29 November 2010

TRAVELOG CINTA ABADI: MASA YANG BERLALU.

Penulis: Roza Roslan @ Raudzah Roslan.
Blog: http://rozaroslan.blogspot.com/

Travelog yanng menggamit ingatan.
Travelog setebal 272 aku baca tanpa henti. Sebelum ini, di kampus pernah beberapa kali mahu menghadam cerita-cerita yang terkandung dalam travelog ini namun tidak dapat juga sampai ke muka hujung. Kemahuan yang memuncak kala ini untuk membaca sesuatu menjadikan aku duduk diam sambil membaca aksara demi aksara yang pengarang tuliskan.

kata pengarang, Puan Roza...

"Travelog Cinta Abadi: Masa yang Berlalu secara terbatas, mengajak khalayak supaya berfikir, sekecil mana peristiwa kehidupan yang dihadapi oleh manusia, ia adalah kepunyaan Allah. Kita hanyalah insan kerdil yang pasti menghadapnya, lalu kekal selamanya dalam satu kehidupan baru. -[m/s xxxi]

Lalu aku menyusur satu demi satu kisah yang pengarang paparkan. Membaca sambil dialun perasaan yang dirasa pengarang. Tersenyum apabila terkenang kenangan yang pernah aku lalui, terimbau segera ingatan-ingatan untuk dalam jemala kepala.

sungguh, sekecil mana peristiwa ada ibrah yang bersamanya. Susah atau mudah, sediah atau ria. Kisah ini kisah seorang anak yang menjalani dunia kecilnya hinggalah menjelang remaja. Dilaluinya kehidupan dengan harapan dan keyakinan kepada Allah hingga tidak putus doa bermain di bibir.

Dalam usia kecil menggalas tugas seorang ibu nyata cepat mematangkan seseorang.

Sungguh, travelog menyentuh sanubari ini membuka dimensi fikir untuk aku sendiri. Sedang kita laju bergerak ke depan, kehidupan lalu jangan dilupa. Anak generasi depan tidak lagi punya pengalaman yang kita lalui pada masa kita membesar. Dengan menjilidkan ia menjadi sebuah buku, maka anak itu sekurangnya belajar daripada kehidupan silam kita.

Mengambil ibrah daripada sekecil-kecil perkara hinggalah yang besar-besar.

Selamat membaca. Sungguh, travelog cinta abadi mengingatkan diri untuk terus dan terus menulis dan mencoret kenangan dan memori agar ia tidak luput ditelan masa.

selesai.


Nota Sebelum Titik: kenangan.

2 comments:

Cik Cumi said...

Betul2..

semua yang jadi bukan kebetulan..
dalam Islam tidak ada kebetulan..

even daun yang guugr ke bumi pun ada sebabnya...=)

Jamilah. said...

Cik Cumi,

=]