03 March 2011

Episod Baru.




Daddy Found Me.. by *Lady-Tori (deviantart)

Alkisah tersebutlah seorang manusia zaman kini namanya tidak ketahui. Maka pada suatu ketika dia lupa yang asal wujudnya dia kerana ada insan yang bernama ayah. Dia seakan lupa yang kejayaannya hari ini kerana pengorbanan seorang ayah. Dia lupa dia ada dia ada seorang ayah yang perlu dia berbakti kelak.

Kasihan ayahnya yang tidak pernah sekali menghampakan semua permintaan yang dia mahukan. Apa sahaja yang dia mahu, pasti ayah tunaikan. Perangainya yang pelik pasti ayah tidak endahkan.

Dia naik minyak.

Berjayanya dia pada satu tahap namun dia tidak sedar yang dia bukannya berada di puncak namun masih di tengah pendakian. Dia lupa ayah masih menantikan (walaupun tentu ayah tidak menyatakan) kejayaan seorang anak yang dibesarkannya dengan penuh jerih dan penat lelah setelah pemergian isteri. Anak itu seakan lupa diri.

Lupa yang kejayaan itu bukan kemuncak. Hanya permulaan.

Lalu, dia berkelakuan seperti seorang yang sudah ada segalanya namun sampai suatu ketika, pendakiannya terhenti. Dia penat untuk mendaki dan mahu turun ke bawah meninggalkan kejayaannya kerana berjaya sampai di tengah bukit.

Dia mahu mulakan pendakian baru.

Penuh tekad.

Bulat.

Sesungguhnya Allah tidak izinkan ia melakukan itu. Allah mahu dia ingat yang dia masih ada seorang ayah. Dia ada sebuah keluarga yang mengharapkan dia sebagai anak yang terakhir. Hanya dia yang tinggal masih mendaki setelah yang lain semuanya sudah sampai ke puncak bukit.

Anakku, tidak ayah pinta harta, hanya doa yang akan menerangi pusara ayah kelak. 

Bagaimana mahu seorang anak balasa jasa seorang ayah?

Tidak ternilai walau segunung permata diberikan...

Ayah, maafkan dengan apa yang telah anakmu lakukan.

Jawapan yang Allah itulah sebenarnya yang terbaik. Mungkin aku yang tidak sedar diri.

Ayah...................

No comments: