20 November 2010

TERTIPU?

 Mungkinkah hati ini sebenarnya sedang ditipu oleh sang perasaan? perasaan yang bersabung dengan kewarasan fikiran memang mengusutkan fikiran. Malangnya ada ketika aku seakan lupa akan hakikat yang kita diberikan sebuah kewarasan untuk menilai setiap perkara.

Ada masa masa dibiarkan berlalu hanya dengan melayan perasaan. Membaca sesuatu yang membuatkan seakan-akan kita berada di alam lain. Khayalan. Menonton cerita-cerita yang menjadikan akal makin lemah kerana banyak berangan. Sedar amat yang kehidupan perlu berentak dan berdiri atas landasan yang betul. Hidup dalam dunia realiti bukan bersalut fantasi. Namun masih diri terpasung dalam dunia yang dicipta sendiri.

Memang benar untuk membina diri tidak hanya dalam sehari. Maka, bersediakah untuk mentarbiah diri sendiri setelah kamu melepaskan diri daripada ditarbiah oleh orang lain. Kuat sangatkah hati untuk melalui hari-hari tanpa pengisian. Memang kadang perasaan 'bosan' dan 'kosong' tetap akan hadir namun disebabkan jalan ini adalah pilihan sendiri, tidak perlulah mengungkap sesal, membazirkan air mata menyesal. Yang penting perjalanan yang berbaki teruskan dengan sebuah harapan dan tidak berpaling ke belakang.

pedulikan pandangan orang. kata-kata yang mungkin tercetus di belakang. Adat manusia jika melihat orang lain jatuh, kadang disoraknya lagi bukannya ditarik tangan orang itu untuk kembali. Sekeras mana batu jika dititik air hari demi hari akan tinggal lekuk juga. Sedegil mana seseorang jika disentuh hatinya, didekat dia setiap hari akan tersentuh hatinya. Qudwah bil hal itu lebih bernilai daripada sekadar bercakap dan menulis. Mungkin kita melihat dia seperti tidak melakukan apa-apa. Sedangkan dengan akhlaknya yang baik, penampilannya yang dijaga, itu menjadi cermin kepada orang lain.

Tidak pula untuk aku menafikan pandangan terhadap orang lain. orang padang lain belalang. Lain orang lain ragam. Memang ia kenyataan yang mana setiap seorang ada sisi baik dan sisi buruk. Dan sebagai manusia jangan terlalu memandang tinggi kepada orang lain kerana takut apabila terlihat sesuatu yang buruk tentang di, tidak terus hilang rasa hormat kepada dia.

benar.

Pengalaman yang dilalui semasa di sekolah menengah mengajar diri untuk bersederhana dalam melihat seseorang. Apabila memandang terlalu tinggi kepada seseorang, aku kecewa apabila mendapat tahu tentang kekurangan yang dia ada. Dengan hanya mendengar kata-kata orang lain, diri sudah boleh terjebak dalam sebuah prasangkan. Lantaran, diri lebih suka untuk tidak mengetahui yang buruk-buruk, biarlah kenangan yang bersama diri adalah yang baik-baik. Diri sedar yang diri ini bukanlah yang terbaik untuk menilai orang lain, justeru diri ini hanya mahu tahu yang baik-baik. =]

Titik.

Berhenti dahulu membebel pagi ini...

Sebenarnya saya tulis tajuk tertipu kerana saya yang dahulu sangat suka membaca novel cinta terasa tertipu dengan cerita yang dinukil. Hero mesti hensem dan sempurna. Heroin mesti cantik dan akhirnya akan jatuh hati dengan hero. Entahlah, sekarang sudah naik satu perasaan 'geli' pula jika menatap novel cintun yang dahulunya menjadi kegemaran.

Kalau menonton cerita juga, satu tabiat yang akan aku lakukan ialah meng'skip' setiap babak yang dirasakan 'tidak best' dan menonton berkali-kali babak yang dirasakan menarik bagi diri aku.

Ah, sungguh kita sebenarnya ditipu dengan cerita-cerita yang ditonton dan novel yang dibaca. Banyak sudah kita ditipu dengan watak-watak klise yang dibina.. Dan akulah yang tertipu itu. Hakikatnya memang perlu hubngan gadis dan jejaka namun biarlah ia ikatan yang halal.. Sangat manis untuk dilihat.

Apabila maksiat makin direlakan berlaku depan mata... Bukankah kehancuran yang menanti kita????

Nota Kecil Hujung Entri: Suka baca cerita tentang hubungan persahabatan yang manis-manis... =] Kisah 'KAMI' mungkinkah nanti akan jadi modal untuk saya hasilkan novel seterusnya..  =)

1 comment:

Jamilah said...

tepian muara,

kata orang dulu-dulu: buang yang keruh, ambil yang jernih..

=)