08 November 2010

Durrah Nur Aqilah: Keredhaan Dalam Perpisahan



 Jika boleh dalam semua pertemuan yang aku lalui dalam kehidupan ini, aku tidak mahu ketemu dengan kalimah 'perpisahan'. Ia seakan pisau yang akan menghancur lumatkan segenap perasaan aku. Membuatkan aku sedih hingga tidak bisa berdiri teguh lagi. Tetapi mana mungkin aku zahirkan ia dengan tingkah. Berlagak biasa adalah perbuatan biasa kala aku diserbu perasaan sedih.

Aku paling tidak suka orang melihat air mata mengalir pada kelopak mata ini. Biar orang katakan yang aku hati batu atau keras kepala, jika boleh biar air mata itu aku simpan untuk diri sendiri menikmatinya. Meski kadang ia turun tanpa aku paksa,. Tanpa aku relakan ia mengalir...

Sungguh aku sangat bertuah Allah hadirkan di sekeliling aku insan yang sangat mengambil berat. Insan yang selalu membuatkan aku terharu dan sentiasa mahu mengenang mereka sepanjang hayat aku. Insan yang cuba mengorek hati aku walaupun aku tahu mereka tahu banyak dengan membaca coretan aku. Mana mungkin aku menipu dalam penulisan ini walaupun kadang aku menambahkan perisa dalam penulisan itu...

kalau boleh aku mahu mereka sentiasa berada di sisi aku. Dan sesungguhnya mereka kekal dalam diri... Dalam hati ada wajah mereka. Dalam akal ada bayangan mereka. Semoga ia kekal di situ.

Realitinya, aku tidak boleh selamanya bersama mereka... Kalimah 'MATI'  kadang menjengah.

"Katakanlah: "Lari itu sekali-kali tidaklah berguna bagimu, jika kamu melarikan diri dari kematian atau pembunuhan, dan jika (kamu terhindar dari kematian) kamu tidak juga akan mengecap kesenangan kecuali sebentar saja"." Al-Ahzab: 16
Baca seterusnya dalam blog ini tentang ayat al-Quran yang mengingatkan tentang kematian.

Bukan sahaja kematian, malah dalam kehidupan juga kita akan melalui fasa perpisahan.. Tamat pengajian, kita akan membawa langkah sendiri.. Destinasi yang mana stesennya tidak sama..

Aku lekatkan gambar ini yang menggambarkan perasaan hati kala perpisahan itu berlaku...






Bunga juga akan layu. Manusia pasti mati!





Biar kesedihan hanya menjengah untuk seketika. Terus hidup!





Kosong!

Aku mahu begini... Keredhaan dalam perpisahan dan meneruskan langkah meniti hari. Aku mahu kuat. Walau kita berpisah kelak, semoga persahabatan ini ada dalam hati aku.




Sentiasa senyum!



Redha!
Walaupun kala kita bersama aku sangat teruk. Tidak endah apa kalian cakap. Tidak peduli sakit sihat kalian,...

Aku sayang kalian...

warkah cinta aku untuk kamu,
8-11-2010

4 comments:

+akufobia+ said...

jangsn sedih lagi.gelakgelak.

Anonymous said...

jamilah...

jgn sedih2...

da...

Jamilah said...

da,

taksedihlah....

=)

Ini cerita Durrah bukannya Jamilah.

Jamilah said...

+aku fobia+,

=)

Ini sekadar fiksyen.