25 June 2011

Durrah Nur Aqilah: Kisah Berulang.




New hope.
Ya Allah, semua yang Engkau beri adalah yang terbaik untuk aku. Aku percaya dan sangat percaya sesungguhnya Allah mengaturkan yang terbaik walaupun pada zahirnya seakan ia meragut separuh kekuatan diri yang baru bertunas semula. Kisah berulang lagi dalam versi berbeza.

Ya Allah, sesungguhnya akan aku terus bangkit dan bangkit demi sebuah kehidupan. Sedar aku bahawa telah banyak masa yang aku bazirkan, Telah beribu duit kakak-kakak digunakan untuk aku, tidak terkira pelaburan ayah untuk aku. Aku tahu, akan sampai mereka penat dengan ulah yang aku reka. Akan tiba satu saat aku perlu menanggung akibat daripada satu demi satu peristiwa yang terjadi dalam lipatan kisah harian aku.

Salah aku.
Bukan salah orang orang lain.
Bukan salah sesiapa.

Lalu, semalam, air mata itu menganak sungai lagi. Sukar untuk dihentikan sebagaimana sukar aku memulakan tangisan. Air mata ini terhad pada masa dan tempoh tertentu sahaja.

Akhirnya, aku percaya dan terima. Ini takdir terindah dalam hidup aku.

Walaupun ayah akan sedih lagi.
Meski entah apa kata-kata yang terlontar lagi..

"Patutlah dia telefon minta maaf, lepas tu ada surat sampai rumah."

Kali ini tidak dapat telefon. Namun ada lagi surat yang sampai du rumah.

Entah siapa yang mula baca.

Salah diri aku sendiri.

Lantas, aku perlu mengorek lubang sendiri untuk mencari duit bayaran semester depan.
Lalu, aku perlu berusaha mengumpul wang belanja semester depan.

Benar,
semua kakakku sudah bekerja.
Mereka juga ada kehidupan dan perlukan wang.
Aku sendiri tahu malu untuk terlalu kerap meminta wang.
Tidak sesekali aku minta wang pada ayah.

Teringat kata ustazah Nadwah,
"Kamu tak mahu beri duit pada ayah ke?"

Saat itu tersentap rasa.
Mengalir lagi air mata.
Menangis mendengar satu demi satu nasihat ustazah Nadwah.
Namun di manakah hilangnya semangat itu?

Allah.
Semuanya terbaik untuk aku.
Terbaik untuk aku.
Terbaik untuk aku.
Terbaik untuk aku.

Walau berulang kali kisah sama berulang.

Tidak aku berhenti.
Walau hanya merangkak kini, menuju destinasi.

durrah nur aqilah.

No comments: