14 November 2011

Lihat Diri, Perhati Sekeliling

Pandangan hati itu yang hakiki, jika hati itu bersih.
Pemerhatian indera yang lima harus disokong oleh deria keenam iaitu hati. Ustaz Adli selalu bicarakan tentang "basiroh" atau pandangan hati. Apa yang kita lihat dengan mata kasar tidak hanya dilihat dengan pandangan mata yang kosong namun hadirkan hati dalam pandangan tersebut.

Hati.
hati.
hati.

Selalu dengar perihal hati namun setakat manakah hati itu hadir dalam setiap perbuatan seharian.

Ia sebuah persoalan. Nampak yang tiada, rasa tidak cukup dengan apa yang ada. Ya, proses pembaikan diri perlu dilakukan tanpa henti. Apabila kamu berhenti, kamu menyekat diri.

Bebaskan semuanya. Ya. Allah sedang mengajar untuk membebaskan semua itu... Bebaskan segala-galanya.... Allah sedang memberikan yang terbaik buat diri ini!

Menuding jari ke arah orang lain memang senang, namun menunjuk jari telunjuk kepada diri sendiri, siapakah atau berapa keratkah yang mampu melaksanakannya.
"Satu jari dituju tepat ke seseorang...
Satu jari yang menyalahkan orang lain...


Mungkin kau sendiri terlupa...
Yang kau punya empat jari...
Empat jari yang kau lipat...
Kau simpan...
Kau terlupa itu...
Empat jari yang kau simpan itu sebenarnya mengarah menuju tepat ke arah diri sendiri..." [sumber: tukang karut]
Masalah juga rasanya jika asyik nampak pada orang lain apa yang tiada kepada diri kita. Kerana itu dianjurkan untuk kita dalam hal dunia melihat sesuatu yang lebih rendah daripada kita namun dalam hal kebaikan melihat sesuatu yang lebih tinggi daripada kita.

Kita lebih hargai apa yang kita dapat setelah mencari daripada sesuatu yang kita dapat dengan senang lenang.
Ini kenyataan...

Allah.

2 comments:

Sang Pemikir said...

Tanda matinya hati, tidak berilmu. Sebab apa? Bila tak berilmu bagaiamana mahu beramal, dan jika tak beramal (atau beramal dengan cara yang salah) maka itulah penyebab hati menjadi gelap, ibarat lampu yang tak mampu menyuluh. Akibat rosak hati, rosaklah bukan sahaja pandangan, malah merebak kepada penyakit-penyakit anggota lain. Wallahu a'lam.

Lu'luah Nur Jamilah said...

Sang Pemikir,

Terima kasih.
Pernah dengar ada orang kata: sebab sakitnya jasad adalah sebab rosaknya hati. (rohani.)