30 June 2011

masih.

.belum pulang ke kampung sebagaimana sepatutnya.
.Oh, aku juga semakin tidak kenal dengan diri sendiri. Mahu SEGERA kembali. Mengenal diri yang dulu. Semangat lama.


Semakin membantah.
Dalam diam dan nyata.
Kata seseorang aku tidak suka di bawah arahan.
Sedang aku suka mengikut perintah.

Syaitan.
Hati yang kotor.

Memang mudah aku cakap itu ini begitu begini.
Memang senang aku menulis macam-macam perkara.
Sedang hakikatnya....

Takut dengan diri sendiri dan tidak berusaha untuk lari.
Bukan aku tidak cuba untuk berlawan dengan 'dinasour' dalam diri, sering pula berakhir dengan tidak mengerti.

Dia berkata.
Aku membantah.
Syukur sebenarnya masih ada yang mahu menegur aku.
Siapakah yang tidak mahu berubah?
.Tidak ada sesiapa.

Jika orang lain penat dengan diri ini, apatah lagi batang tubuh yang menghadapnya hari-hari.

Belakang orang senang aku kata mahu jujur. Mahu bercerita.
Mengapa suara itu tidak terluah ketika di depan mata?
Hanya akan menyakitkan dan terus menyakitkan.

Akukah yang terlalu melayan 'dinasour' dalam diri.
Memang jawapannya YA.




Aku tidak pernah cuba untuk membaiki perhubungan itu,
Aku belum berhenti mendiamkan diri.
Aku tidak penat menyusahkan.
Kerana itulah aku penat sendiri.








Aku selalu benar cakap lain buatnya lain.
Cakap tidak serupa bikin.
Ketika aku katakan A, maka lakunya B.
Aku melawan apa yang diiakan oleh akal sendiri dan cuba untuk menidakkan realiti.




Hakikat.



Bukan tidak sedar atau tidak maklum.
Hanya tahu tulis, namun masih manusia lama?




Siapa yang tidak mahu berubah?




SIAPA????






Tidak mahu aku mengenang hari semalam walaupun sangat manis.
Hari inilah yang perlu aku lihat dan rancang.


Kembalilah JAMILAH MOHD NORDDIN.

27 June 2011

Masih Aku Di sini...

Aku tahu betapa kesakitan menyakiti perasaan orang lain lama-lama akan merantai diri. Ia sesuatu yang tidak dapat dinukil dengan aksara dan diterjemah dengan titisan air mata. Lukanya akan kekal di situ hingga ia sembuh sendiri.

Berulang kali mereka memberi mesej bertanya sudahkah aku mendapat kerja. Aku tidak kisah. Semuanya terjadi kerana perbuatan aku dan dangkalnya diri dalam mencari kehidupan sendiri. Belajar main-main seolah-olah semuanya akan dapat dengan hanya pejamkan mata. Aku tahu, aku tidak serius langsung dalam belajar. Allah memberi lebih. Lebih daripada usaha aku selama ini.

Menulis di sini banyak membuka pekung di dada sebenarnya. Biarlah. Kalian yang membaca apa yang aku tulis, usah menjadi seperti aku. Aku yang pandai menyakiti namun tidak pantas meminta maaf. Aku yang suka ikut perasaan, tidak pandai meluah rasa, egositik, sombong, tidak pernah tolong orang. Apa yang kalian baca, apa yang kalian lihat segala yang aku nukil dalam manuskrip ini, adalah terjemahan rasa. Sisi yang aku boleh ceritakan kepada orang lain.

Istilah baik memang tidak kena dengan diri aku. Allah telah hadirkan ramai manusia yang baik dan berbudi dalam hidup aku, namun aku sering gagal menghargai. Aku tidak tahu menilai antara kaca dan permata. Aku hanya tahu menjaga perasaan dan ego sendiri. Ya. Aku manusia yang kaya dengan ego.

Biarkan aku menulis semuanya. Biarlah aku lontar segala yang aku rasa dengan aksara. Bila kata-kata tidak dapat aku terjemah, tulisan lebih banyak menwakili perasaan itu. Perasaan yang kian bernanah dan hanya menanti lahar untuk dilontarkan.

Seakan mahu sahaja aku pulang ke kampung namun hakikatnya aku tidak bersedia berdepan dengan ayah. Hubungan aku dengan ayah tidak sebaik orang lain. Ayah aku baik. sangat-sangat. Hanya aku anak yang tidak tahu menilai dan menghargai. Aku seakan tidak berusaha untuk menghargai dan cuba untuk memahami perasaan seorang ayah.

Tidak banyak ayah tahu tentang kehidupan aku kini. Banyaknya ayah tahu melalui kakak-kakak yang mengkhabarkan kepadanya. Ingatan itu ada. Ayah itulah ayah aku. Ayah itu yang kehidupannya membesarkan aku. Ayah yang jasanya tidak akan pernah sekali dapat aku balas. Ayahku yang hanya ada seorang.

Alhamdulillah...
Alhamdulillah..
Alhamdulillah..

Semuanya kembali seperti biasa kini. Semoga aku akan beroleh pekerjaan yang sesuai untuk menampung yuran semester depan. Aku sedar kedudukan aku yang diatas pagar sekarang. Silap langkah lagi, hanya sampai sini perjuangan aku sebagai seorang pelajar UIAM. Ketika itu aku yang akan ucapkan selamat tinggal untuk semua. Aku yang tinggalkan kalian terlebih dahulu tanpa sempat grad.

Namun,
aku juga manusia yang punya harapan.
Biar tidak terlakar di sini.
Biar tidak pasti.
Allah mengerti apa terjadi,
Baik untuk diri.

Allah.

Bilik tivi. 

25 June 2011

Durrah Nur Aqilah: Kisah Berulang.




New hope.
Ya Allah, semua yang Engkau beri adalah yang terbaik untuk aku. Aku percaya dan sangat percaya sesungguhnya Allah mengaturkan yang terbaik walaupun pada zahirnya seakan ia meragut separuh kekuatan diri yang baru bertunas semula. Kisah berulang lagi dalam versi berbeza.

Ya Allah, sesungguhnya akan aku terus bangkit dan bangkit demi sebuah kehidupan. Sedar aku bahawa telah banyak masa yang aku bazirkan, Telah beribu duit kakak-kakak digunakan untuk aku, tidak terkira pelaburan ayah untuk aku. Aku tahu, akan sampai mereka penat dengan ulah yang aku reka. Akan tiba satu saat aku perlu menanggung akibat daripada satu demi satu peristiwa yang terjadi dalam lipatan kisah harian aku.

Salah aku.
Bukan salah orang orang lain.
Bukan salah sesiapa.

Lalu, semalam, air mata itu menganak sungai lagi. Sukar untuk dihentikan sebagaimana sukar aku memulakan tangisan. Air mata ini terhad pada masa dan tempoh tertentu sahaja.

Akhirnya, aku percaya dan terima. Ini takdir terindah dalam hidup aku.

Walaupun ayah akan sedih lagi.
Meski entah apa kata-kata yang terlontar lagi..

"Patutlah dia telefon minta maaf, lepas tu ada surat sampai rumah."

Kali ini tidak dapat telefon. Namun ada lagi surat yang sampai du rumah.

Entah siapa yang mula baca.

Salah diri aku sendiri.

Lantas, aku perlu mengorek lubang sendiri untuk mencari duit bayaran semester depan.
Lalu, aku perlu berusaha mengumpul wang belanja semester depan.

Benar,
semua kakakku sudah bekerja.
Mereka juga ada kehidupan dan perlukan wang.
Aku sendiri tahu malu untuk terlalu kerap meminta wang.
Tidak sesekali aku minta wang pada ayah.

Teringat kata ustazah Nadwah,
"Kamu tak mahu beri duit pada ayah ke?"

Saat itu tersentap rasa.
Mengalir lagi air mata.
Menangis mendengar satu demi satu nasihat ustazah Nadwah.
Namun di manakah hilangnya semangat itu?

Allah.
Semuanya terbaik untuk aku.
Terbaik untuk aku.
Terbaik untuk aku.
Terbaik untuk aku.

Walau berulang kali kisah sama berulang.

Tidak aku berhenti.
Walau hanya merangkak kini, menuju destinasi.

durrah nur aqilah.

24 June 2011

Random Rant 7

Rasa bahagia sudah membersihkan kesan kedatangan monyet semalam. (perlukah aku tuliskan juga di sini?) haha. Yang penting aku puas. =)

Yeay!

Panjat tingkap.
Alihkan semula tilam ke tempat asal.
Turunkan loker makanan ke tempatnya.
Basuh cadar, langsir, selimut, dan semua tupperware serta bekas makanan.
Cuci tingkap kesan susu tepung yang dilarikan monyet.
Lap lantai.
Cuci kipas.

Cukup.

Rasa bahagia apabila semuanya kembali ke asal.
Cuma memang tingkap itu langsung tidak dibuka kini. Haha. Untuk keselamatan diri sendiri dan teman sebilik.

Seronok juga apabila kembali meletakkan tilam di tempatnya, aku tiada ruang lagi untuk berlena-lenaan sesuka hati.

BAHAGIA!

Bahagia itu tidak dapat diungkap dengan kata-kata kan. Sekali sekala aku melakukan kerja dengan sepenuh kudrat dan kesungguhan yang luar biasa.. Rasa puas apabila melangsaikannya.

Petang tadi, memaksa diri melakukan sesuatu hingga akhirnya malam itu ia berulang lagi, tanpa aku perlu paksakan diri. Melayan diri. Aku tidak pernah dan belum berasa yang aku sudha besar panjang dan dewasa. kematangan tidak terlihat dalam diri dan aku asyik manjakan diri.

Melayan diri sama seperti aku kanak-kanak. Aku masih budak hingusan yang mengambil keputusan dan ikut suka hati dan apabila mendengar apa yang dimesej kak su, aku hanya tersenyum dan menitiskan air mata setitik dua. Aku menerima kerana ia adalah hasil apa yang aku lakukan dan manusia serta insan lain langsung tidak bersalah. Diri akulah yang membuat hal dan akulah yang akan menanggung.

Kasihan ayah.

Tentu ayah sedih lagi dengan surat demi surat yang diterima dialamatkan kepada anaknya dan terkandung berita duka. Maafkan adik, sejak adik keluar sekolah, bukan kegembiraan yang adik beri. Hanya satu demi satu kisah duka tentang adik sampai kepada ayah. Ayah, bilakah detik manis seperti ketika adik naik ke pentas pada 2007 akan berulang?

Seakan ia mustahil.

Ayah, maafkan adik.
Kakak-kakak, maafkan adikmu ini.
Sahabat-sahabat, terima kasih kerana kalian menjadi penguat aku.

=)

Semua orang mahu berubah kan? Berperang untuk berubah seorang diri lebih payah. Melawan perasaan dalam diri sendiri perlukan kekuatan yang luar biasa. Sesungguhnya Allah sentiasa menghadirkan dan melihatkan pada aku apa yang aku mahu lihat. Tentang ini. Perihal itu.

Allah,
Engkaulah Yang Maha Mengetahui.

Aku memilih. Kehidupan yang sedang aku jalani adalah pilihan aku sendiri. Lalu, aku tidak boleh berpaling atau mengalah. Walaupun aku tidak sekuat, tidak sehebat, tidak setanding orang lain, aku tidak berminat bandingkan aku dengan sesiapa.

Allah beri pada aku setara dengan diri aku.
Hanya kadang mungkin aku yang kalah.
Aku yang lemah.
Aku yang cepat menyerah.




DAN AKU KINI TIDAK KISAH!





Pernah beberapa ketika, aku sering mahu menulis kalimah ini...
Bayangkan, suatu hari kamu mendapat panggilan. Seorang teman yang kamu sayang sudah menghembuskan nafasnya yang terakhir. Sedangkan kamu lupa tanggungjawab kamu kepada dia. Kamu lupa saat dia perlukan kamu, kamu jauh. Kamu ingat semuanya sama seperti kamu. Kamu melayan orang sebagaimana kamu melayan diri kamu. Kamu lupa yang manusia berbeza. Kamu lupa Allah berikan sahabat untuk kamu belajar.

Waktu itu kamu menyesal.

Tiada guna.


Lalu, mengapa masih bazirkan masa yang ada???




EGOISTIK!!!!!!




Wassalam.
Sekian, inilah yang mahu aku tulis saat ini...
ITD.

Lagu Jiwang.

Yovie & Nuno - Menjaga Hati

masih tertinggal bayanganmu
yang telah membekas di relung hatiku
hujan tanpa henti seolah bertanda
cinta tak disini lagi kau telah berpaling

biarkan aku menjaga perasaan ini
menjaga segenap cinta yang telah kau beri
engkau pergi aku takkan pergi
kau menjauh aku takkan jauh
sebenarnya diriku masih mengharapkanmu
ooh oooh

masih adakah cahaya rindumu
yang dulu selalu cerminkan hatimu
aku takkan bisa menghapus dirimu
meskipun kulihat kau kini diseberang sana


andai akhirnya kau tak juga kembali
aku tetap sendiri menjaga hati


sejujurnya ak masih mengharapkanmu
oooh ooohh

***
Aku mula mendengar lagu ini apabila melihatnya tajuknya di laptop kak Ema. Mendengar sekali terus aku mendengar berulang kali tanpa jemu. Entah, yang pasti aku sukakannya dan tidak jemu-jemu mengulang dengar....

Alkisahnya cik Nyet di D4.4

~Bukan gambar di tempat kejadian~
Hari ini cuaca terang. Malah lebih terang daripada hari-hari biasa. Aku sudah pulang daripada Teratak Gumbira dan kembali ke Teratak Damai. Petang ini Imtihan nihaie Lisaniyyat sebagaimana yang dijadualkan. Sampai sahaja, terus jendela aku buka seluas-luasnya dan langsir diselak selebar mungkin. Ini tabiat apabila aku ketika berada di bilik bagi memastikan udara bersih masuk ke dalam bilik aku.

Semuanya seperti biasa. Membancuh susu sejag untuk diminum dan melihat baki susu yang tinggal dalam botol. Sasaran aku adalah untuk menghabiskannya sebelum bercuti selama dua bulan. Lalu, susu berbaki aku pindahkan ke dalam bekas lain.

Alkisahnya, tengahari aku menyeterika baju sebanyak dua helai untuk dipakai petang ke dewan peperiksaan dan kemudiannya mahu berehat lagi di bawah meja. Kononnya melepaskan lelah sambil tangan enak menconteng buku catatan.

Ternampak seakan benda blat bergerak-gerak. Hati berdetik : “Apakah?” Dalam fikiran sudah ternampak bermacam bayangan akibat pengaruh televisyen yang pernah ditonton sebelum ini. Haha.

Terdengar pula bunyi pelik. Kucingkah? Dari mana datangnya? Aku bersuara sendiri.

Lalu, aku mengeluarkan kepala daripada bawah meja.

Allah! Cik Nyet rupanya.

Datang cik Nyet menghulurkan salam perkenalan melalui tingkap bilik aku yang terbuka luas. Sempat pula cik Nyet menjamu diri sendiri dengan susu tepung yang terbiar di atas meja.

Bagaimana mahu menghalau?

Aku capai bantal bulat cop Upin Upin kononnya sebagai senjata. Bukannya mahu lari, makin enak cik Nyet makan susu tepung lalu dibaling tupperware yang kosong ke bawah. Habis tingkap dikotori susu tepung.

Semuanya belum berakhir. Setia cik Nyet di tingkap bilik. Berjaya aku menutup sebelah tingkap yang terbuka. Takut juga jika cik Nyet tiba-tiba menyerang tanpa sedar. Petang ini imtihan.

“Monyet! Ada monyet!” Teman sekamar aku menjerit. Lalu barulah mereka sedar akan kehadiran seekor monyet dalam bilik aku. Mahu diharapkan aku menjerit tentunya tidak.

Bukannya mahu lari, kami yang melarikan diri. Lalu cik Nyet menziarahi satu demi satu bilik. Dimakan kacang, roti canai, ayam yang ada di atas meja. Mujur tidak diganggu barang-barang berharga: Laptop, telefon genggam, dan cermin mata aku. Risau jika cermin itu dipecahkan...

Semua berkumpul di 4.3 yang tidak pernah diziarahi. Akhirnya lima orang warga 4.4 ke 4.3, penangan seekor monyet yang bertandang.

Akhirnya teman sebelah bilik yang menelefon sekuriti meminta pertolongan. Mak Gad datang, lalu meminta sesuatu untuk disembur.

Baygon.

Entah bagaimana dibuat mak Gad, kami semua bersembunyi dalam bilik.

“Dah, monyet tu dah lari.” Lalu, kami melawat tempa kejadian (bilik aku)...

Ada bau monyet. Baju aku sudah berbau monyet. Bilik berbau monyet. Beg sudah kotor. Tiang katil ada tapak kaki monyet. Tingkap dicemari susu. Entah bagaimana jadinya. Petang ini hujan. Semoga ia mencuci dan bukannya makin merosakkan.

Tok. Tok. Tok.

Terdengar bunyi ketukan di pintu.

“Siapa?” Ahli bilik menyoal. Kata mereka takut monyet ketuk. Ish..

Ada ahli 4.1 datang memberitahu ada monyet dalam bilik mereka. Entah lapar bagaimanakah monyet itu hari ini melawat bilik-bilik di tingkat empat...

Berkenalan mungkin. Teringat apa yang aku komen di facebook Inta. “Cik Nyet tu datang nak berkenalan dengan Intan” Hari ini giliran cik Nyet berkenalan dengan aku.

Salam perkenalan, cik Nyet. 

Teratak Gumbira /23.6.2011/10.40

21 June 2011

Short Sem's Story: Words to Say

Pagi ini saya menulis ikut suka hati.
1. Aku hanya mengambil satu subjek untuk semester pendek ini. Sengaja, walaupun hakikatnya banyak masa telah aku bazirkan dengan hanya melepak bawah meja. Masih lama aku di sini dan tentu sahaja sahabatku akan grad terlebih dahulu berbanding aku.

2. Hari ini kelas terakhir sebelum imtihan nihaie Khamis ini. Alhamdulillah kerana aku lebih suka periksa awal daripada lama terpaksa menunggu sebelum tiba hari peperiksaan. Alhamdulillah, insya Allah akan tamatkan semester ini tanpa masalah seperti yang lalu. Macam-macam masalah suka direka dan telah menyusahkan sahabat-sahabat aku. Maafkan aku.

3.Recovered. Demam mengada-ngada aku sudah hilang. Memang manjakan diri walaupun sedikit. Ahaks. Susah dan tidak akan mengaku depan orang sebab sebenarnya tidak ada apa-apa yang dibimbangkan. Masih sempat ke OTK, masih boleh turun-naik-turun naik tangga untuk menonton televisyen di bilik tivi. Aku ini memang suka makan lada dan mengada-ngada... Semoga sesiapa yang demam dan sebagainya sembuh segera fatrah exam begini. Cuaca yang tidak menentu begini, jangan lupa sediakan payung sebelum hujan.

4.Esok PASAR. Hari yang paling saya ingat. Mahu mencari Nasi Kerabu dan minum air soya (buang tebiat)

5.Menulis sudah tidak jadi keutamaan lagi. Rasa patah hati. Mahu tolak semula tawaran yang diterima. Rasa sangat-sangat tidak mahu menulis dan hanya mahu menconteng di sini walaupun tidak keluarkan duit. Terasa apa yang aku tulis kurang faedah untuk disebar luaskan dalam majalah.

6.Terima kasih masukkan duit semalam kak Su. Aha, saya memang mengada-ngada lagi. Macam kakak-kakak aku kerjanya cop duit. Makan sahaja kerja aku di sini, belajar tidak setara mana. Hujung minggu mesej mahu duit lagi dan lagi. Malangnya tidak berusaha pula untuk mencari wang poket sendiri macam dulu-dulu... Dapat juga duit bila menulis...

7.Khamis ini exam dan sememangnya aku ada lagi masa untuk melepak di sini. Jam 3-5 petang kemudian... Alhamdulillah. 3hb barulah mahu pulang ke kampung dan bercuti dua bulan. Apakah yang akan aku lakukan. Tentu membosankan apabila hanya berkurung dalam bilik.. Main internet atau jika laptop tiada barulah mahu buka buku dan mengulang dna ulang novel.

8.Sekarang sudah ramai mereka yang saya kenal penulisan mereka sudah punya buku. Cemburu. Namun aku sudah tidak ada rasa mahu menulis. Aku hanya sedikit kejatuhan rasa untuk menulis secara serius. Aku mahu hentikan aktiviti menulis. Betulkah? Biasanya makin aku provok diri begini makin dia mahu menulis. Allahu'alam. Doakan aku terus menulis.

9.Semester ini berjaya tidak membeli walaupun sebuah buku. Bukankah ini satu pencapaian untuk Jamilah. Walaupn gatal tangan dan rambang mata melihat banyak buku baru yang diterbitkan, tahankan diri supaya tidak membeli buku baru. Bertahan, Jamilah. Nanti bila sudah ada duit sendiri, kita borong buku banyak-banyak ikut suka hati.

10. Semalam menonton Juvana lagi. Bagi aku, ada motivasi dalam cerita ini -aku ini pandai cakap pasal motivasi itu ini, sedangkan nak mengubah satu perangai dalam diri belum berjaya- Dialognya ada zuuq yang sampai dalam diri. Bukan sekadar kata-kata berbunga-bunga yang akhirnya tenggelam tanpa makna.



11.Buku Stanza Cinta yang ditulis Nurull Halawati dah jadi drama di tv3, jam 9 malam setiap Ahad. Walaupun belum pernah baca novelnya, tapi tentunya seronok sebab Stanza Cinta ini juga ada lagunya. Lagi seronok jika lagu itu yang dijadikan lagi teman. Ini lagu lain pula. Sekarang macam satu fenomena pula apabila novel dijadikan drama. Yang pasti baca buku lagi enjoy daripada dijadikan drama kecuali pengarah pandai jadikan ia sesuatu yang sangat menarik.

12. Sudah ke laut aku menulis pagi ini. Sudah aku tuliskan semua yang mahu ditulis. Sekian terima kasih.

16 June 2011

Cerpen: Aku Mahu Ke Sekolah

 
Aku Mahu Ke Sekolah
Jamilah Mohd Norddin

Rudy mencebik. Wajahnya masam, semasam limau kerat lintang yang banyak bertaburan di belakang rumahnya. Emak cakap Rudy tak boleh ke sekolah. Taraf kerakyatannya tiada. Tak cukup syarat. Dia tiada surat beranak macam Ani, anak Pak Mat jiran sebelah. Emaknya orang seberang. Ayah pula hanya ada permit kerakyatan yang perlu diperbaharui saban tahun. Hidup pun menumpang di tanah haram, didirikan rumah kilat, berlindung daripada panas siang hari dan kesejukan apabila malam menjelang.

“Rudy, Ibu jua bisa ngajari kamu ABC. Kamu bisa belajar sama Ani. Walau kamu tak dapat ke sekolah, kamu bisa belajar. Jangan begini, sayang.”

“Tapi, Bu. Rudy cemburu sama Ani. Kami sebaya, tapi dia sudah baca ABC dengan lancar.”

“Kamu juga sudah mampu baca alif, ba, ta. Itu kamu tidak bangga? Kita menumpang, Rudy. Bukan tanah kita, walau rumpunnya sama. Ibu sama ayah perlu cari wang untuk hidup.”

Rudy diam mendengar hujah ibunya. Saban hari Ibu mengajar ali ba ta, hinggakan sekarang dia mampu menghabiskan muqadam dengan dua kali khatam. Malahan sudah mula membaca surah Al-Baqarah. Tapi Rudy mahu bersekolah seperti Ani. Dia mahu belajar A, B, C. Juga mahu kenal 1, 2, 3.

Tapi rudy tetap menurut cakap Ibu dan Ayah. Dia sedar di mana kedudukannya selaku anak dagang di bumi yang penuh bangunan berceracak, manusia yang tak kenal hati perut. Walaupun dia tak bersekolah, realiti kehidupan seakan sekolah yang lebih ampuh dan memberi impak kepadanya. Pengalaman yang mengajar Rudy mengenal ragam manusia dalam usia muda. Tahu membezakan kejahatan dan kebaikan. Mahu memberi dan tidak sekadar menerima pemberian. Dia mahu jadi pandai seperti Ani yang ke sekolah saban hari. Bia dia tidak diejek dan diperkotak katik masyarakat yang buta nilai budi.

Rudy sudah pandai mengikut ayahnya ke tempat kerja. Menolong ayah mengangkat satu dua ketul bata di tapak pembinaan. Mengangkat setimba dua air untuk ayah bancuh simen buat membina rumah di tapak pembinaan itu. Kadang Rudy mengikut tanpa melakukan sebarang kerja. Memerhati tingkah pekerja yang kebanyakan senegara dengan bapa malahan ada yang dari Filipina, Bangladesh, malahan India sekalipun. Datang mencari rezeki di negara yang dikatakan banyak melimpahkan rezeki buat mereka. Fikir Rudy dengan kehidupan sekarang, jika kembali ke negaranya sudah mampu dibina rumah besar, boleh juga dia bersekolah.

Random Rant 6


Alhamdulillah, saya santai dan dapat mengikut pengajaran ustaz sampai sudah. Bukan selalu akan rasa begini. Hari-hari terakhir mungkin diselubung syahdu akan meninggalkan ustaz yang sangat baik dan bercuti dua bulan, namun semangat masih berbaki untuk meneruskan baki seminggu sebelum peperiksaan akhir 23.6.2011 ini.

Kalimah apakah lagi yang dapat saya lafazkan melainkan rasa syukur dan terima kasih atas setiap kurnia yang Allah berikan setiap hari. Setiap hari, terasa ada perkara terisi, tidaklah saya asyik bersembunyi bawah meja dan melenakan diri. Terima kasih kakak mengajak saya 'lepak' dan 'bercuti' di sana. Sesungguhnya saya juga tidak betah bersendiri dalam bilik, dan hanya menghadap meja yang kaku tidak bersuara itu. Hanya tinggal beberapa minggu untuk kita bersama sebelum cuti yang panjang...

SABAR. Memang kalian sangat sabar kerana dapat bertahan dengan perangai saya yang kadang sukar diramal. Hanya mereka yang SABAR dengan perangai saya yang satu ini dapat terus bersama-sama. Sudahlah saya sukar mencari teman dan kawan, yang ada belum saya hargai kehadiran mereka yang beri sinar dalam lembaran hari-hari saya. Sungguh. Saya beruntung, Allah berikan saya mereka.

Semalam, dalam bualan santai petang itu sambil ketawa dan sakat menyakat, saya terfikir kembali. Benar. Semua kakak dan ayah sudah sangat bersabar dengan perangai manusia nan satu ini. Pemilik nama ini yang mungkin tidak seperti namanya lagi.. Doakanlah dia terus berubah, bukan hanya menjadi lebih feminin atau sopan-santun, namun perasaannya kembali manusiawi. Bukan hanya terbiar dibuai rasa dan perasaan.

SYUUUR...

Rindu pada kalimah itu. Mahu saya ulangi kalimah itu biar dia teringat kembali. Sungguh dalam sakat menyakat, rasa bahagia itu ada. Saya tidak kisah dan selamanya tidak mengaku sakit walaupun dikutil, sebab saya juga punya tangan yang suka menampar merata-rata tempat.. =) Mara-marah sayang, kan?

Nanti, bila kelak saya baca catatan ini tentu saya akan ingat jalan-jalan kita semalam. Ke pasar bersama dan ketawa ria. Kisah selebihnya saya simpan dalam ingatan...

Rabu.
Saya ingat hari ini. pasar. Walaupun hanya beli SATE, sate dan SATAY lagi setiap minggu. Saya hanya seronok berjalan walaupun tidak banyak yang saya beli. Saya hanya cari alasan untuk keluar daripada bawah meja sebenarnya. =) Jangan marah, akhirnya kita beli makanan di kafe.

Banyak kisah mahu saya lontarkan di sini, namun cukuplah takat ini. Syaa bakal bersambung lagi. Sekadar coretan di petang Khamis...

Wassalam.

15 June 2011

Cerpen: Andaiku Tahu

ANDAI KU TAHU
JAMILAH MOHD NORDDIN

Panggilan telefon itu seakan sebuah tamparan yang hinggap di pipiku. Pedih dan terasa arus elektrik yang mengalirkan air jernih di pipiku. Pantas terbayang senyuman manis yang menabiri wajah bersihnya saban waktu berselisih di jalanan dan bersama-sama dalam usrah mingguan di institut pengajian ini. Betapa aku jadi rindu pada seraut wajah itu.

***

“Assalamualaikum.”

Murah bibir itu menutur salam walaupun aku lebih muda daripadanya. Dia muslim kental kefahaman agama. Dia mujahid yang lurus menjalankan dakwah. Walaupun diri ini bukan mengenali dirinya sepenuhnya, aku akur pada keluhuran peribadinya.Tegasnya dia ketika mengendalikan usrah saban minggu, namun teramat mengambil berat akan kebajikan kami, menjadikan aku ingin sentiasa mendampinginya.

“Abang tak pernah merasai manisnya hidup berkeluarga.”

“Habis, sebenarnya rumah Abang di mana?”

“Ya, abang menumpang kasih Tok Utih, Imam kampung kita. Dia memberi abang makan minum, pakaian,
menyekolahkan abang, Abang cukup terhutang budi pada Tok Utih.”

“Keluarga abang sebenarnya..” Aku mencelah cakapnya.

“Jom kita ke masjid. Dah hampir masuk waktu Asar.” Imran enggan meneruskan kisah hidupnya. Dan aku tak berhasrat untuk membantah. Menuruti langkahnya.

Aku mengenali Abang Imran lewat penglibatanku dalam pertubuhan anak-anak negeri di kolej ini. Menyertai usrah dan dia sebagai naqibnya. Terus terang aku amat selesa sebagai adik usrahnya. Pengisian yang menarik saban minggu, dapat berkongsi kisah peribadi, malahan Abang Imran langsung tak lokek jika salah seorang kami mempunyai masalah wang, walaupun aku sedar dia sendiri kadang menyekat makan kerana kekangan wang.

“Abang Imran, Naquib ada cerita nak kongsi dengan Abang.”

Aku menceritakan keretakan perhubungan aku dengan ayah tiri. Aku panggil Pak Cik, walaupun aku tahu ia tak selayaknya. Pak Cik suami Mak, yang kini mencari nafkah untuk aku dan adik-adik. Kelihatan seperti aku tidak menghargainya. Betapa sukarnya untuk aku menerima perkahwinan ini walaupun hampir sedekad berlalu, lewat pemergian ayah 15 tahun lalu. Aku bukan suka mengimbau kenangan, tapi mengapa berat benar hati ini mahu menerima Pak Cik? Memanggilnya Ayah. Gelaran yang layak untuk seorang lelaki bergelar suami Mak. Kenapa ada jurang yang besar antara kami? Hati seakan tidak dapat bersatu.

Abang Imran berkata sejurus kemudian. Aku terpukul dengan bicaranya.

“Naquib, pandang wajah Abang. Cuba lihat abang. Abang yang tak pernah merasai hangat kasih seorang Ibu, mesra pautan ayah, cuma ada Tok Utih yang rela menjaga abang. Abang bangga dengan apa yang kamu ada, dan seharusnya kamu bersyukur. Jika kamu merasakan ayah tiri kamu seolah-olah merampas kasih ayah kandung, cuba kamu fikir nasib kamu tanpa ayah tiri, sedangkan ayah kandung yang meninggal tak mungkin kembali.”

“Abang...”

Tak semena-mena ada air mengalir di pelupuk mata. Aku terlalu pentingkan diri. Pentingkan rasa hati yang masih belum puas dengan apa yang aku ada. Aku seakan mendambakan ilusi yang mana mungkin jadi kenyataan. Fatamorgana yang menipu. Bodohnya aku tak menghargai nikmat di depan mata sedangkan ramai yang tak berpeluang merasainya.

Atas nasihat Abang Imran dan pertolongan ALLAH, aku cuba mendekatkan diri dengan Pak Cik. Nampaknya Mak begitu gembira melihat anak sulungnya mula berubah ke arah yang lebih baik. Malah, Abang Imran memeluk aku erat mendengar perkhabaran ini. Aku nampak matanya begitu bahagia.
Aku jadi teringat pada sebuah artikel yang pernah aku baca. Tak pula aku ingat sumbernya. Pernah seorang anak menceritakan betapa kecewanya dia apabila mendapati ayah tiri yang selama ini menyara hidupnya meninggal dunia kerana dalam perjalanan pulang setelah membeli sepersalinan baju baru untuknya. Katanya selama bersama ayah tirinya, dia sering bersikap tidak endah. Menganggap ayah tirinya seolah pengacau kebahagiaan mereka. Dia lupa yang lelaki itulah yang memberinya pakai setelah dia menjadi suami emaknya. Sekarang hanya doa yang dapat dia berikan, dosa yang dilakukan moga ALLAH ampunkan.

“Naquib..”

***

Panjang pula lamunanku petang ini. Kematian Abang Imran memberitahu aku banyak perkara. Dan tinta dan madahnya selama aku menjadi anak usrahnya pasti tak akan aku persiakan untuk selamanya.

“Naquib tahu, sebenarnya Tok Utih jumpa Abang depan surau kampungnya. Sebagai siak, setiap pagi Tok Utih akan membuka pintu surau pada waktu Subuh. Dan pagi ketika Tok Utih menemui Abang, dia sudah bermimpi yang Tok Utih akan mendapat zuriat baru. Tok Utih jaga Abang, dibantu Mak Utih yang juga sudah lanjut usianya.

Mereka terlalu sayangkan Abang. Anak-anak yang lain semuanya sudah punya pekerjaan, namun tak berdengki dengan apa Abang dapat daripada Mak Utih dan Tok Utih. Abang rasa terlalu bertuah dengan kurnia ini.”

Aku capai bahu Abang Imran. Masih hangat kasihnya pada aku. Sampai kini aku terasa segar cerita yang Abang Imran sampaikan dua bulan lalu. Tak sangka, masih ada seribu rahsia yang Abang Imran sembunyikan daripada aku. Sakit. Ya, bukan mudah menceritakan derita sendiri pada orang lain. Kematian ini memberi ‘ibrah paling berharga dalam hidup. Belajar erti kesempatan yang jarang datang setelah ianya pergi.

Aku capai semula buku ‘Apa Erti Saya Menganut Islam’ yang dihadiahkan Abang Imran awal perkenalan kami. Belum pun aku hadami walaupun sudah beberapa kali aku ulang baca. Ya, aku akan lumati buku ini, amalkan apa yang ada dalamnya.

14 June 2011

Entri yang tidak perlu dibaca,.

Koleksi diari 2003-2011

Terkini.




Ya, aku memang suka menulis diari. Namun tidak setiap hari aku akan menulis diari. Macam aku menulis blog, menulis untuk diri sendiri, menulis untuk penulisan dan segala macam menulis. Aku tiada disiplin dalam penulis dan lebih mengikut mood dan rasa mahu menulis apa. Selalunya ketika tension atau aku mahu naikkan semangat aku mengabadikan kenangan dan perasaan, aku akan mula menulis.. Gambar di atas dengan tiada kerjanya aku tampalkan di sini. Bermula daripada aku sekolah menengah hingga diari terkini.

Sebenarnya buku catatan dna tidak boleh dikatakan diari sebab aku tidak menulis dalam diari tahunan. Aku lebih gemar membeli buku kulit kerasa disebabkan aku bebas menukil sebanyak mana aksara dan menconteng dengan bebas tanpa tertakluk pada tarikh tertentu. Oh, aku sukakan kebebasan dan sangat rimas pada kongkongan dan tirai besi.

Dalam diari aku akan tulis dengan bebas tanpa sekatan dan bagi yang menemuinya seakan menemui banyak rahsia kehidupan aku (oh, macamlah aku ada rahsia.) Tetapi tentu sahaja tidak semua akan terlakar di atas kertas kerana tetap ada halangan dalam diri. Aku suka meluahkan ikut suka hati dengan harapan, cita-cita dan banyaknya contengan merapu macam aku biasa buat dalam blog ini. Jadi, berhentilah membaca contengan-contengan di sini kerana tiada faedahnya..

Okey.

Semalam, aku sangat suka walaupun satu petang sudah terbazir dengan terbaring bawah meja -kononnya mahu baring, namun terlena sampai ke alam mimpi- . Rasa seronok walaupun hingga ke akhir acara bersama debaran yang tidak henti. Entah, apabila berada dalam ramai, perasaan debar itu terlalu cepat datang dalam diri dan aku akan resah dan membisu seribu kalimah. Oh, ya... Aku sangat suka bersembunyi bawah meja dan tidak bergaul dengan orang. Inilah contoh yang sangat tidak menarik. Terima kasih, saya makan percuma... oopsss. tidak malu kan saya.

Aku pernah kehilangan diari semester 1 2010-2011 dan sampai sekarang saya teringatkannya. Diari yang menyimpan rahsia. Oh, tidak....

Aku suka mengenang kisah walaupun sebenarnya ia tidak elok. Nikmati hari yang ada dengan sebaiknya itulah yang paling bagus. Ini tidak, asyik ingatkan semalam, dan terkenang esok. Hari ini bazirkan. Ayuh, jamilah! Kau tidak bagus pun jangan sampai kau jadi sampah, orait!!

Setakat inilah dahulu aku mahu menconteng dan mengarut petang ini. Sebenarnya lama tidak merapu idea untuk menconteng itu agak bercambah. hihi.

Wassalam.

10 June 2011

KAU ILHAMKU

*edisi posting semula.
*mode bercuti + bersiar-siar menunggu final.

***
Mendengar lagu Kau Ilhamku nyanyian Man Bai mengingatkan aku kali pertama aku cuba menghasilkan karya(cerpen). Sebelum ini jika di sekolah rendah, bolehlah aku membuat karangan bertulisan tangan yang habis cantik itu, hantar pada Rancangan Kak Yong bersama Adik-Adik. Dapat RM50. Bagi budak sekolah rendah seperti aku, siapa yang tidak meloncat jika berjaya pegang duit sendiri. Hasil karangan yang tidak seberapa. Aku ingat, tahun 1999, karangan pertama aku bertajuk “hobi saya”, adalah karangan ulung yang menembusi radio.

Kemudian aku dengar tentang Kelab Sayang di Sayang di Radio Malaysia Kedah (sekarang Kedah FM). Setiap kali menghantar memang akan dapat sebuah buku. Memang seronok.

Cerpen pertama yang berjaya aku siapkan –sebelum ini semuanya terbengkalai- ketika di bangku SMKAB di tingkatan tiga. Menunggu keputusan PMR diumumkan. Aku gunakan kesempatan ini untuk cuba-cuba mengarang. Bukan serius. Merujuk cerpen-cerpen popular yang ada di pasaran ketika itu ditambah buku-buku cinta yang ada di rumah yang jadi bahan untuk aku hadami. Aku tak tahu apa bagaimana menggunakan laras bahasa yang betul.Aku banyak menggunakan gaya bahasa yang melewah. Menulis apa yang aku rasa mahu tulis, main hentam je. Akhirnya cerpen ini disiarkan walaupun bukan cerpen yang memenuhi kriteria. Tajuk yang aku berikan akhirnya dan agak panjang namun diedit hingga ceritanya sampai kepada pembaca. Diberi tajuk oleh editor ‘vila igauan’. Mungkin kasihan dan sebagai pengajaran kepada mereka-mereka yang mahu belajar.Dapat juga RM100.00.

Aku ada juga menhghantar cerpen kepada majalah-majalah lain, namun tiada satu yang melekat. Lantaran ketika itu aku menulis tangan tanpa ditaip terlebih dahulu. Pengajaran, jika mahu menghantar kepada mana-mana penerbitan perlu menggunakan tulislah bertaip kemas.

Kini walaupun tak banyak sekurangnya ada juga cerpen yang tersiar, puas walaupun tak berkualiti, sekurangnya dapat berkongsi dengan pembaca apa yang aku mahu.

Okey, setakat ini dulu perkongsian yang dapat aku nukilkan di sini untuk tatapan pembaca. Sekadar berkongsi pengalaman, nauzubillah daripada perasaan mahu membangga. 


Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut
Jamilah Mohd Norddin

Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melihat perlakuan kaku Nazim.

“Abang dengar. Abang belum pekak tau. Awak sorang je la yang pergi. Abang ada mesyuarat penting esok.”

Nazim pantas menolak cadangan isterinya. Suara Nazim kedengaran agak kasar. Perasaannya juga telah terbang ke ribaan Syahdah. Hanya jasad bersama Jasmin namun pemikirannya tertumpu pada perawan hatinya terbaru, Syahdah.

“Abang nak keluar.”

Akhirnya itu yang terbit dari mulut Nazim. Itulah rutin Nazim sejak dua bulan lalu. Jasmin tidak menghalang.

‘Ah, dia bukan tak tahu halal haram. Dosa pahala.’

Detak hati Jasmin mengiringi langah Nazim. Jasmin tidur ditemani tangisan yang panjang.

‘Sampai hati Abang lukakan perasaan Min. Min dah buat apa yang Abang nak. Apa lagi yang Abang mahukan?’

Jasmin merintih dalam tangisan. Malam itu Jasmin beroleh kekuatan. Dia bangun di sepertiga malam mengadu pada Sang Pencipta. Hanya dengan cara itu yang mampu meredakan perasaan kesalnya dengan perubahan Nazim. Jasmin berdoa agar suatu hari Nazim akan tersedar akan perbuatannya.

***
Setelah tiga hari pemergian Jasmin, panggilan telefon di awal pagi itu mengganggu tidur Nazim.

“Hei, sapa pula kacau aku aku pagi-pagi ni. Mesti si Jasmin. Apa lagi yang dia nak.”

Nazim mengomel sambil mencapai telefon bimbitnya.

“Encik Nazim, sekarang Puan Jasmin ada dalam genggaman kami. Jika Encik Nazim mahukan Puan Jasmin selamat, serah kan wang berjumlah RM10,000 kepada kami. Masa dan tempat pertemuan akan kami beritahu kemudian. Dan amaran pada kau, jangan sekali-kali hubungi pihak polis. Orang-orang aku akan sentiasa mengawasi pergerakan kau. Jangan cuba larikan diri!”

Belum sempat Nazim bertanya lebih lanjut, gagang telefon dihempas kuat.

‘Tak kan le dia kena culik.setahu aku dia merajuk aje. Aku ingat mesti le dia balik rumah Mak dia. Apa aku nak buat sekarang? Macam filemlah pula. ’

Nazim mula tidak keruan. Sekejap duduk, kemudian berdiri. Bosan, dia menjengah ke luar.

‘Mana aku nak cekau duit RM10,000. Banyak tu. Apa diorang nak dari aku?’

Pemikirannya diserabuti pelbagai persoalan tak diundang. Nazim terpaksa mengakui hatinya masih mencintai Jasmin. Cuma keegoannya mengatasi perasaan itu. Tambahan pula sekarang wajah Syahdah sering bermain di tubir matanya. Jasmin adalah cinta pertamanya walaupun jodoh mereka ditentukan oleh keluarga yang kebetulan adalah bersahabat.

‘Apa kata aku telefon polis.’

Tiba-tiba akalnya mencadangkan begitu.

‘Tak boleh… nanti Silap-silap nyawa Jasmin melayang. Aku juga kempunan.’

‘Jangan jangan…’

Pelbagai andaian dibuat bagi mencari jalan penyelesaian.

***
“Nazim, why? I tengok You muram je sehari dua ni. Ada masalah ke? Cerita la mana tahu I boleh bantu ringankan beban yang You tanggung.”

“Don’t worry, Syahdah. I’m okey. Cuma penat je. Kerja banyak yang belum beres. Itu yang nak senyum pun susah.”

Nazim cuba mengembalikan senyuman di wajah Syahdah yang mula mendung. Dia tersenyum manis.

“Kalau macam tu lepas kerja kita jalan-jalan. Lagipun dah lama kita tak keluar sama.”

Tatkala bersama Syahdah, lenyaplah segala masalah yang menimpanya kebelakangan ini. Dia amat gembira mendampingi wanita cantik itu. Ditambah pula jiwanya kosong setelah ketiadaan Jasmin. Tuhan telah berfirman dalam Kalamnya, saat insan berdu-duaaan, pasti ada yang ketiga. Itulah syaitan, yang mana tugasnya adalah mengganggugugat hidup anak-anak Adam agar tidak berada di landasan yang benar.

Syaitan bersorak gembira tatkala Nazim membelokkan kereta menuju apartmen sewaanya lewat sore itu. Syahdah di sisi erat mengekori. Malahan tangannya tidak dilepaskan daripada genggaman Nazim. Mereka sama-sama menuju ke balkoni untuk menyaksikan matahari terbenam di ufuk barat.

Malam itu mereka menghabiskan masa dengan menyaksikan sebuah filem Inggeris. Kebetulan cerita yang ditayangkan mengisahkan penderitaan seorang lelaki setelah ditinggalkan oleh isteri kerana mengikut kekasih lamanya. Nazim seolah tersentak dari lena apabila hatinya tedetik, Apa Jasmin sedang buat sekarang?’

‘Makankah atau dia hanya dibiarkan berlapar.’ Keputusan lantas diambil.

“ Kita balik, Syahdah. I penat le. Nak rehat kat rumah.”

“Inikan rumah You. I boleh jagakan You. Atau teringat isteri di rumah. Lagipun malam masih muda.”

“Tak nak balik duduk sini ye, Syahdah. Aku nak balik. Panas rumah ni.”

Syahdah terpaksa mengikut rentak Nazim. Dia dapat merasakan bahawa hubungan mereka akan tiba ke titik akhir.

Saat kewarasan kembali bertapak, Syaitan tersungkur. Rebah. Selesai menghantar Syahdah ke rumah sewaanynya, Nazim memecut keretanya untuk segera sampai ke kediamannya. Cepat-cepat dia menyucikan diri lalu menghamparkan sejadah.

‘Aku berdosa, Ya Allah. Masih terbukakah pintu taubat buat hamba-Mu ini. Aku bersyukur, Ya Allah. Kau sedar aku tika aku belum terlanjur. Kau bebaskanlah aku dari segala bebanan ini. Dari segala dosa yang melingkari kehidupan ini.’

Nazim bermunajat panjang malam itu. Segala kebaikan Jasmin selama ini terlayar di pandangannya hingga air matanya menitis keharuan.

‘Mulianya hatimu, Jasmin. Cuma aku yang buta menilai kaca dan intan.’

Nazim menanti kalau-kalau ada panggilan telefon. Hatinya dipagut bimbang memikirkan keselamatan Jasmin. Akhirnya Nazim terlena di sofa setelah penat menanti.

“Mana Jasmin? Sampai hati kau tinggalkan seorang diri di rumah.” Pertanyaan itu menerpa pendengarannya apa Nazim tiba di halaman rumah keluarganya pagi itu.

“Mak, sabar dulu. Mak bawa bertenang. Mak lupa ke hari ini hari apa. Selasa. Jasmin kan cikgu, dia mengajar le pagi ni. Nanti bila Jasmin cuti kami datang le bersama.” Cepat sahaja mulutnya menabur janji yang entah tertunai atau tidak.

“Betul juga. Aku lupa.”

***
Nazim berusaha menjejaki Jasmin.

‘Di mana nak mula?’

Bersama fikiran yang masih bercelaru, Nazim membelokkan kereta ke Sekolah Menengah Kebangsaan Bukit Piatu. Namun kehampaan yang bertamu.

“Jasmin memohon cuti seminggu. Lagipun aku tengok di macam kurang sihat. Katanya kamu nak bawa dia pergi bercuti.”

Demikian jawapan yang diperoleh daripada Cikgu Zarina, kawan Jasmin.

Tidak tahu ke mana hendak dituju, Nazim menghalakan kereta ke rumah bapa mertuanya yang terletak berhampiran sekadar untuk melepaskan lelah memandu seharian.

“Ha, Nazim. Naiklah. Kamu balik seorang saja. Mana isteri kamu?”

“Er… Saya singgah aje. Kebetulan ada kerja di kawasan ni.”

“Oh…”

Usai menunaikan solat Zohor, Nazim memohon untuk berundur. Masih banyak perkara yang perlu diselesaikan. Sempat batinnya berbisik,

‘Ayah, aku tak akan sia-siakan hidup anakmu.’

Sambil memandu, Nazim menjeling telefon bimbitnya jika ada panggilan masuk. Hampa. Hanya pesanan Syahdah memintanya untuk menghubungi.

***

“Abang tak akan sia-siakan Min. Min adalah cinta Abang yang awal dan terakhir. Walaupun kita adalah ketentuan keluarga, Abang gembira. Isteri Abang cantik, bergaya…” Terngiang-ngiang akan janji yang dilafazkannya pada malam pertama perkahwinan mereka. Dia bertuah memiliki Jasmin lantaran apa yang ada pada isterinya memenuhi ciri-ciri wanita idamannya.

Namun segalanya berubah setelah kehadiran Syahdah di pejabatnya. Syahdah menjadi batu penghalang terhadap hubungannya dan Jasmin. Nazim sendiri tidak pasti apa kelebihan Syahdah sehingga dia sendiri mengabaikan Jasmin. Kasih Allah masih ada untuknya. Kehilangan Jasmin menimbulkan keinsafan pada dirinya.

Nazim mula membuat perbandingan antara isterinya dan Syahdah. ‘Masya Allah. Terlalu besar jurangnya. Seorang isteri yang taat dan seorang wanita yang menggoda.’ Kesimpulan tercetus di minda Nazim.
Penantiannya berakhir. Dia sudah bersiap sedia ketika telefonnya berdering.

“Kau datang Hotel Equatorial Melaka, cari bilik bernombor 909. Pukul 12.00 tengah malam. Kalau lambat, isteri kau adalah habuan aku. Ingat, RM10,000.”

Panggilan itu membantutkan hasratnya untuk tidur. Dia mencapai sebuah album di meja sisi di tepi katilnya, Album perkahwinan mereka.

“Min gembira Abang boleh terima Min walaupun Min adalah pilihan keluarga. Min akan jadi isteri terbaik untuk Abang. Percayalah.”

Itulah yang dilakukan Jasmin. Tidak seperti dirinya yang telah mengingkari janji yang lisannya sendiri melafazkan. Betapa dirinya lemah untuk melawan hasutan syaitan yang mengganggu.

Nazim berusaha untuk memperoleh kekuatan jiwa melalui Solat Hajat untuk keselamatan Jasmin. Tidak lupa dia menitipkan doa agar dirinya diberi kekuatan untuk menemui penculik isterinya malam esok. Terasa ingin dia bertolak ke Melaka pada malam itu juga namun hari sudah terlalu lewat. Ditahan gelodak di jiwa.

***

Lewat tengahari 14 Mei, nazim menghidupkan enjin keretanya untuk mrnuju ke Hotel Equqtorial. Sekeping cek turut disertakan bersama seperti yang diminta oleh pemanggil misteri yang menghubungiuya. Rasanya tidak selamat jika dia membawa wang sebanyak itu untuk perjalanan yang agak jauh.

Sementara itu Jasmin tidak senang duduk di bilik penginapannya di Hotel Equatorial Melaka. ‘Apa reaksi Nazim?’ dia bertanya pada dirinya. ‘Tak perlu risau. Kan Abang Lan kata dia sudah bertaubat.’ Jasmin memujuk diri sendiri.

Mahu atau tidak detik 12.00 tengah malam tetap tiba. Debaran menguasai diri kedua –dua mereka. Nazim yang sudah menanti sejak sejam yang lalu menekan loceng sambil hatinya berbicara. ‘Culik orang pun bawa ke hotel. Pelik. Tak pernah dibuat dek orang.’ Walau keraguan sesekali menjentik fikiran, segalanya perlu diteruskan untuk keselamatan Isterinya.

Setelah tiada reaksi apabila loceng dibunyikan, Nazim mengetuk pintu. ‘Tok ! Tok! Tok’ Ketukan di pintu sebanyak tiga kali mengejutkan Jasmin yang sedang berdandan.

Setelah membetulkan apa yang patut, Jasmin segera menghampiri pintu.

“Min?”

Nazim terkejut amat melihat penampilan isterinya malam itu. Sungguh anggun dan elegan.

“Bukankah…”

Belum sempat Nazim menyambung bicara, cepat-cepat Jasmin menarik tangan Nazim ke dalam biliknya.

“Abang duduk dulu.”

“Min tahu apa Abang buat sepanjang ketiadaan Min. Min yang rancang semua ni untuk menyedarkan Abang tanpa melukakan perasaan Abang. Maafkan Min, Abang.”

“Min tak bersalah. Maafkan Abang kerana memungkiri janji Abang. Abang sedar sebenarnya dalam hati ini hanya ada Min seorang. Bukan orang lain.”

“Abang tak nak tengok ke siapa penculik yang menelefon Abang?”

“Kau?”

Nazim terperanjat apabila mendapati Abang Iparnya, Roslan ada di situ.

“Abang lakukan semua ini untuk adik Abang.”

Nazim mencapai tangan Jasmin.

“Terima kasih Min kerana masih menyayangi diri ini walaupun Abang sudah melakukan kesalahan yang besar terhadap Min.” Ucap Nazim setelah Roslan keluar daripada bilik itu.

“Min Cuma tak mahu kasih kita terputus dan Min terlalu menyayangi Abang. Semua ini untuk mengembalikan kasih Abang yang pudar suatu ketika dahulu.”

Malam yang bahagia buat suami isteri itu sejak dua bulan yang kebelakangan ini. Tambahan pula apabila Jasmin memberitahu zuriatnya akan lahir tujuh bulan lagi. Kebahagiaan begitu bersinar hingga tanpa disedari mutiara jernih mengalir di pipi Nazim. Dan malam yang bahagia itu dilayari bersama diiringi setangkai doa. Moga kasih yang bertaut tidak akan gugur buat selamanya.

09 June 2011

Cerpen:Azimat Daripada Ayah




Tentang satu keinginan.
 Azimat Daripada Ayah
FOKUS SPM APRIL 2008
Jamilah Mohd Norddin

Keengganan Ayah membenarkan Ikrimah menyertai Kem Penulis Muda 2007 benar-benar membuatkannya hampa. Dia membatu di dalam bilik. Merajuk. Diambilnya kertas yang diserahkan oleh ayah sebentar tadi. Sesuatu yang dia sendiri tidak menyangka. Dia terpilih untuk menyertai Kem Penulis Muda di Pusat Peranginan Ombak, Negeri Sembilan.

“Tahniah kerana anda telah tepilih untuk menyertai Kem Penulis Muda 2007 di Pusat Peranginan Gombak, Negeri Sembilan. Pemilihan dibuat berdasarkan karya-karya terbaik yang tersiar di dalam majalah terbitan Kumpulan Karangkraf. Hanya 20 peserta terbaik yang dipilih tahun ini. Tahniah diucapkan.”

Sebenarnya Ikrimah tidak akan maklum tentang berita itu jika dia tidak pulang ke kampung minggu ini. Pelajar asrama sepertinya mempunyai masa-masa tertentu untuk dibenarkan pulang. Terbayang-bayang emak yang tentu menanti kepulangannya. Tidak sangka rupa-rupanya kepulangannya kali ini membawa berita yang dinantikan.

“Assalamualaikum, Mak, Mak, Ikrimah dah sampai,” laungnya.

Ikrimah berlari-lari anak sebaik sahaja sampai di halaman banglo desanya. Betapa rindunya dia pada emak dan ayah. Dilihatnya emak bergegas keluar dari pintu dapur.
“Waalaikumussalam, Ikrimah. Cepatnya sampai. Ayah kamu tak ada. Dia ke pekan membeli barang. Katanya lepas ini barulah hendak menunggu kamu,” kata emak.

Usai melepaskan ciuman di pipi gebu emak, Ikrimah bergegas ke biliknya. Teringat solat Asar yang belum ditunaikan. Dia tidak mahu melengahkan kewajipan itu. Takut tak barakah kehidupannya nanti.


Malam dihiasi bintang 15 hari bulan. Terang dan menarik. Tanda agungnya kebesaran Ilahi. Ditutup tingkap yang telah sejam dibiarkan terbuka. Suis komputer menjaid sasarannya. Ringan sahaja jarinya menaip ayat demi ayat menjadi sebuah cerpen. Biliknya dipenuhi dengan bermacam-macam cerpen dan artikel, menjadi tatapannya sebelum tidur. Dia berhasrat untuk menghantar cerpennya ke Majalah Fokus SPM setelah karya sulungnya tersiar dalam e@siswa.

“Ikrimah, ke depan sebentar.”

Panggilan emak membantutkan hasratnya untuk menghabiskan cerpen itu. Mungkin ada pekara penting yang mahu emak sampaikan hingga tidak dapat menunggu esok. Sepucuk surat di atas meja kopi di ruang tamu mengundang persoalan.

“Apa itu?”

“Ikrimah, surat ini sampai sejak lima hari yang lalu. Sengaja ayah tidak membukanya,” jawab ayah.

Sebutir-butir percakapan ayah melekat dalam memorinya. Matanya teruja apabila melihat tertera perkataan Kumpulan Karangkraf Sdn. Bhd. Matanya pantas menangkap frasa-frasa yang terkandung.

“Mak, ayah. Ikrimah dapat tawaran ke Kem Penulis Muda. Alhamdulillah... Alhamdulillah... Alhamdulillah. Ikrimah gembira sabgat, mak, ayah.”

Ikrimah segera mendapatkan tubuh kurus emaknya. Terlalu gembira dia. Berita itu menjadikannya euforia.

“Ikrimah, ayah tak benarkan kamu pergi. Tahun ini kamu SPM, kan?” Soal ayah sambil menekan sedikit suaranya.

“Ayah, maafkan Ikrimah. Tapi Ikrimah minat sangat dengan penulisan. Ikrimah janji, Insya Allah, Ikrimah tak akan tinggalkan pelajaran,” rayu Ikrimah pada ayah.

“Ayah nak kamu belajar sains untuk jadi doktor, bukannya penulis jalanan.”

Ayah menekan suaranya tatkala menyebut “penulis jalanan”. Hati Ikrimah terhiris. Setelah itu ayah bingkas bangun, meninggalkannya yang mula menitiskan air mata.

“Ayah...”

Ikrimah mati andar. Belum sekali ayah menidakkan kemahuannya. Tapi kali ini mengapa ayah begitu membantah? Ayah membantah bakat yang mula subur di hati ini. Ayah tidak mahu anaknya bergelar penulis.

Kem Penulis Muda akan bermula dua minggu dari detik ini. Masih ada kesempatan untuk membuat persiapan. Lantang ayah menegah benar-benar membuatkan Ikrimah terkedu. Jauh daripada akal warasnya yang ayah akan menentang hasratnya kali ini.

“Ingin sekali aku memohon ihsan ayah. Tapi kenapa ayah menentang kehendak aku?” tanya hatinya.

Ikrimah berbicara dengan diri sendiri. Keinginan untuk membantah keputusan ayah terpadam apabila teringat pesan ustaz Kamiluddin, guru pendidikan Syariah Islamiah. Bait-bait itu berjaya meleraikan keinginan yang membuak-buak dalam dirinya.

“kadang-kadang dan acap kali kita anak-anak mudah mempertikaikan apa-apa yang orang kita cakap dan lakuakn. Sejenak pun kita tak mengingati segala kepayahan dan kesukaran yang harus mereka tempuh untuk membesarkan kita. Hanya kerana satu keinginan kita tidak dipenuhi, kita meradang. Merajuk sampai berhari-hari. Cubalah kita terima seadanya dan fikir sejenak kenapa ayah buat macam itu? Patuhilah arahan mereka selagi tidak melampaui batasan syariah.”

“Ayah, maafkan Ikrimah. Ikrimah bersalah. Ikrimah berjanji akan dengar cakap ayah. Kalau ayah tak suka Ikrimah jadi penulis, Ikrimah sanggup lupakan hasrat ini. Ikut apa-apa sahaja ayah cakap. Maafkan Ikrimah, ayah. Ampunkan dosa-dosa Ikrimah. Redakan Ikrimah,” bisiknya dalam juraian air mata.

Malam berikutnya Ikrimah menghampiri ayah yang sedang berehat di ruang tamu. Dia tidak mahu menyesal. Ayahnya benar-benar terperanjat mendengar kata-kata itu.

“Buang tebiatkah anak aku?” getus hati ayah.

Kebetulan emak awal-awal lagi sudah ke bilik menjahitnya, menyiapkan tempahan baju-baju. Kesempatan itu digunakan sebaik-baiknya untuk meluahkan segala isi hatinya.

“Ikrimah, anakku. Ayah tak menghalang hasrat kamu. Ayah Cuma takut kamu lalai, leka dengan dunia penulisan. Ayah tahu kamu tak bercakap benar. Hari ini kamu bercakap begini, tapi hati kamu tak merelakan. Ayah tak mahu masa depan kamu gelap. Itu saja.” Lembut tutur bicara ayah sambil memandang puterinya itu.

“Ayah..”

Hilang segala kata-kata yang Ikrimah rangka tadi. Tangan ayah dicium bertalu-talu. Dadanya terlalu sebak. Berubah menjadi sebuah tangisan. Syahdu dan menginsafkan.

“Ikrimah, ayah teramat suka seandainya satu hari kelak kamu bergelar doktor. Kamu tahu kan, berkali-kali ayah beritahu kamu sejak kamu kecil. Kamu satu-satunya anak yang kami ada. Ayah nak kamu jadi yang terbaik. Bagi ayah, itulah pekerjaan yang terbaik,” nada suara ayah tetap lembut seperti tadi.

Ikrimah duduk tahiyat di hadapan ayahnya. Ingin menyambung bicara. Tangannya diangkat separas bahu persis mahu mengangkat sumpah.

“Ikrimah ada satu hasrat ayah. Ikrimah nak teruskan minat dalam penulisan. Rugi kalau bakat ini dibiarkan terpendam.

Dilihatnya ayah hanya diam seribu bahasa. Bukankah diam tandanya setuju? Lama mereka berkongsi cerita. Bertukar rasa. Mencari titik noktah.

Perubahan drastik Ikrimah dapat dilihat oleh sesiapa sahaja. Jika dahulu dia sangat pemalu, sekarang dia sangat produktif. Dia begitu tekun belajar. Tidak kurang yang mencari sebabnya.

Pasif dan pendiam bukan lagi label bagi Ikrimah kini. Dia benar-benar berubah. Dia ada misi yang mesti dilaksanakan. Tapi dia tidak pernah lupa berdoa agar niatnya tidak terpesong. Dia mahu menggembirakan hati emak dan ayah. Segala ketekunannya terbalas apabila Ikrimah mendapat 12 1A dalam percubaan SPM. Hal ini membuatkan ayah bertambah yakin padanya. Tidak lagi bimbang akan prestasinya dalam pelajaran kerana Ikrimah telah membuktikan kemampuannya.


Peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) tamat juga. Saat inilah yang amat dinanti-nantikan oleh Ikrimah. Dia mahu membuktikan kemampuannya. Namun, pada masa yang sama dia hanya berserah walau apa-apa pun yang dia akan dapat. Dia berusaha, namun ALLAH yang menentukan.

Detik yang dinanti-nantikan membawa satu makna yang tidak terungkap. Keputusan SPM yang diumumkan pagi tadi membuktikan segala penat lelahnya selama ini. Dia menjadi pelajar yang terbaik di sekolah pada tahun itu. Malam nanti, novel pertamanya, villa igauan akan dilancarkan oleh penulis, Faisal Tehrani.

“Ayah bangga punya anak macam Ikrimah. Tunaikan janji. Terima kasih kerana menunaikan hasrat ayah,” kata-kata ayah jelas berbaur bangga dan terharu.

Ayah berbisik di cuping telinganya. Pelukan seorang ayah padanya terangkul kemas.


“Jika tidak kerana dorongan ayah dan emak, saya tidak mungkin berdiri di sini pada hari ini. Mungkin saya hanyut dalam dunia penulisan dan melupakan hasrat ayah yang mahu saya menceburi dunia perubatan. Ayah telah membangunkan saya daripada lena. Saya kena bangkit dengan kekuatan sendiri. Bukan kerana sesiapa. Saya ada bakat dan perlu gunakan bakat ini untuk kemaslahatan. Novel ini amat memberi makna kepada saya.”

Ikrimah dijemput memberi sepatah dua kata setelah tamat pelancaran novelnya. Tepukan gemuruh bergema setelah dia usai memberi ucapan. Malam gemilang itu tidak terjadi tanpa bermulanya larangan ayah dulu. Dan kini dia mampu berbangga dengan pencapaian ini walaupun masih di peringkat belajar.

***
Nota:
1. Cerpen ketika tingkatan empat.
2. Rasa kecewa tidak berpeluang mengikuti MPR tahun itu walaupun mendapat tawaran. Alhamdulillah 2007 impian itu terlaksana.
3. Cerita kanak-kanak. 
4. Rindu untuk menulis cerpen. Lama dan tanganku sudah terasa keras.
5.Selamat membaca

08 June 2011

Cerpen: Ada Ruang Untuknya

 ADA RUANG UNTUKNYA 
Remaja Oktober 2008
Lu'luah Nur Jamilah




Oh, gambarnya seksa.

Syuhada berteleku, tunduk menekur di katilnya. Hening Aidilfitri membangkitkan rasa keinsafan dan kerinduan yang amat sangat. Bagai termimpi-mimpi. Terus terdengar-dengar segala kesilapan selama hayatnya. Air mata mengalir bagaikan laluan air di lereng bukit, mengalir tanpa henti. Tak ada yang menahan, dia membiarkan pipinya basah.

'Oh Tuhan, apa yang hamba dapat lakukan? Hamba berdosa, Tuhanku, hamba terlalu ingin menyucikan diri hamba. Hamba mengalirkan air mata keinsafan. Tuhan, hamba merenung noda-noda semalam yang ditinggalkan yang melakar dosa-dosa yang hamba lakukan? Ya Tuhan, adakah hanya saat ini? Saat hamba tekun di sejadah, hamba terasa akan hadir-MU. bantulah hamba, wahai Tuhan yang Maha Pengampun.’


Cuaca cemerlang pagi itu. Sang suria tanpa segan memancarkan dirinya dari balik banjaran Bintang yang tegak terpasak di bumi. Awan biru menandakan cuaca baik pagi itu. Syuhada menghabiskan baki cuti semesternya di rumah. Ayah dan Bonda awal-awal sudah tekun mengerjakan sawah bagi meneruskan kehidupan dan mencari sesuap nasi untuk mereka. Dia bersenang-senang di rumah. Atas tiket penat. Hatinya masih jengkel amat dengan tragedi semalam.

"Bonda, Syu berkawan dengan dia hanya untuk suka-suka, Bonda tak boleh halang Syu."

Bonda merenung, hujung matanya ada sayu yang disembunyikan.

“Syu masih mentah dengan sepak terajang dunia. Bonda kenal Fakhrul. Bonda dah lama kenal dia. Tahu perangai dia. Cubalah sekali ini Syu dengar nasihat Bonda."

"Dia baik, Bonda. Tak sakiti Syu."

Cinta membutakan kebenaran. Dia membela Fakhrul. Ada air di hujng matanya.

"Kenapa Bonda terlalu menghalang perhubungan ini?"

Semuanya berpunca daripada kad hari lahir itu. Sampai di tangan bonda dan akhirnya jatuh ke tangan Ayah. Terbongkarlah rahsia yang selama ini tak dapat dihidu. Lima jari melekat di pipi, sengalnya sampai hari ini.

"Abah tak ajar kamu bercinta sebelum ikatan yang sah. Sebelum kamu diijab kabul. Apa ini yang kamu dapat di bandar besar? Ini yang kamu belajar di kampus? Syu, kamu bawa agama, tapi ini yang kamu tunjukkan pada kami?"

Malam itu menjadi seperti sesi diskusi tentang kelakuannya. Di terdiam, benar semuanya, tersingkap kesalahannya. Satu-satu. Ada sedikit kesal, namun ego merajai. Darah muda mendidih. Nasihat bonda dan Ayah bagaikan angin lalu, terbang bersama angin malam.

Dia tidak lena malam ini. Laju tangannya menghantar mesej singkat kepada fakhrul. Fakhrul muncul di kaki tangga rumahnya, ketika Bonda dan Ayah sibuk di bendang.

"Dah siap, jom kita bertolak sekarang. Nanti Bonda Syu balik lain jadinya."

Syuhada bagaikan dicucuk hidung, mengikut Fakhrul. Tak sedar hati Bonda yang tercalar. Buat-buat tak tahu ayah yang amat kecewa. Hanya nota ditinggalkan di pintu rumah.

"Ini keputusan Syu. Selamat tinggal, Syu nak pergi jauh. Bonda dan Ayah tak fahami syu."

Bonda terjelepok membacanya. Ayah terduduk.Balasan dari seorang anak yang ditatang penuh rapi. Dibelai, dimanja. Hanya kerana lelaki, dia lupakan segalanya.

"YA ALLAH, kembalikan anak aku ke pangkuanku."

Doa Ibu tiada hijab. Pasti termakbul. Dia doakan kebaikan Syuhada. Semoga Syuhada selamat.


Hilang keayuan seorang gadis berlitup sopan. Hanya tinggal rambut yang dibentuk entah apa gayanya. Dibiar lepas tanpa tudung menutupi auratnya. Lupa kata-kata Ustazah, sehelai rambut ynag didedah sekalipun, api neraka panas membakar, ini pula dilucut terus tudung. Ya ALLAH, dia lupakan Tuhan.

Malam itu dia bermalam di apartmen Fakhrul. Dikenakan sehelai gaun malam yang dibeli Fakhrul siang tadi. Katanya ada majlis hari lahir temannya. Nampak susuk tubuhnya yang ramping, selama ini ditutup baju kurung longgar. Fakhrul leka memerhatikan tubuhnya. Ada bangga menyelinap dibelek begitu.

"Wah cantik Puteri kita malam ni.. Bulan pun akan cemburukan puteri Fakhrul ni. Beginilah yang Fakhrul makin sayang. Taklah tertutup, tak nampak kejelitaan Puteri.. Puteri Fakrul ni sangat cantik. Jom."

Fakhrul menghulurkan tangan. Dia sedikit takut pada mulanya. Sekali lagi Fakhrul menghulur. Syaitan bersorak. Berjaya sesatkan anak Adam. Syuhada menyambut. Murahnya dia malam itu.Tangan mereka tak terlepas dan Fakhrul enak meratah pandangan setiap inci tubuhnya. Dia membiarkan, sedikit gentar meresap ke dalam diri. Sekilas wajah Bonda bertandang, ditepis semampu mungkin.

"Fakhrul, keluarga aku nampak, parang panjang belakang rumah aku menanti aku."

"Jangan risau puteriku. Keluarga kau jauh dari sini. Kau bebas sekarang. Tak siapa boleh halang kita."

Suara bernada bongkak. Mereka ditipu cinta palsu. Syuhada berusaha untuk tidak kekok dalam majlis yang dihadirinya malam itu. Ada bau rokok menyucuk derianya. Ada tidak senang menjengah. Ingin dia lari, terlambat. Dadanya sesak dengan semua ini. Ada tari menari, pergaulan yang terlalu bebas, dan air syaitan itu. Sekali lagi wajah Bonda bertandang.

"Bonda tak suka kamu begini, Syu."

Terdengar sayu suara Bonda. Seakan sedar apa yang dia lakukan sekarang.

Wajah Bonda terus mengekori. Tubuhnya seram sejuk. Gementar.


"Fakhrul, jom balik. Aku mengantuk. Dia berbisik di telinga Fakhrul. Antara dengar atau tidak dek fakhrul."

"Malam masih muda, Puteriku. Nak menari? Minum? Semua ada."

"Fakhrul!!! Jom, balik!"

Syuhada mendesak lagi. Tak sanggup lagi dia di situ. Suara Bonda semakin mendatangi. Kerap. Wajah Bonda tertampal di setiap dinding rumah teman Fakhrul ini. Perasaannya makin tak enak.

Berkali-kali dia mendesak, Fakhrul mengalah, alasannya, nak demam. Fakhrul memeriksa dahi, tangannya. Sejuk macam tangan mayat.

"Fakhrul boleh memandu? Kau nampak mengantuk."

"Aku okey puteri... Apartmen kita tak jauh dari sini."

Hati Syuhada dipagut bimbang. Bagaimana jika sesuatu yang buruk terjadi? Seringkali kereta yang dipndu Fakhrul melencong ke lorong bertentangan. Kereta bertali arus tak mempedulikan. Tiba di lampu isyrat semuanya berubah.

Syuhada terperosok di tempat duduk. Fakhrul diam tak terkutik. Cuma desahan kecil kedengaran. Tanda nadinya belum berhenti. Bantuan cepat tiba, menghantar Syuhada ke Hospital Universiti Kebangsaan Malaysia, sementara Fakhrul masih sukar untuk dikeluarkan.

Mungkin perkhabaran dari polis, Bonda dan Ayah menjengah tiga hari kemudian.

"Doktor, tolonglah selamatkan anak kami."

Suara bonda ditenggelami sedu. Doktor menenangkan.

"Setakat ini kami mencuba yang terbaik. Puan berdoalah. kami berusha, selebihnya kembali Pada Yang Satu."

Akhirnya penantian selama dua minggu membawa perkhabaran duka. Bonda makin cengkung, kurang makan memerhatikan Syuhada yang belum sedarkan diri.

"Bangunlah anakku, Bonda rindukan Syu."

Doa Bonda tulus saban hari.

"Pihak kami memohon maaf. Setelah pemerhatian teliti kami, anak puan didapati sukar untuk berjalan semula. dan matanya tak mampu melihat seperti biasa. Kecuali diganti mata baru."

YA ALLAH, ini ujianmu, aku reda Ya ALLAH."

Air mata bonda tumpah lagi untuk anaknya. Ayah membisu. Syiuhada masih dibantu mesin penghubung hatyat. ICU masih setia menerimanya. Doa Bonda dan Ayah menyambung hayatnya.


"Syu, Bonda datang, sayang. Bonda bawakan buah untuk Syu."

Bonda capai tangan Syu. Cium.

"Bonda, Syu buta, kan? Syu tak dengar cakap Bonda. Ingkar cakap Ayah. Maafkan Syu. Ayah, mana Ayah?"

"Ayah ada sayang. Ayah sayang kamu. Cepat sembuh, sayang."

"Syu minta maaf. Minta ampun, Bonda, Ayah."

"Kami tak pernah marah syu. kami sayangkan anak kami."

"Bonda, nanti, balik, Syu nak solat taubat, Bonda boleh tolong Syu wuduk? Syu nak solat Asar."

"Boleh nak."

Sebulan menjadi tetamu HUKM, Syuhada dibenarkan pulang. Kepalanya kembali ditutup. Ya, Tuhan masih berikan lorong untuknya insaf, kembali ke jalan yang benar. Kepulangannya bersama azam baru. Syuhada perlu kuat hadapi ujian ini. Kifarah dosa harapnya. Dia reda tak mampu berjalan, tak dapat melihat menggunakan mata kasar. Bukankah ini mengurangkan dosa mata? Alhamdulillah, masih ada syukur di bibir Syuhada.

Syuhada memulakan hidup baru. kerusi roda menjadi temannya kini. Dia menangis setiap kali terinagt tragedi malam itu. Termimpi Fakhrul meminta tolong. Terigau kemalangan luka itu. Bonda sabarkan, Ayah bacakan ayat-ayat suci, biar kembali semangatnya untuk teruskan hidup. Kemalangan ini ada hikmahnya. Ayah beli komputer terpakai untuk Syuhada. Supaya Syu tak bosan, katanya. Memang itu kemahuan Syu dari dulu. Terima kasih, Ayah. Sajak Syuhada mula bertapak di majalah dan akhbar beberapa bulan sesudah itu. Cerpennya ada yang tersiar. Dia tersenyum menerima bayaran pertama hasil tulisannya. Senyuman bertambah lebar menerima bayaran selepas itu yang menyusul. Kemalangan ini menonjolkan bakatnya yang kian malap tak digilap.

Ramadan. Tahun ini kali pertama Syuhada menyambut Ramadan sebagai insan istimewa. Dia cuba untuk puasa, meskipun tak sepenuhnya. Ada ubat yang perlu ditelan, bagi mengelakkan komplikasi. Dia mengalah. Dia tunaikan solat tarawih, di bilik berimamkan Bonda. Dia minta Bonda ajarkan Al-Quran. Dan kini semakin banyak surah yang mampu diingatnya. Matanya tak nampak, tapi dirasakan hatinya makin terang. Betapa Tuhan itu Maha Adil. Dia tak lupa mengungkapkan syukur saban hari. Dia dapat melihat kasih Bonda, sayang Ayah.

Bonda dan Ayah tersenyum senang tingkah Syuhda kini.

"Bonda, kemalangan, mengembalikan Syu yang dulu. Syu gembira dapat peluang kedua. Tapi, Fakhrul..."

Syuhada meluahkan kegalauan hatinya usai tarawai malam itu. Dia sentiasa mendoakan kebahagiaan Fakhriul di dunia baru.

"Syu doakan dia selamat. ALLAH tak tentukan melainkan yang terbaik. Jangan nangis, sayang."

Bonda dakap Syuhada macam dakap anak kecil. Erat. Syuhada balas dengan lebih erat. Mereka berkongsi tangisan, malam 15 Ramadan.

"YA ALAH, terimalah amalan kami."

Kudus doa seorang ibu.


Penghujung Ramadan, Syuhada menolak kerusi rodanya ke sana ke sini membantu Bonda. Meskipun ditegah dia berdegil. Dia membuat persiapan seadanya. Tambahan dia sudah punya pendapatan hasil menulis, dapat diganti langsir baru, diminta Bonda belikan kuih, Syuhada tak hiraukan kekurangannya. Dia mahu seperti insan normal lain. Dia ada Tuhan menemani derap langkahnya. Dia tak perlu lemah.

Malam raya, dia sengaja membatukan diri dalam bilik. Bonda membiarkan dia menyendiri. Dibuka suis komputer. Terhasil cerpen "Sinar di Hujung ramadan." Kisah dirinya. Ditemani takbir syahdu dan juraian air mata di pipi, dia terus menulis. Sampai tamat cerpen sebanyak 25 muka surat. Dia puas. Disunting malam itu juga sepuas hatinya. Dia bersengkang mata menyiapkannya.

Matanya sembab di hari raya. Saat bonda tanyakan dirinya, dia menceritakan segalanya. Bonda terdiam. Biarlah Syuhada meluahkan perasaan begitu. Bonda tak mahu bebankan perasaannya. Tak menghalang apa jua kehendak Syuhada. Bonda hanya mahu melihat Syuhada terus tersenyum.

Kunjungan petang itu mengundang persoalan. Jejaka yang tak pernah dikenali. Kata Bonda dia berkereta besar, bercermin mata, wajahnya tampan. Syuhada tak mampu melihat, namun detak hatinya mengiakan kata-kata Bonda. Mendengar suara jejaka itu dia membuat penilaian.

"Saya Danial. Karya-karya Syuhada membawa saya ke sini. Saya tak pernah mengenali Syuhada, tapi terlalu kuat daya tarikan cerpen-cerpen itu hinggakan saya sanggup menjejak hingga ke sini. Saya dapat rasakan penderitaan yang diluahkan dalam cerpen-cerpen Syuhada, dan semuanya tiada pembohongan. Kisah seorang yang menderita. Saya seorang pakar mata. Saya mahu membantu Syuhada mengembalikan sinar matamu."

"Terima kasih doktor. Tapi banyak lagi mereka yang lebih memerlukan berbanding saya. Biarlah diberikan rawatan pada yang lebih berhak."

"Tak perlu berdoktor. Danial."

Dia mencelah.

Pertemuan bersejarah itu membuka lembaran baru dalam hidup Syuhada. Matanya tak berjaya dikembalikan namun Danial menjadi suaminya, membantunya mengembangkan bakat, sehingga terbinanya sebuah syarikat penerbitan kecil. Kata Syuhada, biarlah mereka yang lebih berhak menerima rawatan. Dia bahagia buta mata kasar, hatinya mampu melihat kebaikan Danail. Biarpun berkerusi roda dia tak patah semangat, namun inilah azimat. Dia besarkan permata hati mereka dari kerusi roda. Ujian ALLAH itu amat manis jika kita sabar mengharunginya.

"Terima kasih, Abang, menyunting Syu sebagai isteri Abang. Abang melakukan pengorbanan yang besar."

"Syu juga berkorban dan menjadi inspirasi hidup Abang. Doa Abang sentiasa mengiringi."

07 June 2011

Cerpen: Sepatu Baru

 SEPATU BARU
Jamilah Mohd Norddin




~Sekadar hiasan~

Tup,tap, tup, tap, tup,tap. Bunyi tapak kasut yang baru dibeli dari Nilai Square siang tadi kuat berdetak hingga dapat didengar dari tingkat tiga Mahalah Ummu Salamah, Pusat Asasi Nilai. Ada rasa tak selesa bila memakainya. Tumit sepatu ini walaupun hanya dua inci, menyebabkan aku tak senang hati. Kaki jadi lenguh, langkahku terbatas. Jalanku jadi ala model atas pentas. Aku tak suka begini. Namun ini sepatu bertumit suku inci yang aku sendiri pilih, pandai pula mulut mengutuk. Tadi aku malas berlama-lama memilih, sementelah aku bukannya cerewet, suka menerima walaupun itu bukan yang terbaik. Sepatu baru ini benar-benar membuatkan aku rimas ketika berjalan. Tak boleh melangah laju macam Jepun, bimbang terjelepok. Jalan terlalu perlahan pula, kaki aku cepat lenguh.

"Susah benar mencari sepatu sekarang. Kebanyakannya tak memuaskan hati aku. Masalah betul."

"Kenapa, apa silapnya?"

Aku mencelah walaupun sebenarnya teman aku ini mahu menyambung bicara.

"Cuba kau perhatikan sendiri kasut-kasut di sini, Lihat cara pembuatannya, talinya yang kecil, tapaknya yang terlalu tinggi, Tengok warnanya, putih, senang kotor, merah, menarik rasa marah. Tapi mungkin mungkin juga menarik perhatian lembu yang melihat. Secara peribadi, aku pasti kau tentu tak berpuas hati.”

"Aku? Sekarang bukankah wanita terutamanya suka bergaya? Dari tudung sampai kasut mahu sepadan. Warna perlu diperhatikan, nanti tak sesuai, ada yang mengomen. Aku pernah memakai jubah ungu, bertudung merah, lantas aku dimarah. Malu seminggu. Lumrah wanita hari ini, suka amat kecantikan lahiriah. Biar nampak menawan, walaupun hiasan tiruan."

"Siapa larang kamu bergaya, mahu bercantik-cantik? Cuba beritahu. Tak ada, betul tak? Tapi jangan sampai melampaui batasan."

"Ya, aku pasti tu. Tapi sepatu baru banyak kurangnya. Jika dahulu, walaupun hanya selipar jepun, tahan untuk beberapa tahun, pembuatannya kemas, ringkas dan selesa. Betul tak, Mak Datin?"




"Betul Mak Menteri. Hari ini jika mahu memilih kasut, perlu betul-betul. Tersilap pilih selepas dua tiga hari, perlu diganti dengan kasut baru."

"Aku ada cerita. Waktu balik kampung tempoh hari, kasut yang baru aku beli beberapa hari, tingginya hampir dua inci, sebelah putus talinya, sebelah lagi lekang tapaknya. Melayang RM20.00. Terpaksa beli kasut baru."

"Hahaha, yang kau cari sepatu bertumit tinggi buat apa? Beli saja kasut selipar. Macam aku. Tak senang putus, selesa, tapi orang pandang lekeh. Sedangkan aku pakai stoking, tak mendedahkan aurat. Tapi..."

Dia terdiam di situ. Aku sering perhatikan gelagat kawanku seorang ini. Selamba dalam malunya. Asal sahaja dia tak mengganggu orang lain. Terdetik kagum di hatiku. Panjang pula isu sepatu aku kali ini. Sambil tangan memilih sepatu baru, mulut mengomel pelbagai bicara. Supaya masa yang dihabiskan di sini tak sia-sia, sekurangnya ada ilmu dan pengalaman baru yang aku peroleh daripada dia hari ini. Sepatu tinggi yang menyusahkan.

Isu kasut sekarang bukan perkara baru. Dah lapuk pun. Tapi semakin hari, perkara tak penting inilah yang mengganggu hidupku. Susah benar mahu cari sepatu sekarang. Walaupun hanya sebagai lapik kaki, silap pulih, membazir pula duit. Bukankah membazir itu saudara syaitan? Tambahan pula keadaan aku sekarang yang semakin sengkek.
Semalam, aku temankan kawan yang mahu membeli sepatu baru. Sepatu lamanya yang setebal 3 inci itu putus setelah tiga hari dimiliki. Tak kan mahu dibeli yang mahal. Status sebagai seorang pelajar agak mengekang. Duit makan sehari-hari mencecah RM10. Almaklum, harga beras melambung. Jika sebelum ini nasi berlaukkan tempe hanya RM1.50. sekarang RM3.00. Kenaikan yang benar -benar tak dapat diterima akal. Duit mengalir macam air sungai belakang rumah nenek aku. Akhirnya dia pilih sepatu tumit tinggi lagi, dua inci setengah. Melepas RM39.90. Aku menggeleng melihatnya.

Bukan aku nak sangat kasut baru, tapi malam ini ada majlis makan malam. Malulah aku dan sahabatku ini jika hanya berselipar jepun. Aku seperti dia, gemar benar berselipar jepun, sampai ke pasaraya pun sanggup berselipar jepun. Peduli apa, asal sahaja kaki ini menyarung stoking, menutup auratku. Tak kisah sepatunya. Tapi kali ini kami perlu bersedia. Ini majlis perpisahan usai dua tahun pengajian kami di Bumi Nilai. Tak mahu menjatuhkan maruah sendiri. Tidak memandang sangat semua itu tapi tidak mahu ada kawan memandang serong penampilan kami. Air muka juga perlu dijaga.

Kasut menggambarkan juga peribadi si pemakainya. Aku pernah terbaca yang jika mahu melihat lelaki, lihat pada sepatunya. Jika sepatunya berkilat, maknanya dia seorang yang rajin mengurus diri, jika berdebu, jawablah sendiri, kalian juga maklum. Jika perempuan? Perempuan sekarang gemar mengenakan kasut pelbagai gaya. Ada sepatu ala Aladdin, sepatu dihiasi bunga, reben dan entah apa lagi, yang merimaskan. Sepatu yang nampak kaki bila memakainya, cuma belum ada wanita berkasut bot sebagai fesyen baru. Aku ketawa sendiri mengingatkan isu sepatu yang tak habis-habis. Tapi tak mustahil juga suatu hari nanti kasut yang digunakan Mak ketika monoreh suatu ketika dahulu dijadikan fesyen terbaru. Dunia ini sentiasa berputar, di bawah, kemudian, naik ke atas.

Sahabatku ini membelek sepasang kasut bertutup untuk lelaki. Menyambung kata.

"Cuba kau lihat, seorang pelajar perempuan sekurang-kurangnya punya tiga sepatu. Ke tandas, ke kelas, dan kasut untuk kegunaan harian. Lelaki? Dua sudah mencukupi. Kasut ke kelas dan kasut seharian. Jadi kasut pelbagai guna. Mereka sanggup menggunakan kasut seharian untuk ke tandas. Ringkas dan ekonomik."

"Betul-betul-betul."

Aku meniru gaya Ipin, watak dalam Upin dan Ipin, rancangan kartun kegemaran anak sepupuku.

"Moyang kita dahulu tak perlu berkasut. Kaki mereka tak pula dihinggapi kuman, penyakit... Malah, dengan izin ALLAH, sihat. Namun tak dapat pula kita bandingkan dengan hari ini yang mana persekitaran kita juga sudah dicemari dengan berbagai kotoran."

" Ya, aku setuju benar. Sekarang, mana ada benda bersih. Hatta dalam rumah sekalipun perlu bersepatu lantaran simen yang menjadi lantai kediaman kita boleh menyebabkan tumit pecah-pecah kerana sejuk. Kita wajib menjaga kaki kita agar tak terpijak kotoran, tak dihinggapi kuman. Sekarang jauh bezanya dengan zaman moyang kita dulu, betul, mak datin? Zaman dah lama berubah."

Kasut yang letaknya di kaki lebih mahal berbanding tudung, kopiah, songkok yang letaknya di kepala. Jika kopiah, lima ringgit sudah boleh didapati di Masjid Jamek, kasut jika tidak menjangkau RM10, jangan mimpi, kecualilah selipar jepun. Inilah harga yang perlu dibayar oleh kita. Tapi kita lebih mengutamakan kasut yang mahal berbanding kepala yang dibiarkan terdedah. Jika difikirkan, mengapa kaki ditutup, tapi kepala, terdedah, memang menyusahkan, perlu betulkan rambut yang diterbang angin, rambut kusut, macam-macam. Memenat dan menyusahkan.

Aku pulang petang itu dengan tangan kosong. Belum ada kasut yang dapat memuaskan hati aku dan sahabatku ini. Kami inginkan kasut yang murah, mudah dipakai, dan selesa. Nampak cerewet, tapi supaya tidak menghabiskan duit semata-mata untuk membeli kasut. Mungkin dapat digunakan untuk membeli novel Faisal Tehrani yang menjadi himpunan aku.

Kami akan ke Masjid Jamek pula untuk meneruskan pencarian sepatu. Kerana sepatu yang dibeli tadi terputus dua tali. Sepatu yang dicari bukan letaknya di Nilai Square. Biarlah kami berjalan jauh, asal dapat yang terbaik. Kebanyakan sepatu di sini tak menepati kriteria. Aku mahu cari sepatu yang ringkas dan tak menyusahkan kaki aku. Keputusan inilah yang kami ambil setelah memikirkan baik buruk kami memakai sepatu bertumit yang menyusahkan itu.

Tak kisah sepatu tidak bertumit sekalipun, juga bukan yang berdetak bunyinya, menarik perhatian orang lain. Kami sedar amat bahawa wanita itu suatu fitnah dan terlalu amat perlu untuk kami menjaganya. Biarlah apa orang kata, kami mahu kasut yang menyebabkan rasa selesa bila memakainya dan tahan lama, tapi bukan selipar jepun. Kasut bertutup pun boleh. Asal sahaja bukan sepatu berinci-inci yang melemaskan, melenguhkan dan menyebabkan aku tak tidur malam. Semoga malam ini aku bermimpi sepatu baru yang boleh dipilih esok.


***
Cerpen ini ditulis ketika masih di sekolah menengah. Untuk perkongsian bersama...


06 June 2011

RANDOM RANT 5

Perjalanan semalam panjang. Melebihi hari-hari biasa. Sepatutnya jam 7 malam sudah sampai Puduraya kerana bertolak dari Parit Buntar dan bukannya Kulim. Disebabkan cuti Umum dan majlis kahwin yang banyak minggu ini, suasana macet sekali. Melalui jalan lama sekalipun tetap macet. Hingga akhirnya aku lena apabila tidak tahu dibuat dalam perjalanan yang panjang. Mujur juga dipasang layar untuk mengisi masa yang lama atas bas tambahan yang diambil kerana tiada pilihan lain.

Pernikahan itu menghubungkan dua keluarga...
Berkira-kira untuk tidak pulang, namun akhirnya aku tegak berdiri di depan rumah. Pulang untuk meraikan kakak di rumah pengantin lelaki -di kampung seberang-.. Alhamdulillah..

Semuanya berjalan lancar dan selamat menempuh alam rumah tangga untuk kak Ina. Semoga menjadi isteri solehah dan mendapat zuriat penyejuk mata penyambung keturunan...

Oh, aku baru tersedar yang dalam kekerasan yang cuba aku zahirkan pada wajah, aku sebenarnya sensitif. Hanya disentuh sedikit aku akan meradang dan melawan. Emosi akan cepat terzahir pada wajah. Lalu, aku segera mahu melarikan diri. Dalam ramai. Emosi terganggu. Tanpa terkawal. Melarikan mata daripada memandang semua orang, lantas masuk ke dalam dunia sendiri. Meninggalkan semua yang ada di sekeliling. Melawan kembali rasa yang berkocak.



Okey, selesai merapu untuk hari ini.. Oh, kerja nan satu itu belum siap. 9 Jun akan datang. Entah semuanya akan berkecai mungkin, menjadi sebuah mimpi.... Semakin kerap mimpi pelik datang dalam diri. Apa yang dilihat, terakam dan masuk dalam mimpi. Parah.

Okey, selesai kali ini... Lain masa pula saya menulis...

02 June 2011

lapang

Aku jauh ketinggalan.
Langsung tidak pernah membaca buku La Tahzan karang Dr 'Aidh al-Qarni itu,
Hanya mendengar bicara orang tentang buku 'berbisa' itu, namun tidak pernah terbuka hati untuk membaca.
Dalam 'TEKAD' aku selit cerita salah seorang watak hadiahkan buku La Tahzan kepada sahabatnya, sedangkan aku langsung tidak pernah baca.

Lalu, aku perlu menghadam buku ini atas kehendak manuskrip yang perlu dipanjangkan itu..

Mari aku kongsikan sedikit, sebab hari ini tiada isu untuk aku contengkan dalam manuskrip ini. Beberapa kali buka, akhirnya aku perlu juga tulis sesuatu... walaupun aku tahu sampai satu masa aku jadi penat menulis... yang tidak aku kotakan, sebagaimana sering aku mungkir pada kata bernama JANJI.

***
.....Adapun perkara yang melapangkan dada adalah seperti berikut:
  1. Ilmu yang bermanfaat, kerana orang yang berilmu (para ulama) adalah orang yang paling lapang dadanya, orang yang paling bahagia kerana merekalah pemegang warisan yang ditinggalkan Rasulullah.
  2. Amal soleh kerana ia dapat memberikan cahaya bagi hati, sinar di wajah, kelapangan dalam rezeki, dan menimbulkan kecintaan di hati orang-orang di sekitarnya
  3. Keberanian. Seorang yang pemberani adalah orang yang memiliki tekad yang bulat, teguh pendirian dna kuat tubuh badannya. Dia sentiasa bertumpu kepada Allah Yang Maha Pengasih, tidak pernah risau akan apa yang terjadi, tidak pernah tergoncang dengan cubaan dan tidak pernah gentar dengan segala yang menakutkan.
  4. Menjauhkan maksiat, sebab maksiat adalah penyebab kekeruhan jiwa, kegelisahan dan kegelapan hati
  5. Menjauhi tindakan berlebihan dalam hal-hal yang mubah, baik dalam berbicara, makan minum dan bergaul...
 (m/s 99 & 100: La tahzan)

***

Sesungguhnya hanya dengan mengingati Allah hati akan tenang..
Bila bersama sahabat yang baik..
Bila bersama keluarga yang menyayangi..
Bila punya diri yang sayang akan dirinya sendiri,
Bila punya pasangan hidup?
Bila punya qurratun a'yun?
Hmmm.... 

01 June 2011

Perihal Janji.


Senang untuk menutur janji, namun sukar untuk mengotakan semua yang telah dilafaz. Tidak kisahlah janji dengan diri sendiri orang atau orang lain.

Janji dengan kanak-kanak jangan sekali dimungkiri. Mereka punya ingatan yang kuat dan akan ingat segala janji kita kepada mereka. Walau kita 'menipu' atau 'berhelah' dengan mereka, mereka akan katakan ia sesuatu yang benar.

Mereka manusia suci yang tidak faham apa itu tidak betul, tidak benar atau tipu.

..Maka aku benar-benar terperangkap dengan janji..

Sudah berapa banyak agaknya janji yang telah aku taburkan namun tidak pula aku penuhi? Berdosa...

Bersalah tidak memenuhi janji. Kadang sengaja dimungkiri, ada ketika 'pending' , lalu mesej yang disampaikan tidak sampai pada aku. Janji hanya tinggal janji.

Esok aku berjanji untuk menyerahkan manuskrip yang siap diedit dan diolah semula kepada yang sepatutnya. Hakikatnya, belum satu muka yang aku sentuh.

Semalam sudahlah seharian aku habiskan dengan melayan kerenah diri sendiri yang apabila mula ia buat hal, satu kerja tidak jadi.

Assignment yang sudah seminggu atas meja, baru ditulis pagi ini kerana akan dihantar pada tengahari. Masih menangguhkan assignment individu, dan esok barulah bersentuh kerana petangnya perlu dihantar pada ustaz.

Berbuih mulut nasihatkan diri sendiri, masih mengulang tabiat lama, perangai sama.

Berkeping-keping peringatan ditulis kononnya untuk nasihatkan diri, akhirnya hanya tertampal kaku di dinding.

Walaupun ustaz Asem baik, kena balas kebaikan ustaz dengan kebaikan juga, jangan diberi tuba lagi kepada insan yang mengajar kamu..

Hm...

[lalu teringat kedegilan dan kesengalan jamilah semester lalu]




I like this picture and the words...

Pertengahan semester,
Jangan dilayan sangat perangai dalam diri,
Sudah selalu begitu,
Awalnya semangat,
Tengahnya makin buat perangai.

Sudah,
Lupakan yang lain.




Ingat ayah di rumah,
DUIT KAKAK yang banyak kau minta (tidak malu punya adik)
Diri yang menanti kejayaan sendiri.


Dan lain-lain..

Sudah, berhenti membebel untuk diri sendiri....
Wassalam.

Dia Yang Bernama...

Dia yang mula menegur aku ketika sedang berbaris waktu kami di CFS IIUM, Petaling Jaya.
Ketika taaruf week..
Beliau menegur key chain yang ada pada beg aku...

Kemudian kami berkenalan...
Sama-sama sekelas.
Sama-sama satu blok..
Mula rapat,
satu demi satu cerita terukir...

Kemudian pindah ke Nilai,
Masih rapat, 
Namun apabila sudah tidak sekelas,
Masa bersama semakin tiada,
Secara tidak sedar,
makin menjauh...

masing-masing bawa haluan...
Pernah sebilik,
aku pula yang cipta masalah.
Masalah yang timbul dalam diam.

Akhirnya...
Apabila di UIAM Gombak,
Makin berjarak,

...
Alhamdulillah,
dia makin berjaya,
Dia seorang yang ceria,
Aku suka bila bersama dia yang sentiasa bersemangat,
Tersenyum...
Dan dia lebih muda daripada aku beberapa bulan..

....


NADIA...
Selamat hari lahir ke-21..
Semoga Allah lindungi hidup kamu sokmo..


daripada,
Jamilah Mohd Norddin.
(Semoga aku tidak lupa memori yang pernah tercipta)