka (ketika dibinasakan) itu tidak ditangisi oleh langit dan bumi (atau penduduk keduanya) dan mereka pula tidak diberi tempoh lagi.
Wallahualam