Skip to main content

Cerpen: Vila Igauan [Edisi Asal]

 AKHIRNYA
Dewan Siswa Mac 2005: vila igauan [disunting lebih 50 %]

Ini sebuah ceritera yang ditulis gadis berusia 15 tahun,
Pengetahuannnya belum ranum akan perihal penulisan,
Bergantung kepada bacaan yang sedikit,
dia cuba menulis kerana sebuah minat dan cita yang membara ketika itu.
Demikianlah terhasilnya sebuah cerpen cliche bertajuk akhirnya...
Tersiar pada Mac 2005 di Dewan Siswa dan merupakan cubaan pertama menembusi pasaran..
Ini edisi asalnya. Cerpen yang tersiar sudah disunting editor..
Malu membaca cerpen ini semula, sangat tidak matang ketika itu...
Inilah... cerpen pertamaku.. Vila Igauan..

Sebuah kereta betul-betul berhenti di hadapan anak muda itu. Di dalamnya bersandar tenang seorang gadis manis yang masih lengkap berpakaian sekolah.

“Mari Zaman, balik bersama Halwa. Rumah kita bukannya jauh pun.”

“Tak payahlah, kejap lagi bas sampai. Saya balik naik bas saja.” Aku cuba menolak pelawaannya.

“Hai, tak kan tak sudi kot. Ye la kita yang ajak.”

Dengan terpaksa aku terpaksa juga menerobos masuk ke dalam BMW Metalic milik Dato’ Mukhtaruddin itu. Malu juga mengenangkan aku sekadar anak kepada orang gaji milik keluarga Halwalwasimah. Anak Dato’ Mukhtaruddin. Tersentak aku mendengar gemersik suaranya meminta aku ke rumahnya malam itu.

“Malam ni Zaman datang le rumah. Boleh le ajar Halwa Math Tam yang cikgu ajar tadi. Halwa kurang faham le.”

Sebenarnya aku agak keberatan untuk menjejakkan kaki ke villa itu walaupun Ibu bekerja di sana.Aku mula terkenangkan lirikan mata Datin Juliana setiapkali aku bertandang ke villa itu. Namun mampukah aku menolak pelawaan seorang gadis yang dalam diam sebenarnya aku meminatinya.

“Boleh tak?” Halwalwasimah mengulangi soalannya buat kedua kalinya.

“Em.. Insya Allah. Nanti saya tanyakan Ibu dulu.” Hanya itu yang mampu kujawab.

***

Malam itu aku tebalkan muka memijak permaidani merah villa itu. Naik meremang bulu roma mengenangkan apakah yang bakal aku terima daripada Datin Juliana. Jawapan Halwa meredakan perasaanku.

“Mama keluar. Zaman jangan risau. Halwa dah beritahu Mama dan Mama tak menghalang.”

“Mari, kita ke bilik bacaan.”

Mataku menerawang memerhatikan susun atur bilik itu. Sesuai dengan keluarga mereka. Namun pandanganku tidak lama mengenangkan tidak elok memanjangkan pandangan di rumah orang lain.
Kami mengulangkaji hingga tidak sedar kepulangan Datin Juliana. Sehinggalah beliau datang menjenguk anaknya yang khusyuk belajar.

‘Baik juga Datin ni, bawakan minuman untuk aku’. Hatiku berbicara ketika Datin Juliana masuk menghidangkan minuman.

“Ha, Zaman minum air tu. Kamu ni Halwa, ajak orang study hingga lupa nak hidangkan air.”

“Terima kasih, Datin.”

Berbeza benar layanannya terhadap aku pada malam itu. Mungkinkah Datin Juliana telah insaf? Dan dia juga menjemputku untuk datang lebih kerap ke villa itu.

“Halwa, dah lewat sangat ni. Zaman kena balik dulu. Nanti risau pula ibu.”


Sesampai di muka pintu, ku lihat Ibu setia menantiku.

“Kenapa lewat sangat, Zaman. Risau Ibu. Apa kamu buat di villa tu hinggakan pukul 12.00 baru sampai di rumah. Ibu risau kalau ada apa-apa terjadi pada kau.”

“Ibu tak perlu risau. Nanti kalau Zaman lambat, Ibu tidur dulu. Zaman sibuk tadi hinggakan tak sedar hari dah lewat. Maafkan Zaman ye buat Ibu risau.”

“Tak apalah. Hah, pergi masuk tidur. Lewat-lewat karang sakit kepala tu.”

“Ibu….”

“Apa lagi kamu ni?”

“Zaman sayang Ibu.”

Ku capai tangannya dan kucium penuh kasih sayang.

“Zaman tak nak berpisah dengan Ibu. Walau apa terjadi Ibu tetap bersama Zaman.”

“Ibu pun sayang Zaman. Zaman janji ngan Ibu, Walaupun Zaman dah jumpa keluarga kandung Zaman, Ibu harap Zaman tak kan lupakan Ibu.”

“Zaman janji, bu. Hanya Ibu yang Zaman sayang.”

Ibu inilah yang menghabiskan usianya menjagaku. Walaupun telah berkahwin suaminya telah meninggal dunia dalam satu kemalangan yang tragis setelah..seminggu perkahwinan mereka.

Berat mulut ini untuk bertanyakan ibu kandungku. Aku tahu tak mungkin Ibu akan menceritakannya. Akhirnya aku biarkan persoalan ini sekadar berlegar-legar di mindaku.

Serasa bagai mataku disengkang sesuatu. Walaupun aku tahu yang aku tak boleh tidur lewat kerana migrainku, apakan daya sukar untukku pejamkan mata. Pandangan Datin Juliana. Bagai ada suatu rahsia yang terkandung di situ.

Ibu baru bekerja di sini. Jika sebelum ini Ibu bekerja sebagai seorang tukang jahit, namun segalanya berubah sejak sebulan yang lalu. Kata Ibu ada kawan lama mahupun Ibu jadi pembantu rumah. Dan Ibu bersetuju.

‘Ah, jauh sekali lamunanku.’

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk bermunajat memohon petunjuk Allah dengan segala kekusutan ini. Kepada-Nya aku serahkan diri ini. Aku memohon agar dapat ditemukan dengan keluarga kandungku. Bukan tidak sayangkan Ibu, namun aku ingin merasai indahnya hidup bersama keluarga.

***

Pagi nirmala. Seusai solat Subuh bersama Ibu, aku mengemaskan diri untuk ke sekolah.

“Anak Ibu ini semakin hari semakin bergaya.”

“Ibu ni, mana ada. Biasa saja”

“Dah, mari makan. Ibu dah siapkan roti bakar bersalutkan telur kegemaran kau.”

“Tentu sedap ni. Boleh Zaman bawa bekal untuk ke sekolah.”

Setelah mengucup tangan Ibu, kami sama melangkah. Ibu ke villa dan aku ke sekolah. Aku gemar menghayunkan langkah daripada bersesak-sesak untuk menaiki bas.

***

Waktu rehat, aku bersama-sama Halwa berehat di bawah sebatang pohon rendang. Tempat pertemuan kami. Aku lantas membuka bekalanku dan mempelawa Halwa untu sama-sama menikmati makanan itu.

“Sedap. Zaman ke Ibu yang masak ni.”

“Amboi…. Perli nampak. Untuk pengetahuan cik Puteri, makanan ni Ibu Zaman yang masak. Pakar memasak dalam pelbagai jenis hidangan.”

“Zaman…..”

“Kenapa? nak lagi. Nah.”

“Terima kasih malam tadi. Sudi ajarkan saya Math Tam. Sekarang saya semakin berminat untuk belajar. Sejak Zaman datang, saya semaki bersemangat untuk belajar dengan lebih tekun.”

“Tak perlu berterima kasih. Tapi sebagai balasannya…..”

“Apa Zaman nak? Saya akan cuba tunaikan.”

“Sabar le cik Puteri oiii. Dah tak reti nak sabar ke. Saya nak minta Halwa ajar saya English. Saya ni lemah sikit bahasa.”

“Itu aje. Ok. Zaman ajar saya kemahiran dan saya pulak ajar Zaman bahasa. Semoga kita berjaya.”

“Ibu ajak Halwa datang rumah malam ni. Ajak makan malam. Boleh?”

“Insya Allah.”

“Ha, loceng dah nak berdering tu. Nanti lambat pulak ke kelas. Lepas ni Bio, Tentu kena ke makmal.”

‘Ah, sukar untuk dibuang persaan yang mula berputik. Walaupun aku berazam untuk tidak bercinta di alam persekolahan, namun kenapa aku menjadi tidak keruan setiapkali memndang wajah comel milik Halwalwasimah. Adakah kasih mula berputik di sudut hati ini?’ Aku bermonolog.

Petang itu kami menghabiskan masa di perpustakaan. Mengenangkan peperiksaan akhir tahun yang bakal menjelang aku sedikit gentar.

Aku menjelajah segenap wajah putih bersih milik gadis itu. Ibu pernah menceritakan yang aku ada seorang kembar perempuan. Namun sehingga sekarang belum pernah aku ditemukan dengannya.

Gadis itu mempunyai tahi lalat di bahagian dagunya. ‘Ah, mungkin kebetulan. Tak mungkin dia adalah kembarku.’ Kutolak andaian yang hadir di mindaku. Cepat-cepat aku ingatkan diri tentang perbezaan taraf kehidupan antara kami.

“Zaman, kenapa pandang Zaman pandang Halwa macam tu. Zaman ada masalah?”

“Em…. Tak de. Cantik tahi lalat Halwa. Sama macam tahi lalat saya.”

“Agaknya sebab tu orang panggil kita kembar.”

“Tapi tak mungkin, kan. Sebab saya anak pada pembantu villa seorang hartawan terkenal sedangkan Halwa adalah anaknya.”

“Zaman, awak ada masalah yang tak dapat diselesaikan? Jangan pendam. Cuba awak ceritakan mana tahu saya boleh tolong.”

“Tak delah. Dah. Kita stop. Nanti tak siap pulak homework ni. Lagipun lambat-lambat kesian Pak Samad. Lama tunggu awak.”

***

“Mama, Zaman tu baik, kan. Seronok kalau Abang kembar Wawa macam tu.”

“Apa? Apa Wawa cakap?”

“Tu ha, nanti hangit gulai tu. Ibu ni… ayik mengelamun aje. Sampaikan di dapur pun nak mengelamun.”

Sudahnya aku mengubah topik. Mama macam ada masalah. Seringkali aku nampak Mama termenung di balkoni. Keseorangan menikmati malam.

“Mama….”

Malam itu aku bulatkan tekad untuk mengetahui rahsia Mama. Aku nak berkongsi kemurungan Mama.

“Tiap-tiap malam Mama di sini. Mama ingatkan Papa ye. Ala Ma, Papa pergi seminggu je oversea tu. Sabtu depan balik le.”

“Ke situ pulak Wawa ni.”

“Dah tu?”

“Mama berdosa Wawa….. Dan sekarang Mama tak tahu bagaiman untuk menebus kembali dosa itu.”

Ada kesan air mata di birai mata Mama. Aku bersimpati namun apa yang boleh aku lakukan. Kupeluk erat Mama untuk meredakan perasaannya.

“Mama cerita ngan Wawa apa sebenarnya terjadi.”

“Zaman…”

Ibu menceritakan peristiwa lama itu hingga tiada satu pun yang tertinggal. Dan sekarang barulah aku mengerti erti renungan Ibu pada Zaman setiapkali Zaman bertandang ke villa itu. Pandangan seorang ibu yang merindukan anaknya.

Aku mencatatkan semula apa yang diceritakan Ibu ke dalam diariku. Buat pedoman. Dan aku bersujud syukur kerana orang yang aku rindu selama ini rupanya hanya di depan mata.Dan malam itu aku bermimpi bersama Zaman yang bakal kupanggil Abang.

***

Zaman sungguh tidak keruan malam itu. Terasa ingin mendesak Ibu menceritakan apa sebenarnya terjadi namun aku tak sampai hati. Aku tak rela melukakan hati seorang tua yang bersusah payah membesarkanku. Sekali lagi aku bersolat dan bermunajat memohon petunjuk Allah atas apa yang kualami. Dalam pada itu masih sempat aku bermimpi…

“Zaman adalah Abang Halwa. Mama dah ceritakan apa yang berlaku 16 tahun yang lalu.”

“Tidak…… Jika betul kenapa Ibu tak pernah ceritakan apa-apa pun.”

“Permintaan Mama.”

“Zaman tak percaya, Halwa. Mana mungkin. Banyak perbezaan antara kita.”

“Tapi tidak tahi lalat itu… Milik kita adalah sama.”

Tiba-tiba aku tersentak. Suara Ibu mengejutkan aku. Aku masih di tikar sembahyang. ‘Ah, Aku bermimpi lagi.’ Mimpi yang sama sejak seminggu yang lalu. Sejak aku mula bermunajat memohon pertolongan Allah.
Aku menghadapi Ibu seperti biasa. Solahnya tiada apa-apa yang terjadi. Semasa mahu meneruni bukit, sempat juga aku memerhatikan villa mewah itu.’Mungkinkah aku akan berada di situ?’

***

Waktu rehat. Halwa kelihatannya begitu gembira. Diajaknya aku untuk sama-sama makan di kantin.

“Halwa belanja Zaman.”

“Gembiranya puteri kayangan ni. Ada putera kayangan datang ke?”

“Putera kayangan tak de la. Tapi Halwa ada satu berta gembira. Dan petang ni Mama ajak Zaman dating rumah. Makan tengahari di sana. Mama kata dia dah jumpa dengan abang kembar Halwa.”

“Syukur…… nanti boleh le Zaman berkenalan dengannya.”

“Boleh, apa salahnya. Dah cepat prsan makanan. Zaman nak makan apa cakap aje, Halwa bayar.”
Loceng berdering menandakan waktu rehat telah tamat. Kepalaku sedikit berdenyut kerana tidur yang kurang cukup sejak kebelakangan ini. Kutahankan juga sehingga loceng tamat berdering.

“Jom, Zaman. Pak Samad tentu dah tunggu kita tu. Nanti lewat pulak.”

Namun tiba-tiba pandanganku berpinar dan aku tidak dapat mengingati apa yang telah terjadi.
Apabila kubukakan mata kulihat ada Ibu yang setia menanti.

“Sampai hati Zaman rahsiakan daripada pengetahuan Ibu.”

“Ibu tak nak nanti Ibu risau. Lagipun Zaman tak apa-apakan. Cuma tak cukup tidur.”

“Itulah yang kau cakap bila kau sakit kepala. Baru Ibu tahu yang kau sebenarnya migrain.”

***

Setelah tiga hari aku berumahtangga di hospital, aku dibenarkan pulang. Halwa datang bersama Ibu menjemputku di hospital.

“Kita nak ke mana ni?”

Aku bertanya kerana hairan Pak Samad membelokkan kereta ke sebuah hotel terkemuka di Ibu kota. Hotel Equatorial.

“Halwa nak meraikan kedatangan Abang Halwa.”

Ku pandang Ibu mohon pengertian namun Ibu hanya memandang ke luar.

Sesampainya di sana kulihat ramai rakan-rakan sepersekolahan tenang di kerusi masing-masing dan bertepuk tangan seolah-olah menyambut kedatanganku.

“Kata nak sambut Abang Halwa. Kenapa ramai sanga orang.”

“Zaman duduk dulu. Kita dengar apa juruacara nak cakap.”

Juruacara menjemput Dato’ Mukhtaruddin untuk menyampaikan ucapan.

“Saya sungguh bertuah kerana pada hari ini saya telah menemukan anak yang sekian lama saya abaikan. Dan saya ingin memohon maaf kepadanya kerana mengabaikannya selama ini. Anak yang dimaksudkan adalah Muhammad Wahiduzzaman, kembar kepada Nur Halwalwasimah.”

‘Ya Allah…. Benarkah apa yang ku dengar ini?’

Menitis air mata lelakiku. Halwa mendekatiku.

“Inilah kejutan buat Abang. Halwa yang suruh Mama buat kejutan untuk Abang.”

Kutarik tangan Halwa dan kupeluk erat gadis itu, kembarku.

Aku diminta ke hadapan untuk bertemu dengan Abah dan Mama.

“Mama minta maaf Zaman. Mama abaikan kau. Tapi Mama nak kau tahu yang Mama sangat sayangkan kau. Kau anak Mama….”

Titisan air mata Datin Juliana membasahi bajuku. Aku bersyukur kerana 16 tahun aku mencari siapa keluargaku yang sebenar, kini telah di depan mata.

“Papa harap kau akan dapat terima kami sebagai keluarga kau. Papa nak tebus dosa-dosa silam Papa.”
“Mama, Papa, Zaman akan cuba terima Mama dan Papa. Cuma satu…”

“Apa sayang….?”

“Zaman nak tinggal dengan Ibu. Zaman nak tinggal dengan orang yang telah banyak berjasa pada Zaman. Boleh kan Mama.”

“Zaman, Kita sekeluarga akan tinggal di villa tu. Ibu Zaman akan bersama-sama dengan Zaman.”

“Terima kasih, Pa.”

***

Peristiwa itu telah mengubah kehidupanku. Berpindah ke villa yang dahulunya menjadi igauanku. Namun aku bersyukur kerana menjadi seorang yang istimewa. Mempunyai dua orang Ibu.

Keriuhan di dapur menandakan Ibu dan Mama sibuk memasak. Kucapai diari dan kuluahkan rasa hati. Walaupun cintaku tak kesampaian namun aku bersyukur kerana Halwa adalah kembarku. Semakin hari kami bertambah intim dan sering meluahkan perasaan. Tiada rahsia antara kami.

“Zaman…. Mari makan. Aku melangkah ke dapur.

“Lambat le Abang ni. Penat Adik, Mama, ngan Ibu tunggu. Abang ingatkan girlfriend ye.”

“Tengok tu, Ibu, Mama. Tak Sah kalau tak sakat orang.”

“Dah le tu, makan. Depan rezeki tak baik bergaduh.”

***

“Mama, terima kasih.”

Malam itu ku hampiri Mama yang enak bersantai di bibir kolam.

“Kenapa Zaman pula berterima kasih ngan Mama. Sepatutnya Mama yang perlu berterima kasih kerana Zaman sudi terima Ibu.”

“Mama sudi cari Zaman walaupun dah 16 tahun berlalu. Patutlah pertama kali Zaman pandang Mama seorang ada sesuatu di mata Mama.”

“Banyak salah Mama pada Zaman. Zaman boleh ke maafkan Mama.”

“Mama, kita manusia. Tak pernah Zaman rasa Mama bersalah malahan bersyukur kerana dapat semula kasih sayang Mama.”

“Hai, rancak berbual.” Serentak suara Ibu dan Halwa menjengah pendengaran kami.

“Ibu….”

Kudakap erat tubuh kurus tua itu. Betapa banyak pengorbanan yang telah beliau lakukan untuk membesarkanku. Sungguh terhutang budi aku kepadanya. Kemudian kucapai pula tubuh Mama. Insan yang telah bertarung nyawa melahirkanku.

“Papa…… Betapa gembiranya hati Zaman pada hari ini. Kita berkumpul sebagai sebuah keluarga. Papa, Ibu, Mama, dan Adik. Papa sangat bahagia.”

Esoknya aku tak berdaya untuk bangkit daripada pembaringan. Kepalaku menjadi sangat berat.

Halwa yang kebetulan mahu mengejutkanku terperanjat melihat keadaanku.

“Mama, Abang Zaman……”

Aku hanya mampu mendengar suaranya sedangkan kepalaku berdenyut kuat. Dan akhirnya sekali lagi pandanganku menjadi kabur kemudian terus hilang.

Menurut dokor migrainku sudah parah dan memerlukan rawatan segera. Aku pasrah walau apa terjadi kerana segala impianku telah tercapai. Bagai terdengar suara memanggilku untuk pergi. Abah, Mama, Ibu dan adikku Halwa, maafkan Abang. Abang terpaksa pergi sekarang. Abang telah menemukan kebahagian yang dicari. Akhirnya aku menutup mata buat selama-lamanya…..

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…