17 March 2011

Durrah Nur Aqilah: Warkah buat Aqilah




Kamu seperti bintang dalam diri saya (kredit gambar: deviantart.)
Bismillahirrahmanirrahim..


Dengan nama Allah saya mulakan penulisan warkah kedua buatmu. Warkah bisu yang menjadi perantara kita. Saya tahu kamu sibuk dan makin sibuk apatah peperiksaan nihaie yang bakal menjelang minggu hadapan. Lalu, saya tidak berhasrat mahu mengganggu kamu dengan perkara-perkara remeh berkenaan saya, sekadar meneruskan bicara saya untuk kamu.

Semalam warkah yang saya coret itu hanya sebagai pemula. Dan hari ini saya tidak punya bicara khusus untuk dilontarkan buat kamu. Namun saya mahu menulis -jika dapat hari-hari- warkah untuk dibaca oleh kamu. Kamu yang ada dalam hati saya.


Saya tidak dapat berkata tidak apabila kamu katakan yang kamu mahu menjauhkan diri daripada saya. Saya tidak akan menghalang walau apa yang kamu mahu lakukan kerana saya tahu kamu sudah sangat dewasa untuk menentukan siapakah yang terbaik untuk kamu dampingi. Jika kamu rasakan yang saya hanya menyusahkan kamu, usahlah dekat dengan saya, bimbang virus tidak baik yang ada dalam diri saya akan berjangkit dengan kamu. Bersahabatlah dengan mereka yang dapat membawa kamu ke jalan kebaikan, jangan didekati insan biasa yang suka mengikut emosi ini.

Kamu, semalam kerana satu hal yang kecil sudah membuatkan saya lena bertemankan air mata dan mimpi yang saya tidak mahu saya ingatkan. Hinggakan apabila saya terjaga, terus saya ludah tiga kali di sisi kiri saya. Mujurlah saya bukan manusia yang ingat akan segala mimpi yang pernah saya lalui. Mimpi saya kehilangan kamu. Oh, saya tidak dapat membayangkan andai ia benar berlaku.

Saya sayang kamu fillah! Saya tidak kisah kamu berada jauh daripada saya namun semoga doa saya untuk kamu tidak pernah lepas. sebagaimana pesan ustaz dalam kelas semalam, ingatlah saudaramu dalam setiap doamu. Dan seorang motivator pernah berkata -saya tidak ingat siapa dan di mana- : Serulah nama temanmu dengan hatimu, nescaya akan sampai jua walau di mana ia berada. Sungguh ikatan hati antara dua manusia yang berkasih sayang akan menjadikan mereka saling merindu kala lama tidak berjumpa dan tidak pernah melupakan walau apa yang terjadi.

Saya ucapkan terima kasih atas apa yang telah kamu lakukan untuk saya. kamu sanggup menerima seorang saya yang perangainya entahapapa. Kamu menerima saya seadanya dan cuba untuk menarik saya menuju jalan kebaikan. Apakah yang lebih baik melainkan ada teman yang perihatin dan cuba untuk mengajak sahabatnya itu melakukan kebaikan. Mungkin kamu tidak tunjukkan dengan perkataan, namun apa yang kamu lakukan sering meninggalkan kesan dalam hati saya. Muamalat kamu, cara kamu melayan sahabat, pertuturan.. segala yang baik tentang kamu...

Sungguhlah Allah menghadirkan kamu supaya saya belajar untuk bersosial. Sungguhpun saya akan menolak sesetengah ajakan yang saya rasa saya tidak selesa, saya suka dengan apa yang telah kamu lakukan untuk saya.

Terima kasih, kamu!

Kamu sangat baik! Semoga Allah lindungi kamu! Semoga Allah rahmati seluruh kehidupan kamu! Semoga Allah lanjutkan usia kamu.

"Sesungguhnya apa yang kamu berikan kepada orang, itulah yang akan kamu dapat. Baik atau buruk. Mungkin ia datang dalam keadaan yang berbeza, namun ketahuilah semua yang terjadi dan perkara yang Allah ciptakan ada pasangannya.."

Rasanya cukuplah setakat ini dahulu saya menulis. Terasa penat jemari ini mengetik pada papan kekunci dan seperti mengganggu mereka yang lain dalam makmal ini dengan ketikan jemari yang kuat ini... Lain kali saya akan sambung mencoret untuk kamu.. sayangku fillah.

Durrah Nur Aqilah.
ITD, IIUM.


No comments: