Skip to main content

Durrah Nur Aqilah: Warkah buat Aqilah




Kamu seperti bintang dalam diri saya (kredit gambar: deviantart.)
Bismillahirrahmanirrahim..


Dengan nama Allah saya mulakan penulisan warkah kedua buatmu. Warkah bisu yang menjadi perantara kita. Saya tahu kamu sibuk dan makin sibuk apatah peperiksaan nihaie yang bakal menjelang minggu hadapan. Lalu, saya tidak berhasrat mahu mengganggu kamu dengan perkara-perkara remeh berkenaan saya, sekadar meneruskan bicara saya untuk kamu.

Semalam warkah yang saya coret itu hanya sebagai pemula. Dan hari ini saya tidak punya bicara khusus untuk dilontarkan buat kamu. Namun saya mahu menulis -jika dapat hari-hari- warkah untuk dibaca oleh kamu. Kamu yang ada dalam hati saya.


Saya tidak dapat berkata tidak apabila kamu katakan yang kamu mahu menjauhkan diri daripada saya. Saya tidak akan menghalang walau apa yang kamu mahu lakukan kerana saya tahu kamu sudah sangat dewasa untuk menentukan siapakah yang terbaik untuk kamu dampingi. Jika kamu rasakan yang saya hanya menyusahkan kamu, usahlah dekat dengan saya, bimbang virus tidak baik yang ada dalam diri saya akan berjangkit dengan kamu. Bersahabatlah dengan mereka yang dapat membawa kamu ke jalan kebaikan, jangan didekati insan biasa yang suka mengikut emosi ini.

Kamu, semalam kerana satu hal yang kecil sudah membuatkan saya lena bertemankan air mata dan mimpi yang saya tidak mahu saya ingatkan. Hinggakan apabila saya terjaga, terus saya ludah tiga kali di sisi kiri saya. Mujurlah saya bukan manusia yang ingat akan segala mimpi yang pernah saya lalui. Mimpi saya kehilangan kamu. Oh, saya tidak dapat membayangkan andai ia benar berlaku.

Saya sayang kamu fillah! Saya tidak kisah kamu berada jauh daripada saya namun semoga doa saya untuk kamu tidak pernah lepas. sebagaimana pesan ustaz dalam kelas semalam, ingatlah saudaramu dalam setiap doamu. Dan seorang motivator pernah berkata -saya tidak ingat siapa dan di mana- : Serulah nama temanmu dengan hatimu, nescaya akan sampai jua walau di mana ia berada. Sungguh ikatan hati antara dua manusia yang berkasih sayang akan menjadikan mereka saling merindu kala lama tidak berjumpa dan tidak pernah melupakan walau apa yang terjadi.

Saya ucapkan terima kasih atas apa yang telah kamu lakukan untuk saya. kamu sanggup menerima seorang saya yang perangainya entahapapa. Kamu menerima saya seadanya dan cuba untuk menarik saya menuju jalan kebaikan. Apakah yang lebih baik melainkan ada teman yang perihatin dan cuba untuk mengajak sahabatnya itu melakukan kebaikan. Mungkin kamu tidak tunjukkan dengan perkataan, namun apa yang kamu lakukan sering meninggalkan kesan dalam hati saya. Muamalat kamu, cara kamu melayan sahabat, pertuturan.. segala yang baik tentang kamu...

Sungguhlah Allah menghadirkan kamu supaya saya belajar untuk bersosial. Sungguhpun saya akan menolak sesetengah ajakan yang saya rasa saya tidak selesa, saya suka dengan apa yang telah kamu lakukan untuk saya.

Terima kasih, kamu!

Kamu sangat baik! Semoga Allah lindungi kamu! Semoga Allah rahmati seluruh kehidupan kamu! Semoga Allah lanjutkan usia kamu.

"Sesungguhnya apa yang kamu berikan kepada orang, itulah yang akan kamu dapat. Baik atau buruk. Mungkin ia datang dalam keadaan yang berbeza, namun ketahuilah semua yang terjadi dan perkara yang Allah ciptakan ada pasangannya.."

Rasanya cukuplah setakat ini dahulu saya menulis. Terasa penat jemari ini mengetik pada papan kekunci dan seperti mengganggu mereka yang lain dalam makmal ini dengan ketikan jemari yang kuat ini... Lain kali saya akan sambung mencoret untuk kamu.. sayangku fillah.

Durrah Nur Aqilah.
ITD, IIUM.


Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…