16 June 2011

Random Rant 6


Alhamdulillah, saya santai dan dapat mengikut pengajaran ustaz sampai sudah. Bukan selalu akan rasa begini. Hari-hari terakhir mungkin diselubung syahdu akan meninggalkan ustaz yang sangat baik dan bercuti dua bulan, namun semangat masih berbaki untuk meneruskan baki seminggu sebelum peperiksaan akhir 23.6.2011 ini.

Kalimah apakah lagi yang dapat saya lafazkan melainkan rasa syukur dan terima kasih atas setiap kurnia yang Allah berikan setiap hari. Setiap hari, terasa ada perkara terisi, tidaklah saya asyik bersembunyi bawah meja dan melenakan diri. Terima kasih kakak mengajak saya 'lepak' dan 'bercuti' di sana. Sesungguhnya saya juga tidak betah bersendiri dalam bilik, dan hanya menghadap meja yang kaku tidak bersuara itu. Hanya tinggal beberapa minggu untuk kita bersama sebelum cuti yang panjang...

SABAR. Memang kalian sangat sabar kerana dapat bertahan dengan perangai saya yang kadang sukar diramal. Hanya mereka yang SABAR dengan perangai saya yang satu ini dapat terus bersama-sama. Sudahlah saya sukar mencari teman dan kawan, yang ada belum saya hargai kehadiran mereka yang beri sinar dalam lembaran hari-hari saya. Sungguh. Saya beruntung, Allah berikan saya mereka.

Semalam, dalam bualan santai petang itu sambil ketawa dan sakat menyakat, saya terfikir kembali. Benar. Semua kakak dan ayah sudah sangat bersabar dengan perangai manusia nan satu ini. Pemilik nama ini yang mungkin tidak seperti namanya lagi.. Doakanlah dia terus berubah, bukan hanya menjadi lebih feminin atau sopan-santun, namun perasaannya kembali manusiawi. Bukan hanya terbiar dibuai rasa dan perasaan.

SYUUUR...

Rindu pada kalimah itu. Mahu saya ulangi kalimah itu biar dia teringat kembali. Sungguh dalam sakat menyakat, rasa bahagia itu ada. Saya tidak kisah dan selamanya tidak mengaku sakit walaupun dikutil, sebab saya juga punya tangan yang suka menampar merata-rata tempat.. =) Mara-marah sayang, kan?

Nanti, bila kelak saya baca catatan ini tentu saya akan ingat jalan-jalan kita semalam. Ke pasar bersama dan ketawa ria. Kisah selebihnya saya simpan dalam ingatan...

Rabu.
Saya ingat hari ini. pasar. Walaupun hanya beli SATE, sate dan SATAY lagi setiap minggu. Saya hanya seronok berjalan walaupun tidak banyak yang saya beli. Saya hanya cari alasan untuk keluar daripada bawah meja sebenarnya. =) Jangan marah, akhirnya kita beli makanan di kafe.

Banyak kisah mahu saya lontarkan di sini, namun cukuplah takat ini. Syaa bakal bersambung lagi. Sekadar coretan di petang Khamis...

Wassalam.

No comments: