25 March 2011

update juga.


menulis juga akhirnya. Hanya sehari saya dapat bertahan untuk privatekan blog ini, lalu hari ini saya biarkan ia terus bersuara. Sungguh saya tetap mahu menukil kata walaupun ia hanya sebuah coretan mainan perasaan seorang saya...

Semalam berlalu dengan perlbagai rasa yang bermain dalam jiwa. Sekejap ia pergi sekejap ia kembali lalu aku hanya membiarkan kaki untuk terus melangkah. Semuanya berakhir kini aku sedia menghadapi walau apa yang terjadi. Pertemuan yang  menyebabkan aku mahu lari ke tebing tinggi dan menjerit sekuat hati, penerimaan surat cinta yang menambah luka pada hati seseorang, kebaikan para pendidik.. sahabat yang terus berdiri di sisi dan membantu hingga semuanya selesai..

akhirnya saya sudah menyusahkan semua orang.....

semua orang..

semua orang...

perasaan itu yang bermain biarkan saya luah dengan aksara lantaran mulut ini terkunci untuk bicara. Hanya ucapan terima kasih tidak terkira kerana kalian sangat mengambil berat sedangkan diri hanya mahu ia berlalu seperti angin nasim yang lembut menghembus... 

terima kasih, terima kasih dan terima kasih buat kalian yang tidak henti mahukan semuanya berakhir. Sesungguhnya saya tahu bahawa semuanya saya tidak layak untuk lalui namun masalah yang saya cipta kalian pula yang perlu fikirkaan dan bergerak sini sana sinun untuk selesaikan. maaf kerana saya sudah menambah beban kalian.

sesaat kita keluar semalam daripada sesi yang saya sangat tidak mahu hadiri itu, semuanya seakan melayang daripada diri ini. Ingin sahaja saya lari meninggalkan semua dan mencurahkan dengan lelehan air mata, namun terima kasih dengan perhatian kalian hingga saya dapat mempertahankan air mata daripada gugur.... Kerasnya sekeping hati itu.. Lalu saya hanya biarkan jasad ini bergerak... sedang hati saya sudah dibawa lari.............. jauh.

saya tidak sanggup memandang wajah ustaz. Saya tidak kuat pun untuk melalui. Saya hanya mahu lari. 

Memang saya sudah menyusahkan orang di sana dan orang di sini.  

Saya segan memandang mata-mata yang sangat baik itu. Saya sudah menyusahlan dan mencuri masa berharga mereka... Tetapi sebenarnya saya buntu dengan apa yang saya lakukan. Saya hanya mengikut hati.. Benarlah, jika hati itu kotor, penilaian yang baik tidak mampu dilakukan dan ia akan hanya memikirkan sesuatu yang buruk.

perangai yang buruk...

"ini kali pertama budak ... kena barred." Saya terdiam di situ. Buat muka toya seakan bukan saya yang dimaksudkan dan membiarkan teman saya bicara semuanya. Saya sudah tidak rasa apa-apa. Kerana bukan kesalahan yang dilakukan orang lain, tetapi diri saya sendiri. Biarlah semuanya masuk dan tidak melekat dalam diri saya. 

"Hebat kan budak tu, mesti dia suka tinggal di UIA." Haha. Aku ketawa dalam hati. Memang saya 'suka' sangat nak tinggal lama-lama di UIA. Biar tua di sini pun tak apa (dalam kurungan)

akhirnya hari ini semuanya selesai. saya tidak tahu bagaimana untuk berterima kasih pada teman yang saya susahkan itu...  hanya kalimah maaf yang mampu saya katakan.

...
saya pun tak tahu apa yang saya tulis. jangan tanya apa-apa. saya tulis apa yang saya nak tulis. entah betul entah tidak. biar semua rasa itu pergi dan saya bebas di sini. nanti tentu mereka akan telefon dan tanya apa yang aku lakukan di sini. dan aku akan diam membisu. oh, anakmu ini tidak baik, ayah...

kamu, kamu maaf sangat-sangat menyusahkan kalian....

jika tidak saya hanya akan biarkan ia berlalu................... dan ..... tamatlah semuanya.
.....

No comments: