Skip to main content

Cerpen: Misi Baju Baru

Usai sahur pagi itu, adik merengek seperti anak saudaranya berusia tiga tahun mahukan milo apabila sudah mengantuk.

"Akak, jom pergi Kulim."

Dalam kepala adik bersusun satu demi satu agenda yang mahu dibuat. Beli baju raya, mahu beli tepung kek, penyapu, bateri untuk kamera, dan satu dua senarai yang ditulis dalam kepala. Lagi dua hari umat Islam bakal menyambut Aidilfitri yang nampaknya meriah di Malaysia walaupun di negara lain disambut seadanya dan Aidiladha lebih meriah.

Usai Subuh, akak sambung tidur. Baru dua hari akak pulang daripada perantauan kerana tuntutan kerja. Adik yang sudah sebulan di rumah, walaupun beberapa kali mengikut kakak yang kedua membeli belah, namun tidak tergerak lagi hatinya untuk membeli baju raya.

Baju raya bukanlah satu kewajipan, selagi ada baju cantik dan bersih yang bersih dipakai. Alang-alang akak sudah membelikan tudung berwarna ungu, adik mahu padankan dengan bau juga.

Jam 10.

Adik merengek-rengek lagi. Mengganggu akak yang masih pulas tidur.

Radio dipasang kuat.

Menguatkan suara untuk mengajak akak ke Kulim. Saterika tudung dan baju.

"Okey, adik beritahu ayah." Akhirnya akak mengalah.

Jam sebelas akhirnya adik dan akak menaiki bas ke kulim. Perjalanan 45 minit tidak terasa lama lagi setelah bertahun-tahun menaiki bas. Jika dahulu, aduhai lamanya mahu ke Kulim. Sekarang semuanya terasa pantas. Seiring masa yang bergerak sangat pantas hingga tidak sedar hari demi hari, bulan demi bulan dan tahun demi tahun berlalu pergi. Tersalah melangkah, tersilap hitung memang makan asap tanpa sebarang kerja dilakukan.

Sampai di pekan Kulim, adik dan akak turun di kedai kain Kemboja. Kedai-kedai yang dimiliki wanita negara jiran dan menjual bermacam-macam baju dan kain ela serta tudung.

Perlu ambil duit dulu. Malangnya barisan yang panjang merencatkan rancangan. Satu demi satu mesin ATM dijejak, namun tidak satu yang berjaya untuk dikeluarkan wangnya. Akhirnya mengalah. Wang dalam tangan hanya RM50 yang diberi kakak kedua beberapa hari yang lalu.

Ke pasaraya big ten. Alhamdulillah, tidaklah terlalu ramai manusia di sini. Mencari baju berwarna ungu untuk dipadankan dengan tudung yang dibeli akak.

Nampak sepasang. RM19.99. Versi tahun lepas. Baju kurung. Berkenan sepasang lagi. Kebaya labuh. Warna sama. Harga sama. Nampak janggal.

Akhirnya baju ungu kosong berharga RM20 itu dicapai. Senang kira.

Berjalan-jalan namun akhirnya tidak satu barang dapat dibeli. Benar benar hanya beli baju raya.

Adik muncung. Tidak puas hati, selagi hajat dihati belum tercapai.

Ke ATM BSN pula untuk mengeluarkan wang. Malangnya wang di ATM sudah HABIS. Gagal.

Ke Borong Man, namun tidak masuk.

"Itu Teh Dah."

"Bla. bla. bla." Akhirnya Teh Dah mengamanakah akak dan adik menemankan tiga orang anaknya menaiki bas.

Adik belum mahu pulang sebenarnya. Langit sedikit hitam. Nampak tanda akan hujan. Penat juga badan sebenarnya. Akhirnya adik akur. Balik.

Di hentian bas, lama untuk menunggu bas. Kebetulan kakak adik dan akak yang kedua akan ke tempat kerja dihantar encik suami, lalu encik suami kakak kedua langsung mengambil adik, akak, dna tiga orang anak Teh Dah di Kulim. Alhamdulillah. Jimat masa menunggu bas.

Akhirnya, sampai di rumah. Tidak sampai sejam, hujan turun dengan lebatnya membasahi bumi.

Lalu, akak berkata kepada adik.

"Tengok, itu tidak mahu pulang lagi tadi."

*tamat cerita*
____________________________________________
Alhamdulillah. Sesungguhnya yang diatur 'di atas' lebih baik. Perjalanan ini disusun supaya aku tidak bazirkan wang dengan membeli yang tidak perlu. Perlu gunakan untuk perkara lain. 

Layakkah diri menyambut Syawal? Sayukah hati meninggalkan Ramadhan? Bersediakah aku melangkah di sebelas bulan lain? Bagaimanakah aku di semester baru?

Jangan asyik menyoal dan menyoal tanpa lakukan apa-apa. Banyak cakap (banyak tulis) tiada guna andai hanya terabadi atas kertas.


Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…