Skip to main content

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah: [Catatan]: Memori



Aku mahu mencantum carikan kenangan.
Sudah empat kali aku hilangkan diri daripada menghadiri kelas Doktor Haziqah. Walaupun itu bukanlah subjek yang termasuk dalam kategori susah sangat dan payah score aku sudah hilang rasa untuk menghadiri kelas itu. Terlalu memanjakan diri sebenarnya sangatlah tidak baik kerana ia hanya akan merosakkan diri sendiri pada kemudian hari. Maka, seketika aku mengimbas detik-detik aku dibrain wash oleh Doktor Haziqah lantaran tabiat sihat itu. Sesungguhnya, Allah sudah mentakdirkan kamu berada pada kedudukan yang baik dan paling baik untuk diri kamu.

Hari itu...

Pintu bilik Doktor Haziqah aku ketuk perlahan. Setelah bersahut barulah aku memberi salam. Menanggalkan kasut dan masuk dengan wajah innoncent.

Sambil tersenyum beliau mempelawa aku masuk ke biliknya. Sebuah bilik yang kemas tersusun berjilid-jilid buku dalam bahasa Arab.

"Durrah, kamu sakit? Enam kali kamu ponteng kelas Adab Abbasi tanpa sebab. Kamu senyap dan tiada seorang yang tahu."

Aku diam. Apakah jawapan yang selayaknya untuk aku khabarkan. Sebenarnya aku sudah menghantar surat untuk menukar jurusan lain. Aku sudah mendapatkan tandatangan Head department sekarang dan mendapatkan tandatangan head department baru. Hanya menanti untuk dimasukkan data. Aku mahu bertukar angin kerana aku sudah penat berada dalam department ini. Aku langsung tidak berusaha meningkatkan diri sendiri dan keputusan aku sudah berada di mulut buaya, tinggal ditelan sahaja. Aku berbincang dan ini keputusan yang aku dapat.

Lalu Dr. meminta aku menerangkan apakah sebabnya hingga aku menukar jurusan secara mendadak sedangkan sejak di matrikulasi aku sudah menghabiskan dua tahun untuk berlajar asas bahasa Arab dan walaupun keputusan yang dicapai bukanlah yang terbaik, sekurangnya aku berjaya dimasukkan ke Taman Ilmu dan Budi.

Awal niat itu penentu penyudah. Mungkinkah kerana dahulu aku memilih bahasa Arab atas alasan untuk belajar sasteranya yang bagi aku punya nilai yang tinggi, maka aku tekad untuk terjun ke dalam lautan bahasa Arab. Namun masih berenang di permukaan aku sudah terasa jemu dan bagi berpatah semula.

"Kamu tidak fikirkah ayah kamu yang menanti di rumah? Mungkin beliau tidak katakan apa-apa setiap kali kamu pulang, namun pernahkah ayah kamu lupa memberi kamu wang setiap kali kamu kembali ke sini? Mungkin beliau tidak tahu tunjukkan sayang dengan perbuatan. Peluk dan berikan kata-kata, namun pemberian dan senyum ayah itu sebenarnya tanda ayah sayang kamu. Ayah mana tidak suka anaknya masuk universiti. Dan kamu tidak terfikirkah betapa kecewanya ayah dengan keputusan yang kamu ambil?"

Aku terdiam. Ayah. Ayah yang baik. Ayah yang penyayang. Ayah yang mengambil berat. Itu ayah terbaik untuk aku, melayan aku sejak aku dilahirkan sampai sekarang. Ya Allah!

"Apa akan jadi jika pinjaman kamu sudah tiada? Siapa yang akan sara kamu. Kamu sudah di tahun dua. Empat tahun belajar bahasa Arab."

Aku seperti mahu tutup telinga walaupun tanpa sedar ada air mula menuruni pipi tanpa aku mahu. Tidak terdaya menahan apabila hal keluarga disentuh. Sekeras mana seseorang akan ada perihal yang membuatnya senang menitikkan air mata. Ego aku mungkin tinggi, namun kena caranya ego itu lebur sendiri. Maka, aku biarkan Doktor berbicara dan aku lebih banyak mendengar.

"Durrah, kamu bukan tidak pandai. Kamu hanya MALAS. Jika tidak bagaimana kamu berada di sini? Keputusan SPM kamu bukan tidak baik. Bagaimana kamu belajar ketika menghadapi SPM? Kenapa kamy tidak mampu aplikasikan ia di sini? Kamu ada masalah dengan kawan? Dengan keluarga? Mungkin selama ini cara belajar kamu yang salah. Belajar sendirian kadang tidak menyelesaikan masalah. Kamu tida faham, cuba tanya kawan. Rujuk pensyarah. Nak belajar mana boleh malu. Kalau carry mark rendah, jumpa pensyarah, minta kerja lebih."

Angguk.

"Saya mahu kongsi dengan kamu satu petua. Kisah seorang ibu yang mana anak-anaknya semuanya berjaya. Masuk universiti, kerja doktor, arkitek, engineer... Sedangkan dia hanya surirumah. Katanya, setiap malam bangun malam, solat tahajud, solat hajat, solat witir. Dalam doa jangan lupa tiga perkara: Ya Allah permudahkan anakku belajar. Ya Allah permudahkan anakku jawab peperiksaan, Ya Allah permudahkan aku untuk mencapai cita-cita. Jangan tukar jurusan lain. Terus bertahan selama dua tahun lagi."
  
 Bertahan. Lalu, aku masih di sini...

Durrah Nur Aqilah
0433

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…