12 March 2011

tentang hujan, aku, dan kelas parenting

Hujan sering jadi modal cerita.
(1) Semalam Jumaat yang sangat redup dengan hujan yang mencurah sedari pagi santak malam. Alhamdulillah, dalam renyai dapat juga apa yang dihajat di hati. Tertunai juga apa yang mahu dilakukan untuk diri.

Semalam memandang hujan yang enggan berhenti sedari pagi sampai malam. Petang semalam sangat redup dan nyaman. Aku suka suasana itu. Aku suka memandang hujan yang jatuh daripada langit yang sebenarnya sangat jauh namun sampai ke bumi menjadi air jernih.


Teringin mahu main hujan.


Macam zaman kanak-kanak. Ketika pulang dari sekolah berbasikal seorang diri dalam hujan hingga basah semua buku. Ketika itu terasa susah namun apabila besar dan teringat semua yang dilalui ketika muda, itulah yang paling indah. Zaman kanak-kanak sering membuatkan kita senyum kembali.

dulu ketika kecil boleh main sampan yang dibuat dengan kertas dan lemparkan melalui tingkap rumah. Boleh turun ke halaman rumah dan mandi hujan bersama teman berjiran.

Kini, hujan hanya dijadikan alasan untuk berkurung dalam diri. Hanya boleh pandang rintiknya melalui jendela.


Hujan membawa banyak cerita. Jika belajar bayan, hujan dikaitkan dengan rezeki.
Hujan yang menyuburkan tanaman.
hujan....


banyak kisah tentang hujan yang tentu tidak dapat dicerita. (teringin mahu mengabadikan titisan hujan dalam kamera namun tidak pernah dapat.)





(2) Sesungguhnya "what you give you get back" memang sering memberi kesan dalam diri. Belajarlah untuk memberi nescaya Allah akan lapangkan dan mudahkan jalanmu untuk melakukan apa sahaja. Walau kamu terasa sangat tidak mampu untuk melakukan sesuatu, yakinlah dengan pemberian daripada Allah yang sangat besar dan tidak mampu diberi oleh semua manusia. Siapakah yang lebih besar anugerahnya selain Allah? Ah, sangat senang untuk berkata namun bagaimana menjadikan ia nyata?

Ada ketika, Allah akan hadirkan pertolongan secara kita tidak sangka ketika kita perlukan pertolongan. Maha Baiknya Allah yang sentiasa menolong hamba-Nya. Sedang hamba sering melupakan apa yang Allah berikan kepadanya.

(3) Hari ini dalam kelas parenting belajar tentang tanggungjawab seorang ibu bapa terhadap anaknya. Banyaklah yang dihurai oleh dr Salih, namun kesimpulan yang dapat saya lakukan ialah jadilah ibu bapa yang baik untuk membentuk anak-anak yang baik. Anak-anak tidak belajar dengan larangan kita itu dan ini namun mereka akan ikut apa yang dilakukan oleh ibu dan ayah mereka. Rumah yang baik itu bukanlah semestinya punya tivi skrin besar namun betapa islaminya rumah itu dengan menghidupkan Islam dan rumah tangga. Semuanya bermula sebelum seseorang itu berkahwin hinggalah akhir hayatnya. ada ayat yang saya ingat: "Jika ibu bapa solekannya seperti kartun barbie, jangan dimimpi anak menjadi Rabiah al-Adawiyah."

Cukuplah dahulu saya mencoret di sini.. Wassalam.

No comments: