28 February 2011

belakang

hm, balik semalam sakit belakang terasa sampai hari ni.

huh.

entah sebab aku tidur lama sangat kot.

Da & Lu'luah: aktiviti tidak sengaja

Nak cari ketenangan jangan pergi tempat ramai orang.
lama aku tidak menulis kisah-kisah yang aku lalui bersama sahabatku di sini. Pagi ini terasa mahu menulis pula apa yang terjadi semalam.

Semalam yang terasa membosankan walaupun paginya tenang menatap matahari yang malu-malu munculkan diri. Dua kali berulang alik ke Dar Al Hikmah walaupun tidak satu buku yang dibaca. Sekadar mahu berjala-jalan.

Da mesej bertanya aku di mana sekarang. Setelah beberapa saat ambil keputusan untuk ke KLCC.

Untuk apa? Kononnya untuk ke Aquaria melihat ikan berenang namun akhirnya kami sampai ke Kino.

Sungguh seperti selalu lain yang kami mahu lakukan, akhirnya lain yang terjadi.

Berjalan hanya mengikut langkah kaki.  Akhirnya kami sampai di KFC KLCC.

Logik tak datang ke KLCC semata-mata untuk menghadap KFC? haha.

Gambar edisi guugle

Lama juga untuk kami habiskan satu set hidangan  yang dikongsi bersama itu. Sampai memang terasa 'terpaksa' menyumbat untuk menghabiskan semuanya.. (huhu, terasa dibuli makan)

Jalan-jalan, tengok apa yang ada di luar KLCC namun tidak ada pemandangan menarik kerana hanya nampak wajah manusia, manusia dan manusia yang berbagai ragam.

"Jom ke Kinokuniya.."

lalu kami bergerak daripada satu tingkat ke satu tingkat sampai ke tingkat atas.

Sempat berselisih dengan mereka yang baru selesai diskusi buku di cafe yang letaknya dalam Kino itu namun aku pura-pura tidak kenal. Haha...

Pilih punya pilih akhirnya tidak ada satu buku yang ada di tanganku namun Da telah membeli dua buah komik.

Selesai bayar, terus pulang dalam kepenatan kerana lama tidak berjalan dan berjalan sejauh itu.

titik.

Alhamdulillah, memang aku nak ke kino pun sebenarnya dan semalam dapat lagi ke sana... terima kasih kak Husni menemankan dan saya sudah membawa kamu jalan dengan banyaknya...  Syukran jazilan.

26 February 2011

terjemahan perasaan

Mencari bintang penyeri hidup, rupanya ia ada dekat denganku, hanya mungkin aku yang tidak sedar
Irama yang mengiringi perjalanan hidup ini berteman rasa kasih itu terasa menghangatkan kebekuan yang ada.
lalu, aku tersenyum kala terkenang kamu, kamu dan kamu.
Sungguh ikatan yang terjalin memberi makna yang sangat BESAR
Memberi inspirasi untuk aku bangkit.
Kerana hidup itu peluang yang tidak boleh diabaikan
Denyut kasih itulah desah nafas penyambung kehidupanku.
Dan kini aku tersenyum. =)
 ******

hari ini biarkan gambar ini menggantikan semua bicara aku.
Ini terjemahan perasaanku sekarang.
Alhamdulillah.

simpan


Simpankan kata-kata itu,
Biar jadi sebuah rindu
Dalam sendu.

25 February 2011

Durrah Nur Aqilah: Jujur Seorang Sahabat.

Alhamdulillah.
rasa syukur mesti aku panjatkan kerana perasaan itu sudah terbang daripada diri. Aku akan menerima kesan daripada apa yang telah aku lakukan. Memang aku pentingkan diri sendiri dan kali ini akan terus pentingkan diri sendiri dengan apa yang aku lakukan ini. Aku spesis manusia yang tidak pandai jaga hati atau ambil hati orang.

Aku selalu tanya pada diri,
Kenapa orang lain baik, take care, rajin, baik dan baik?

Sedangkan aku nak tanya sepatah pun rasa seperti ada api dalam mulut yang menghalang aku daripada bertanya. Asalkan aku lepas aku rasa orang lain juga lepas.

Memang tak boleh dibuat kawan.


Kalau mahu ambil atau cari sahabat, carilah mereka yang bukan hanya bersamamu ketika kamu senang namun dia tidak meninggalkan kamu jika kamu ada masalah atau sedang menangis. Dia akan bersama kamu dan cuba pujuk kamu dan bukannya hanya diam macam tunggul kayu. Kalau kamu perlukan pendapatnya, dia akan memberi repons dan bukannya lari kerana dia tidak punya jawapan kepada persoalan itu.

Sungguh tiada adab dalam berkawan.

Betul tak?

Mereka yang bersama kamu ketika ketawa belum tentu akan bersama kamu ketika kamu perlukan ia di sisi. Contohnya aku. Aku boleh berada dengan mereka ketika mereka senyum dan ketawa namun aku tiada ketika mereka perlukan orang di sisi. Aku akan tenggelam dalam duniaku sendiri dan kadang tega meninggalkan mereka sendiri kala aku (sesak nafas) dengan satu-satu suasana. Aku cuba bertahan namun aku akhirnya perlu pergi menghirup udara yang segar sebelum aku dapat kembali.

Senyum plastik kan aku ini?

Aku takut untuk melihat senyuman dan wajah sendiri pada cermin. Aku takut memandang pantulan wajah sombong yang akan terpapar pada cermin kala aku pandang cermin..

Ajarkan aku untuksenyum..

Senyum yang datangnya daripada hati.

Kenapa Allah hadirkan aku dengan sahabat yang baik namun aku tidak mampu menjadi sahabat yang baik?
Tentu Allah hadirkan mereka sebagai cara untuk aku belajar untuk menjadi sahabat yang baik. Tentu sahaja kala aku pandang mereka, aku akan terasa banyaknya yang perlu aku baiki dan berusaha untuk terus berubah. Apabila mereka buat baik dengan aku, tentu akan teringat yang kenapa orang lain boleh buat baik, sedangkan aku tidak? Mereka baik....

Semua orang yang ada di sekitar aku baik...

Alhamdulillah.

Titik.
Berhenti membebel..
Sambung nanti.

apapajela.

Accept Yourself
Aku tak pandai layan orang kat sebelah aku, kan? Hm, sesiapa yang kenal aku secara peribadi akan mengerti apa yang aku maksudkan. Aku boleh beramah mesra dengan tulisan namun sangat kaku dan tiada perasaan apabila berdepan.

Hm, redha dan terimalah walau apa pun keputusan yang aku keluarkan nanti. Itulah yang terbaik buat aku. Doakan ia yang terbaik walaupun aku terpaksa bermula daripada bawah. hehe. macam nak bawa diri tapi aku masih di sini.

Memang kita mengharapkan perpisahan itu masih lambat ia akan terjadi namun kalau sudah itulah yang terbaik aku dan kamu terpaksa menerima.

lama-lama mesti biasa dan aku akan jadi sejarah. Sejarah perkenalan kita yang manis. Mengenali manusia senyap yang emo dan tidak pandai berkelakuan sebagai seorang perempuan normal. :)

haha,

Itulah yang aku nak cakap. Minggu depan Insya Allah aku akan buat keputusan dan semoga itu tidak akan melukakan sesiapa walaupun aku tahu mungkin aku sendiri yang akan terluka dengan apa yang telah aku lakukan.

Maafkan aku.

Aku terasa yang aku sudah banyak membuatkan orang lain tidak selesa dengan perangai aku yang emo.

Jadi, maaf dengan apa yang aku lakukan pada kamu, kamu dan kamu.

Aku beruntung kenal kalian.
you make me smile

Betul, kan... bila kita masuk dalam masyarakat kita tahu apa sebenarnya yang ada dalam masyarakat.

Tetapi aku takut untuk terjun dalam masyarakat lalu aku berada dalam duniaku sendiri.

Dunia yang ada aku dan kamu dan kamu.

stop.

Cukup sudah aku nak merapu malam ni. Mohon maaf kepada yang terbaca contengan merapu lagi tiada faedah oleh aku...

sekian, terima kasih.

24 February 2011

..ish.. tak payah bacalah!

Gambar hiasan!

Malam ini aku mahu menconteng...

petang tadi hujan yang sangat lebat setelah paginya panas membakar diri. Hujan yang disertai guruh dan kilat sabung menyabung. Aku yang berada di dalam bilik hanya berdiam diri dalam gelap. Jarang hujan lebat begitu.

Alhamdulillah.

Allah mahu menyuburkan kembali tanaman yang mula kering dan membasahkan rumput yang perlukan air untuk subur.

Alam dan manusia itu saling memerlukan. Manusia juga seperti sebuah jasad yang memerlukan antara satu sama lain. Itulah gunanya sahabat. Kerana itulah kita tidak boleh hidup bersendirian.

Kerana kita manusia yang perlukan orang lain untuk sempurnakan apa yang kita kurang.

Aku percaya minggu-minggu ini merupakan minggu yang sibuk bagi sesiapa sahaja. Beruntung dan bersyukurlah menjadi orang sibuk kerana dalam dunia nyata kelak itulah yang menjadi pengalaman yang sangat berharga dan rugilah mereka yang hanya tahu melayan diri sendiri.. (opss, merapu sudah..)

Benar! 

Jalan yang payah itulah membawa kepada sebuah kebahagiaan dan kadang jalan yang mudah membinasakan.

***

Untuk kamu, kamu dan kamu, sesungguhnya manisnya sebuah pertemuan semoga bukan aku rasakan ia setelah terjadi sebuah perpisahan. Perpisahan walau dengan apa cara sekalipun. Perpisahan yang tidak dapat dinafikan. 
Beruntung sebenarnya Allah temukan saya dengan manusia yang banyak aku belajar daripada mereka walaupun tidak banyak yang aku aplikasi dan amal. Sekurangnya saya belajar benda baru daripada kalian.

Saya belajar makna memberi.

Saya cuba untuk memahami.
Saya selami apa itu sahabat..

Semoga...
Semoga perpisahan itu lambat hadirnya.
AMin...

Selamatkan kami dalam iman dan kasih sayang-Mu ALlah..

Sudah.
Berhenti aku merapu untuk malam ini. ENtah apa yang aku tulis aku pun tak faham tapi aku nak tulis juga apa yang aku mahu kata. Ini pun setelah dua tiga kali padam.

Baik, nanti dan nanti aku sambung menconteng.



23 February 2011

bicara aku pada hujan..

Hujan memberi pesan

Berulang kali menaip aksara di sini namun akhirnya terpadam juga. Ada sekatan yang menghalang diri daripada meneruskan penulisan. Namun malam ini aku mahu menulis juga...

Membaca beberapa entri yang ditulis oleh beberapa orang blogger seakan menjawab persoalan yang sebenarnya terjadi pada diri ini. perihal kekosongan diri yang tentu sahaja tidak terjadi ia tanpa sebab. Rasa tidak nampak hala tuju dan mahu berhenti untuk terus berjuang. Bukankah kamu selalu ingatkan diri yang Allah uji sesuatu yang mampu dihadapi oleh seseorang. Sebesar mana sekalipun kehendak Allah mahukan ia terjadi dan sebenarnya harus ada rasa percaya yang dalam bahawa Allah menurunkan ia sesuai dengan fitrah seseorang hamba yang mana situasi mereka tidak sama.

Jauh dengan Allah.
Tidak membaca al-Quran.
Ada masalah dengan keluarga sendiri.
Sakitkan hati orang tua.
Tidak zikir
Ada kawan terasa dengan kita walaupun dah maafkan
Sakitkan hati orang lain.

Kadang ada perkara yang biasa kita lakukan namun sebenarnya ia menyumbang kepada kebinasaan kepada diri sendiri namun kita tidak sedar. Ada perkara sering yang sering kita tidak ambil endah.

Bagaimana hati mahu tenang, hidup mahu aman, ilmu mahu lekat jika tidak pandai jaga hati orang lain. Sungguh benar sekali kenyataan itu. Aku tidak pandai dan tidak tahu menjaga hati orang lain.

.... (catatan tanpa tajuk)

Suarakan pada alam,
Jika tidak terluah dengan kalam,
Usah biar terpendam,
Kelam.
Berserah pada takdir itu bukan,
Namun hati menafikan,
Masihkah jasad ini punya perasaan,
menerus perjalanan.
Pada tulisan sering menukilkan,
Kisah silam dan masa depan,
Sampai takut kala perhatikan,
Gagal,
Berjaya,
Penat,
Suka,
Duka...
 Semuanya pernah bersatu dalam diri,
Namun seakan tiada erti kini.
Mahu dibakar semua catatan,
Mahu ditelan semua perasaan,
Mahu dilontar semua perkataan,
Namun ia hanya khayalan...
Perjalanan itu masih jauh....
Benarkah pilihan itu?

(Setelah beberapa kali dipadam, biarkan kata ini yang terpahat di sini..)

simpang

berada di dua persimpangan,
mana satukah yang akan aku lalui.


aku belum bersedia menghadapi perpisahan itu...

sama seperti dia..

Maafkan aku buatkan kamu sedih.

saya sayang kamu.

22 February 2011

Yang Terbaik.

Pelangi hilang warna.

 
21.2.2011
Semakin hampir kepada titik tamat kepada perlawanan yang berlangsung dalam diri dan menuju kepada suatu titik mula yang baru. Sesuatu yang datang dalam diri tanpa terduga dan akhirnya aku tidak dapat hanya membiarkan ia bersuara sendiri dalam diri. Lalu, aku bercerita kepada seseorang menggunakan tulisan dan bukannya secara berdepan. Tentu sahaja aku belum punya kekuatan untuk menerangkan semuanya secara bersemuka.

Aku ceritakan apa terjadi dan apa sebenarnya dalam hati...

Alhamdulillah.

Doakan inilah keputusan yang terbaik untuk saya... Doakan inilah sebuah hijrah bagi seorang yang bernama Jamilah. Seperti kata kakakku, belum terlambat.

Ya, belum terlambat untuk aku menamatkan cerita ini dan memulakan sebuah kisah baru.

Titik.

***
22.2.2011@pagi
Sesungguhnya saya percaya pasti kamu akan menerima walau apa sahaja keputusan yang akan saya lakukan. Bukan mudah sebenarnya untuk saya tinggalkan daerah yang pernah menjadi kecintaan (benarkah?) dan mahu memulakan sebuah kisah baru. Banyak perkara perlu saya korbankan. Kata orang jangan lari daripada masalah, namun saya bukannya mahu lari, tetapi mahu melakukan sebuah hijrah.Hijrah buat diri saya...mungkin.  tetapi terasa diri bukan cukup kuat sebenarnya.

Kamu, saya tidak akan lakukan perkara ini tanpa bersebab. Saya pasti tidak akan tinggalkan daerah ini dengan hanya satu perkara kecil. Namun hakikatnya, daerah kecintaan ini sudah menjadi daerah luka bagi saya. Saya terluka dengan apa yang saya lakukan sendiri dan saya tidak sanggup untuk terus membiarkan luka-luka itu mencarik hati saya dan mengotorkan sebuah perasaan. Ia sudah seakan menjadi kudis yang mesti saya segera sembuhkan atau akan terus ia merebak sampai rosak seluruh kehidupan. (Namun dapatkah saya berdepan dengan kehidupan baru itu? Ia juga sebuah persoalan..)

Tidak saya fikir perkara ini sehari dua namun apabila sampai saya tidak mampu lagi membiarkan saya mejadi lemah dengan air mata yang seakan tidak mahu berpisah daripada saya, saya terpaksa meluahkannya. Barulah saya terasa beratnya menyimpan sebuah rasa terpendam tanpa saya luahkan kepada sesiapa. Betapa rasa itu akan terkumpul dalam diri dan melukakan anggota dalam. Ianya terasa menyakitkan.

Oh, sebelum ini saya tidak pernah merasa.. Jadi, luahkan perasaan itu jangan biar ia membarah...  Nanti musnah satu jasad.. luar dan dalam.

Sungguh, saya percaya pasti ada hikmah atas apa jua yang bakal terjadi. Hikmah yang menjadi pengajaran sepanjang kembara saya dalam kehidupan ini.

Semoga tetap  hati ini... Amin.... “Allahumma sabbit qalbi...”
 
(catatan lepas... baru ada internet untuk online dan masukkan di sini.)

20 February 2011

sengal.

Mendungnya pagi ini, begitulah awan dalam diri ini. Kejadian semalam mungkin masih menghantui dan membawa sampai ke hari ini. Walaupun sudah dibawa diri ini lari, masih ada perkara itu dalam diri. Lantas aku memilih untuk menyepi.

Di belakangnya aku cuba menahan sendu yang masih belum berhenti. Wajah menjadi masam semasam limau masam yang dibeli di pasar hari.. Senyuman langsung mati.

Aku mahu menyuarakan semua kebimbangan itu kepada dia,namun apabila berdepan pasti aku akan jadi kaku. Bagaimana aku mahu berkata dengan dia yang sebenarnya.

tentang apa sahaja.

Sedang kami punya pertalian saudara.

Aku tidak mampu. Hanya dapat menulis dan bercerita di sini namun suara itu tidak dapat aku luahkan dengan bicara kata.

Sangat mahu namun terasa seperti ada batu saat mahu dilontar bicara.

kelu.

tadi aku sedikit tertekan rasanya dengan kerja bahasa Melayu itu. Sudahlah dua hari sudah laptop Sarah ini berada denganku dan belum dipulangkan, kerja itu langsung aku tidak jumpa jalan keluar.

Terima kasih kak Su bantu saya selesaikan kerja itu. Aku tidak peduli pada air mata yang mengalir sambil mulut berkata tentang minit meyuarat itu.

Manja.

Bukan.

Sengal.

Ya, memang itu namanya perangai yang sangat sengal....

Tidak perlu baca, aku hanya mahu menconteng!

Aku tidak malu kan menulis dalam blog apa sahaja yang terlintas dalam diri aku.
Aku pasti akan tulis apa sahaja yang terlintas.
Banyaknya aku akan tulis cerita sedih. Mungkin sebab aku susah untuk bercerita.
Selalu aku rasa nak tutup blog ini namun aku akan buka kembali sebab aku akan tetap mahu menulis.
Boleh dikatakan tiada info yang kalian akan dapat dengan membaca blog ini sebab ia bukan blog yang best!
Ia hanya contengan budak hingusan.
Dengarkan degupan rasa itu!

Nak tahu tak, semalam aku ponteng kelas parenting. Minggu ini setiap malam aku akan tidur berteman si air mata. Tiap-tiap malam aku tidur seawal yang mungkin. Tidur bersama air mata yang menjadi teman. malah, setiap kali ia akan mengalir aku sudah tidak dapat lakukan sebarang kerja dan aku akan tinggalkan walaupun sedang menyiapkan assignment. Sengal tak?

Memang jika kamu tidak sibukkan diri dengan kerja-kerja berfaedah maka diri akan berperang dengan diri sendiri. Dan macam-macam perasaan akan timbul. Maka, jika kamu banyak kerja untuk dilakukan, beruntunglah kerana kamu sedang menuju kedewasaan dan mendapat pengalaman yang pasti tidak akan kamu dapat dalam kelas.

Sekolah kehidupan itu sangat luas.

Semua assignment belum aku siapkan.... Kasihan Sarah aku pinjam laptopnya sejak semalam, namun akhirnya aku tidak buat kerja sebab aku hilang punca... Tapi masih sempat aku menconteng di sini. ah, ini bukannya dalam silibus dan aku enjoy untuk lakukan.

Sekarang mood PRK dalam UIAM namun aku tidak terasa kepanasaanya kerana aku hanya memandang dari satu sudut dan duduk senyap-senyap. Tahniah kepada yang bakal bergelar SRC...

Selasa... Adakah aku akan mengundi tahun ini?

Kak Husni, betul mungkin sekarang banyak perkara yang aku pending. Haha...

Kepada kamu-kamu dan kamu- terus melangkah!

Kepada aku, hentikan kerja tidak berfaedah!

Haha, sangatlah melampau apa yang aku conteng tapi aku nak menconteng jugak.. Aku akan terus conteng dan conteng walaupun aku tahu ada benda yang tidak patut aku tulis.. ada ketika aku macam nak bercerita dan tidak mampu untuk bersendiri, tapi aku kembali sedar yang itulah kehidupan yang aku pilih.

aku takut untuk melihat cermin. Aku takut untuk pandang diri sendiri.

Haha.

Titik. Berhenti untuk merapu seketika. Banyak pula aku mengomel dan mengomel....................................................................................................................

...

Kesatlah air matamu,
Jangan dibiar mengalir lagi.

Durrah Nur Aqilah:.Kesatlah Air Matamu:.

Air Mata itu kesatlah!
Semalam aku menemani sampai dia terlena. Entah apa yang merasuk sampai dia perlu ambil masa yang lama sebelum mata dia lelapkan. Tidur bersama tangisan sampai merah matanya. Bagaimana mahu aku pujukkan dia biar dia kesat air matanya itu. Perempuan kena kuat! Perempuan kena kesat air mata itu dan bangkit kembali! Perempuan jangan jadi si ratu air mata.

"Durrah, kenapa aku tak macam orang lain?"

Dia menyoal aku.

Terdiam aku. Bagaimana aku untuk menjawab sedang aku sendiri untuk memotivasikan diri sendiri masih tunggang terbalik.Berfikir-fikir bagaimana untuk menjawab namun akhirnya buntu sendiri. Aku diam. Aku genggam tangannya erat. Dia duduk melutut sambil esak masih terdengar. Tersedu-sedan.

Malam itu dia benar-benar tidur bersama tangisan sampai aku tidak tahu untuk memujuk. Tiada kuasa untuk aku belainya dengan kata-kata yang dapat membangkitkan semangatnya. Patutlah dia menghubungi aku semalam. Rupa-rupanya, hujan dalam dirinya sampai membuatkan bantalnya basah.

Aku menemaninya sampai lena lalu melepaskan sebuah ciuman di dahinya. Aku sayang dia. Dia yang sedaya mungkin pasti cuba sembunyikan kesedihan yang ada dalam diri. Mungkin semalam kesedihan itu benar-benar merasuk diri sampai dia tidak mampu bersendiri. lalu, mahukan seseorang untuk menemani dia di sisi.

Aku mengerti perasaan itu kerana aku pernah mengalaminya. Semester lepas ketika aku tahu yang aku tidka dapat pre-reg dan kemudiannya aku terfikir yang adakah dapat aku mengambil final, serentak air mata mengalir tanpa rela. Sejam berteman air mata adalah sesuatu yang memenatkan. Menangis itu bukanlah sesuatu yang menggembirakan walaupun ia dapat melenyapkan semua kesedihan.

Ya, Allah, di manakah aku saat dia perlukan aku di sisi? Aku hanya mampu duduk di sisinya dan genggam tangannya erat. Mendengar setiap kata yang terbit daripada dua ulas bibirnya sampai dia terlena. Mata yang terpejam itu ada kesan air mata yang berbekas. Nampak sembab.

Lalu, benarkan aku menulis sedikit catatan untuk dia...

"kamu, air mata yang mengalir semoga menjadi titik kepada sebuah perubahan. Yakin dan percayalah bahawa apa yang berlaku itu bukanlah sia-sia. Kamu perlu yakin yang Allah mahu mendidik hatimu dengan apa yang berlaku. Kala nanti kamu rasa mahu kecundang lagi, ingatlah yang satu malam kamu pernah menangis kerana sebuah kesedihan yang tidak dapat kamu luahkan kepada orang lain. Kamu sudah penat menangis lalu kamu perlu kembali tersenyum. Kamu perlu berikan peluang kepada diri supaya kamu tidak akan terjatuh banyak kali dalam lubang yang sama. Itu sesuatu yang tidak baik.


Kamu, saya lihat mata kamu yang memendam cerita itu. Saya tahu banyak cerita yang mahu kamu kisahkan pada aku namun kamu takut kamu akan menyusahkan aku. aku tahu, sebab kamu baik. Kamu tidak mahu susahkan aku. Namun, kamu kena tahu yang kita manusia biasa. Tidak semua masalah kita akan dapat tanggung sendiri. Kamu perlu luahkan.


Bagaimana aku mahu membantu kamu jika kamu hanya membisu tanpa kata? 


Luahkan pada alam jika kamu tidak bercerita pada aku,
Tuliskan menjadi bait kata jika kamu segan dengan aku,
Berceritalah dalam doamu kerana Allahlah Yang Lebih Tahu Apa Kamu Perlu.


Kamu,
Yakin!
Kehidupan ini pendek.
Nanti kamu mati bukan pengakhira semua perkara namun permulaan kehidupan yang panjang..


Sekian, saya sayang kamu,
Durrah Nur Aqilah.

19 February 2011

:.Tolong jangan baca sebab anda akan rasa ia merugikan!.:

Sarah, terima kasih pinjamkan laptop,aku menconteng lagi hari ini..

Mak, saya lupa apa yang mak pesanDulu mak pesan untuk saya jadi anak yang baik. Jadi manusia yang berbakti kepada orang lain, namun saya tidak jadi orang yang baik sekarang. Saya tidak ingat apa yang mak pesan.

Saya tidak dapat bersabar sekarang. Mudah sahaja kesabaran saya terbakar oleh api kemarahan. Saya jadi suka menyisihkan diri dan langsung tidak mahu masuk dalam komuniti.

Saya takut untuk menghadapi dunialuar kelak kerana langsung saya tiada pengalaman.Kadang saya seperti tidak mahu tepati masa perjanjian apabila selalu sahaja perjanjian yang diatur bukan pada masanya Namun saya teringat yang Nabi suka jika umatnya menepati janji. Biarlah kita yang sampai dahulu sebelum orang lain, janganbiarkanoranglainmennati kita.

haha, apa yang aku merapu...

Entah,rasa kasihan dengan diri kadang-kadang.
Rasa seperti aku zalim dengan diri sendiri. Aku tidak adi dengan diri. Aku tidak tunaikan hak kepada diri.

Tetapi aku tidak suka join society...

Haha,bukan aku tidak sedar ia ilmu yang tiada dalam buku teks dan aku perlu cari sendiri, namun aku takut dengan bayang sendiri. Maka, aku hanya biarkan diri dengan diri sendiri. Tanpa aku merubah apa yang berlaku.

Aku pernah mencubanamun terasa tidak serasi dengan diri.Kemudian aku berundur.

Bukan aku tidak tahu yang hidup ini bukan satu pilihan. Ia satu kenyataan.

Aku ada sesuatu mahu katakan padanya,namun aku tidak tahu untuk melafazkan. Kala aku bersamanya tentu mulutku akan terkunci. Kadang terlebih reaksi..

haha..

stop! Merapu sahaja.

kesal

kekesalan yang kau ungkap.
hanya main-main?

:.Rindu Buku.:

Semalam aku tersenyum senang. Senyum yang sangat lebar!

Setelah lama  (beberapa bulan) tidak mendapat buku baru sungguh haruman buku itu sangat menghantui diri sendiri. Bagaimana mahu aku lupakan ia walaupun dalam poket kertas mula menipis. Tidak aku kisah, asal sahaja kemahuan yang satu itu tercapai.

Setelah ada aral yang menghalang aku daripada ke Jaya Jusco Wangsa Maju (MPH Bookstore) Khamis lalu, akhirnya pada hari Jumaat setelah perlu menghadiri ceramah Internship di RMC (Research Management Center), aku tidak menunggu hidangan tengahari dihidangkan. Terus ke Hentian Safiyyah untuk ke JJ. Rasa rindu sudah tidak tertahan rasanya. Aku mahu dapatkan buku baru.. Buku Baru. Buku baru!

Sebenarnya alasan itu hanya luaran. Aku mahu mengubat hati sebenarnya. Perasaan yang tidak tenteram sehari dua ini tentu terubat kala aku memandang barisan buku yang teratur dalam MPH. Lagi besar kedai buku itu lagilah aku suka. Walaupun hanya keluar sendirian, aku puas menatap satu demi satu tajuk tajuk buku yang terpapar. Hilang semua kesakitan dalam diri dan aku tersenyum tanpa sedar.

Memandang tajuk-tajuk buku para penulis yang aku ikuti penulisan mereka, aku ambil dan letak kembali beberapa buah buku. Sangat tertarik untuk membeli novel kanak-kanak tajuknya Diari Aneesa dan Remaja Harapan oleh Hilal Asyraf,namun terpaksa aku letakkan kembali disebabkan ada buku lain yang lebih menarik hati.

Hampir sejam aku berada dalam MPH, dan hanya singgah sebentar di Guardian, aku pulang.. Sememangnya hanya itu tujuan aku. Mahu menatap buku-buku baru walaupun tidak mampu beli. Sesungguhnya masih banyak buku dalam simpanan yang tidak terbaca oleh aku. Oh, dalam maktabah yang penuh dengan buku itu tidak pula sentuh walaupun kulitnya. Hanya ke sana ketika ada assignment yang perlu disiapkan.

Seronok sangat semalam. Rasa macam nak keluar ke kedai buku lagi. Aku teringin untuk menjelajah ke lebih banyak kedai buku yang ada di Malaysia ini (kuala Lumpur khususnya) namun agak berat untuk aku realisasikan hanya dengan seorang diri. Namun, rasanya tidak mustahil untuk aku ke sana suatu hari kelak. Kerana cintaku pada 'kedai buku' menyebabakan aku tidak kisah walau terpaksa bersendiri. Aku tidak berjam-jam melihat tajuk walaupun akhirnya keluar tanpa sebarang buku, seperti seorang perempuan yang tidak kisah berjam-jam berada dalam pasaraya namun tidak satu yang dibeli. haha. Bukankah aku seorang perempuan.

Akhirnya semalam aku dapat dua buku baru.. Alhamdulillah. Hadiah untuk diri sendiri bulan ini.

=) [mahu ke Kino pula, lama tidak ke sana...Rindunya... ]

19.2.2011,
8.48a.m
Bilik Tivi 2 Safiyyah

17 February 2011

:.sijil itu bukan syarat utama..:.

Agaknya ustaz nampak mata-mata layu dalam kelas petang tadi, lalu ustaz 'menembak' anak-anak didiknya termasuk aku dengan berdas-das tembakan yang kena tepat pada dada.

Hm, kata ustaz mahu aku kongsikan versi aku.. (cuba untuk mengingat kembali..)

"Kita setiap hari pasti tidak akan lupa untuk makan, namun kita terlupa akan satu perkara. Tidak kita beri makan kepada akal. Sesungguhnya manusia ini bukan hanya hidup dengan jasad namun akal juga. Akal memerlukan makanan dalam bentuk ilmu. Adilkah jika seseorang hanya memberi jasad makanan hakiki tanpa turut sama memberi akal makanan. Nampaknya di situ tiada keseimbangan akli dan jasadi. bagaimana akal akan sihat jika tidak diberi makanan maka tidak mustahillah akal itu akan sakit. Kamu itu pelajar bahasa Arab. Sepatutnya perlu ambil satu bahagian masa yang kamu peruntukkan untuk makan bagi mengisi akal dengan bacaan di maktabah. "Kunuz Ilm -Harta karun- yang berbentuk ilmu itu sia-sialah jika tiada yang membacanya. Hakikatnya, pelajar zaman sekarang berpuas hati dengan apa yang sudah tersedia depan mata. Hanya menanti untuk menelan. Diibaratkan pensyarah itu hanya seseorang yang punya kunci, lalu beliau hanya akan membantu anak didiknya untuk membuka kunci, namun anak murid itulah yang perlu meneroka apa yang ada dalam bilik tersebut. Tidak mungkin bagi seorang pensyarah untuk menyuap semua ilmu dalam kelas. Itu bukan tugas pensyarah. Sijil bukanlah segala-galanya namun ilmu yang ada dalam dadalah itulah bekal sebenarnya. Makanan bagi akal itu ilmu. Hanya dengan membaca sebenarnya kita belajar. bukannya dalam kelas. Kamu tidak akan dapat apa-apa dengan hanya hadir dalam kelas dan mendengar kalam ustaz. Tetapi tidak pernah kamu peruntukkan masa untuk menerokan alam ilmu sebenarnya di maktabah."

Demikian sedikit perkongsian oleh ustaz Nasr el-Din, pensyarah Naqd yang menembak kami petang tadi. Sungguh mata yang sudah layu serta merta jadi segar dan bulat.

IIUM LIBRRARY @ Maktabah Dar al-Hikmah

Sekian, sedikit perkongsian dan ingatan untuk diri sendiri.

Cerpen:Relai Kasih Mak Utih.

Bibi membantah pernikahan ini. Dirasakan Mak Utih penyibuk. Mak Utih rampas kasih Ayah pada Bibi. Mak Utih gilakan harta Ayah. Mak Utih yang amat mengambil berat makan pakainya, pelajaran, solat puasanya. Mengapa Bibi rimas? Sebelum ini tiada siapa pedulikan semua itu. Terletak pada pundaknya sendiri. Mahu solat? Puasa? Bercouple? Tiada siapa mengawal. Mak Utih gesa Bibi kenakan tudung kepala. Bibi bantah keras-keras. Kata Bibi belum sampai seru. Mak Utih teresak mendengar. Bagaimana Bibi akan senang, melihat Mak Utih yang tenang, kebencian itu mendadak timbul.

“Mak Utih tak patut kahwin dengan Ayah.”

Bibi pernah celupar berkata begitu. Mak Utih diam, tak berkata apa-apa, sebaliknya dipeluk Bibi penuh kasih.

“Bibi tak faham kenapa Mak Utih kahwin dengan Ayah Bibi. Kubur Mak Bibi masih merah, Ayah sudah kahwin lain. Mungkin kerana itu kamu berdendam, Bibi.”

Bibi buat-buat pekak badak. Walaupun tersentuh dek pelukan hangat itu, ditunjuk juga kepala batu. Bibi mencebik. Malas melayan. Dia banyak mendiamkan diri kini. Biar Mak Utih katakan Bibi sombong. Sebelum kematian Ibu, mereka sangat mesra. Mak Utih tempat Bibi mencurah rasa. Kini, Bibi tak ambil pusing. Bibi ingin lari daripada realiti ini. Amat pahit untuk ditelan, masin untuk dicicip.

Jauh di sudut hati, tumbuh juga rasa sayang dan ia mula mekar. Mak Utih penyayang dan pandai mengambil hati. Bibi lihat Ayah jarang keluar jika bukan kerana urusan kerja. Ayah seperti mahu menebus kasih yang sebelum ini terabai. Ayah banyak meluangkan masa dengan Bibi. Bibi tahu, mana mungkin dia menolak kehadiran Mak Utih. Bibi perlu akur dan belajar menerima kenyataan. Sesungguhnya kenyataan yang pahit itulah yang mengajar erti kehidupan dan melatih diri menjadi lebih matang. Bibi tidak menolak kehadiran Mak Utih, cuma dirinya akur pada keegoan diri.

Bibi menerima berita perkahwinan Ayah dengan senyuman. Senyuman sinis tanpa secarik keikhlasan. Ayah mengambil keputusan untuk menikahi Mak Utih, adik Ibu. Mengapa Mak Utih? Alasannya hubungan mereka tiada batasan lagi. Bibi agak rapat dengan Mak Utih. Mereka boleh bersama sebagai sebuah keluarga, dan mungkin bersama-sama membina kebahagiaan. Tapi Bibi berdendam. Bibi enggan menerima kenyataan. Bibi tidak menghadiri perkahwinan ayah. Malahan tiada sebarang ucapan tahniah terbit daripada mulut.

“Ahad depan kita adakan kenduri, Bibi baliklah.”

Bibi diam. Dia menurut hati yang enggan menerima keputusan Ayah. Ayah tunduk. Sedih dek perlakuan Bibi. Ayah banyak memendam rasa, melayan permata hati yang seorang ini. Bibi pandang tampang Ayah dengan wajah berkaca. Perlahan langkahnya mendekati, memaut bahu Ayah, melepaskan esakan di situ.

“Bibi izinkan Ayah berkahwin dengan Mak Utih.”

***
Rewang diadakan, persiapan dilakukan sesederhana mungkin. Bagi Ayah dirinya sudah tua untuk membuat kendara mewah, dia hanya mahu Bibi, anak tunggal kesayangannya gembira. Walaupun tanpa sedar dia meragut kegembiraan anak itu.

Bibi memberikan alasan, ada aktiviti yang tak dapat dielakkan. Dia tak dapat menghadirkan diri dalam majlis perkahwinan nanti. Ayah diam. Tak memberi respon, asal sahaja Bibi memberi keizinan.

Mak Utih belum tua, usianya mencecah 33 tahun, sedang Ayah lagi lima tahun, genap setengah abad. Dirasa kasih Mak Utih yang melimpah ruah, namun hatinya menolak rasa mahabbah itu. Bibi mahu bebas. Entah apa yang Bibi faham akan kebebasan yang sebenarnya, Bibi sendiri tak maklum.


***

Bibi sengaja buat tak endah jika berada di rumah itu, sebaliknya Mak Utih melayan seolah-olah tiada apa yang berlaku. Menyendukkan nasi ke pinggannya, bertanya ehwal sekolahnya, mengejutkan Subuh, hati Bibi masih pejal. Syaitan apakah yang telah merasuknya?

“Lagi lapan bulan, Bibi akan dapat teman. Mak Utih hamil, Bibi.”

Benarkah? Tuhan, Bibi akan berterman, tidak lagi keseorangan seperti sebelum ini. Terima kasih Tuhan. Hati Bibi meronta-ronta mahu memeluk Mak Utih. Betapa dia amat gembira mendengar khabar itu.

“Mak Utih, maafkan Bibi.”

“Bibi anak Mak Utih. Anak yang Mak Utih kandung ini akan jadi teman Bibi. Mak Utih sayang Bibi, Mak Utih tak pernah rasa kasih anak. Bibi anak Mak Utih.”

Benih Ayah yang bercambah dalam diri Mak Utih menyedarkan Bibi akan kasih Mak Utih pada Ayah. Bukankan Mak Utih tak bersalah? Takdir tersurat bahawa Mak Utih akan menjadi sebahagian kehidupannya.

“Tuhanku, panjangkan usia Mak Utih. Berikan kebahagiaan padanya. Aku banyak bersalah padanya. Berikan aku ruang untuk menebusnya. Terima kasih Tuhan, atas kurniaan ini. Mataku dibutakan syaitan, musuh paling nyataku. Semoga anak yang dikandung Mak Utih menjadi penyejuk mata, pendamai jiwa buat kami. Engkau Maha Mendengar dan Maha Mengetahui segala yang tersirat.”

Setiap orang mampu berubah jika dikuatkan hati untuk mengubah diri sendiri. Tidak ada yang mustahil akan berlaku, jika itu yang dikehendaki Tuhan. Bibi lihat Mak Utih kian sarat, namun seperti ada sesuatu yang kena. Mak Utih banyak bermenung. Mak Utih sering menangis di sejadah. Mak Utih suka tenung wajah Bibi lama-lama.


“Mak Utih sihat? Kenapa pandang Bibi macam tu.”

“Bibi? Tak ada apalah. Mak Utih suka tengok Bibi berubah. Rasa macam dulu-dulu. Sebelum Mak Bibi meninggal. Bibi tak salahkan Mak Utih, kan, kahwin dengan Ayah Bibi?”

“Mak Utih, Bibi bersyukur ayah berkahwin dengan Mak Utih. Ayah dah berubah. Mak Utih banyak tolong Bibi. Mak Utih sayang Bibi.”

“Syukurlah, Bibi. Mak Utih hanya tunaikan wasiat arwah Ibu Bibi sebenarnya. Dia yang mahukan Ayah berkahwin dengan Mak Utih.”

Bibi terkenang saat itu. Dia tak berada di sisi ketika Ibu menghembuskan nafas terakhir. Sehingga kini, Mak Utih seperti menyimpan rahsia. Bibi enggan bertanya, khuatir Mak Utih tersentuh.

“Bibi, sebenarnya Ibu Bibi sakit. Beliau ada kanser hati. Dah lama, Ibu bergantung pada ubat, tapi Ibu rahsiakan daripada Bibi. Saat akhirnya, Ibu pesan, Mak Utih perlu jaga Bibi sekiranya Ibu tiada lagi di dunia. Mak Utih tiada pilihan. Tersepit antara kasih Ibu saudara dan perasaan sendiri. Akhirnya Mak Utih korbankan perasaan sendiri, mengahwini Ayah Bibi, abang ipar Mak Utih sendiri.”

“Mama...”

Mak Utih terkedu. Bibi memanggilnya Mama? Dipaut erat Bibi. Doanya selama ini dimakbulkan. Seakan nampak kakaknya tersenyum melihat situasi ini. Menyaksikan perubahan Bibi.

Bibi menolong mana termampu. Dia tak akan membiarkan Mak Utih keseorangan. Mak Utih pengganti Ibu, isteri Ayah, tak patut Bibi buat tak endah.

“Bibi tahu kan, semakin ALLAH sayangkan seorang itu, makin diujinya dengan berbagai ujian, yang dia rasakan berat. Tapi sebenarnya ALLAH mahu hapuskan dosa, tingkatkan iman jika dia bersabar. Bibi janji dengan Mama boleh?”


“Apa ni Mama? Buat Bibi sedih pula. Bibi tak sabar nak lihat adik Bibi. Adik, cepatlah keluar.”


Mak Utih memandang tepat wajah Bibi. Melihat ke dalam matanya.

“Bibi tentu ingat hadith nabi, : “Apabila anak Adam meninggal dunia, maka terputuslah amal ibadahnya kecuali tiga perkara, sedekah (wakaf) yang terus berjalan (berguna), ilmu yang bermanfaat, atau anak soleh yang mendoakannya.” Mama harap Bibi akan doakan Mama. Mama tak harta lain, melainkan Bibi, yang bakal menjadi saham untuk Mama.


“Mama jangan risau. Seorang anak yang baik tak akan melupakan ibunya dalam setiap doa. Bibi sayangkan Mama.”

***

Hari-hari yang dilalui amat membahagiakan. Saling berkongsi cerita, membuat persiapan menyambut ahli keluarga baru, seakan kebahagiaan hanya milik mereka bertiga. Mamalah yang paling gembira. Tak berhenti tangannya daripada melakukan kerja. Ada sahaja yang mahu dilakukan. Seperti dulu-dulu, ketika Mak Utih belum hamil.

Pagi itu seperti hari-hari lain. Mama sibuk di dapur, Bibi sibuk mengemas di bilik. Ayah awal-awal lagi bertolak ke pejabat. Usai megemas, Bibi santai di katil, menghabiskan novel yang dihadamnya sejak semalam. Masih awal lagi untuk ke dapur, begitu fikir Bibi.

“Kedebom.”

Bunyi dentuman kuat itu mematikan pembacaannya, dia bergegas ke jendela bilik. Terlihat ramai berkerumun, seperti ada kemalangan. Entah mengapa Bibi jadi tak sedap hati.

“Mama.”

Tiada sahutan.

“Mama.”

Bibi keluar mahu melihat apa terjadi. Ada kobis, jagung muda, daging ayam, berserakan atas tar. Sebotol jus mangga seperti selalu dilihat di rumah. Mungkinkah? Dia melajukan langkah. Menyelit antara ramai orang. Kakinya terketar, bibir menggeletar, mata terbeliak melihat realiti ini. Seakan tayangan drama di kaca televisyen.


“Ya ALLAH, Mama....”

Pandangannya turut gelap.

Segala yang berlaku amat pantas. Sedar daripada pengsan, Bibi berada di katil sendiri, dalam biliknya. Segera teringat Mak Utih. Dikuatkan kaki melangkah, walaupun kepala masih berpinar. Longlai kaki melangkah ke kamar utama.

Bibi menyelak kain yang menutup wajah jernih Mak Utih. Ada sebak bertakung di jiwa, dia tahankan, cukuplah penyesalan yang hadir di hati kala ini. Tiada sebarang calar, walaupun hakikatnya kemalangan itu agak mengerikan. Digilis bas sekolah dan terseret beberapa meter. Mulianya hati Mak Utih. Terima kasih, Mama, atas kasih yang Mama curahkan. Biarlah sebentar Cuma, namun doa akan terus Bibi pohon untuk Mama. Pengorbanan Mak Utih tak akan mampu dia bayar selama hayat. Hanya doa dan sekalung al-Fatihah diberikan saban hari, tanda ingatan seorang anak. Kucupan terakhir hinggap di pipi sejuk Mak Utih. Bermulalah pengembaraan Mak Utih mengikut arwah Ibu.

Bibi teringat pesanan ustaz, barangkali kamu sayangkan sesuatu itu sedangkan dia bukanlah yang terbaik untukmu, tetapi kamu amat bencikan sesuatu, sedangkan itulah yang terbaik. Bibi reda menerima kehilangan dua insan yang disayangi dalam jangka masa belum genap setahun, dan adik yang dinanti turut pergi sama. Bukankah anak-anak kecil yang meninggal akan memberikan minuman pada Ibu bapanya di syurga kelak? Amin. Semoga itulah yang terbaik untuk Ayah.

Kasih manusia akan terlerai apabila datang jemputan daripada kekasih yang lebih agung. Hamba yang kerdil tak mampu menghalang ketentuan ini. Kasih Mak Utih hanya takat ini, terlerai sudah. Namun sayangnya akan abadi selamanya. Sayang mak Utih selamanya. Mak Utih Mama Bibi.
_________________________
23/08/2008 11:57:13
Mahalah Ummu Salamah
BLOK A: 3:12

*Sebuah tulisan yang sudah lama ditulis.
__________________________________

tidur.

Saban hari aku akan tidur awal.
terutamanya ketika fikiran sedikit terganggu
namun aku tetap akan cuba untuk ke kelas.
Walau hijab belum tersingkap.

Allah..................

.tutup cerita..

Pintu taubat masih terbuka...
Terfikir-fikir entah apa sebenarnya yang sudah saya rapukan lewat sesawang ini. Kadang terkenang yang diri sebenarnya sudah terlalu banyak mengeluh dengan SEDIKIT ujian yang Allah turunkan sama ada dalam bentuk kesenangan atau kesedihan dalam diri. Hanya sedikit namun tidak berjaya untuk mengharungi.

Saya lemah dan tidak menghargai kekuatan yang Allah hadirkan dalam setiap jasad insan.

Sifat hambakah begitu?

Dahulu, saat kecil, Allah menguji dengan ujian lain, diberikan kerana sesuai dengan keadaan ketika itu. Maka, sekarang ujian itu tentu berbeda kerana keadaan yang sedang dijalani sekarang bukanlah sama seperti hari semalam.

Teringat tidak mungkin pernah suatu hati, dalam sedar atau tidak diri pernah berdoa sesuatu yang apabila terjadi,  terasa yang kenapa Allah takdirkan ini untuk aku? Sedangkan pernah kita berdoa sama ada dalam sedar atau tidak mahukan ia berlaku. Apa-apa sahaja.

Bukanlah semua kalam yang kita lafazkan itu suatu doa?

Kata-kata yang kita lafazkan untuk orang lain itu juga doa. Doa baik. Doa tidak baik. Tidak mustahil ia akan kembali kepada diri yang berkata itu.

Takut.

Pada bicara dan ingatan dalam diri sendiri.

Benar saya bukannya baik daripada segala hal dan lompong itu besar untuk dibaiki.

Tapi Allah sentiasa buka peluang untuk kita bertaubat, kan? Selagi Allah belum tutup pintu taubat kala nyawa hampir dicabut.

...Mahu tutup cerita namun tidak berhenti bercerita.Adakah nanti kata-kata yang pernah aku ucapkan akan jadi sesalan kala ia terjadi? Mungkin kala itu tidak terlintas langsung yang sebenarnya diri pernah menuturkan ia, namun terlajak kata mana bisa diundur semula.

16 February 2011

sombong.

Berteduh.
Sepatutnya aku datang ke makmal ini malam ini untuk membuat assignment bahasa Melayu seperti sepatutnya. Namun setelah aku sampai sini, lain pula yang aku lakukan. Aku tidak langsung menyentuh kerja namun jemari aku galak melakukan perkara lain. Sesekali tidak akan aku salahkan laptop yang rosak tidak dapat dibaiki itu, hanya diri yang tidak bisa mendisiplinkan diri. Malu juga untuk aku selalu meminjam laptop daripada orang lain, sedangkan sebenarnya banyak masa boleh aku habiskan di sini.

Wajah ustazah Nadwah yang sangat mesra tadi berbekas dalam diri. Lain benar karakternya dalam kelas dan ketika bertemu dengannya tadi. Adakah aku perlu mengikut saranan beliau tadi?

Hilang sudah, runtuh semua tembok yang aku bina. Membiarkan jasad berada dalam kelas. Hijab dalam diri itu terasa makin tebal... TEBAL....

Tidak patut kan sebenarnya aku melontarkan semuanya dengan baris kata. Aku sedar, kita ada Allah yang sentiasa Mendengar akan segala pengaduan hamba, namun aku seorang manusia biasa yang kadang tidak dapat menyimpan semua rasa itu seorang diri. Untuk aku bercerita kepada sahabat, terasa berat mulut ini, walaupun berkali aku cuba, namun akhirnya aku gagal menyampaikan perkara yang sepatutnya.

Lalu, terus sahaja aku biarkan jemari ini meluahkan apa sahaja perasaan yang mahu terkeluar, biar ketika itu aku menulis dengan air mata atau ketawa, aku ceritakan semuanya yang dapat aku cerita, kerana mulut ini tidak bisa untuk bicara semua perkara.

Aku di sini tidak kuat sebenarnya untuk menjadi seorang pelajar yang belajar bahasa Arab. Aku tidak pasti sampai bila mampu bertahan atau nanti ia hanya akan jadi sekerat jalan. Bukan aku tidak mahu mendengar kata orang bahawa menjadi pelajar bahasa Arab itu satu keuntungan kerana dekat dengan al-Quran namun hijab dalam hati belum berjaya aku hilangkan.

Hijab itulah yang menghalang ilmu meresap dalam diri.

Teruk kan aku hanya mengisi laman ini dengan bermacam contengan namun aku akan puas dan lega apabila aku luahkan semuanya dengan perkataan. Setelah ia tertulis di sini, seakan terangkat saty belenggu yang ada dalam diri aku sekarang dan aku bebas.

Aku bukan orang yang baik.

Aku bukan sahabat yang baik.

Aku bukan adik yang baik.

Aku bukan hamba yang baik.

Dalam meniti hidup, entah takat mana sahaja yang aku lakukan. Entah bagaimana aku sebenarnya.... manusia kotor yang berpura-pura depan manusia lain. Aku nampak lain, namun tentu semua orang akan menjauhi andai tahu siapakah aku yang sebenarnya.

Tiada apa yang pernah aku berikan kepada orang lain melainkan aku hanya manusia sombong yang peduli akan perasaan sendiri dan langsung tidak ambil tahu akan perihal manusia sekeliling. Banyak perkara aku buat-buat tidak tahu dan aku biar ia berlalu.

Sudah. mahu balik sekarang setelah aku tidak dapat membuat perkara yang sepatutnya di sini. Lebih lama aku berada di sini, lebih panjang pula aku mencoret....

entah

Ada banyak kerja yang perlu dibereskan sebenarnya, tetapi satu tidak aku sentuh apabila sudah berada depan komputer. Sungguhlah, jalan jauh-jauh akhirnya aku hanya duduk kaku di sini.

Hm,

Kak Husni, maaf jika mood aku petang tadi kurang baik. Entahlah, bukan masalah yang difikir pun, entah apa yang mengacau dalam fikiran aku pun tak tahu. Maaflah, aku dah tutup diari jamilah tu sebab dah tak tahu nak conteng apa. Biarlah aku terus menconteng dalam manuskrip bawah meja tu.

Lebih selesa....

Mereka bukan Kami

Gambar tak ada kaitan
kisah mereka,
sangat senang hati mendengarnya,
Tersenyum walau hati duka,
Tersentuh pada setiap bait kata.

Kisah kami belum mampu aku dendangkan,
Meski padanya ada perkara mahu diluahkan,
Jadilah simpanan sepanjang kehidupan,
Hingga terbuka untuk diceritakan.

Biar aku gembira sendiri,
Menatap kisah mereka,
Yang buat aku senyum...

kini

ustazah bagi saranan untuk withdraw subjek bayan.
aku hanya mampu diam.
ya Allah,
ini rupanya kisah semester ini...

subjek semua hampeh.

.silent.

berhenti seketika,
tutup mulut,
buka hati.

Dipanggil.

Sesekali biarkan air mata itu mengalir...
Pagi tadi dipanggil oleh pensyarah disebabkan markah yang rendah dalam peperiksaan tengah tahun.

Ustazah: "Dapat berapa?"

Aku jawab.

Ustazah tanya: "kenapa?"

Aku: "Saya tak baca buku."

bla.. bla.. bla.. ustazah cakap dengan sangat baik. Kata ustazah jumpa lagi, fikirkan apa yang ustazah kata.

 Selamba aku jawab depan ustazah. Baru aku tahu yang ustazah ini sangat baik. Oh, kalau akulah yang menjadi ustazah rasa mahu dicili mulut anak murid yang menjawab begini pada ustazahnya. Terasa tidak hormat namun aku memilih untuk berkata yang sebetulnya. Benar sekali bukan sebab aku tidak faham namun aku tidak pernah mengulang apa yang aku belajar dalam kelas. Tidak pernah.

Dulu sekali pernah aku jawab begini pada ustaz Majid di CFS IIUM. Sememangnya itu. Aku tidak boleh jawab kerana aku tidak baca dan hatiku terhijab.

Jadi, sebenarnya aku langsung tidak kisah dengan apa yang aku peroleh dalam peperiksaan itu. Tetapi kala aku melangkah keluar daripada bilik ustazah, terdetik rasa bersalah dengan kata-kata yang sangat lancar itu.

Allah...

kadang-kadang mulut si pendiam boleh menjadi begitu lancar.

Mood untuk belajar sudah turun dengan mendadak dan aku tidak tahu bagaimana akhirnya semester ini namun aku hanya meneruskan langkah yang berbaki untuk aku melangkah. Bukan aku sengaja, namun aku sudah merobohkan semua tembok-tembok semangat yang aku bina pada awal semester.

Saranan ustazah mungkin aku pandang sepi namun aku sudah malu untuk berdepan dengan beliau.

Rasa sombong.
Rasa tidak hormat pada seorng muallimah.
Rasa...

huhu.

Pak Cik Guard yang baik?

Semalam aku jadi naik angin tidak tentu pasal dengan apa yang pak cik guard lakukan. Oh, maaflah, aku mahu menulis juga peritiwa itu walaupun sudah berjanji untuk melupakannya. Aku tetap mahu menulis juga. Dan pastinya ia akan kekal dalam ingatan.

Dalam perjalanan pulang, di pondok security pintu utama UIAM. Waktu Maghrib.

"Ha, Imam Mahdi, pergi daftar gi post." Pak Cik Guard itu naik ke atas bas dan menegur foreigner yang ada di baris depan. Mereka perlu turun.

"Ha, itu.. Imam Syafei.. Mana matrik kad?" Aku dengan wajah selamba badak aku.

"Tu, yang pakai spek mata tu." Aku belum perasan.

Pak Cik Guard datang dekat. Mati senyuman aku. Tunjuk matrik kad, sedang dalam hati sudah terbakar. Mahu tahu apa katanya:

"Tak boleh ke tunjuk matrik kad tinggi-tinggi."

Huh, seakan mahu lancar mulut berkata yang aku tidak perasan yang kata-kata itu ditujukan pada aku sebab aku perempuan dan bukannya lelaki dan tidak wajarlah dia mahu  memanggil nama Imam Syafei itu. Terasa aku bagai diperli. Lalu mood terus merudum dan angin bertiup kencang dalam diri malam itu.

Oh, entah mengapa cepat pula aku jadi pemarah semalam!

Bukan aku mahu membantah apa-apa tapi sebelum ini belum pernah pula ada pak cik Guard yang begitu terutamanya ketika sudah Maghrib dan semua orang mahu bergegas pulang. Sudah masuk UIAM tentulah pelajar UIAM. haha.

Ish3x...

Tertulis juga keluhan itu.

14 February 2011

Mereka Sahabat Yang Baik

UKUWAH FILLAH BUKAN HANYA DI LIDAH!


Ceritera tentang persahabatan sering membuatkan aku tersenyum sendiri. Mesti hakikatnya aku belum mampu menjadi sahabat yang terbaik untuk sahabatku sendiri, aku akan tersenyum kala teringat atau terkenang sesuatu yang berkaitan hubungan aku dan sahabat. Dikira dengan jemari sahaja cukup untuk dikira sahabat aku namun apa salahnya jika saya mahu bercerita akan hakikat betapa beruntungnya mereka yang berukhuwah.


Ketika zaman persekolahan, ada mereka yang sering bersama dengan aku walaupun aku terkenal dengan sikap pemalu dan pendiam. Sejak dahulu aku gemar berdikari dan melakukan kerja sendiri kerana aku selalu berpendapat yang segan untuk menyusahkan orang lain namun aku suka jika ada orang yang sudi meminta aku melakukan sesuatu untuknya. Tetapi ada mereka-mereka yang sering bersama dengan aku dan menemani aku.

{Marziah, Mastura, Saadiah, Liyana}
Masih terbayang dalam ingatan ketika suatu hari aku demam yang agak teruk dan mereka sanggup tidak ke kelas petang untuk menemani aku. Kami pernah sama-sama makan, tidur dan menghabiskan masa bersama-sama di Bilik Belajar yang seakan sudah menjadi 'markas' buat kami. Walaupun dalam suasana persekolahan yang tentu sahaja masing-masing sibuk dengan peranan masing-masing, namun persahabatan ikatan yang terjalin itu terasa sangat kuat.

Kenangan! Semuanya hanya sebuah catatan yang kekal menjadi memori apabila masing-masing membawa haluan dan kesemua mereka adalah bakal guru. Tinggal aku di sini. Namun ukhuwah yang terbina sampai hati kami telah bersatu menjadikan rasa kebersamaan itu masih ada walaupun hakikatnya jasad sudah jauh terpisah.

Aku bersyukur sebenarnya. Bersyukur kerana sepanjang perjalanan aku di bumi Allah ini ditemukan dengan sahabat yang baik. Sahabat yang tidak hanya bersama ketika aku susah. Mereka yang sangat baik untuk aku. Malah tersangat baik untuk manusia biasa seperti aku.

Bukan untuk membanding namun itu hakikat. Aku sering ingatkan diri yang aku akan dapat apa yang aku beri dan aku tidak akan berharap pada sesuatu yang aku tidak pernah beri pada orang lain. Kalau benar aku dapat juga ianya sebuah pemberian daripada Allah yang sangat aku hargai. Subhanallah..

Semua teman aku baik.

Sahabat yang baik itu apabila kita lihat wajahnya kita ingat Allah. Apabila bersamanya kita rasa senang. Persahabatan kita dengannya bukan kerana apa yang dia ada namun kerana kita selesa bersamanya.

Tetapi bukan mudah mahu menjadi sahabat yang baik. Sahabat yang tidak zalim kepada sahabatnya dan adil kepada mereka. Apakah adil? Meletakkan sesuatu kepada tempatnya. Melayan sahabat sebagaimana seorang sahabat itu bukannya kerana dia. 

Cinta seorang sahabat bisa membuatkan seseorang tidak lupa berdoa untuk sahabatnya dalam setiap solat sebagaimana dia tidak lupa mendoakan kedua ibu bapa dalam setiap doa usai solat.

Justeru, dia bukan hanya sahabat yang menganngguk kepada tindakan sahabat namun menjadi racun dan penawar bagi sahabatnya. Yang manis didoakan kebaikan, yang buruk dinasihat untuk berubah. Memberi nasihat kepada mereka yang rapat itu tidak mudah.

Hakikatnya, berapa ramai yang sanggu bersahabat dengan sebenar sahabat?

***

Sebenarnya aku mahu menulis sebuah cerita tentang persahabatan namun akhirnya hanya contengan yang mampu saya tulis. Benar. Kata itu masih perlukan latihan untuk kembali ia serasi dengan diri. Tiada kekuatan untuk menulis dengan serius kerana idea bukan milik saya hakikatnya... 

Rindu untuk menulis,
14.2.2011
ITD, IIUM

berlalu.

Entah bagaimana mahu diterus,
Namun langkah masih laju,
Berjalan dengan tenang,
Bergerak dalam gundah,
Meraih kasih sayang Dia,
Yang dilimpah untuk aku.
Mencari kasih yang hilang,
menyemai rindu yang tenggelam..

alhamdulillah.

Hari demi hari sebenarnya makin pantas berlalu,
Jadi, mustahillah jika asyik dengan perkara lama lagi..

Cuba yang lain pula...

Bicara Yang Mati.

Gugurnya baris kata dalam diri.
Kamu mahu aku dendangkan sebuah cerita?

Oh, ini bukan cerita romeo dan Juliet atau Qaisy dan Laila. Hanya hamburan kata-kata yang lahir daripada seorang manusia bernama aku. Aku ini bukannya seorang penukil kata hebat yang pandai bermadah atau menyusun kata menjadi sebuah bait syair sehebat mereka pada zaman Jahili. Hanya mahu menyusun kata demi kata tentang pengalaman seorang diri dan makhluk bernama Aku.

Sebermulanya aku dahulu manusia yang suka membaca cerpen dan tidak pandai langsung menulis puisi. Hanya tahu menconteng pada kertas susunan kata yang terlahir dalam diri. Tentu sahaja bukannya ada aturan kata yang manis untuk dibaca namun entah mengapa aku jadi sangat berminat dengan satu subjek. Subjek Penulisan ketika di sekolah rendah dan subjek bahasa Melayu ketika di sekolah menengah.

Aku suka membebaskan perasaan dengan perkataan. Justeru, menulis diari itu  merupakan satu tabiat yang sukar untuk aku pisahkan dengan kehidupan. Aku bebas sebebas-bebasnya untuk meluahkan sebarang perasaan yang aku rasa dan aku pernah membiarkan orang lain membaca diari peribadi yang aku tulis. Mungkin aku sebenarnya spesisi manusia yang tidak kisah dengan istilah privasi walaupun dilihat aku seperti seorang yang sangat perahsia.

Ya, daripada proses menulis diari itu sebenarnya mengajar aku untuk menyusun kata dengan lebih teratur namun aku sering gagal meluahkan dengan menggunakan tutur kata. Sering ia tersekat dan aku tidak mampu untuk meneruskan bicara yang panjang dan sering kalah apabila ia berkisar tentang pendapat aku. Kataku pasti mati di situ.

Semakin aku membesar tabiat aku berubah dan rasa cintaku pada perkataan mungkin sedikit pudar apabila kini aku langsung tidak mempedulikan bahan bacaan yang sepatutnya aku tekuni saban hari. Wajar sepatutnya aku membaiki kata dengan terus membaca cerpen dan puisi terbaik namun aku sudah berhenti.

Aku berhenti menjadi pembaca dan akhirnya aku sudah berhenti menulis.

Itu satu kerugian yang sering aku renungkan kembali namun apabila tugu semangat yang aku bina itu sudah runtuh, ianya seakan tidak punya makna. Susah benar aku memulakan walau sebari kata. Hanya apabila ia hanyalah contengan begini yang tidak punya makna, aku mampu menyambung berkajang-kajang kata namun aku sudah tidak dapat untuk menukil cerpen dan sajak. =(

Kenapa ya aku menulis keluhan ini di sini? Entahlah, mungkinlah ada perasaan dalam diri untuk kembali menulis dan mengatur kata namun semuanya mati. Kata-kata tidak mampu menghidupkan semangat dalam diri ini lagi.

Sekuntum Puisi Sebuah Ilusi

Puisi tercipta kala aku belum terjaga. Masih lena!
Sedekad jemari laju melunjur bicara,
Hari ini semuanya seakan tiada makna,
Mana bisa sekadar membebas kata,
Melukis beban di dada.

Ilusi berlagu rancak meneman bicara,
Berkali tersekat tanpa kata,
Tenggelam dalam lautan makna,
Kesah tiada penghujungnya.
Mimpi!

Bukan tidak ditekan diri untuk kembali,
Menukil puisi suara hati.

Mahu dialun suka cerita
Ria kisah kita bersama,
Duka dikongsi dalam bicara.

Lenguh lengan apakala memandang pena,
Kaku tanpa baris tidak dapat digerak
walau hanya mengatur selajur kata.

Diam!
Ilusi mati suram kelam.

ceritera tiga hari

Duduk di bangku dan menconteng! Ia satu kepuasan
Alhamdulillah, setelah dua hari saya dapat menconteng sesuatu di sini dengan rianya. Walaupun saya tahu bukannya saya mahu mencoret kisha-kisah menarik lagi bermanfaat, saya sekadar mahu mencurahkan semuanya yang saya rasakan mahu dicurah. Biarkan ia hilang daripada diri setelah saya lontarkan ia menjadi buah kata.

(oh, secara tiba-tiba jemari jadi keras setelah berada depan pc. Jadi saya teruskan dengan apa-apa sahaja yang jemari ini terlintas untuk mencatatkannya.)


Sabtu.
Kelas Parenting, seperti biasa belajar tentang ilmu mengendalikan rumah tangga dan kami sudah masuk bab rukun dan akad nikah. Seperti selalu ustaz selalu menekankan tentang pentingnya menjadi manusia yang baik supaya kita mendapat pasangan yang baik. Allah Maha Adil dan sudah dijanjikan bahawa lelaki baik untuk perempuan baik, dan sebaliknya. Maka, jangan bermimpi untuk mendapat pasangan yang baik jika diri itu masih belum baik. Paling penting, usah adakan persahabatan sebelum ikatan nikah yang sah supaya ikatan itu jadi ikatan yang tulus dan suci.

Petang Sabtu ini terakam dalam ingatan setelah lama kami tidak bersua di astakan depan padang lelaki depan Safiyyah. Wajah ceria yang terakam dalam ingatan pasti kekal di situ walaupun kali ini tiada gambar yang saya rakamkan untun tatapan. Sejak lappy saya tidak boleh digunakan, mood untuk menangkap gambar juga turun dengan mendadak. Paling penting, saya suka petang ini. =)

Malamnya, saya menonton Drama Ampunkan Daku lakonan Shila Rusly. Ternyata lakonan itu walaupun ia sebuah cerita yang latarnya hanya di rumah perlindungan remaja yang terlanjur sangat terkesan di hati. Kata-kata yang ditutur dan jalan cerita berjaya membuatkan hati tersentuh. Betapa benar sekali semua orang harus diberikan peluang untuk berubah! PELUANG dan MAHU!

Hari ini, tanpa sedar saya tidur bertemankan air mata. Mengapakah dua kakak saya itu menyentuh akan hal pelajaran. Terasa seperti mereka berpakat untuk bertanyakan soalan itu kepada saya. Saya tidak suka dan ketika menjawab soalan kakakku yang seorang itu ketika dia menelefon, secara automatik, air mata berderai membasahi pipi. Entah,saya cepat tersentuh jika ada orang yang ambil berat tentang saya. Jadi sebak dan air mata terus turun tanpa belas kasihan.. Lalu, malam itu bantal basah dengan air mata sampai saya terlena.

AHAD.
Pagi yang hening itu dihabiskan di maktabah untuk membuat kerja akhlak Islamiyyah. Kemudiannya malamnya berpeluang menonton teater Cintaku Milik Siapa di Auditorium UIAM.

Mulanya saya rasa suka dengan jalan ceritany namun entah bagaimana sampai separuh saya sudah tidak mampu tumpukan perhatian. Hati sudah melayang dan tidak lagi fokus. haha.

ISNIN
Terjaga beberapa kali namun liat untuk membangunkan diri sampailah setelah beberapa kali terjaga dan kembali lena. Setelah Subuh masih liat untuk ke kelas namun jam lapan saya bersiap juga.

Semangat yang tersisa perlu saya pacu juga dan kemahuan untuk belajar kena ada!

Alhamdulillah, dapat markah Bayan yang haha... memang hampes...

Tapi saya suka kelas hari ini. Saya belajar sesuatu. Ketika belajar, lekatkan mata pada wajah ustazah, Insya Allah, tidak banyak, sedikit pelajaran itu akan tetap lekat dalam diri sebenarnya, Cubalah! Renung mata pensyarah ketika beliau menerangkan sesuatu dalam kelas, Insya Allah.. Ada barakah.

Walaupun saya dengan wajah takut saya, sekurangnya saya selamat daripada ditanya. Haha!

Sudah selesai saya melanjutkan rapuan saya di alam maya ini. Sekadar mahu mencoret juga dan bercerita apa peristiwa sekitar saya. Itu sahaja...

Sekianm, nanti-nanti saya sambung menulis dalam manuskrip bawah meja ini lagi. Sungguh, walau hanya kekosongan yang saya tulis, saya puas melontar kata di sini.

11 February 2011

merepek-repek malam ni...

Seperti apa yang aku lalui hari semalam, adakah esok akan tetap sama aku fikirkan untuk esok hari.. Sekarang rasa bosan apabila tidak dapat untuk zahirkan semua apa yang mahu tulis dalam bentuk perkataan. Ras atak bebas melontarkan kata itu walaupun hakikatnya semua kata akan cuba aku lontarkan di sini sana sinun. Aku menulis di mana yang aku rasa sesuai.

Semester ini, semester lepas, semester depan, semuanya ada kisah sendiri. Ada cerita kita mahu dengar, ada cerita mahu tinggal..

Semuanya tu lumrah, kan?

Skema? Aku menulis dengan skema sangatkah? Yang pasti aku menulis dan cuba membiasakan menulis dengan bahasa standard walaupun dalam diari. Mungkin jika diari itu tidak terlalu formal namun masih dalam lingkungan itu.Entah, aku selesa mungkin..

11.2.2011

Semakin sukar untuk meluahkan semua perkara. Terasa sempit dada.
Macam nak jerit lepaskan segala,
Namun aku tidak mampu bersuara,
Hilang kata.

Entah mengapa kadang semuanya seperti menjerat,
Namun aku teruskan yang sudah aku meulakan,
Masih aku yang dulu...

Berubah,
kembali yang lama...

Integrasi ilmu

Perjalanan masih panjang dan jauh...
Akhirnya saya tetap berbicara pada lembaran bisu ini walaupun sedikit lewat.

Saya hanya teringat sesuatu yang dipesan oleh ustaz Nasr el-Din dalam kelas Naqd Qadim yang lepas. Ketika dalam kelas yang hanya separuh hadir. Kelas dalam suasana penuh syahdu usai solat Maghrib. Ustaz Nasr El-Din yang sangat rajin mengadakan kelas hinggakan kelas yang sepatutnya cuti umum juga diganti (..insaf saya jadinya.) Walaupun bukan 100% yang saya mampu untuk hadam, sekurang-kurangnya ada sedikit intipati yang tetap lekat dalam kepala

Integrasi dalam ilmu.
Salah satu misi Taman Ilmu dan Budi ini ialah integrasi ilmu. Maknanya, jika seseorang belajar bahasa bahasa Arab, mereka tidak akan hanya belajar bahasa arab namun perlu juga (wajib) ambil beberapa subjek IRK (ilmu wahyu) dan Sains Kemanusiaan. Lagilah mantap mereka yang ambil minor pula dalam bidang lain seperti ICT, business dan seumpamanya.

Kata ustaz, inilah yang kita mahu! Lihat sahaja pada zaman dahulu ulama'nya tidak hanya pakar dalam satu bidang namun banyak aspek yang mereka teroka sepanjang kehidupannya. Jika mereka pakar dalam adab tidak semestinya mereka hanya pandai tentang syair dan naqd namun mungkin sahaja beliau juga merupakan ilmuwan dalam bidang lughah. Boleh jadi!

Malang sebenarnya jika hanya bertumpu kepada satu bidang. Jika belajar syair, hanya kaji tentang syair. Walaupun memang kita akan mengkaji secara sangat mendalam namun adalah satu kerugian apabila kita tidak belajar juga dalam bidang lain. Ilmu kita hanya takat itu, sedangkan banyak perkara lain yang kita perlu tahu juga. (itu ustaz cakaplah..)

Baguslah UIAM membuat sistem yang mewajibkan semua pelajar belajar banyak perkara walaupun dirasa tiada kaitan dengan pengkhususan yang diambil. Apa tidaknya, bahasa Arab merupakan subjek wajib yang perlu dipelajari oleh semua pelajar. Ambil kursus apa sekalipun masih tetap perlu belajar agama pada hakikatnya..

Hanya diri itulah yang mahu atau tidak amal yang kita belajar.

tit... pertanyaan untuk diri sendiri yang bernama Jamilah Mohd Norddin... Mahu berpindah lagi?

***
Cerita ustaz hanya takat itu. Aku hanya mahu sambung sedikit dengan omelan yang tiada kaitan. Semester depan saya benar keliru mahu ambil atau tidak. Sebelah hati berat untuk ambil, sebelah lagi seperti mahu rehat panjang. Entah kenapa, aku benar-benar mahukan rehat yang panjang ini walaupun saya tahu baru seminggu cuti saya sudah terasa bosan tambah-tambah jika tiada laptop menemani. Dapatkah saya bertahan?

Katanya mahu cari kerja namun serius saya takut tidak dapat bertahan kerja. Setakat yang saya cuba, baru dua tiga hari kerja saya sudah cabut mahu balik rumah. Bukan sebab gaji namun saya tidak serasi. Akhirnya adakah nanti saya akan hanya duduk atas katil dan memerhati? Huh! Tidak dapat saya bayangkan,namun hati seakan tidak mahu ambil semester pendek ini..

11-2-2011.
10.50p.m
Asma'

10 February 2011

habis seminggu.

Khamis adalah hari yang sangat aku tunggu sebab esok tiada kelas. Malam ini pasti tidur dengan nyenyak bermimpikan macam-macam. Sesungguhnya walaupun mungkin banyak perkara yang aku tidak mampu aturkan dengan kata, aku harus bersyukur sebab aku masih ada perasaan dan hati yang menemani perjalanan.

Rasa mahu tidur sangat-sangat sebab tadi sudah menelan ubat batuk. Alhamdulillah, hanya tinggal sisa-sisa batuk dan beransur sihat.. (huhu, manja. Batuk sedikit sudah mengomen)...


Sekejap sangat sebenarnya seminggu itu dan minggu depan, minggu depan..

Tak sabar nak final dan tamatkan semester ini.

Banyak subjek dah aku trauma.
Semua subjek aku pernah ponteng kecuali modern poetry..

Allahuakbar!

Perlukah Aku Khabarkan?

Jangan ada kesal atas apa berlaku
Tidak pandai lagi bermadah berpuitis kini. Semua kata-kata hanya jadi bualan biasa dan tulisan hanyalah sebuah contengan yang tiada makna.Namun jemari masih tegar mahu membebaskan sebahagian kata menyesak sukma. Mana bisa aku biarkan ia hanya bertarung dalam diri tanpa aku bebaskan mereka daripada perang sesama sendiri itu.

Hakikatnya, jasad dalaman sedang memberontak dan membantah apa yang sedang dilakukan oleh jasad luaran.

Ada perkara yang sengaja disemakkan.
Ada bahagian yang dilangsaikan.
Ada perkara terbengkalai.
Ada ...

Hakikatnya, bukan ada perkara penting untuk diselesaikan namun perangai diri yang itulah sebenarnya yang suka bertangguh hingga saat akhir. Selagi belum ustaz kata, "esok hantar kerja" maka semuanya bertangguh dan saya lebih suka lena.

Pagi tadi, ponteng buat kali ketiga kelas Tilawah kerana ada kerja yang tidak langsai + ...

Entah!

Kenapa ya saya suka sangat tulis apa sahaja yang berkaitan masalah dan tidak kepuasan hati itu. Mungkin disebabkan saya jarang mampu untuk bercerita kepada orang lain, maka saya selesa bebaskan ia begini.

Tak bagus juga. Bukan saya tidak sedar ada risiko apabila saya menulis semuanya namun selagi saya tidak mencoretnya, terasa ada yang tidak selesai..

hati-hati dalam perjalanan
Hm, tentang semester pendek depan saya belum pasti mahu mengambilnya atau tidak. Rasa saya seperti mahu bercuti panjang, sementelah semangat untuk semester ini juga sudah tingga nyawa-nyawa ikan. Cuba untuk bertahan hingga ke hujungnya walaupun saya sedar belum pasti saya akan jejak garis penamat.

merapu lagi!

Cukuplah saya mengomel malam ini. Oh, ya tadi kelas Naqd Qodim.. Banyak sangat belajar tentang syair zaman jahili itu namun belum semuanya semoat saya rakam dalam diri sendiri dan banyak yang terakam sudah keluar semula.

Ah, saya senang belajar dengan pensyarah yang hanya mengajar dan mengajar atau banyak bercerita dan tidak serius dalam kelas...

Hm...

Kerja last minute dan jamilah macam kawan baik.
Selagi belum sampai deadline memang dia tak buat kerja.
Bukan tak tahu tak bagus.
Bukan tak sedar menyeksa diri.

Nak buat juga.

Kerana

Enggan.
Bukan tidak rela.
Tidak mampu berkata yang sebenar.

Berkali bibir terbuka,
Hanya bisu bersuara,
Kelam tanpa kata,
akhirnya,
Hanya tulisan berbicara.

perlukah aku terus bersembunyi,
Atau dibongkar semua rahsia,
Biar terang dan tenang.

Bukan menyendiri.

09 February 2011

Senyuman Mencairkan Hatiku.

Pemerhati Alam.
Dalam kelas Modern Poetry Text tadi tersenyum senang aku dengan kata-kata ustaz. Setuju dengan kata-kata beliau bahawa penyair itu suka kehidupan yang bebas dan tidak terikat. Benar-benar aku tersenyum walaupun dengan kepala tertunduk ke bawah.

Namun hakikat yang perlu saya akui yang sebenarnya dalam gembiranya kehidupan yang bebas namun sebenarnya seseorang itu tetap memerlukan kehidupan yang punya jadual tertentu. Bukan hanya melakukan perkara yang mahu dilakukan tanpa sebarang kawalan.

Penyair itu tentu sahaja sebenarnya mempunya jadual mereka sendiri walaupun kita melihat mereka seperti tidak santai sahaja. Sesiapa sahaja tentu sahaja punya jadual mereka sendiri cuma sama ada ianya berbentuk bertulis atau sekadar rancangan yang tercatat dalam kepala.

Lihat sahaja penyair dan alam itu amat dekat sebenarnya. Dalam puisi tradisional Melayu sendiri menampakkan bahawa sebenarnya seorang penyair itu dekat dengan alam. Eleman alam boleh kita lihat dengan ketara terutamanya dalam pantun Melayu. Suka! Senang aku melihatnya. Namun dalam sajak orang sekarang lebih banyak yang aku lihat penulisnya menulis sesuatu yang bersifat nyata. Tentang sesuatu yang dekat dengan mereka dan bersifat konkrit.

Bukan sahaja dalam puisi Melayu sahaja, namun apa yang asaya dengar daripada Ustaz Naqd, syair alam juga begitu. Syair dahulu payah untuk difahami hingga memerlukan kepada banyak kamus untuk mentafsir makna sesuatu perkataan namun syair zaman kini lebih mudah dan jelas maknanya.

Ya, senyuman ustaz petang tadi mencairkan hatiku...

kali ketiga.

Kali ketiga barulah aku masuk ke sana.
Memang payah untuk pergi.
Tadi aku ajak juga diri sebab dalam kelas MPT petang tadi tertahan-tahan aku supaya tidak nampak ketara yang aku batuk. Berair juga mata akhirnya.
Muka tunduk bawah rapat-rapat.
Apa tidaknya, nanti mengganggu orang lain.

Alhamdulillah.

08 February 2011

selasa

pejam celik pejam celik sudah entah berapa minggu aku kat uia.
Dah selesa.
Dah boleh senyum.
Dah boleh ketawa.

Okeylah, kan?

Durrah Nur Aqilah: Bau Hospital

Hospital! 

Siapa yang gemarkan bau ubat hospital? Rasa saya tidak ada yang menjawab ya melainkan jika mereka yang tugasnya hari-hari perlu berada di hospital. Saya juga. Paling tidak gemar berada dalam kawasan hospital dan hanya pernah beberapa kali ke sana atas urusan tertentu.

Saya tidak pasti sejak bila yang pasti saya seperti mahu menjauhi yang bernama rumah sakit walaupun dahulu kala kerap ke sana juga. Mungkin disebabkan bau ubat yang menyucuk hidung, saya tidak betah berada lama-lama di sana.

Namun sejak saya mula tua dan usia makin meningkat, rasa itu sudah bertukar. Perasaan tidak gemar kepada rumah sakit sudah menjadi neutral. Mana tidaknya, apabila kita menjejakkan kaki ke sana, maka akan ada satu perasaan wujud dalam diri.

"Aku bersyukur sebab bukan aku yang berada di sana. Bukan aku yang berada atas katil hospital. Bukan aku yang sedang dirawat. Allah beri aku kesihatan yang baik."

Wad.
Hospital boleh menjadi suatu tempat untuk muhasabah. Putih suasana mengingatkan sang pesakit akan kematian.

Lagipun, rasa saya rasa syukur ketika sakit dan rasa syukur ketika sihat itu berbeda. Makin banyak rasa syukur itu akan kita panjatkan kala Allah berikan ujian sakit itu walaupun sedikit kerana kita sedar yang Allah mahu beri peringatan sihat itu tidak lama. Ada sakit selepasnya. Masa sakit selalunya nama Allah pasti akan sentiasa ada dalam hati, teringat yang adakah Allah akan sembuhkan atau sakit itu membawa kepada kematian? Ya urusan maut itu Allah yang tentukan namun ada sesetengahnya Allah uji dengan sakit.

Sakit yang akan mendekatkan hamba dengan Khalik.


Sepatutnya kala Allah berikan nikmat sihat itulah perlu dijaga semuanya agar ketika sakit bukanlah kita menjadi manusia yang mengeluh pula. Mengeluh dengan nikmat. Sakit itu nikmat kerana Allah hapuskan dosa dan tidak semua orang akan mendapatnya.

Kepada orang tertentu Allah berikan sakit kerana mereka mampu melaluinya. Bukan semua boleh menanggung. Bukan semua boleh menerima sebuah kesakitan.

Ya.