31 October 2011

kembali.

Tulisan itu kembali meronta untuk bersuara,
Lalu, aku gerakkan kembali jemari pada papan kekunci ini.

Ya Allah,
terima kasih atas teguranmu dengan apa yang berlaku,
Tersedar bahayanya menulis dengan penuh emosi tidak terurus.

Kak Husni,
Terima kasih!

Hati selagi mana tidak lurus ia, maka tidak luruslah tulisannya...
Insya Allah, akan kucuba meneutralkan perasaan dalam penulisan,
Berkongsi seputar pelajaran berharga yang dicerita lecturer saban hari...

Amin..
Ya Allah luruskan lidahkan -penulisanku- 


2 comments:

ainul said...

suka jamilah yang ini... dan rindu..

Lu'luah Nur Jamilah said...

ainul,
Doakanlah dia.