21 November 2011

Ayuh Mendaki.

Berjalan tanpa henti.
Apakah Allah akan melorongkan jalan bagi seseorang yang duduk sahaja tanpa mahu sekadar untuk mendongak kepala lihat apa yang terjadi sekelilingnya apatah lagi bangun untuk menggerakkan potensi dalam dirinya? Rugilah mereka yang sentiasa cukup dengan keadaan diri tanpa mahu berubah walau satu inci. Dalam satu demi satu peristiwa yang Allah hantarkan dalam hidup ini, tersedar aku bahawa betapa banyak hikmah yang Allah mahu aku perhatikan selama perjalanan singkat ini.

Ya, masih banyak yang harus dan perlu diubah namun bukankah dalam setiap usaha pasti ada natijahnya. Allah tidak melihat natijahnya namun apakah usaha yang dilakukan seseorang hamba itu.

Beberapa hari lalu, seseorang bertanya pada aku:
“Betulkah kamu dibarred daripada peperiksaan ‘arudh?” Aku mengiyakan dan cepat-cepat menyudahkan perbualan. Sebolehnya aku tidak mahu menyebut tentang itu. Tentang masalah demi masalah yang pernah aku reka hinggakan tekad untuk menukar ke jurusan lain. Allah mahu aku kekal sebagai pelajar bahasa Arab. Amin. Semoga Allah permudahkan.

Diri yang tidak memberi ruang kepada diri sendiri untuk terus melangkah. Lantas, apabila Allah sudah bukakan ruang seluas-luasnya, tangkaplah ia. Hapuskanlah air mata, bukakanlah mata seluasnya agar kamu nampak peluang itu.

Insya Allah.

Ia mungkin sebuah perjalanan yang panjang. Jatuh, bangun dan jatuh lagi. Asal sahaja tiada kata putus asa dalam diri, Allah pasti lorongkan jalan. Jadikan apa yang terjadi sebagai asbab untuk kamu kembali mencapai sebuah cita yang kamu impikan sejak dahulu... Benar kita tidak tahu apakah yang akan kita capai pada masa depan namun usaha hari inilah yang menjadikan kamu di masa depan sebagaimana kita hari ini adalah siapakah yang kita mahu jadi di masa lampau.

Jadi, ayuh mendaki wahai diri! Jadikan apa yang terjadi sebagai sumbu untuk kamu kembali mengecap cita-citamu. Usah pandang belakang. Hiduplah dengan apa yang kamu ada pada hari dan berdoalah yang terbaik. Mungkin kamu sayangkan sesuatu, namun ia buruk untuk kamu namun kamu benci sesuatu sedang itulah yang bawa kebaikan. Belajar untuk redha.

Amin...

3 comments:

Srikandi permata said...

Assalamualaikum,
alhamdulillah..ayuh mendaki!
satu entri yg cukup memberi smngt...
syukran.

Srikandi permata said...

Assalamualaikum,
alhamdulillah..ayuh mendaki!
satu entri yg cukup memberi smngt...
syukran.

Lu'luah Nur Jamilah said...

Srikandi permata,
Waalaikumussalam..

Alhamdulillah.
Entri untuk memberi semangat kepada diri sebenarnya.
:)
Semoga mencetus semangat.