08 February 2011

Durrah Nur Aqilah: Bau Hospital

Hospital! 

Siapa yang gemarkan bau ubat hospital? Rasa saya tidak ada yang menjawab ya melainkan jika mereka yang tugasnya hari-hari perlu berada di hospital. Saya juga. Paling tidak gemar berada dalam kawasan hospital dan hanya pernah beberapa kali ke sana atas urusan tertentu.

Saya tidak pasti sejak bila yang pasti saya seperti mahu menjauhi yang bernama rumah sakit walaupun dahulu kala kerap ke sana juga. Mungkin disebabkan bau ubat yang menyucuk hidung, saya tidak betah berada lama-lama di sana.

Namun sejak saya mula tua dan usia makin meningkat, rasa itu sudah bertukar. Perasaan tidak gemar kepada rumah sakit sudah menjadi neutral. Mana tidaknya, apabila kita menjejakkan kaki ke sana, maka akan ada satu perasaan wujud dalam diri.

"Aku bersyukur sebab bukan aku yang berada di sana. Bukan aku yang berada atas katil hospital. Bukan aku yang sedang dirawat. Allah beri aku kesihatan yang baik."

Wad.
Hospital boleh menjadi suatu tempat untuk muhasabah. Putih suasana mengingatkan sang pesakit akan kematian.

Lagipun, rasa saya rasa syukur ketika sakit dan rasa syukur ketika sihat itu berbeda. Makin banyak rasa syukur itu akan kita panjatkan kala Allah berikan ujian sakit itu walaupun sedikit kerana kita sedar yang Allah mahu beri peringatan sihat itu tidak lama. Ada sakit selepasnya. Masa sakit selalunya nama Allah pasti akan sentiasa ada dalam hati, teringat yang adakah Allah akan sembuhkan atau sakit itu membawa kepada kematian? Ya urusan maut itu Allah yang tentukan namun ada sesetengahnya Allah uji dengan sakit.

Sakit yang akan mendekatkan hamba dengan Khalik.


Sepatutnya kala Allah berikan nikmat sihat itulah perlu dijaga semuanya agar ketika sakit bukanlah kita menjadi manusia yang mengeluh pula. Mengeluh dengan nikmat. Sakit itu nikmat kerana Allah hapuskan dosa dan tidak semua orang akan mendapatnya.

Kepada orang tertentu Allah berikan sakit kerana mereka mampu melaluinya. Bukan semua boleh menanggung. Bukan semua boleh menerima sebuah kesakitan.

Ya.

No comments: