24 August 2011

Cerpen: Ubat.

"Ini diari saya. Balik nanti kamu baca. Baca setiap hari. Lihatlah pada helaian yang bertanda.Baca bukan sekadar cepat mahu menghabiskan bacaan, tekunilah dengan hadirnya hati dan lihat maknanya. "

Aku pandang kamu semula. Tidak faham. Di tangnnya senaskah tafsir al-Quran penuh bertanda dengan kertas berwarna warni. Wajahku kelam, lalu sekadar pandang wajah kamu tanpa kata.

Kamu senyum. Senyum yang sangat manis pada bibir tanpa gincu itu seakan mahu membuang rasa ragu di hatiku.

"Kamu hanya balik dan baca."

"Husna, yang saya minta ubat kekosongan hati, kekosongan jiwa. Bukannya..."

"Degil, ya?Insyirah, bukankah yang kamu mahu ubat. Tidak mungkin saya berikan kepada orang yang saya sayang racun."

Aku terdiam. Perlahan tangan mencapai tafsir al-Quran yang dihulur Ibtisam Husna, seorang teman yang menjadi tempat aku mencurah apabila 'rasa' itu hadir. Dalam ramai aku rasa sunyi. Kesunyian yang mengcengkam dan membunuh senyum yang mahu terukir di bibir.

Cemburu. Pemilik senyum yang manis itu tidak pernah gagal menebarkan senyumnya kepada orang di sekeliling. Biar seduka mana hati, dua ulas bibir setia dengan senyuman. Selalu kamu usik aku, katamu cepat kedut urat muka enggan murah dengan senyuman.



Lalu bagaimana untuk aku tersenyum andai yang ada dalam hati hanyalah lipatan masalah yang tidak bisa aku lontarkan.
Lalu bagaimana aku mahu memaniskan roman setelah hati tidak aman daripada perang perasaan?

***
Tiga bulan berlalu. Aku mengerti kini makna hadiah yang dihulur Ibtisam Husna. Al-Quran terkandung ayat-ayat cinta daripada Pencipta kepada yang diciptanya. Suatu mukjizat tidak terbantah oleh genius mana sekalipun. Ayat yang tidak dapat diciplak oleh sasterawan tersohor dan ahli syair sehebat mana sekalipun bahasanya. Sesungguhnya itulah ubat kepada semua penyakit.

Bukankah lebih baik lewat daripada tidak pernah hadir rasa itu. 

Aku tidak perlu lagi lari andai masalah mendatangi diri. Di depanku terbentang jawapan yang disediakn Allah dalam surat cintanya. Hanya perlu menatap dan melihat maknanya setiap hari. Berfikir tentang setiap kalimah yang dibaca, setiap ayat yang ditadabbur.

Allah, berikan aku cinta. Berikan aku cinta kepada agama dan perkara yang baik-baik.


_____________________________________
24 Ramadhan 1432,
Qamar Jamilah, Mahang.

No comments: