Skip to main content

Cerpen: Ubat.

"Ini diari saya. Balik nanti kamu baca. Baca setiap hari. Lihatlah pada helaian yang bertanda.Baca bukan sekadar cepat mahu menghabiskan bacaan, tekunilah dengan hadirnya hati dan lihat maknanya. "

Aku pandang kamu semula. Tidak faham. Di tangnnya senaskah tafsir al-Quran penuh bertanda dengan kertas berwarna warni. Wajahku kelam, lalu sekadar pandang wajah kamu tanpa kata.

Kamu senyum. Senyum yang sangat manis pada bibir tanpa gincu itu seakan mahu membuang rasa ragu di hatiku.

"Kamu hanya balik dan baca."

"Husna, yang saya minta ubat kekosongan hati, kekosongan jiwa. Bukannya..."

"Degil, ya?Insyirah, bukankah yang kamu mahu ubat. Tidak mungkin saya berikan kepada orang yang saya sayang racun."

Aku terdiam. Perlahan tangan mencapai tafsir al-Quran yang dihulur Ibtisam Husna, seorang teman yang menjadi tempat aku mencurah apabila 'rasa' itu hadir. Dalam ramai aku rasa sunyi. Kesunyian yang mengcengkam dan membunuh senyum yang mahu terukir di bibir.

Cemburu. Pemilik senyum yang manis itu tidak pernah gagal menebarkan senyumnya kepada orang di sekeliling. Biar seduka mana hati, dua ulas bibir setia dengan senyuman. Selalu kamu usik aku, katamu cepat kedut urat muka enggan murah dengan senyuman.



Lalu bagaimana untuk aku tersenyum andai yang ada dalam hati hanyalah lipatan masalah yang tidak bisa aku lontarkan.
Lalu bagaimana aku mahu memaniskan roman setelah hati tidak aman daripada perang perasaan?

***
Tiga bulan berlalu. Aku mengerti kini makna hadiah yang dihulur Ibtisam Husna. Al-Quran terkandung ayat-ayat cinta daripada Pencipta kepada yang diciptanya. Suatu mukjizat tidak terbantah oleh genius mana sekalipun. Ayat yang tidak dapat diciplak oleh sasterawan tersohor dan ahli syair sehebat mana sekalipun bahasanya. Sesungguhnya itulah ubat kepada semua penyakit.

Bukankah lebih baik lewat daripada tidak pernah hadir rasa itu. 

Aku tidak perlu lagi lari andai masalah mendatangi diri. Di depanku terbentang jawapan yang disediakn Allah dalam surat cintanya. Hanya perlu menatap dan melihat maknanya setiap hari. Berfikir tentang setiap kalimah yang dibaca, setiap ayat yang ditadabbur.

Allah, berikan aku cinta. Berikan aku cinta kepada agama dan perkara yang baik-baik.


_____________________________________
24 Ramadhan 1432,
Qamar Jamilah, Mahang.

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…