14 March 2011

coretan jari kiri dan kanan




Selagi matahari terpancar, ada harapan sebenarnya...
TANGAN KANAN.

Semalam aku berkesempatan ke Rumah Titian Kasih yang letaknya di Titiwangsa, namun aku memerlukan masa yang agak panjang untuk menceritakan pengalaman itu. Ia sebuah perkongsian yang sangat manis tentang seorang insan yang sanggup berkorban untuk membantu anak bangsa sendiri.

Subhanallah...

nanti saya  akan sediakan satu entri tentang pengalaman itu

=)


TANGAN KIRI

Tentang hati. Tentang hati yang belum sembuh sepenuhnya. Bukan hati saya, namun hati dia. Dia yang ada dekat dengan saya. Masih diulang dan ulang salah yang sama. Masih diam dia seperti sediakala. Kadang saya jadi bosan bicara dengan dia apabila yang dijawab hanyalah sunyi, anggukan, gelengan atau tidak tahu. Saya sudah bosan dengan manusia itu. Hanya memikirkan perihal diri dia tanpa mahu ambil tahu tentang orang lain.

lemas.

Betul dan sangat setuju kenyataan bahawa hati yang baik akan membentuk peribadi yang terbaik. Dia bukan begitu. Dia manusia jahat yang amalnya tidak konsisten. Dia hanya fikirkan tentang dia tanpa hiraukan orang lain hatta ayah bonda, Dia bukan anak yang baik, sahabat yang baik, tuan yang baik untuk diri sendiri.

Hari ini, perasaan itu dia tidak dapat kawal. Lalu dia bercerita pada saya.

"Kamu, hari ini saya tidak ke kelas lagi. Saya sudah janji dengan cikgu untuk tidak ponteng. Namun hari ini saya gagal. Saya gagal untuk mengawal diri sendiri. =( Ada ketika sampai saya rasa sayalah manusia yang sangat tidak bertanggungjawab sebab saya selalu khianat. Kalau kamu belum buat jahat, usah dimulakan. Walaupun ia hanya ponteng kelas. Itu khianat. Dan saya sedar dan sangat tahu ia tidak baik. Namun apabila perasaan itu datang, say amenjadi pengikut. Ada ketika saya takut dengan diri sendiri.

Takut. Saya sentiasa takut dengan bayangan diri sendiri. Sekali saya diketuk, saya sedar dan bangun namun saya kecundang kembali. Saya terasa seperti ia di bawah kawalan, sedang saya mengikut nafsu.

Saya tidak baik... "

Kata-katanya diucap dalam sedar. Saya tahu dan sedar perkara itu. Namun bagaimana saya dapat bantu dia kerana hanya dia yang dapat membangunkan diri sendiri.

Bermula dengan pembinaan dalaman yang terserlah di luar.

Sekian, terima kasih.

No comments: