31 August 2011

Balas.

Menanti itu seksa kok..
Tahun ini nampaknya aku hanya membalas ucapan raya dan tidak menghantar mesej mengucapkan salam aidilfitri atau ucapan-ucapan seumpama dengannya. Mungkin disebabkan zuuq raya kurang ada dalam diri, lalu kepada yang menghantar mesej dan rajin mengforward mesej salam aidilfitri kepada aku sama, syukran jazilan aku ucapkan dengan ingatan kalian kepada insan ini. Terima kasih, kalian.

Membalas mesej juga lambat-lambat kerana ketika bertandang ke rumah orang, aku tinggalkan telefon genggam itu di rumah dan rasa untuk balas mesej lambat datang. Bukannya ada orang mahu mesej sangat, jadi biarkan saya ia senyap-senyap dalam bilik-berkecah-macam-tongkang-pecah ini.

Perihal membalas mesej kadang aku sendiri tidak tahu kenapa ada ketika semacam malas bermesej jika mesej yang dihantar tidak bersambut. Ada ketika banyak songeh (ragam) juga aku andai mesej yang dihantar tidak bersambut dan akhirnya aku biarkan lama tidak berutus khabar atau bertanya apa-apa. Dia sunyi, aku mendiamkan diri. Dia layan, panjang pula aku berbual itu ini. =) Terima kasih yang sudi melayan mesej-mesej aku. Aku sangat menghargainya. :)

Tidak kisah. Aku langsung tidak kisah sebab aku juga jenis manusia yang mesej apabila ada keperluan, ditambah dengan mood aku ketika itu teringatkan teman-teman lalu mahu tahu khabar mereka selama bercuti dan top-up mengizinkan aku bermain mesej, maka senarai-senarai talian sahabat yang tersimpan dalam memori telefon akan aku tekan satu demi satu. Bukan selalu.

Pilihan kita,  untuk membalas atau tidak mesej yang diterima. Mungkin bagi kita mesej itu penting, lalu kita balas, dan mungkin kita rasa ianya tidak-ada-apa-apa hanya mesej biasa, lalu kita boleh sahaja abaikan dan buangkan dalam tong-sampah-telefon-genggam-kita.

Selesai.

Husnodzhon. Jika mesej tidak berbalas, bersangka baiklah.
Mungkin tiada kredit.
Mungkin dia sibuk.
Mungkin dia tidak mahu diganggu.
Mungkin dia tiada kata untuk membalas mesej.
Mungkin... Mungkin.. Mungkin...

Cuma jangan kata mungkin dia tidak ingat aku lagi.
Ini sudah bersangka buruk.
Walaupun payah, pujuklah hati untuk bersangka baik kepada sesiapa sahaja kerana natijahnya sangatlah baik berbanding jika kita bersangka buruk, ia merosakkan perasan diri dan menghilangkan rasa tenang dan damai.

Rasa di hati mungkin tidak dapat dipadam, namun biarkanlah ia hanya tertanam dalam diri, selagi bertahan, tunjukkan yang baik-baik sahaja agar damai hati.

Baik, sudah saya merapu-meraban pagi-pagi lagi dengan hal yang saya terfikir pagi ini. Mungkin bagi sesetengah orang membalas mesej itu tidakpenting, namun ia sama seperti kita tidak membalas percakapan orang yang sedang bercakap dengan kita. hihi.

Sudah.

Qamar Jamilah.
0624/2 Syawal 1432.

No comments: