24 January 2011

..cetusan kata di pagi hari..

Guru itu laut yang setia!
Benarkah sebenarnya apa yang kita cakapkan itu yang akan kita dapat semula?
Benarkah semua kebaikan akan dibalas dengan kebaikan? 
Benarkah semua orang mampu jujur?

Haha, soalan sengal apakah? Sebenarnya saya tidak pasti apakah yang mahu saya contengkan menjadi bait-bait kata. Namun saya tetap masih menconteng dan bermain dengan kata-kata supaya jemari saya tidak terlalu kerasa. (walaupun ada ketikanya apa yang saya tulis adalah pengulangan idea yang datang dalam diri.)

Jika kita melakukan sesuatu dengan mengharapkan balasan, rasa bahagia tidak datang. Jika kita memberi sesuatu supaya dilihat kita rasa derita. Sesungguhnya rasa ikhlas itu walaupun senang dilafaz di bibir bukanlah mudah sebenarnya. Orang yang bahagia ialah membiarkan semua pemberiannya berlalu seperti air sungai yang mengalir.

Hm, agaknya kerana itulah dalam bahasa arab, ketika saya belajar tasybih (dalam balaghah) mereka mengumpamakan seorang guru dan laut.

Laut itu luas.
Laut tidak kisah dan setia memberi.
Laut itu banyak fungsinya.
Laut yang tidak kisah walaupun pemberiannya terbalas dengan pencemaran dan ada kalanya ada tumpahan minyak.
Laut itu setia.

Begitulah seorang guru yang tidak mengenal penat mengajar anak bangsa. Hm, seronok juga menjadi seorang guru namun ada suara dalam diri yang menidakkan supaya aku tidak bergelar seorang guru. Namun siapa yang tahu andai kelak aku bergelar seorang guru!

Insya Allah.

Haha, mudah benar aku berkata-kata namun sebenarnya menzahirkan perkataan itulah yang lebih penting.

Nota:
Kredit gambar: http://browse.deviantart.com/?q=sea&order=9&offset=48#/d1ne7nh

No comments: