Skip to main content

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah: [Catatan]: Catatan Dalam Diam versi 4

Petang semalam tidak menjadikan aku serik.
Usai kelas introduction to translation yang mengundang bermacam rasa dalam diri, aku bergegas menuju ke Hentian Bas Safiyyah. Sudah berjanji dengan kak Sarah MPR 2007 untuk menghantar kembali buku yang aku pinjam tempoh hari. Dalam renyai hujan, setelah solat Asar di Masjid Biru, aku terus menuju ke hentian tersebut. Ya Allah, semakin banyak kereta dalam Taman Ilmu dan Budi ini. Semakin takut pula aku untuk melintas jalan, dengan mata yang makin terhad pandangannya. Kereta beratur panjang, dan harus berani menyusp untuk melintas. Bas sasaran aku T231 untuk ke Terminal Putra. Setengah jam menunggu, hanya sebuah yang hadir. Manusia padat. Aku mengundur. Teringat yang aku mahu ke KL Sentral, lalu U12 aku naiki sampai ke Masjid Jamek. Inilah kali pertama.
Dan ini aku mahu cerita...

Bukan tentang bas yang sangat sejuk hingga aku menggigil.
Bukan tentang hujan yang terus mencurah.
Bukan tentang jalan nan macet.

Turun daripada bas, aku jalan laju-laju. Tujuannya Stesen LRT Masjid Jamek untuk teruskan perjalanan ke KL Sentral. Aku terdengar orang panggil..

“Kakak...”

Spontan aku berpaling. Mana tahu ada yang tidak kena dengan aku.

Dada berdebar. Makin lama makin kuat debarannya. Aku jadi takut. Aku seorang perempuan. Waktu menjelang senja. Orang itu lelaki. Aku terus jalan laju-laju.. Hanya dengar beberapa patah perkataan...

"Saya nak minta tolong.... "

"Baru balik kerja... " 

"dua ringgit... "

"no telefon.. nanti saya ganti.."

Hanya sedikit telinga menangkap dek ketakutan yang makin beraja dalam diri... Seberani mana aku sekalipun, aku cuak juga dengan situasi ini.. Jalan sampai kedai buku Mu’min... Terus aku masuk ke dalam kedai buku tersebut. Lelaki itu tidak lagi mengikut. Aku menuju ke pintu, melihatnya belum jauh, aku masuk semula ke kedai tersebut dan keluar apabila merasa selamat...

Kotaraya yang penuh warna hitam dan putih harus berhati-hati sementelah ketika itu aku seorang perempuan dan sendirian. Jika benar dia mahu meminta tolong ramai lagi yang boleh diminta.... Entahlah... Ampunkan aku, ya Allah.... Bersangka dengannya namun aku harus menjaga diriku yang bersendirian ketika itu. Jika benar mengapa dia berhenti ketika aku memasuki kedai itu... Lindungilah aku, ya Allah...

Alhamdulillah....

Dengan dada berdebar aku terus melangkah tanpa pandang kiri kanan. Jalan selaju mungkin untuk sampai ke stesen LRT Masjid Jamek. Setelah memasuki bangunan barulah aku lega. Dada tidak lagi berombak... Beli tiket dan menuju ke KL Sentral..

Beberapa bulan juga aku tidak menjejak KL Sentral kerana tiada sebarang keperluan. Aku cuba menghadkan aktiviti luar dengan keadaan yang tidak terjamin sekarang ini... Aku harus lebih berhati-hati.. Yakin Allah memerhati dan menjaga diri, Insya Allah...

Jam lapan lebih aku tiba di UIAM ketika bilal mengalunkan iqamat untuk solat berjemaah Isyak. Terus aku menghantar kad Rabbit milik Habibah dan membeli makanan..

Alhamdulillah, tamat sehari yang akan aku ingat... Peringatan supaya aku berhati-hati terutamanya seorang diri...

Terima kasih ya Allah, selamatlah aku hari ini...

Qamar Durrah,
9.39p.m/14.9.2011

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…