24 October 2011

Durrah Nur Aqilah: Allah, terima kasih.


Aku belajar sesuatu. Kala rasa sedih menghambat diri, belajarlah untuk memberi. Cukup hanya sebutir gula-gula, hati sudah ria melihat senyum pada wajah sahabat. Ketika air mata seakan mahu luruh kerana sesuatu hal, usapkan ia dengan mengingat yang baik-baik. Mendoakan yang baik-baik daripada kejauhan. Apabila diri tidak kuat untuk mendekati...

Ya Allah, apa sahaja yang Kau berikan untuk aku tidaklah seperti yang dilalui mereka.

Mereka yang masih tabah melalui hidup. Sungguh tersentak mendengar perkhabaran semalam. Tentang seseorang yang lama tidak aku dengar khabarnya. Dia sedang diuji, sedang aku tidak tahu cara manakah untuk membantunya. Maafkan aku, teman. Hanya doa yang dapat aku hantar agar kamu kuat dan tabah melalui semuanya. Sungguh apa yang kamu lalui berat. Berat yang melihat, apatah lagi kamu yang menghadapi.

Ya Allah, kuatkan kami semua dengan ujian yang sedang kami lalui. Semoga ianya dapat menghapuskan dosa. Semoga ianya menguatkan pergantungan kami kepada-Mu, ya Allah. Ketika aku merasa susah dengan poket yang secukupnya, rupa-rupanya ada sahabatku yang makannya tidak cukup untuk menampung pelajaran. Menahan kesakitan kerana makan makanan yang tidak berkhasiat. Tidak punya belanja yang cukup untuk belanja pelajaran.

Aku tahu rasa itu. Bagaimana aku mahu membantumu, sahabat? Sedang aku juga mencari kecukupan untuk diri sendiri. Maafkan aku.

Kesediaanmu untuk menceritakan itu sudah sesuatu yang sangat bertuah untuk aku. Membuatkan aku rasa bersyukur dan bertuah bahawa aku masih kecukupan. Apa yang aku ada masih cukup untuk meneruskan hari. Masih ada yang lagi susah berbanding diri aku.

“Apabila kita masih ada makanan untuk hari ini dan esoknya kita masih kaya”. Ini petikan dalam Ketika Cinta Bertasbih Edisi Spesial Ramadhan tahun lalu yang aku tonton. Kata-kata itu kena pada diri. Bahawa aku masih kaya kerana aku masih ada kecukupan. Apa yang aku ada masih cukup untuk makan. Aku kena belajar bersyukur. Bersyukur dengan setiap nikmat yang Allah berikan.

Apalah sangat jika dibandingkan dengan ujianmu kepada sahabat-sahabatku yang lain. Aku kena bersyukur. Positif dan mengharap pada yang satu. Malu juga aku. Malu kerana aku banyak menyusahkan ramai orang dengan ulahku. Aku mahu positif. Aku mahu jadi orang kuat. Aku mahu jadi seorang Ibtisam Husna, ya Allah...Ibtisam Husna yang pandai bersyukur dengan banyak nikmat yang diterima dalam kehidupan sehari-hari.

Jadikan aku hamba yang bersyukur, ya Allah. Terima kasih atas segala-galanya...

>>>Ibtisam Husna.<<<

No comments: