Skip to main content

Cerpen: 180 darjah

Pen magik, krayon, highlighter, pen warna warni semuanya berselerak atas meja. Minggu depan peperiksaan akhir semester akan bermula. Rutin pelajar bernama Ibtisam Husna belajar pada saat akhir. Bukan tidak sedar akan bahaya dan risikonya, sudah di hari-hari akhir baru mendapat wahyu untuk belajar.

Ketika ini makan hanya sekali sehari.
Keluar bilik hanya untuk mandi atau ke bilik air.
Dunia luar tidak diambil peduli.

Selama ini dunianya tidak termasuk buku-buku pelajaran. Setiap hari ke kelas, pulangnya tidak langsung membuka buku. Ada masa terluang...
“Husna, kamu di mana?”
“Makmal komputer.”
“Perpustakaan.”
“Kedai buku.”
“Kafe.”
“Lepak bilik kawan.”
“Jalan-jalan di taman.”
“MPH...”
Bla. Bla. Bla. Ada sahaja tempatnya melepak, namun tidak sekali pernah dijawabnya sedang belajar. Pelajar yang memang suka cari nahas dalam setiap semester. Dikenal pensyarah bukan kerana markah tinggi namun...

“Ibtisam, mana kerja rumah kamu?” Puan Hasanah, pensyarah hari itu menyoal.

“Ibtisam, berapa kali kamu ponteng minggu ini?” Encik Latif, pensyarah seterusnya bertanya.

“Ibtisam, kamu melayang ke mana? Jawab soalan saya tadi.”

Ibtisam begitu. Ibtisam begini. Ibtisam. Ibtisam Husna hanya senyum. Bukankah namanya bermaksud senyuman yang baik. Ya, dia menjawab semua persoalan dengan sebuah senyuman. Tanpa jawapan. Tanpa sepatah kata.

Apabila peperiksaan makin hampir dia betu-betul bertapa dalam bilik dan tumpukan untuk membaca buku.

***
“Husna, sampai bilakah kamu mahu begini?” Izzati, teman sekamar merangkap penasihat –ketika perangai luar alamnya datang- dan seorang sahabat yang menerima seadanya. Menerima buruk dan baiknya.

Menerima dia sebagai Ibtisam Husna yang cuba mencipta identiti untuk melindungi dirinya yang sebenarnya. Macam sesumpah yang berubah warnanya mengikut tempat.

“Izzati, awak janganlah mula kuliah maghrib sekarang... Saya penat baca buku dari tadi.”

Izzati geleng kepala. Angkat kaki. Jika Ibtisam Husna dalam keadaan tertekan begitu, perlu dibiarkan hingga dia tenang.

“Ambil wuduk, solat dua rakaat. Doa minta tenang.” Izzati berkata perlahan, sambil kaki melangkah ke biliknya, bertentangan bilik Ibtisam Husna.

Ibtisam Husna terduduk. Seakan kata-kata Izzati paku tajam yang menikam belakangnya yang membuatkan dia tidak bisa berbaring.

Kaki menuju ke bilik air.

Mandi.

Berwuduk.

Solat dua rakaat.

Baca semuka al-Quran bersama tafsir.. Surah al-Hadid, ayat 19-24:

﴾19. Dan orang-orang Yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya, merekalah pada sisi (hukum) Tuhan mereka, (orang-orang Yang mempunyai kedudukan Yang tinggi darjatnya) seperti orang-orang "Siddiqiin" dan orang-orang Yang mati Syahid; mereka akan beroleh pahala dan cahaya orang-orang Siddiqiin dan orang-orang Yang mati Syahid itu; dan (sebaliknya) orang Yang kufur ingkar serta mendustakan ayat-ayat keterangan kami, merekalah ahli neraka.
20. Ketahuilah Bahawa (yang dikatakan) kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah (bawaan hidup Yang berupa semata-mata) permainan dan hiburan (yang melalaikan) serta perhiasan (yang mengurang), juga (bawaan hidup Yang bertujuan) bermegah-megah di antara kamu (dengan kelebihan, kekuatan, dan bangsa keturunan) serta berlumba-lumba membanyakkan harta benda dan anak pinak; (semuanya itu terhad waktunya) samalah seperti hujan Yang (menumbuhkan tanaman Yang menghijau subur) menjadikan penanamnya suka dan tertarik hati kepada kesuburannya, kemudian tanaman itu bergerak segar (ke suatu masa Yang tertentu), selepas itu Engkau melihatnya berupa kuning; akhirnya ia menjadi hancur bersepai; dan (hendaklah diketahui lagi, bahawa) di akhirat ada azab Yang berat (di sediakan bagi golongan Yang hanya mengutamakan kehidupan dunia itu), dan (ada pula) keampunan besar serta keredaan dari Allah (disediakan bagi orang-orang Yang mengutamakan Akhirat). dan (ingatlah, bahawa) kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya.
21. Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal Yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu, dan mendapat syurga Yang bidangnya seluas Segala langit dan bumi, Yang disediakan bagi orang-orang Yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; Yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa Yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia Yang besar.
22. Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) Yang ditimpakan di bumi, dan tidak juga Yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di Dalam Kitab (pengetahuan kami) sebelum Kami menjadikannya; Sesungguhnya mengadakan Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.
23. (kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa Yang telah luput daripada kamu, dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) Dengan apa Yang diberikan kepada kamu. dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang Yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.
24. Orang-orang Yang bakhil dan menyuruh manusia supaya berlaku bakhil, (akan mendapat balasan Yang menghina); dan sesiapa Yang berpaling (dari mematuhi hukum Allah maka padahnya tertimpa atas dirinya sendiri), kerana Sesungguhnya Allah, Dia lah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.﴿

Ibtisam Husna tersedu. Apakah yang dicarinya dalam kehidupan ini? Belajar untuk peperiksaan sahajakah? Untuk apakah sebenarnya dia berada di sini? Persoalan demi persoalan menerjah ruang fikir. Kepala sakit.
Selesai membaca al-Quran, badan dibaringkan di katil. Tidak berniat menyambung baca buku. Esok tidak ada kertas peperiksaan. Baring membanya ke alam mimpi. Mimpikan ibu yang sudah lama meninggal dunia.

“Anak, jadilah manusia yang biar pendek hayatnya, panjang kehidupannya.”

***
Dua minggu penuh seksa untuk pelajar bernama Ibtisam Husna berlalu sudah. Kertas terakhir berlalu kini.

“Izzati.. MPH, jom?”

“Beres! Bersiap, kita bertolak sekarang.”

Menunggu di hentian bas. Memijak tangga Rapid 231, menaiki LRT Putra hingga Wangsa Maju, berjalan ke Jaya Jusco yang menempatkan MPH Bookstore. Tempat lepak. Seorang diri atau bersama Izzati.

“Kamu mahu cari buku apa?” Izzati sengaja menyoal walaupun tahu yang Ibtisam Husna ‘hantu novel
melayu’. Tidak pula semua novel melayu menjadi bacaanya. Buku-buku Jemari Seni menjadi koleksinya. Buku-buku PTS sering dibeli saban bulan. Kali ini, tidak tahu buku manakah yang akan ‘menjadi santapannya.’ Poket penuh atau kering, ada sahaja koleksi bukunya bertambah.

“Aku mahu cari novel jiwang.” Ibtisam Husna ketawa. Tahu Izzati tidak akan percaya. Itu bukan genre kegemarannya. Buku cinta yang mengulang tema dan jalan cerita yang sama. Dia suka baca Diari Mat Despatch yang ditulis Bahruddin Bekri. Sinergi tulisan Hilal Asyraf. Wah, tidak cukup muka mahu ditulis dan disembang tentang buku yang diminatnya.

Dia suka baca novel. Senyum sendiri.

Satu demi satu rak buku dilewati. Ada sebuah buku yang mahu dicari. Penulis yang menggunakan nama Hlovate. Sudah ada semua buku yang ditulis beliau. Terbaru belum sempat dibeli.

CONTENGAN JALANAN.

Sudah dua minggu dia mencari namun banyak kedai yang sudah tiada stok. Buku laku keras namun menggunakan bahasa santai. Memang Ibtisam kurang senang dengan bahasa pasar yang ditulis namun ini lain. Buku Hlovate mesti dibeli.

“EH, berangan!” Izzati menepuk bahunya kuat.

“Hi. Hi. Aku cari contengan jalanan, Hlovate. Dah jumpa. Di rak sana.” Ibtisam Husna mengunjuk rak bersebelahan tempat mereka berdiri.

***
“Husna, tonton sampai tidak berkelip mata. Cerita korea?” Izzati sudah duduk di katil Ibtisam.

“11th hour. Lelaki yang mahu mati pada jam kedua belas namun meninggal dunia pada jam kesebelas.
Tragis!”

“Izzati, aku tidak mahu jadi begini.” Ibtisam sudah memeluk Izzati. Erat. Ada getaran pada tubuh itu.

Contengan jalanan. Ia sebuah novel. Menggunakan bahasa basahan tetapi punya impak yang BOOM. Kisah insan-insan yang mencari erti hidup. Erti hidup yang tidak mungkin ditemukan di dewan kuliah. Erti hidup yang mungkin ditemukan di tepi jalan, di negara orang lain... Sungguhlah hati itu Allah yang pegang.

Ada orang apabila lihat sesuatu yang mengerikan namun tidak terasa apa-apa. Ada sebahagian lain
pula itulah yang menjadi asbabnya berubah. Hati kita Allah yang pegang. Allah yang memberikan hidayah kepada hamba yang dipilihnya.

180 darjah.

Membaca sebuah novel berjudul 180 darjah menjadi asbab perubahan manusia bernama Ibtisam Husna. Kini al-Quran menjadi makanan tambahannya setiap hari. Seperti multivitamin yang diambil untuk menguatkan tubuh, al-Quran menjadi ubat mengubat penyakit dalaman. Ibtisam Husna yang tidak lagi ponteng kelas kerana sedar belajar itu satu ibadah.

Ibtisam Husna. Dia mahu hayatnya panjang berbanding usia yang Allah pinjamkan itu.
Manusia boleh berubah 180 darjah, apabila hidayah sampai kepadanya.

“Kau belajar tu pun kira amal ibadat apa. Bapak cakap segala benda bergantung dengan niat. Tak ada benda yang kita buat ni sia-sia de kalau semua benda niat kerana Allah. Tak ke?” –Akmal, contengan jalanan, Hlovate, m.s 197.

Ibtisam Husna kaku.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…