30 April 2011

Dingin

Dingin pagi mengingatkan aku,
Betapa sudah kubazirkan hari-lalu,
Menungan panjang,
Omongan kosong,
Anganan tanpa hujung.

Di manakah aku kelak?

...Mahukah Kamu Perbaharui Persahabatan Ini?.


"Perbaharui persahabatan kita, ya?"
"Em, ya."
"Perbaharui macam mana lagi? Tak cukup elokkah?"
Irfan menggeleng.
"Di sekolah aku sekarang, aku belajar bahawa semua perkara perlu dibina atas dasar keimanan kepada Allah."
"Persahabatan kita bukan begitukah?"
"Begitu, tetapi dalam keadaan kita tak faham. Sekarang, aku mahu kita sama-sama faham bahawa persahabatan kita terbina atas dasar iman. Aku tak berkawan dengan kau sebab aku mahukan harta kau, aku kagum dengan paras rupa kau, atau sebagainya. Aku berkawan dengan kau, hanya kerana Allah."
"Oh, jadi, aku pun perlu berkawan dengan kau hanya kerana Allah sahajalah? Bukan sebab kau pandai, kau baik, kau bagus. Begitu?"
Irfan mengangguk. "Dan bersahabat atas iman ini ada satu syarat."
"Apa syaratnya?"
"Saling lengkap-melengkapi dalam menjadi hamba Ilahi yang baik."
"Insya Allah. Kau perlu banyak bimbing aku, Irfan."
(m/s 227:Sinergi-Hilal Asyraf: Galeri Ilmu: 2010)

***
Yang Terindah.
Aduhai sahabatku sayang,
Mari kita perbaharui persahabatan yang terbina ini atas satu nama . Allah. Kala hati kita bertaut atas nama Allah Yang Satu, tentu hilang segala gundah, pergi segala resah. Izinkan aku bersam-sama kamu meniti perjalanan hari. Walaupun aku tidaklah dapat membantu meredakan kesedihan kamu, membuang segala amarah kamu, aku mahu berada dekat denganmu. Berada dalam hatimu.

Sahabat,
Saya sayang kamu kerana Allah.
Kerana Allah sudah menemukan kita atas sebuah persahabatan yang teramat indah sepanjang hayat. Selama kita bersama, aku mampu mengelap air mata yang tumpah, tersenyum walau hati gundah. Apabila persahabatan itu kita jalinkan atas nama Allah Yang Satu, harmoni persahabatan itu menimbulkan resah walau sehari tidak mendengar khabarmu.

Bila kamu menghilangkan diri.
Ketika kamu terasa hati.
Saat kamu mahu bersendiri.

Saya terasa akan ada sesuatu yang kurang dalam diri. Walaupun saya belum layak dan pantas bergelar sahabat, izinkan saya berada di sisimu.. Mendengar kamu bercerita, mendengar kamu meluah kata, mendengar kamu melontar semua rasa..

Sahabat, mari kita perbaharui persahabatan ini.. KERANA ALLAH...
Qamar Jamilah.
09.35/30042011

28 April 2011

Turun Tangga

Yakin itu paling penting.
Sebenarnya selama ini aku menipu diri sendiri. Setiap hari pula bukannya  selang setahun. Kata diriku, mahu terus dan terus menulis namun hakikatnya jemari terasa makin berat untuk menghasilkan walau seperenggan ayat yang kemudiannya digabung menjadi cerpen.

Semalam aku cuba untuk menyusun ayat namun akhirnya hanya aku padamkan semula. Tidak langsung menepati kriteria yang aku mahukan untuk menghasilkan sebuah cerpen. Manakan cerpen, sajak juga langsung aku padam semula setelah beberapa baris aku taipkan. Hampir menangis aku dibuatnya. Ya Allah...

Kerana itulah sebenarnya menulis itu memerlukan disiplin yang tinggi dan bukan hanya mengikut mood yang pastinya tidak kekal lama. Pemilik ilham akan berikanya kepada sesiapa yang layak dan bukannya kepada seorang kamu yang hanya tinggi angan namun tiada usaha untuk menjadikannya realiti.

Aku selalu terbaca kata-kata orang, kalau tidak dapat menulis, bacalah.. Baca, baca dan baca. Semakin banyak kamu baca semakin banyak ayat yang terbentuk dan tidak mustahil terciptalah perenggan demi perenggan ayat menjadi sebuah cerpen atau serangkap sajak.

Aku mahu menulis...

ada ketika perasaan itu melonjak-lonjak hingga aku seakan mahu mendiamkan diri sahaja dan melontar semua kata atas kertas atau menaipkannya. Namun apabila aku betul-betul mahu menconteng atau sudah bersedia untuk menaip, jemariku jadi kaku. Aku tidak tahu apa yang mahu aku tulis. Apa yang mahu aku nukilkan.

Baik, banyak benar alasan demi alasan yang aku berikan. Hakikatnya, aku yang tidak menulis. Aku boleh sahaja setiap hari merapu dan menconteng di sini namun yang aku mahu tuliskan lagi adalah sajak, cerpen dan mungkin manuskrip novel untuk tembusi pasaran. Tahun ini langsung aku diamkan diri tanpa menghantar ke mana-mana syarikat penerbitan. Nampaknya saban takut prestasiku makin menurun dan bukannya makin menaik.

sedang turun tangga. Dalam semua aspek.

4.24p.m/Qamar Jamilah/

27 April 2011

Diberinya Hidayah.

TAJUK: Diberinya Hidayah.
PENULIS: Lu'luah Nur Jamilah.
_________________________________________


“Eh, cikgu pakai tudung tak padan dengan baju. Cikgu ni memang tak pandai bergaya.”


“Tak seronoklah cikgu ajar. Macam bersyarah, mana pelajar tak mengantuk Cikgu tak pandai mengajar.”


“Tengoklah dia tu, kerjanya berkepit, buat maksiatlah tu.”


“Ayah bukannya baik sangat. Saya seorang pun tek terbela.”

Bisikan-bisikan begini, malah pelbagai gaya dan perkataan lagi sudah saya ungkapkan jika ada sesuatu yang mengisi pandangan. Saya payah untuk memuji namun cepat untuk mengeji. Pandangan pertama saya jadikan penanda aras untuk mengkritik sesuatu. Saya akan lontarkan apa sahaja ketidakpuasan hati. Spontan dan laju keluar daripada bibir jika saya mahu mengatakan sesuatu.

***


Bip, bip.

Saya membuka peti masuk telefon bimbit, melihat pesanan ringkas yang baru diterima.

Salam, adikku yang dikasihi, akak nak ajak adik menyertai kem ibadah minggu ni. Percuma! Banyak aktiviti menarik yang diatur. Harap adik dapat berikan jawapan segera. ;-)

Hati saya mendongkol. Untuk apa semua ini? Saya ke sini untuk belajar. Saya  ada asas agama walaupun bersekolah di Sekolah menengah biasa. Jahil sangatkah saya? Sudah berkali-kali Kak Huda mengajak namun saya masih menolak.

Katanya, kita perlu mempersiapkan diri denganTarbiah Islamiah yang lengkap, supaya tak terkapai-kapai apabila tamat pengajian kelak. Supaya kita tidak hanya menjadi pengikut buta.

"Apa itu tarbiyah?"

"Mengapa sejak saya di sini perkataan tarbiah, dakwah menjadi bualan harian?"

Saya kurang faham, namun saya diam. Saya simpan persoalan hanya dalam diri. Tak siapa tahu apa yang saya ragukan. Saya malu. Memang malu tidak bertempat. Saya selalu dengar orang bicara, kalau malu, susah jika tersesat, tidak jumpa jalan pulang. Saya segan untuk tidak pergi. Saya balas pesanan ringkas itu.

"Insya Allah."

Saya sampai juga di Masjid Raudhah, di pinggir negeri Sentosa, sebuah perkampungan di selatan Negeri Damai Abadi. Kehadiran saya di sini tanpa ada kenalan untuk dihubungi, hanya mengenali Kak Huda. Pagi Jumaat itu memberi aroma baru bagi indera saya. Dikelilingi teman-teman yang kebanyakannya bertudung labuh, –sedangkan saya bertudung biasa- namun amat mesra. Semuanya muslimah, memberi ruang selesa untuk peserta dan fasilitator berinteraksi. Mata sempat memerhati bilangan peserta yang hadir, yang saya anggarkan seramai 100 orang.

Masjid Raudhah tidak semewah Masjid Mutiara, di negeri penyu bertelur. Hanya binaan batu dua tingkat dengan dekorasi ringkas. Kesederhanaan inilah yang memberi saya ketenangan. Tidak serabut mata memandang ukiran melampau dan menyesakkan mata untuk beribadah. Bahagian bawah untuk muslimin bersolat dan bahagian atas untuk muslimat. Warna hijau mudanya menyedapkan pemandangan.

Saya rasa tenang menerima pelukan kakak-kakak yang sedia menanti di situ. Lenyap segala prasangka. Saya terharu dan tersentuh, namun menghadiahkan senyuman lebar. Terasa Tuhan lorongkan saya pada jalan yang betul. Saya harapkan akan dapat sesuatu untuk dibawa pulang. Saya rasa doa saya selama ini untuk berubah dimakbulkan.

Saya banyak buat salah sebelum ini. Tapi saya yakin Dia tahu saya mahu bertaubat. Kematian seorang sahabat seusia, teman baik saya, menyuntik rasa ingin berubah. Mati tidak mengenal usia tua atau masih hijau. Saya takut gagal menjawab soalan kubur. Saya mahu mati dalam iman. Kematian sahabat saya ini menjadi titik mula saya mengenal solat taubat.

Doa untuk berubah! Kejahilan semalam menghantui diri saya. Tapi saya membiarkan diri tenggelam dalam dosa. Tanpa sedar maut itu tiada isyarat. Sudah baligh pun saya suka melewatkan solat, kadang-kadang terlepas. Lebih-lebih lagi, solat Subuh, erat benar syaitan menyelimutkan saya hingga sukar memisahkan selimut daripada tubuh. Astagfirullah..

Terimalah keinsafan yang mengalir dalam diri ini, Tuhan. Saya menutup aurat sekadar syarat dan peraturan sekolah. Di luar, jika terasa panas, saya membiarkan rambut terdedah.

Tuhan sudah lorongkan saya untuk berubah. Saya yang perlu kuat, sekuat Asiah yang hidup bersama Firaun, namun tetap kebal akidahnya. Seteguh Masyitah –tukang sisir anak Firaun- mempertahankan agama. Setabah Sumayyah dan keluarganya walaupun diseksa sangat pedih. Mereka wanita mulia yang diangkat namanya dalam Al-Quran.
***


"Selamat datang adik-adik yang akak sayangi. Tahniah dan syabas kerana adik-adik merupakan insan yang ALLAH tentukan untuk berada dalam satu daripada taman-taman syurga." Kak Huda, selaku wakil urusetia memberi amanat.

Saya mencatat isi-isi penting, sebagai rujukan. Saya berusaha ikhlaskan niat. Lillahitaala. Lupakan niat sebelum ini. Seperti peserta lain, saya mahu memberi peluang kepada rohani saya untuk menerima santapan. Santapan paling sedap adalah rasa manis tatkala beribadah pada ALLAH.

Saya yakin semua yang hadir di sini punya sejarah hidup tersendiri. Semuanya mahu memberi hidangan baru pada hati. Meneguk cinta ALLAH dan menadah rahmat-NYA.

Saya tidak mahu ilmu ini lesap selepas keluar daripada masjid ini. Saya terfikir, memang kita sebenarnya insan terpilih. Bayangkan dalam banyak-banyak sperma, kita yang terpilih hadir di muka bumi, memegang amanah sebagai khalifah. Kita, yang lahir di dunia ini, ALLAH tentukan untuk mentadbir muka bumi. Kita perlu siapkan diri sebaiknya.

Saya tidak boleh dan enggan berpaling. Saya perlu teruskan hidup, mesti ubah diri, justeru bersedia, tekal lupakan kepahitan silam. Bukankah sebelum ini Islam pernah gemilang kerana kekuatan rohani para penganutnya?

Sedangkan masyarakat sekarang? Apa yang tinggal kini?

Saya biarkan persoalan ini berlegar di kepala. Semalam adalah kenangan yang tidak perlu dikenang, saya perlu mencipta esok yang gemilang agar tidak seperti masyarakat Musyrikin. Mereka tersesat dalam dalam terang cahaya nubuwwah. Celakalah orang yang semalam lebih baik daripada hari ini.

Saya teringat kisah pengikut nabi Musa yang terlalu banyak meminta. Diberi makanan manna dan salwa yang didatangkan dari syurga, dipinta pula makanan lain. Padahnya mereka menyesal tak sudah. Menyesal dahulu untung, menyesal kemudian malang.

Kak Hidayah menghulurkan sehiris epal yang merupakan barang amanah. Nampak mudah namun sehiris epal itu perlu dipastikan sentiasa dalam keadaan baik. Setiap peserta punya kreativiti tersendiri untuk menjaganya.

"Bagaimana ya? Nampak remeh, tapi tak mustahil akan diambil orang. Terdedah, tentu cepat warnanya bertukar." Saya bersuara pada diri sendiri. Akhirnya, dengan cermat saya balutkan dengan kertas yang dibekalkan, -kertas untuk mencatat nota- sebelumnya dilapik tisu beberapa helai. Janji saya, tidak akan saya buka pembalut itu selagi tidak diminta. Saya tidak mahu epal ini rosak. Saya masukkan sehiris epal itu dalam fail.

Sesi ceramah di dewan kuliah petang itu mencabar diri dan peserta lain. Perlu bersila untuk tempoh dua jam, tanpa penghawa dingin menguji kami. Syaitan mula mengambil peranan, disapu celak pada mata, mengantuklah anak adam. Disapu bibir dengan gincu, pot, pet, pot, pet, kedengaran ada yang bersembang. Saya cuba usir, tak mahu terlepas masa berharga di taman ilmu ini berlalu sia-sia.

"Fiza, bangun, Ustazah tu panggil."

Terkejutlah sahabat di sebelah saya yang sambil bersimpuh, tersengguk-sengguk. Kasihan saya melihat. Bulat mata hitamnya. Dia memuncungkan bibir, marah dengan tindakan saya. Saya tersenyum padanya. Dia masam, saya telah mengganggu tidurnya.

"Kamu tidur. Saya cuma nak kejutkan."

Teringat pesanan Ustazah Maimunah, penceramah yang diundang hari ini. Kita perlu menjadi 'seseorang' bukan jadi sesiapa sahaja. Kita perlu ingat, seandainya ALLAH menuntut bayaran terhadap kurniannya selama ini, mampukah kita membayarnya? Misalan, ALLAH tuntut setiap deruan nafas dibayar 5 sen, hanya lima sen seminit, sejam, berapa, sehari, berapa usia kita? Kita tak akan mampu membayar. Hanya satu tamsilan.

Nikmat ALLAH terlalu banyak, hanya kita yang ingkar, tak menilai pemberian ALLAH pada kita. Mujurlah semuanya percuma, namun ALLAH tetap hisab di Akhirat kelak, setiap yang dipinjamkan pada kita hari ini. Kita jangan mudah terpedaya pada ajakan jeneral musuh dalam diri, yang menghasut pada mungkar dan kejahatan. Mujahadah kita melawannya dibalas dengan pahala berganda.

***

Mendengar kuliah subuh membuatkan saya termenung panjang. Tapi tertanam satu semangat baru dalam diri saya dan mungkin kawan-kawan. Rasa semangat untuk menghadiri kuliah ilmu dan mahu menambah ilmu di dada. Saya banyak berdiam diri di sini, berfikir apa yang saya lakukan selama ini.

Saya selalu ingkar pada arahan Mak Ayah. Kadang-kadang ustazah, guru-guru dan kakitangan sekolah menjadi habuan umpatan saya. Saya komen perkhidmatan dan cara mereka belajar. Kerana itulah ilmu yang saya terima payah lekat dalam kepala.

Saya cuba hitung dalam diam. Saya rasa takut, tapi saya sematkan azam jitu untuk berubah, pasti ALLAH tolong. Saya ingat pesanan Kak Huda semalam. Isikan masa lapang dengan zikrullah. Habiskan masa dengan ingat mati. Basahkan lidah dengan kata-kata baik.

Semalam saya menangis dalam sujud solat malam. Lama saya tinggalkan solat malam, qiamullail, menangis ketika berdoa usai solat wajib dan sunat, semuanya jarang saya lakukan setelah tamat persekolahan. Umur sudah 20 tahun, namun leka pada kehidupan dunia, lupa kewajipan sebagai hamba. Hari ini saya dapat ketenangan yang tidak terungkap.

Saya mahu berikan makanan sebanyaknya pada rohani saya. Saya tidak rela menghadap Allah, sedangkan kantung amalan kosong. saya takut, maut menjengah saya saban masa tanpa saya sedar.

Sesi ceramah kedua, mata saya basah lagi. Saya tak mampu tahan sebak. Saya ingat apa yang saya buat sebelum ini. Ya, saya buat sekadar ikutan. Saya tak faham sepenuhnya apa yang saya lakukan. Alhamdulillah, saya rasakan ada nur menyerap dalam diri. Saya rasa lapang. Setiap kata-kata ustazah, masuk dalam fikiran. Saya tak rasa mengantuk.

Malam itu saya jumpa Kak Huda lagi. Saya kongsi kekosongan saya dengannya. Saya ucapkan terima kasih tak jemu ajak saya ke sini. Saya jumpa apa yang saya cari. Saya lihat dia seka mata. Saya peluk dia, erat. Ada tautan ukhuwah di situ. Saya tidur lena. Kumpul tenaga untuk tahajud. Saya nak jadi kuat. Saya tak akan lemah seperti sebelum ini. Setiap orang yang nak berubah, dan ada azam, Tuhan akan tunjukkan jalan, itu kata Ustazah Maznah semalam.

Saya rasa tak mahu pulang ke kampus, nak berlama-lama, tapi saya ingat, ada banyak tugas yang perlu saya bereskan. Asal saya istiqamah, biarlah saya berubah sikit-sikit.

Saya dapat kenal kawan-kawan dari pelbagai universiti, kolej, dan ada sedang menunggu pekerjaan selama tiga hari dua malam di Raudatul Ilm. Kami berkongsi kisah dan saya dapat banyak kisah menarik. Cara mereka dapat hidayah, cara mereka berubah, saya bersyukur datang ke sini.

Malam terakhir. Sesi muhasabah. Layar di pentas menunjukkan video kebejatan akhlak kini. Statistik anak luar nikah, bilangan anak muda terkorban kerana rempit, remaja lari dari rumah, sempit dada melihatnya. Tak sanggup saya hadapkan muka. Terlihat beban yang saya remehkan selama ini, tanggungjawab menyedarkan anak-anak muda sebagai seorang yang kata faham agama. Saya tersedu. Teman di sebelah sudah teresak melihat. Saya sudah penat menangis. Saya mahu lihat dengan mata hati. Buat penilaian dan fikirkan apa yang boleh saya buat selaku seorang remaja. Mereka kawan-kawan saya juga. Saya tak mahu dipersalahkan nanti kerana mengabaikan mereka. Mungkin ketika dalam buaian mereka dihidangkan dengan lagu, bukan alunan selawat. Mereka mengenal biduanita popular melebihi mereka ingat kelebihan diri sendiri.

"Penyakit sosial semakin parah. Kita nak pejamkan mata? Kita hanya fikirkan diri kita? Adik-adik yang akak sayangi, cuba bayangkan mereka ini bangkit menjadi pemimpin masa depan. Bagaimana keadaan negara? Apa jadi pada rakyat? Kita pelajar terpelajar, kena fikirkan orang luar sama. Mereka yang tak punya pelajaran, tersesat dalam mencari cahaya, kita bantu mereka."

Saya tunduk. Kata-kata biasa, namun tertusuk pedih di hati saya. Kena batang hidung saya. Saya tidak bena masyarakat sekeliling saya, sibuk dengan diri sendiri. Saya tidak terfikir kawan-kawan di luar. Asal saya dapat belajar, asal saya semuanya cukup. Saya bersalah. Tuhan, berikan saya jalan pulang kepada-MU.

Diedit semula: 27042011

bebaskan kenangan.

Kenangan usah ditambat pada dermaga memori,
Bebaskan.
Kelak ia bukan resah berlagu mengundang gundah.

Yang indah hantarkan ke ingatan kekal,
biar bersemadi di situ,
Segala kepahitan,
Lontarkan sejauhnya,
Biar ke laut dalam,
gunung menjulang,
api menyambar,
dibiar bersama jangan,
menyesak dada,
mengganggu bicara.

Qamar Jamilah
0742. 27.4.2011

26 April 2011

Monolog Perindu

Mawar, jangan gugur sebelum mekar.
.SATU.
Kehadiran aku di dunia ini sesungguhnya bukanlah sia-sia. Hasil kerja di perhentian sementara ini sesungguhnya akan Allah nilai dan dibalas walau sekecil zarah sekalipun.

Bagaimana pula dengan pekerjaan aku sehari-hari? Perbuatan zahir yang terlihat dan nawaitu tersimpan dalam diri akan dikira sebagai amalan. Malaikat Rakidkah yang sibuk mencatat amal kebaikan atau Malaikat Atid tidak menang tangan mencatat perbuatan dosa dilakukan aku.

Allahuakbar.


Sesungguhnya benarlah kefahaman tidak akan dicapai hanya dengan baca dan berada dalam kelas. Alam luas lebih banyak mengajar. Namun setakat manakah diri belajar untuk mengaplikasi ilmu bilik darjah dalam kehidupan. Sedangkan diri sahaja masih terkontang-kanting...

Benar aku tidak boleh menunggu untuk menjadi 'hebat' untuk memulakan langkah. Namun acapkali kerana lemahnya diri melawan perasaan nafsu maka rasa tidak yakin itu timbul.

"Bagaimana aku mahu mengajak orang lain melakukan sesuatu yang aku sendiri tidak lakukan."

Istiqamah itu satu hal. Memulakan langkah sebenarnya tidak sepayah mempertahankan perkara yang sudah dimulakan. Kata cikgu Roslimna, kita pandai, hanya tidak bijak.

Buat tidak kisah itu kisah itu senang.

Berlakon tidak tahu apa-apa itu mudah.

Jujur itu perlukan kehadiran hati yang bersih untuk melakukan suruhan. Bagaimana kejujuran akan terlihat jika hati tidak gembira, perasaan tidak senang untuk melakukan semua perkara.

Meletakkan hati dalam setiap perbuatan akan mendapatkan hasil yang lumayan. Apabila aku melakukan sesuatu kerana aku mahu gembirakan orang lain, aku akan terasa lebih bahagia.

Benar.

"Menggembirakan orang lain membahagiakan diri sendiri." Entah kata siapa aku lupa.

.DUA.


Rasa rindu bertamu dalam diri. Aku rindukan mereka yang selalu bersama denganku kala senang dan susah. Kak Husni, Ainul, Habibah, Rokiah... Aku sangat rindukan kalian. Malam ini aku mahu menulis lagi tentang kalian. Lama aku tidak membiarkan jemari ini berbicara tentang kalian. Semoga cuti ini kalian bahagia bersama keluarga tersayang.

Kenapa aku tidak dapat lupakan kalian? Kalian ada ketika aku susah. Kalian telah buatkan perasaan ini tidak dapat lari daripada mengingati kalian dalam cuti ini.
Aku ingat ketika Ainul mesej Kak Husni beritahu yang ustaz Asfandyar mahu jumpa aku. Melenting Kak Husni dengan sikap aku, kedegilan aku..

"Ketegaq." Dalam dia aku keras kepala juga.

Akhirnya Kak Husni dan Ainul bersusah payah temankan aku petang itu bertemu ustaz Asfandyar. Ketika aku terkaku tanpa kata, Kak Husni tolong bicarakan untuk aku... Allah,,,, Sepetang kita bersama... sampai malam... Dalam penat, kalian bersama aku, temankan aku, ceriakan aku kembali... ketika semangatku sudah runtuh... Hinggalah akhirnya aku mengambil peperiksaan akhir Tilawah II. 

Kak Husni, berbezanya perangai kita... Namun ada satu persamaan. On the spot action. Saya mungkin tidak berkongsi banyak dengan kak Husni namun Kak Husni sudah banyak memberi untuk saya. Semua aktiviti tidak terjangka yang kita lakukan semoga terus kekal dalam ingatan saya dan kita semua. Saya suka kak Husni senyum. Manis lesung pipit kak Husni buatkan saya tidak jemu memandangmu. 

Kadang mungkin saya kekok, saya diam, saya terlebih cakap... Tanpa sedar empat semester kita bersama. Empat semester yang ada kisahnya sendiri. Empat semester yang berikan saya energi lebih setiap kali berjalan ke Asma' dan Asiah.. Saya suka berjalan. :P 

Sesungguhnya kak Husni, saya banyak belajar untuk berkomunikasi dengan kak Husni juga. Kak Husni akan terus buat sesuatu benda tanpa banyak kata dan komen. Kak Husni akan lakukan yang terbaik tanpa hiraukan diri sendiri.

Kak Husni... You teach me how to live well...

Ainul, Ainul tahu tak yang Ainul dah banyak korbankan masa, tenaga, wang, banyak benda untuk sahabatmu yang bernama Jamilah ini... Ainul tidak pernah berkira dengan saya. Ainul akan sorok kesedihan Ainul seorang asalkan sahabat Ainul ini kembali menjalani hidup normal, terus ada semangat untuk belajar. Ainul seorang yang banyak berikan saya senyuman. Ainul selalu buat saya senyum.. sejak Matrik sampai sekarang.

Ainul, you are the best.

Habibah. Aku selalu susahkan dia bila aku ada masalah. Sejak di matrik dengan peristiwa surau blok A. Di sini aku mengganggunya setiap semester. Dulu, kamu selalu cerita dengan saya, namun sekarang susah mahu mendengar kamu bercerita. 

Mulut ini selalu ringan dengan kamu. Jadi tempat aku curahkan perasaan kadang-kadang. Ketika kepala ini terasa semak dan perlu buangkan sebahagian kata-kata kepada orang lain. Minat kami berbeza namun aku akan selalu suka apa yang dia suka... Hlovate... Nestlo...

Habibah, maaf kalau saya banyak terlebih dengan kamu. Saya rindu kamu bercerita walaupun saya tak dapat bantu.

Rokiah, waktu kena basuh dek ustazah Nadwah, aku tiada arah mahu diluah kata. Namun aku perlu bercerita kepada seseorang. Melihat kamu tiada kelas, aku langsung ke bilikmu.

Katamu aku kalau bercerita masalah laju, kena dengar dengan teliti..

Maaflah.

Kata kamu sudahlah aku buatkan teman aku menangis. Jangan buat sesuatu yang tidak terfikir lagi. 

Rokiah, live well.... 

Kalian, aku rindukan kalian... sangat-sangat. Kata Hlovate dalam 5 tahun 5 bulan. "Saya rindu gilak dengan kamu."

TIGA.

Live hell or live well.
I Choose



11.17p.m
Qamar Jamilah

Catatan Hati Durrah Nur Aqilah: [Catatan]: Memori



Aku mahu mencantum carikan kenangan.
Sudah empat kali aku hilangkan diri daripada menghadiri kelas Doktor Haziqah. Walaupun itu bukanlah subjek yang termasuk dalam kategori susah sangat dan payah score aku sudah hilang rasa untuk menghadiri kelas itu. Terlalu memanjakan diri sebenarnya sangatlah tidak baik kerana ia hanya akan merosakkan diri sendiri pada kemudian hari. Maka, seketika aku mengimbas detik-detik aku dibrain wash oleh Doktor Haziqah lantaran tabiat sihat itu. Sesungguhnya, Allah sudah mentakdirkan kamu berada pada kedudukan yang baik dan paling baik untuk diri kamu.

Hari itu...

Pintu bilik Doktor Haziqah aku ketuk perlahan. Setelah bersahut barulah aku memberi salam. Menanggalkan kasut dan masuk dengan wajah innoncent.

Sambil tersenyum beliau mempelawa aku masuk ke biliknya. Sebuah bilik yang kemas tersusun berjilid-jilid buku dalam bahasa Arab.

"Durrah, kamu sakit? Enam kali kamu ponteng kelas Adab Abbasi tanpa sebab. Kamu senyap dan tiada seorang yang tahu."

Aku diam. Apakah jawapan yang selayaknya untuk aku khabarkan. Sebenarnya aku sudah menghantar surat untuk menukar jurusan lain. Aku sudah mendapatkan tandatangan Head department sekarang dan mendapatkan tandatangan head department baru. Hanya menanti untuk dimasukkan data. Aku mahu bertukar angin kerana aku sudah penat berada dalam department ini. Aku langsung tidak berusaha meningkatkan diri sendiri dan keputusan aku sudah berada di mulut buaya, tinggal ditelan sahaja. Aku berbincang dan ini keputusan yang aku dapat.

Lalu Dr. meminta aku menerangkan apakah sebabnya hingga aku menukar jurusan secara mendadak sedangkan sejak di matrikulasi aku sudah menghabiskan dua tahun untuk berlajar asas bahasa Arab dan walaupun keputusan yang dicapai bukanlah yang terbaik, sekurangnya aku berjaya dimasukkan ke Taman Ilmu dan Budi.

Awal niat itu penentu penyudah. Mungkinkah kerana dahulu aku memilih bahasa Arab atas alasan untuk belajar sasteranya yang bagi aku punya nilai yang tinggi, maka aku tekad untuk terjun ke dalam lautan bahasa Arab. Namun masih berenang di permukaan aku sudah terasa jemu dan bagi berpatah semula.

"Kamu tidak fikirkah ayah kamu yang menanti di rumah? Mungkin beliau tidak katakan apa-apa setiap kali kamu pulang, namun pernahkah ayah kamu lupa memberi kamu wang setiap kali kamu kembali ke sini? Mungkin beliau tidak tahu tunjukkan sayang dengan perbuatan. Peluk dan berikan kata-kata, namun pemberian dan senyum ayah itu sebenarnya tanda ayah sayang kamu. Ayah mana tidak suka anaknya masuk universiti. Dan kamu tidak terfikirkah betapa kecewanya ayah dengan keputusan yang kamu ambil?"

Aku terdiam. Ayah. Ayah yang baik. Ayah yang penyayang. Ayah yang mengambil berat. Itu ayah terbaik untuk aku, melayan aku sejak aku dilahirkan sampai sekarang. Ya Allah!

"Apa akan jadi jika pinjaman kamu sudah tiada? Siapa yang akan sara kamu. Kamu sudah di tahun dua. Empat tahun belajar bahasa Arab."

Aku seperti mahu tutup telinga walaupun tanpa sedar ada air mula menuruni pipi tanpa aku mahu. Tidak terdaya menahan apabila hal keluarga disentuh. Sekeras mana seseorang akan ada perihal yang membuatnya senang menitikkan air mata. Ego aku mungkin tinggi, namun kena caranya ego itu lebur sendiri. Maka, aku biarkan Doktor berbicara dan aku lebih banyak mendengar.

"Durrah, kamu bukan tidak pandai. Kamu hanya MALAS. Jika tidak bagaimana kamu berada di sini? Keputusan SPM kamu bukan tidak baik. Bagaimana kamu belajar ketika menghadapi SPM? Kenapa kamy tidak mampu aplikasikan ia di sini? Kamu ada masalah dengan kawan? Dengan keluarga? Mungkin selama ini cara belajar kamu yang salah. Belajar sendirian kadang tidak menyelesaikan masalah. Kamu tida faham, cuba tanya kawan. Rujuk pensyarah. Nak belajar mana boleh malu. Kalau carry mark rendah, jumpa pensyarah, minta kerja lebih."

Angguk.

"Saya mahu kongsi dengan kamu satu petua. Kisah seorang ibu yang mana anak-anaknya semuanya berjaya. Masuk universiti, kerja doktor, arkitek, engineer... Sedangkan dia hanya surirumah. Katanya, setiap malam bangun malam, solat tahajud, solat hajat, solat witir. Dalam doa jangan lupa tiga perkara: Ya Allah permudahkan anakku belajar. Ya Allah permudahkan anakku jawab peperiksaan, Ya Allah permudahkan aku untuk mencapai cita-cita. Jangan tukar jurusan lain. Terus bertahan selama dua tahun lagi."
  
 Bertahan. Lalu, aku masih di sini...

Durrah Nur Aqilah
0433

Guru

Wajah suci,
Tanpa jemu mencurah bakti,
Hanya aku tidak mengenal budi,
Pandang sepi.

Mulia pekerjaan seorang guru,
Pasti tidak terbayar selama hayat,
Memberi sinar padaku,
Selagi aku bergelar
MURIDMU.

25 April 2011

kembali.

Ada rahsia pada penciptaan langit. Tak akan jemu memandang walau berjuta kali.
Bismillahirrahmanirrahim...

Mulanya sapu habuk dan sawang yang banyak terlekat dalam manuskrip ini. Seminggu juga saya tidak langsung punya ruang untuk menjengah alam maya walau sesaat. Ada hikmahnya lantaran dapatlah kiranya saya bersenang-senang menghabiskan beberapa buah novel walaupun tidaklah punya novel baru. Saya ada terbaca kata seorang penulis, mengulang baca itu akan membawa dimensi baru pada apa yang ditatap setiap kali mengulang baca. Maka, saya tidak jemu mengulang baca Rooftop Rant, Sinergi dan adik-beradiknya.. :) Alhamdulillah.

Hari ini ketika laptop ini diserahkan kepada saya, tersenyum mekar saya menyambutnya.

"tolong taip ini." Kakak menyerahkan sekeping kertas untuk ditaip.

Tidak kisahlah asal sahaja dapat saya membuka ruang dan membuat senaman tangan dengan menaip di sini.

:)

Cuti masih berbaki dua minggu dan minggu ini adalah PBAKL atau nama panjangnya Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Memang gatal tangan, kaki dan hati saya mahu terbang ke sana, namun tentu sahaja lebih baik saya mendiamkan di rumah dalam keadaan sekarang. :)

Tiada topik apa yang mahu saya tuliskan namun saya sudah mengimpikan untuk ke sebuah negara. TURKI. Setelah membaca dua buah buku travelog yang dikarang oleh Ustaz Hasrizal a.k.a Abu Saif dan Jhaz Kitaro saya seakan dapat membayangkan... Subhanallah.... Apatah lagi jika dapat menjejak Tanah Turki yang kaya dengan sejarah.... =}

Agaknya mungkin benar kata orang, jika kamu tidak dapat menulis, bacalah. Bukankah Dato' A. Samad Said pernah berpesan kepada penulis: Baca, baca, baca, baca dan tulis. Itu resepi untuk sesiapa sahaja yang punya cita untuk menjadi penulis. Semakin banyak membaca (baca: bukan buku sahaja namun membaca persekitaran, membaca menggunakan semua pencaindera yang Allah berikan) semakin banyak input yang boleh ditulis. Mungkin ianya hanya petikan kata-kata namun makna yang terkandung di balik tulisan itulah yang memberi erti.

Sekian, rasanya untuk memanaskan jemari, cukuplah saya menulis takat ini. Ada ketika pasti saya menyambung dan berkongsi apa yang dibaca.. Insya Allah.

04.15 petang.
Qamar Jamilah @ Mahang.
iringan: Selawat atasmu: Now See Heart.

17 April 2011

..Sweet Home...

PAGI.
Bertemu sahabatku seketika di Maktabah sebelum terperangkap di sana kerana hujan mencurah seakan tidak mahu reda. Hujan yang lebat hampir sejam. Aku sudah berkira-kira mahu membatalkan kepulanganku hari ini jika hujan berlanjutan hingga petang. Alhamdulillah, menjelang tengahari, hujan sudah berhenti dan aku menjejak kembali Puduraya yang baru dibuka setelah setahun ditutup atas sebab penyelenggaraan.

PUDURAYA
Hampir jam 3.00 petang aku tiba di Puduraya setelah hampir 45 minit berada dalam perut Metrobus 91. Wah, kondusif juga keadaannya. Nampak lebih luas dan lapang. Cuma seperti biasalah, di sini aku sering nampak wajah penduduk kota. Melihat Kuala Lumpur bagi aku salah satu dengan duduk di sini dapat nampak wajahnya...

Masuk sahaja bangunan terus disapa oleh pengawal yang bertugas bertanya arah tujuan. Tentu sahaja hari baru mereka mahu berikan yang terbaik. Memang pun, terpinga ada juga.

Terus menuju kaunter Plusliner sebelum menapak ke tempat lain.

Kini membeli tiket di tingkat satu.
Surau di tingkat 2.
Kedai makan tingkat atas sekali.
Ada ruang menunggu yang lebih luas.
Sudah nampak dua kedai buku. :)
Sejuk.
Tapi orang ramai dan sesak memang sinonim. Memang namanya stesen bas.. =)

PULANG
Dapat tempat duduk 8C namun aku duduk di kerusi 9C, kerusi paling belakang. Seronok juga, sambil memandang luar tingkat dan perhati pemandangan sebelum hilang dalam dunia sendiri. Seterusnya nampak matahari terbenam... Dan bulat yang mula nampak bulatnya..

Sampai rumah dan terus menghadap netbuk tanpa buat benda lain.. =)

BOOKFAIR.
Mahu ke bookfair. Mahu ke bookfair. Mahu ke bookfair.
Namun terpaksa melawan rasa itu. Sengaja pulang awal...
Bukan mahu membeli sangat, hanya teruja setiap kali nampak penulis... kata orang dapat semangat...

Sabarlah wahai diri...

15 April 2011

Sudah Tamat Tapi...

Gambar yang langsung tidak berkenaan entri.


11.15 pagi sudah gelisah mahu angkat kaki keluar daripada main hall CAC namun aku tahan diri daripada keluar. Sudah sedikit yang aku belajar campur adunan rojak sendiri yang tidak sedap aku curahkan pada mangkuk adunan yang akan dihantar kepada pensyarah.

Beberapa minit masa berlalu, Ustaz menghampiri aku. Lama beliau berdiri di situ sebelum mengambil kad matriks dan menyoal aku tentang perkara yang sudah aku lakukan semester ini.

Terasa hilang separuh nafas.
Terasa terbang suku semangat.
Terasa luruh semua perasaan.

Lalu aku diam seribu kata membiarkan dan membenarkan kata ustaz. Tangan langsung tidak bergerak daripada kertas tadi.

Mahu keluar awal seperti melampau namun jam 10.40 aku angkat kaki juga setelah tanganku yang tergawang-gawang tidak dilayan.

...dan sebenarnya

tulis,
padam,
koyak,
tulis semula,
renguk kertas berulang kali,
kembali mencatat bersama air mata,

Tidak mudah menutur sebaris kata,
Buatmu yang jauh di mata,
Hanya kata mengganti bicara,
Sedang rindu bertalun dalam jiwa.

Sungguh kesakitan kau rasa,
Tidak bisa diselam jiwa,

Hati keras yang tidak bisa fahami bahasa halus kata,
Melihat tanpa rasa,
Sedang ingin aku lontar segala,
Bisu kuasai suasana.

Benteng apakah pisahkan kita?

Keegoan aku?
Kesombongan aku?
Kebisuan aku?

Hanya aku tidak mengerti,
Gerak langkah,
Butir kata,
Senyum tangis..

Seorang kamu.

Subjek Paling 'Best' Semester ini.

Lokasi: Bilik Rokiah
Status: Esok imtihan Naqd Qadim.
Buku teksnya ada dua. Sempat belajar hanya satu. =(

Naqd Qadim,
Apa yang dapat aku tuliskan tentangmu esok.

Suuq Ukkaz, Mijnah, Zul Majaz,
Tentang Asmaie, Ibn Salam, Ibn Qutaibah, Ibn Mutaz,
Syuur...
Hukum Zati para penyair pada syair Jahili,
Hukum Mauduie para penyair,
Ummu Jundub isteri Umru Qais,
Rabiah bin Hazzar,
Torofah bin Abd,
Ru'yah bin Ajjaj..

Semuanya berselirat menjadi satu kalimah dalam kepala. ~Naqd yang 'best'~


Ustaz Nasr el-Din yang baik

Diselak imtihan lepas-lepas soalannya lebih kurang.
Inilah padah suka memonteng dan skip kelas wajib,
Tidak dengar dan fikiran melayang ketika ustaz mengajar,
Buku dibuka, telinga dan fikiran arah lain.

Sudah.
Jam 9.00 akan imtihan Naqd Qadim.
Namun aku masih mencatat di sini.

Gusar sebenarnya dengan imtihan akhir ini,
Pada keputusan yang bakal tercatat,
Pada jawapan yang sudah tertulis,
Namun aku terima,
Kerana itulah yang aku lakukan,
Malah Allah sentiasa memberikan LEBIH.

Allahuakbar.

Alhamdulillah.

Sudah..

Doakan aku tenang melalui esok,
Yang pasti aku mahu pulang. =)

14 April 2011

pulang

Hohoho, balik kampung, hati riang... Tunggu Acu pulang...
Peperiksaan akan berakhir esok namun semangat membara untuk pulang ke kampung sudah mekar sejak semalam. Hari ini selesai semua barang sudah disumbat ke dalam stor. Awal-awal pagi sudah membuat bising memunggah barang yang siap dikemas sejak dua hari ke dalam stor. lebih lima kali berulang alik naik turung tangga akhirnya semua barang siap terletak dalam stor.

Alhamdulillah..

Perasaan untuk pulang ke kampung sedang mekar dalam diri. Mahu pulang. Mahu pulang. Mahu pulang.

Mungkin sebenarnya tidak sabar melihat apa yang sudah terjadi di rumah.
Mahu berteman dengan semut dan habuk yang mengganggu buku-buku dalam almari kesayangan.
Mahu melihat kakak yang akan menamatkan zaman bujang.
Mahu bermain dengan anak saudara yang makin pintar.
Mahu melihat wajah ayah bonda...

=)

Tidak mengapalah tahun ini tidak ke bookfair. Sesungguhnya semoga kepulangan ini beri seribu makna buat diri. Terasa lama benar tidak pulang.

Allah, semoga dipermudah segala urusan.

13 April 2011

akhirnya...

Alhamdulillah
Kertas Bayan tadi aku takut mahu melarikan diri lebih awal keluar dari dewan peperiksaan. Maka aku hanya menanti sehinggalah pengawas bersuara:

"Masa berbaki 15 minit. Tidak dibenarkan keluar sehingga masa peperiksaan tamat."

Aku menanti juga hingga tamat kertas.

Sudah.

Aku sudah menjawab apa yang aku tahu, sedikit yang aku belajar dan sedikit kelas yang aku hadir. Dapat apa sekalipun aku sudah tidak kisah.

Namun blur juga sebenarnya tadi. 15 minit pertama aku pandang kertas soalan tanpa satu ayat yang tertulis atas kertas. Buat-buat semak soalan sedangkan hanya ada tiga soalan. Alhamdulillah. Terjawab juga semua walaupun entahkan benar atau tidak gorengan aku kali ini. Buat rojak dalam dewan peperiksaan.

Sungguh aku tidak berani untuk memandang wajah ustazah. Ustazah yang sangat baik dan mahu aku terus berjuang dan bukannya melarikan diri. Allah, apa agaknya perasaan aku diperlakukan begitu.

Aku yang sombong.

Kata orang bodoh sombong tidak akan ke mana-mana.

Jadi, berubahlah! Belajar tanpa guru, syaitan akan jadi pendamping.

One to go! Naqd Qadim.
 

12 April 2011

nota buat diri.





Bahagia.

Sangat bahagia melihat mereka pada hari Konvokesyen. Bayangkan pada hari itu semua orang tersenyum dan kita sudah membuatkan orang lain tersenyum. Namun bagaimana pula jika seseorang itu hanya boleh perhati di satu sudut tanpa ada kekuatan untuk menyertai kegembiraan itu. Kerana dia bukan seperti mereka. Dia hanya mampu melihat daripada jauh.

Tentu dia sedih hati.

Tentu dia terasa terpinggir.

Jadi, berusahalah untuk takhrij bersama-sama orang lain. Sesungguhnya peluang yang sudah tersangat besar apabila Allah takdirkan kamu belajar dalam sebuah universiti bernama IIUM. Bukan semua orang ditakdirkan berada di sini.

Sungguh.

Namun rasa masih bercampur. Gelombang itu kembali mendatangi diri kala sepatutnya aku sibuk dengan buku untuk peperiksaan. Esoknya ada kertas aku jadi gelisah dan tidak menentu. Hati rasa hilang tenangnya dan ombak kekacauan hebat melanda laut hatiku.

Allah.

Bukanlah Engkau menguji hamba dengan sesuatu yang tidak aku terdaya lalui. Adakah sebenarnya rasa bersyukur dengan apa yang sudah aku peroleh belum aku terjemah dengan amal? Hanya melalui sebuah kehidupan seakan aku dapat bertongkat langit dan semuanya akan berlalu dengan tenang. Adakah aku yang terlupa untuk bangkit dan terus pertahankan diri sendiri daripada mengikut perasaan yang bukan-bukan?

Esok dan Jumaat masih ada dua kertas Bayan dan Naqd Qadim. Dua subjek bermasalah bagi aku semester ini. Dua subjek yang mana pensyarahnya sudah cukup baik membenarkan aku memasuki dewan peperiksaan. Dua subjek Arab.

Laluinya. Aku kena lalui perkara itu dan jangan asyik melarikan diri. Tidak selamanya kamu dapat lari. Tidak kisahlah aku gagal lagi, Pedulikan kalau aku sampai dibuang universiri kerana pointer yang sangat rendah atau PTPTN aku dipotong sebanyak mana sekalipun. Aku sudah tidka kuasa mahu fikirkan apa-apa. Yang penting bagi aku sekarang hanya mahu terus berusaha sedaya yang aku  boleh. -Allah beri mengikut kadar usaha kita- Bukan natijah yang akan dilihat namun apakah usaha aku untuk mencapainya.

Sudah.
Langit tak selamanya mendung.

Masa untuk bermimpi sudah tamat. Masa untuk duduk sahaja dan perhati dan duduk melutut sudah tamat. Bila lagi mahu buat kebangkitan. Andai aku tercampak daripada universiti ini aku sudah rela. Walau aku tahu pasti luka hati ayah. Pasti hancur hati kakak-kakak. Tentu tercalar jiwa sahabat. maafkan aku. Kita tunggu apa keputusannya hujung semester ini.

Aku sudah sedia menerima pembalasannya walau aku tahu diri aku sendiri yang paling terluka dengan apa yang berlaku.

Namun apakah lagi yang dapat aku sesalkan kerana semuanya sudah terjadi dan perkara-perkara yang aku lakukan adalah natijah atas perbuatan diri aku sendiri.

Pesan ustaz Asfandyar.. Bertaubatlah kepada Allah.
Pesan ustazah Nadwah: Adakah kamu tidak mahu bahagiakan ayah?

sesungguhnya aku terima semuanya... Balasan atas masalah yang dicipta diri sendiri.

titik.

esok exam bayan.
ITD.

09 April 2011

ukhuwah everlasting

Hulurkan tangan itu,
Biar aku bawa kamu,
Tuju daerah baru.

Bukan hanya aku dan kamu,
Aku,
Kamu,
Mereka,
Dia,
Kita.

Ukhuwaah.

Situ letak jawapan,
Persoalan selama ini diri mahukan.

tulisan buat diri...



Sekarang menulis manuskrip tidak lagi berada pada tingkat atas perkara yang mesti aku lakukan. Hanya menulis apabila kesempatan itu datang dan aku berada depan laptop. Besar hikmahnya apabila laptop aku putus wayarnya. Sekurangnya masa untuk aku 'merapu' dapat dikurang menjadi minimum. Apa tidaknya sebelum ini sentiasa sahaja aku berada depan laptop dan menaip itu ini. Sungguh benar semuanya terbaik untuk aku.

Menyusuri perjalanan semester ini yang berbaki seminggu. Terfikir apa yang bakal aku lakukan setelah selesai semester pendek kelak. Almaklumlah September nanti barulah bermulanya semester baharu untuk sesi 2011/2012. Semester depan ada rancangan besar yang perlu dilangsaikan namun aku masih diam tidak bergerak walau seinci lagi.

Walaupun hanya sesekali aku dapat update dan menconteng dalam manuskrip ini namun sebenarnya rasa cinta untuk menulis itu belum berkurang. Walau terbatas masa, pasti akan menjenguk juga blog-blog yang menjadi kunjungan wajib.... Membaca cerita manusia lain membuatkan aku juga berfikir tentang diri sendiri. Betapa andai kita rasa kita susah, ada yang lebih susah. Andai kita kata kita yang paling payah, ramai yang berusaha bangkit daripada kegagalan. Kita kata kita sakit, berapa ramai yang berusaha melawan ujian kesakitan yang Allah berikan kepada mereka. Kita belajar dengan apa yang kita lihat, dengar, baca, perhati.. Bukan hanya dalam buku dan silibus. Apa yang ditulis dalam kertas peperiksaan bagi aku hanya 2 peratus daripada ilmu yang kita dapat daripada kehidupan. Silibus yang mengajar tentang teori semata namun kehidupan mengajar kita bagaimana mahu hidup dengan baik. Allah...

Aku MESTI bersyukur sebab Allah beri aku kesihatan. Alhamdulillah.
Aku MESTI bersyukur sebab Allah beri aku nikmat akal dan kemudahan. Alhamdulillah.
Aku MESTI bersyukur Allah masih pinjamkan aku udara untuk bernafas.

Percayalah wahai diri, YAKIN itu pertama,
BERANI itu nombor dua,
BUAT itu nombor tiga,
BUANG MALU itu kena juga...

Sesungguhnya setiap manusia berhak untuk berubah sebagaimana Allah boleh lenturkan hati kita ini jadi baik atau kita terjatuh dalam jurang kejahatan. Semua manusia itu manusia biasa yang akan tetap dan sentiasa melakukan kesalahan. Bukankah yang paling baik itu mereka yang cepat berubah setelah melakukan kesilapan.

Tidak mungkin dan mustahil untuk aku berubah secara drastik. KETAKUTAN dalam diri yang masih ada dan rasa tidak percaya masih tebal... Dikikis sedikit demi sedikit dan cuba untuk bersuara pada tempatnya. Ada perkara yang aku berdoa supaya aku tidak diuji dengannya lantaran terasa yang aku bukanlah kuat untuk melaluinya..

Namun aku insaf....

Insaf pada sesuatu yang pernah aku mohon ketika kecil untuk melaluinya... Namun Allahlah yang Maha Mengetahui bahawa Jamilah tidak layak dan tidak kuat untuk melaluinya. Lantas ternyata hanya dengan melihat dengan mata kepala apa yang terjadi... Astagfirullah...

Ya Allah, Jangan Kau uji aku dengan ujian itu...

Sesungguhnya Allahlah Yang Maha Mendengar Lagi Maha Mengetahui akan segala sesuatu...

Bicara kita, tingkah, penerimaan dan penafian kita adalah doa...

Kadang-kadang selalu juga diri terkena...

Apabila orang sekeliling berkata yang baik, aku menafikan lalu berkata aku bukan begitu. Namun rasa aku mungkin lebih baik jika diaminkan ia semoga ia menjadi doa yang makbul... Siapakah yang tahu saat mana doakan akan dimakbulkan? Maafkan khilaf hamba Ya Allah..

Mungkin kata-kata yang mereka ucapkan ALlah ilhamkan buatnya, lantas mengapa aku menafikan.....

benarkah begitu?

Allah Ya Allah....

07 April 2011

06 April 2011

catatan untuk hati.

Usah berpaling lagi!
Seminggu berbaki sebelum daerah ini aku tinggalkan untuk bercuti. Masih ada empat kertas yang perlu dihabiskan sebelum aku menamatkan semester yang banyak mengajar aku seribu macam makna mengharung sebuah perjalanan yang perlu aku rentangi. (malangnya masih aku mahu melarikan diri.)

Bukan aku tidak sedar yang setiap individu terutamanya yang mengatakan dia 'MUSLIM' perlu bersikap Positif. Menerima semua ujian yang berlaku dengan Solat dan Sabar. Kerana janji Allah hanya orang yang bersolat dan bersabar akan berjaya. Berjaya mengharungi ujian kehidupan.

Allah tidak memberikan sesuatu yang seorang hamba tidak mampu untuk melaluinya. Seberat dan sesukar mana ujian itu sebenarnya diri mampu untuk hadapi. Hanya mungkin disebabkan hati yang sarat dengan bisikan tidak baik, maka jasad berkata:

"Allah, mengapa kau takdirkan ujian ini untuk aku."

Naudzubillah.. Ya Allah, jangan biarkan lagi perasaan itu terus bermain dan menjadi sebahagian perjalana  diri. Aku sedar dan aku tahu yang semua yang Allah aturkan ia berlaku pada diri ini adalah supaya aku belajar sesuatu. Makna sebuah perjalanan. Perjalanan yang sangat singkat sebelum sampai ke Negeri Abadi -Alam Akhirat-. Bagaimana kamu mahu ke sana dengan persediaan yang tiada???

"Allah, Sesungguhnya semuanya punya sebab dan akibat."

Ya. Aku suka ingat  kata-kata dia. Aku suka bila dia bercakap.

"Jamilah ni kalau tak letak atas pokok yang tinggi dia tak bergerak"

Itu antara kata yang aku tidak mahu lupa. Dia suka berikan aku nasihat dan yang paling penting dia suka mengajar aku dengan perbuatan dan bukannya dengan kata-kata. Almaklumlah, budak nan seorang ini lambat jalan dengan hanya cakap, tetapi sekali toinggg... kena atas kepala, barulah dia akan tersedar.

Benar. Mind setting yang salah.

Mind setting yang menentukan apa yang kita buat jadi atau tidak. Asyik cakap tidak boleh memang sampai malamlah kerja tidak siap, tak dapat apa-apa pun dan aktiviti harian... Hm, rasanya dulu selalu aku beri semangat kepada diri sendiri namun semakin lama aku seakan-akan lupa yang diri perlukan semangat selalu. Aku biarkan semangat turun dan turun hingga akhirnya hanya jasad yang masih berfungsi... dan hati detakannya kadang sudah tidak benar lagi.

Kembalilah duhai hati....

PULANGKAN


Kembalikan  hati yang kau curi,
Pulangkan perasaan kau bawa lari,
Bagaimana hidupku di sini,
Hati dan perasaan tiada lagi.

Hidup bukan mencari alasan,
Perlu memilih antara pilihan,
Usah asyik bermain perasaan,
Tenggelam tak perasan.

Satu Hati Milikku

dua, tiga, empat, lima, enam...

Lima hari rupa-rupanya tiada satu manuskrip yang aku catatkan di sini. Peperiksaan bukanlah alasan namun hanya apabila jemari hanya kaku, maka biarkanlah kata-kata mati di situ. Diam biarkan semua kata berkumpul dalam kepala.

Pagi ini, usai mengisi perut terus aku melangkah ke 'center' selesaikan apa yang perlu dan singgah di sini. Tidak kisahlah esok ada imtihan sekalipun namun hati meronta untuk mengungkap walau hanya sebaris kata.

...

Hati,
hanya satu yang kita miliki,

Dipinjam Allah dalam meniti perjalanan hari,
Ada sihat sakitnya walau dijaga setiap hari,
Ada lapangnya namun sampai masa sempit datang lagi.

Kerana itu Allah berikan orang sekeliling,
mana mungkin hidup sendiri,
Aku juga,
walau menafikan perasaan sendiri,
Tersedar aku kini,
Tidak dapat aku hidup menongkat langit melayan diri.

Sekeliling kita,
Ada wajah yang berharap,
Ada suara yang perlu didengar,
Ada kata-kata hati mesti dihayati.

Berulang kali mengulang perkara yang sama,
Allah tidak jemu tunjukkan jalan kembali ke mula,
Titik awal perjalanan kita,
Sebelum menuju Sana.

Hati yang satu,
Sifatnya lembut namun bisa jadi tersangat keras
Apabila siraman iman makin kurang,
Baja ukhuwah tidak bertambah...

Semuanya hanya kau biar seperti angin lalu,
Membiarkan perasaan kau mati..
Mati sebelum masanya...

Usahlah wahai diri,
Sesungguhnya dalam penciptaan setiap sesuatu,
Pasti ada pengajaran dan sebab.

Carilah dan tukarlah.

Durrah Nur Aqilah
tulisdantulis.
6 April 2011 @ ITD.

01 April 2011

3.Oh Ayah

Cerita baru.
Saya mengabadikan juga kisah itu. Supaya kelak apabila saya dapat membaca lagi dan lagi...

Beza apabila mereka yang membuat sesuatu dengan perkataan dan mereka yang terus melakukannya hingga tersentak diri dengan tindakan itu. Namun yang pasti, perbuatan itu kesannya lebih 'dalam'... Sangat dalam.

Melewati hari-hari yang penuh dengan kejutan demi kejutan daripada satu cerita berpindah satu cerita lain, membuka lembaran baru -mungkin- dalam diari hidup penulis.

Lama sebenarnya saya langsung tidak menghubungi keluarga di kampung melainkan pada hal yang munasabah dan bersebab. Jika tidak wassalam saya akan sunyi menyepikan di daerah nun jauh di Pinggiran Gombak ini. Saya pernah bercerita tentang kedinginan saya dan ayah kepada sahabat ini....

Saya bercakap tetapi saya tidak bertindak...

Sudah! Malam yang membuka seluasnya pintu akal dan fikir saya dan menyentakkan seluruh anggota yang sudah kejang dan lebur semua perasaan hingga mengganggu diri selama beberapa hari. Bermain dengan emosi dan air mata yang tidak kasihankan lagi kepada diri. Namun, saya hanya membiarkan ia berlalu. Mahu sahaja saya rakamkan semula kata-kata yang masih berbaki dalam akal ini namun belum punya kesempatan yang panjang untuk menulis.

Lalu, satu petang, di SHAHS Mosque saya menekan punat "Abi" yang sudah lama tidak saya sentuh. Hanya sesekali melihat tanpa berbuat apa-apa.

"Assalamualaikum." Oh, Mak Cik menjawab. Lalu, hanya meminta beliau panggilkan ayah. Perasaan sudah sebu. Menahan air yang mahu luruh.

"Ayah...." Saya sebak. Sangat sebak hingga tanpa sedar air terus meluncur laju... Tidak tertahan.

"Ayah sihat?" Saya tahan suara..

.... (bla.. bla.. bla..)

Tidak sampai satu minit rasa saya. Ternyata jika saya sambungkan perbualan itu Ayah akan dapat menerka suara menahan tangisan anaknya itu.. Lalu, terus saya tekan punat merah, mematikan talian.

... selesai di situ...

Kali kedua, sahabat saya meminta telefon bimbit saya lalu menekan punat "Abi." Saya sudah dup.dap.dup.dap. Oh, baru semalam saya hubungi ayah, nanti ayah fikri anaknya ini apakah? Saya biarkan sahabat saya menelefon. Pandang dengan hati yang mula menangis dan berkata TIDAKKKKKKKKKKKKK..

Panggilan tidak bersambut. Tentu ayah bukan berada di rumah kala itu. Lalu, sahabat saya menghantar mesej..


tit.tit.tit... saya tergamam membacanya semula. Oh, Ya Allah, saya tidak pernah katakan begitu kepada ayah. Bagaimana nanti saya mahu berhadapan dengan ayah?

lalu, air mata luruh semula....

Dan semalam, ketika menikmati makan bersama-sama, sahabat saya meminta lagi telefon. Saya sudah tahu. Hanya tersenyum....

Dan kali ini panggilan bersambut.

Saya kaku...

Oh....

....
...
...

Bagaimana untuk saya bereaksi?


benar mungkin dalam terkejutnya ayah dengan panggilan anaknya dan sahabatnya anaknya itu dia akan gembira. Anak yang dijaga rapi, ditatang bagai menatang minyak penuh, meninggalkannya sendiri kala dia mula melangkah keluar rumah... anak yang banyak meninggalkan kesan dalam dirinya... Allah...