21 September 2011

Semalam...

Selesai kelas untuk sesi 3.30 petang hingga jam 5. Aku menuju ke masjid biru untuk menunaikan solat Asar sebelum ke kelas seterusnya.Telefon genggam bergegar dalam kocek jaket. Melihat.

Ada missed call daripada 019.... Nombor ayah...

Aku mendail semula...

"Assalamualaikum.."

bla.. bla.. bla..

"Ayah sihat?"

"Macamana sekarang? Belanja?"

"ada lagi"

bla. bla bla...

"itulah yang ayah nak tanya."

Sebak. Mata sudah bergenang air. Tidak sekali aku telefon ayah sejak datang 3 minggu lalu.beberapa hari lalu, aku tertekan nombor ayah, beberapa kali. Namun dimatikan semula. Ayah menelefon, aku tidak terangkat. Sampai semalam.

Allah, berkatilah kehidupan ayahku.. Ayah yang membesarkan aku dengan kesabaran. Melihat anak bongsunya ini membesar namun belum matang sepenuhnya...

maafkan anakmu, ayah...

21.9.2011
ITD IIUM.

No comments: