27 June 2011

Masih Aku Di sini...

Aku tahu betapa kesakitan menyakiti perasaan orang lain lama-lama akan merantai diri. Ia sesuatu yang tidak dapat dinukil dengan aksara dan diterjemah dengan titisan air mata. Lukanya akan kekal di situ hingga ia sembuh sendiri.

Berulang kali mereka memberi mesej bertanya sudahkah aku mendapat kerja. Aku tidak kisah. Semuanya terjadi kerana perbuatan aku dan dangkalnya diri dalam mencari kehidupan sendiri. Belajar main-main seolah-olah semuanya akan dapat dengan hanya pejamkan mata. Aku tahu, aku tidak serius langsung dalam belajar. Allah memberi lebih. Lebih daripada usaha aku selama ini.

Menulis di sini banyak membuka pekung di dada sebenarnya. Biarlah. Kalian yang membaca apa yang aku tulis, usah menjadi seperti aku. Aku yang pandai menyakiti namun tidak pantas meminta maaf. Aku yang suka ikut perasaan, tidak pandai meluah rasa, egositik, sombong, tidak pernah tolong orang. Apa yang kalian baca, apa yang kalian lihat segala yang aku nukil dalam manuskrip ini, adalah terjemahan rasa. Sisi yang aku boleh ceritakan kepada orang lain.

Istilah baik memang tidak kena dengan diri aku. Allah telah hadirkan ramai manusia yang baik dan berbudi dalam hidup aku, namun aku sering gagal menghargai. Aku tidak tahu menilai antara kaca dan permata. Aku hanya tahu menjaga perasaan dan ego sendiri. Ya. Aku manusia yang kaya dengan ego.

Biarkan aku menulis semuanya. Biarlah aku lontar segala yang aku rasa dengan aksara. Bila kata-kata tidak dapat aku terjemah, tulisan lebih banyak menwakili perasaan itu. Perasaan yang kian bernanah dan hanya menanti lahar untuk dilontarkan.

Seakan mahu sahaja aku pulang ke kampung namun hakikatnya aku tidak bersedia berdepan dengan ayah. Hubungan aku dengan ayah tidak sebaik orang lain. Ayah aku baik. sangat-sangat. Hanya aku anak yang tidak tahu menilai dan menghargai. Aku seakan tidak berusaha untuk menghargai dan cuba untuk memahami perasaan seorang ayah.

Tidak banyak ayah tahu tentang kehidupan aku kini. Banyaknya ayah tahu melalui kakak-kakak yang mengkhabarkan kepadanya. Ingatan itu ada. Ayah itulah ayah aku. Ayah itu yang kehidupannya membesarkan aku. Ayah yang jasanya tidak akan pernah sekali dapat aku balas. Ayahku yang hanya ada seorang.

Alhamdulillah...
Alhamdulillah..
Alhamdulillah..

Semuanya kembali seperti biasa kini. Semoga aku akan beroleh pekerjaan yang sesuai untuk menampung yuran semester depan. Aku sedar kedudukan aku yang diatas pagar sekarang. Silap langkah lagi, hanya sampai sini perjuangan aku sebagai seorang pelajar UIAM. Ketika itu aku yang akan ucapkan selamat tinggal untuk semua. Aku yang tinggalkan kalian terlebih dahulu tanpa sempat grad.

Namun,
aku juga manusia yang punya harapan.
Biar tidak terlakar di sini.
Biar tidak pasti.
Allah mengerti apa terjadi,
Baik untuk diri.

Allah.

Bilik tivi. 

No comments: