30 November 2010

PERIBADI.

Penulis: Prof. Dr. HAMKA
Tentang beliau:  Biodata HAMKA, wikipedia.

membina diri!



'PERIBADI' aku beli sebagai hadiah untuk diri sendiri sempena menjelangnya usiaku 21 tahun. Lama, baru aku punya 'rasa' untuk membacanya.

Buku tertajuk PERIBADI yang ditulis oleh HAMKA, seorang agawan, sasterawan, dan ahli negara politik Indonesia  ini menggunakan bahasa yang mudah difaham oleh aku. Katanya yang lembut dan merendah diri membuatkan tanpa sedar lebih dua jam aku duduk di kerusi untuk menghabiskan buku ini. Sambil membaca, aku turut mencatat perkara utama yang dibincangkan abuya HAMKAN. Ternyata banyak hikmah yang boleh aku dapat dengan membaca buku ini.

Aku catatkan perkara yang menjadi isi utama dalam 'PERIBADI'. Keseluruhannya adalah satu seruan untuk kita membina sebuah peribadi yang murni dan berani. Betapa seseorang yang punya wajah cantik tanpa akhlak mulia, apalah maknanya.Kata-kata ini mahu aku abadikan dalam ingatan.

"Jika orang lain merasa gembira kerana kegembiraan kita, maka berlipat-gandalah rasanya kegembiraan itu-PLATO"

"Orang yang mengatakan dirinya serba tahu, menunjukkan kebodohannya."(m/s175)

"Bersemangat ertinya jika dia berkata yang dikatakan ialah kata hati. Jika menulis, yang dituliskan ialah suara jiwa." (m/s185)

HAMKA telah menyentuh tentang perkara ini dalam PERIBADI:
  • Bagaimana menonjolkan peribadi?
  • Perkara yang mengukuhkan peribadi.
  • Apakah yang melemahkan peribadi?
  • Sendi kebesaran jiwa
  • Kesempurnaan peribadi.
Sungguh kata-katanya yang sederhana tidak memaksa pembaca untuk terus menurut apa yang dituliskan beliau. Hanya setelah kita membaca, seakan timbul satu rasa dalam diri supaya sedar yang peribadia mana mungkin dibina tanpa dorongan dalaman dan interaksi dengan dunia sekeliling yang berjaya. Sesungguhnya, lidi sebatang sangat mudah dipatahkan berbanding lidi yang diikat dalam satu kumpulan.

Bacalah buku-buku HAMKA yang banyak mengajar menggunakan bahasa yang tidak memaksa.

Selesai.


Nota Sebelum Titik: buku HAMKA menyentak rasa.

4 comments:

Cik Cumi said...

tak pernah baca lagi buku hamka...

Mungkin pada satu masa...

Jamilah. said...

Cik Cumi,

boleh baca! Bagu jiwa kami kenalah juga. Sebab buku-buku HAMKA macam dengar orang cakap bila baca.

Tapi baru kenal sikit juga bukunya...

tepianmuara said...

'Sebab buku-buku HAMKA macam dengar orang cakap bila baca.'


sangat setuju.

lagi-lagi kalau sudah mendengar bicaranya (kat youtube)

macam atuk kita berpesan pula.
alhamdulillah.

Jamilah. said...

tepian muara,

oh, belum pernah cari di youtube.

Boleh dengar selepas ini.