20 September 2011

Kamu Itulah Kamu.


Lurus sangatkah aku ini? Naif benarkah diri ini? Dengan apa yang aku lakukan, kadang terasa aku seakan budak lurus yang tidak tahu lakukan apa-apa. Sedangkan dari satu sudut aku ada kedegilan yang tidak tertonjol secara nyata dalam kehidupan aku seharian. Ketika ustaz Akmal Khuzairy mengatakan bahawa adanya pelajar universiti yang kerjanya datang kelas dan balik bilik tanpa kenal orang lain di sepanjang perjalanan, aku seakan mahu tersendu. Akulah manusia itu yang susah untuk berkawan. Bukannya mesra alam dan menyambungkan silaturahim dengan orang baru.

*rasa mahu sorokkan muka di bawah meja*

Seharian ustaz Akmal Khuzairy ‘berleter’ tentang peluang dan untungnya manusia yang berada di universiti. Saat orang lain ada yang tidak berpeluang melanjutkan pelajaran, aku di sini. Allah letakkan aku di taman ilmu dan budi. Allah berikan aku peluang yang sangatlah rugi apabila aku hanya melihat peluang itu berlalu pergi. Tahu tetapi tidak amal itu sangat bahaya.

Aku manusia yang sibuk dengan dunia sendiri hingga tidak sekali pernah aku libatkan diri dengan persatuan yang berlambak-lambak di sini. Aku hidup dalam duniaku yang hanya ada aku. Aku tidak pandai bermasyarakat.. tahu tahu berleter, berceloteh panjang dengan pc dan bercerita dengan tulisan. Aku mahu keluar daripada dunia sepi itu. Aku rindukan aku suatu ketika yang sangat riang lakukan kerja namun aku sudah setkan dalam kepala aku aku tidak mahu menyertai apa-apa persatuan. Datanglah apa-apa aku diam dan bisu.

Aku manusia tidak peduli.

Ya, akulah itu akan apa yang aku fikirkan akan perihal diri sendiri..

Dalam kelas, akulah manusia paling sunyi. Aku rasa terasing dalam ramai. Aku pandang wajah lecturer dengan pandangan kelam. Aku boleh bergelak ketawa dan merasa apa yang disampaikan pensyarah namun jujurnya zuuq itu tidak masuk dalam jiwa. Lama aku tidak rasakan zuuq dalam belajar.

Aku tahu jika dalam kategori di universiti antarabangsa ini, aku bukanlah kalangan atasan. Aku manusia yang banyak kali mengulang subjek, pernah buat seribu macam masalah dengan lecturer, kawan, universiti.. beruntungnya aku Allah masih letakkan aku di sini...

*sudah melencong dan merapu*

Aku mahu luahkan segala rasa dengan aksara. Aku tidak pandai mencurah dengan bicara kerana selalu berakhir dengan air mata yang menganak sungai. Biarlah yang aku tulis semuanya adalah luahan hati yang boleh dibaca seluruh dunia. Ini pilihan aku. Ini aku yang pilih untuk menulis dan terus menulis kerana pena ini terasa lancar meluah dan tiada yang melihat jika aku menulis dengan air mata sekalipun.

No comments: