22 August 2011

Dua Dua

1.        Malu. Sering saya jadi malu sendiri membaca semula tulisan yang pernah tercatat. Kadang perihal sekecil biji lada hitam aku nukilkan menjadi berkajang-kajang namun perkara besar banyak yang saya terlepas pandang. Adakah kerasa terlalu sibuk fikirkan hal diri sendiri, -betulkah? atau sibuk berangan- saya sering terlupa pada yang berlaku di luar sana. Dunia luar yang banyak saya ketinggalan akan hal besar dan kecilnya... Terperosok saya mendengar itu ini berita yang mengejutkan meski ada yang membuatkan bibir mengukir senyum sendiri. Pemergian penulis Ustaz Azizi Abdullah [al-fatihah untuk beliau], kisah 21 Ogos yang hampir tiada dalam ingatan, itu ini yang berlaku di dunia... Semuanya petanda bahawa tiada yang kekal melainkan Yang Satu.

2.              Dua hari lalu mengikut kiraan tahun Masihi genaplah usiaku 22 tahun.
Kiraan kian ke hujung,
Masih asyik termenung,
Tinggal harapa menggunung,
Duhai,
Masihkah belum teringat maut kian dekat berkunjung.

Tali usia kian memendek,
Sedang bekal sedikit,
Lalu, 
Hanya perhatikah?
Bangun. bangun. bangun duhai sang pemimpi di siang hari.

Aduhai. Terima kasih dan syukran jazilan kepada sahabat-sahabat yang ingat tarikh itu. Semoga berkat doa kalian sempena Ramadhan yang meniti hari-hari akhir dimakbulkan Allah.. Amin.. Doa untuk sahabat bukankah dekat? Doakan kita berada di jalan yang benar sentiasa. Amin.

Ada ketika sebenarnya saya takut. Saya takut melihat yang bernama Nisa, Wanita dan perempuan sekarang -Ya Allah peliharalah aku daripada ujian ini. Peliharalah sahabat-sahabatku daripada ujian ini- Sinonim untuk seorang perempuan itu adalah cantik. Wanitalah yang lebih pentingkan soal penampilan [nampak cantik] terutamanya ketika berada di luar rumah.

3.        Baru-baru ini saya membaca sebuah buku nipis yang bertajuk tabarruj. [berhiasan bagi seorang wanita] Ia sebuah buku yang sangat nipis namun bisa menyentap perasaan...

Yang bernama wanita,
Cantikmu untuk ditonton suami dan mahram,
Bukan tayangan umum,
Kasihan lelaki yang memandang,
Turut berdosa dan punya rasa.

Wanita,
Cantikmu bukan pada hiasan penuh di badan jua muka,
Tudung berbagai gaya,
Make-up menutup usia.

Cantikmu,
Kerasa santunnya diri.
Baiknya akhlak,
Menjaga maruah,
Nama ayah dan suami,
Maruah diri.

Wanita,
tahulah bahawa yang tertutup itu lebih indah.

Antara kata pengarang yang masih lekat:
  • Orang zaman dahulu suka berhias secara melampau... Lihatlah apa sudah jadi kepada perempuan sekarang.. Kerana itu ada ayat al-Quran yang Allah beri amaran akan perihal ini.

  • Cantiknya jika cantik di rumah untuk keluarga dan natural di luar, semua orang selamat.
Hm, sekarang orang tidak pelik jika tidak bertudung atau salah menutup aurat namun yang bertudung labuh (menutup dada dan aurat yang perlu) itulag yang dipandang ganjil.



Akhirnya, cukuplah dahulu saya menulis untuk diri sendiri kali ini. Biar sedikit namun melekat dalam diri. Bukankah itu yang lebih baik..

Ya Allah, kami hidup di Akhir Zaman. Biarlah kami dipandang pelik jangan kami menjadi pelik dan senang dengan dosa bertimbun. Peliharalah diri kami, keluarga kami, sahabat kami dan semua orang Islam daripada azab api neraka.

Amin.

p/s: Lama sudah mahu menulis tentang tubuh labuh namun belum jemari bergerak ke arah itu...

Allah, kembalikan HATI...
Qamar Jamilah
22 Ramadhan 1432


No comments: