21 June 2011

Short Sem's Story: Words to Say

Pagi ini saya menulis ikut suka hati.
1. Aku hanya mengambil satu subjek untuk semester pendek ini. Sengaja, walaupun hakikatnya banyak masa telah aku bazirkan dengan hanya melepak bawah meja. Masih lama aku di sini dan tentu sahaja sahabatku akan grad terlebih dahulu berbanding aku.

2. Hari ini kelas terakhir sebelum imtihan nihaie Khamis ini. Alhamdulillah kerana aku lebih suka periksa awal daripada lama terpaksa menunggu sebelum tiba hari peperiksaan. Alhamdulillah, insya Allah akan tamatkan semester ini tanpa masalah seperti yang lalu. Macam-macam masalah suka direka dan telah menyusahkan sahabat-sahabat aku. Maafkan aku.

3.Recovered. Demam mengada-ngada aku sudah hilang. Memang manjakan diri walaupun sedikit. Ahaks. Susah dan tidak akan mengaku depan orang sebab sebenarnya tidak ada apa-apa yang dibimbangkan. Masih sempat ke OTK, masih boleh turun-naik-turun naik tangga untuk menonton televisyen di bilik tivi. Aku ini memang suka makan lada dan mengada-ngada... Semoga sesiapa yang demam dan sebagainya sembuh segera fatrah exam begini. Cuaca yang tidak menentu begini, jangan lupa sediakan payung sebelum hujan.

4.Esok PASAR. Hari yang paling saya ingat. Mahu mencari Nasi Kerabu dan minum air soya (buang tebiat)

5.Menulis sudah tidak jadi keutamaan lagi. Rasa patah hati. Mahu tolak semula tawaran yang diterima. Rasa sangat-sangat tidak mahu menulis dan hanya mahu menconteng di sini walaupun tidak keluarkan duit. Terasa apa yang aku tulis kurang faedah untuk disebar luaskan dalam majalah.

6.Terima kasih masukkan duit semalam kak Su. Aha, saya memang mengada-ngada lagi. Macam kakak-kakak aku kerjanya cop duit. Makan sahaja kerja aku di sini, belajar tidak setara mana. Hujung minggu mesej mahu duit lagi dan lagi. Malangnya tidak berusaha pula untuk mencari wang poket sendiri macam dulu-dulu... Dapat juga duit bila menulis...

7.Khamis ini exam dan sememangnya aku ada lagi masa untuk melepak di sini. Jam 3-5 petang kemudian... Alhamdulillah. 3hb barulah mahu pulang ke kampung dan bercuti dua bulan. Apakah yang akan aku lakukan. Tentu membosankan apabila hanya berkurung dalam bilik.. Main internet atau jika laptop tiada barulah mahu buka buku dan mengulang dna ulang novel.

8.Sekarang sudah ramai mereka yang saya kenal penulisan mereka sudah punya buku. Cemburu. Namun aku sudah tidak ada rasa mahu menulis. Aku hanya sedikit kejatuhan rasa untuk menulis secara serius. Aku mahu hentikan aktiviti menulis. Betulkah? Biasanya makin aku provok diri begini makin dia mahu menulis. Allahu'alam. Doakan aku terus menulis.

9.Semester ini berjaya tidak membeli walaupun sebuah buku. Bukankah ini satu pencapaian untuk Jamilah. Walaupn gatal tangan dan rambang mata melihat banyak buku baru yang diterbitkan, tahankan diri supaya tidak membeli buku baru. Bertahan, Jamilah. Nanti bila sudah ada duit sendiri, kita borong buku banyak-banyak ikut suka hati.

10. Semalam menonton Juvana lagi. Bagi aku, ada motivasi dalam cerita ini -aku ini pandai cakap pasal motivasi itu ini, sedangkan nak mengubah satu perangai dalam diri belum berjaya- Dialognya ada zuuq yang sampai dalam diri. Bukan sekadar kata-kata berbunga-bunga yang akhirnya tenggelam tanpa makna.



11.Buku Stanza Cinta yang ditulis Nurull Halawati dah jadi drama di tv3, jam 9 malam setiap Ahad. Walaupun belum pernah baca novelnya, tapi tentunya seronok sebab Stanza Cinta ini juga ada lagunya. Lagi seronok jika lagu itu yang dijadikan lagi teman. Ini lagu lain pula. Sekarang macam satu fenomena pula apabila novel dijadikan drama. Yang pasti baca buku lagi enjoy daripada dijadikan drama kecuali pengarah pandai jadikan ia sesuatu yang sangat menarik.

12. Sudah ke laut aku menulis pagi ini. Sudah aku tuliskan semua yang mahu ditulis. Sekian terima kasih.

No comments: