06 May 2011

Selamat Tinggal dan Selamat Bertemu...

sehijau warna daun.
Tiga minggu aku bercuti. Sebermula tarikh kembali ke kampung pada 17 April 2011 hingga 8 Mei 2011, aku hanya mengurung diri di dalam bilik. Berada dalam kesibukan keluarga membuat persiapan untuk majlis pernikahan kakakku yang keempat, aku masih setia mengetuk papan kekunci. Paling kurang, apabila tiada laptop di rumah ini, aku membuka novel. Mengulang baca beberapa buah novel kegemaran yang tersimpan dalam almari kaca. Tidak rugi mengulang baca, pasti ada input baru yang diperoleh usai mengulang satu demi satu novel. Namun aktiviti ini hanya berjalan ketika aku bersendirian tanpa lappy di sisi. Jika tidak, pastinya kerjaku mengetuk papan kekunci, berenang di dunia maya, atau mengedit merosakkan gambar.

Memandangkan aku sudah mahu kembali ke Kampung Gombak, mahu juga aku mengimbas kembali melihat 'pembaziran masa cuti' yang telah aku lakukan tiga minggu di kampung.

  • BACA NOVEL
  • MELAYARI INTERNET
  • MAIN GAME
  • TIDUR. BANGUN. TIDUR. REHAT. MAKAN. TIDUR.
  • KE SUNGAI PETANI
  • KE SELAMA
  • MENGEDIT...
Nampaknya tiga minggu bercuti hanya ini beberapa aktiviti yang aku lakukan. Memang satu pembaziran masa bagi yang tahu menghargai berharganya masa yang berlalu. Sesungguhnya kesempatan yang ada, masa yang telah berlalu masa bisa dipusing semula. Sudah berlalu, maka, terimalah hakikat yang kamu sebenarnya sudah bazirkan tiga minggu percutian ini. Membina badan ada juga rasanya.

Kembali ke kampung Gombak, aku hanya mengambil satu subjek untuk semester pendek ini. Tidak terdaya untuk aku menyesakkan kepala dengan mengambil risiko lagi. Cukuplah berendam air mata semester lepas dengan perangai tidak semenggah yang dilakukan diri sendir. Malu jika dikenang-kenang kembali. Mungkin nanti aku perlu menuliskannya kembali agar aku ingat apabila aku baca dan baca semula.

Tidak kisahlah jika orang mahu kata yang aku bazirkan masa dengan mengambil subjek yang sangat sedikit. Kemampuan aku tidak sama dengan orang lain. (huh, manjakan sangat diri sendiri.) Menerima dan cuba berinjak daripada satu titik menuju satu titik supaya kelak aku juga sampai ke garis penamat. Aku sudah tidak kisah meskipun terlambat aku pergerakan aku seperti siput berjalan, asal aku bergerak. Bergerak dan tidak matikan diri sendiri sebelum masanya.

Cukuplah sekali.

Baik, kita mulakan cerita baru. Jika dilihat, ditilik dan direnung, kegagalan yang berlaku bukan kerana 'kebodohan' namun sikap 'bena tak bena' diri sendiri. Sesungguhnya Allah tidak mengubah nasih seseorang melainkan dia berusaha untuk mengubah nasib dirinya sendiri.

Allah beri yang terbaik untuk kita, bukan semua kesukaan, malah yang TERBAIK.

Fighting!!!

Qamar Jamilah/9.40p.m/6.5.2010

No comments: