Skip to main content

Durrah Nur Aqilah: monolog kata tidak terkata


Bismillahirrahmanirrahim.

Aku sekarang sering kematian kata kala berbicara. Sedari dahulu hingga hari ini akhirnya aku masih mengulang perangai yang sama da tidak berubah. Sampai satu ketika aku menangis disebabkan apa yang aku lakukan oleh sendiri. Kerana hal yang kecil, air mata itu boleh menganak  sungai.

Adakah aku tidak bersyukur dengan apa yang Allah berikan?

Allah berikan keluarga yang baik, guru yang baik, teman yang baik..

Semuanya berjalan lancar  dan aku bebas bergerak ke mana yang saya suka. Tetapi aku sering tewas dengan diri sendiri.

Ini kisah aku dan seorang pensyarah. Disebabkan masalah yang aku reka, aku diminta ke bilik beliau. Beliau yang aku namakan sebagai puan Y

"Assalamualaikum..." Aku mengetuk pintu biliknya tiga kali.

Lalu beliau menjemput aku masuk.

Aku diminta duduk dan diajukan soalan mengapa aku sering ponteng kelasnya?

Mengapa aku tidak ada pencapaian yang baik dalam pelajaran?

Mengapa aku larikan diri tanpa sebarang pesanan?

Mengapa?

Mengapa?

Mengapa?

Aku diam. Menjawab hanya ketika ditanya. Sedang dalam diri berlaku amukan yang snagat kuat. Aku seperti mahu keluar daripada bilik itu sekarang juga. Bilik yang disejukkan oleh pendingin hawa aku rasakan sangat panas. Berpeluh dalam sejuk.

"Saya mahu...."

"WHAT???" Suara puan Y meninggi tiba-tiba. Aku tunduk. Tanpa sedar air mata membasahi pipi.

Titik terlemah aku apabila ada yang meninggikan suara dan mara-marah. Aku jadi sedih. Hati aku akan kecamuk sendiri. Air mata akan layu menuruni pipi. Cuba aku tahan, namun ia tidak mahu berhenti.

Puan Y berkata yang aku perlu berjuang hingga ke titik akhir. Satu tahun setengah tidak lama. Aku bukan tidak boleh teruskan pengajian hanya aku yang tidak kuat melawan perasaan sendiri. Lalu semua tentang aku terungkit pada hari itu. Tentang pelajaran, keluarga, masalah..

Aku terasa seperti dikaunseling.

Katanya aku perlu bermula kembali.

Ingat ayah.

Ingat keluarga.

Ingat yang nanti tiada siapa yang mahu menyara pengajian kamu.

Ah, saya yang jadi serabut.

Secara jujur aku mengangguk sahaja pada hari itu. Sungguh aku diam sahaja depan puan Y tanpa mempertahankan keputusan.

Aku tarik semula keputusan....

***
 Kata orang jika solat sempurna, sempurnalah yang lain-lain. Solat aku tentu pincang, kerana itu hati sering bolak balik.

Jika ada yang bertanya, kadang senang aku bercerita apa sahaja walaupun ia membuka kelemahan. Kadang aku seakan mahu sembunyikan semuanya..


"Sebaik mana sekalipun seseorang, pasti ada titik kelemahannya kerana kita manusia biasa. Kerana itu peranan sahabat adalah untuk menguatkan. Sahabat yang saya mahukan ialah sahabat yang sama jantina sahaja, kerana saya hanya impikan percintaan selepas pernikahan. Saya tidak mahu anak saya kelak bercinta sebelum bernikah maka saya perlu bercinta usai pernikahan. Masih ramai sahabat yang sama jantina kita selain mereka yang lawan jantina. Saya tidak menolak fitrah bercinta namun semoga cinta tidak membawa kita ke neraka. Namakanlah ia cinta islami atau apa.. Ya Allah, janganlah aku diuji dengan cinta sebelum pernikahan. Amin. Peliharalah sahabat-sahabatku dan saudara seagamaku daripada cinta yang bukan pada masanya. Amin." -Ini pesanan untuk saya, diri saya dan kamu.

Durrah Nur Aqilah.
18.3.2011

Comments

Popular posts from this blog

Aku, Dia, Beliau dan Soalan-soalan

Suatu petang. Dia menembak beliau dengan soalan-soalan. Aku sebagai pendengar yang setia. Mencedok jawapan, mencelah dengan senyum, dan kembali diam. Sebenarnya semua ini tentang sebuah keberuntungan. Namun kesempatan yang tidak diendahkan. Sering begitu. Akulah yang belum cukup bersyukur dengan kesempatan yang diberi. 
Tentang syukur. Bagaimana untuk suka dengan kerja yang sdang kita lakukan. Oh, betapa ramai yang ingin berada di tempat engkau berada sekarang. Jadi, belajarlah bersyukurlah. Dengan bersyukur, kita akan usaha untuk lakukan yang lebih baik. Akan sentiasa perbaiki diri. 
Kemudian, letakkan cinta dengan apa yang sedang engkau lakukan Jangan hanya rutin. Cari sesuatu, selalu tambah kualiti diri. Sebab itu perlu ada perbincangan. Bukan hanya duduk. Dengan pergaulan, meluaskan pengalaman. Menambah pengetahuan. 
Kalau rasa ada yang tak kena, semangat makin merudum, ingat kembali niat semasa bermula. Tentu ada sebab engkau berada di sini. Mungkin sebenarnya niatmu sendiri yang …

Jom Belajar Nusus

JOM BELAJAR NUSUS
Assalamualaikum, Insya Allah, pada coretan ini, suka untuk aku kongsikan apa ynag telah aku pelajari semalam. Subjek Adab wan Nusus.

NUSUS
Hari ini Ustaz terangkan makna perkataan Adab. (الأدب) Adakah ia daripada perkataan Bahasa Melayu, sebagaimana yang kita maklumi, belajar tentang adab-adab makan, adab-adab tidur dan sewaktu dengaannya. Adakah perkataan ini digunakan sebelum merdeka atau sesudah merdeka? Bagaimana asalnya perkataan adab ini?
Sebenarnya perkataan Adab telah digunakan semenjak zaman Jahiliyah, kerana dalam adab dan Nusus, zaman yang akan kita gunakan adalah zaman Jahiliah, Zaman Kemunculan Islam dan Umawi, Zaman Abasi, Zaman Turki, dan Zaman sekarang. Kembali kepada tajuk asal, sebenarnya perkataan Adab ini mula digunakan dalam syair Arab, biar aku tutunkan di sini:
قول طرفة بن العبد:
نحن في المستشاة ندعوالجفلى * لا ترى الآدِب فينا ينتقر
طرفة merupakan salah seorang penyair pada zaman Arab, dan merupakan salah seorang penyair yang dipanggil al-muall…

Cerpen: Kembali Bertaut

Kembali Bertaut Jamilah Mohd Norddin
Nazim menelentang di katilnya. Dia mengenang akan pemergian isterinya yang membawa diri. Kedegilannya yang tidak mahu berganjak daripada keputusan yang diambil menjadikan dia seorang perindu. Benarlah kata orang perpisahan mengajar makna kesetiaan. Dia sedar isterinya telah banyak bersabar dengan kerenahnya saban hari. Isterinya telah banyak berkorban untuk kesenangan mereka berdua. Namun saat itu ingatannya hanya tertumpu pada setiausaha genit di pejabatnya, Syahdah.

“Abang, esok kita balik rumah mak Jasmin. Tadi Abah telefon, katanya Mak sakit kuat.”

Selesai makan malam Jasmin meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Dipandang wajah Nazim yang seolah-olah khusyuk membaca majalah. Nazim langsung tidak mengendah akan apa yang diucapnya. Biarlah hatinya menahan jengkel, ditahan juga rasa hati memandangkan statusnya sebagai seorang isteri.

“Abang dengar ke idak apa yang Min cakap?”

Jasmin kembali menyoal apabila Nazim hanya membantu. Sakit hati Jasmin melih…