07 August 2011

Buah Nam Nam

Teruja pula aku mahu menulis akan perihal buah ini. Walaupun dudukku memang asli kampung di sini, namun banyak pula pokok-pokok kayu yang aku tidak kenal. Lebih kepada tidak belajar untuk mengenal sebenarnya.

Petang tadi, kakakku yang baru pulang dari rumah mertuanya di kampung seberang membawa buah yang jujurnya inilah pertama kali aku melihat buah itu.

"Itu ada buah nam nam." Kakakku mengunjuk plastik di atas meja.

"Apa? nam-nam?" Aku seakan mahu kepastian sekali lagi.

"Camna nak makan?" Aku melihat ada kulit sahaja dan dalamnya ada biji.

"Makan kulitnyalah." Kakakku membalas.

"Oh." Memang orang kampung nan seorang ini kuran tahunya perihal buah-buah dan seangkatan dengannya.

"boleh google." Aku menerus bicara. Teringin pula untuk tahu perihal buah ini... Sama halnya ketika pertama kali mendengar kak Husni bercerita tentang buah binjai yang akhirnya aku bisa makan juga diberi kak Husni.

Lalu, tiga biji buah nam-nam diberikan padaku dan apabila menjamahnya malam ini terasa kesedapannya.. Ada rasa masam tetapi tidak seperti asam yang sampai mengerutkan dahi.. Boleh diterima lidahku yang kurang tahan asam.

Melihat-lihat di internet sebentar tadi, barulah aku tahu buah ini berbuah di batang bukan seperti pohon lain..

Uniknya ciptaan allah.

Tidak dapat lagi memasukkan gambar asal buah ini.. Jika ditekan buah nam-nam di google pasti ada gambarnya... Boleh juga membaca di wikipedia versi Indonesi perihal buah namnam.

No comments: