09 November 2010

Durrah Nur Aqilah: Buat Pemilik Hatiku



Wahai pemilik hatiku, tetapkan langkah dan perjalanan ini atas jalan yang benar dan Kau redha... Sesungguhnya terasa benar gambaran sebuah kematian yang makin menjenguk saban hari... Bencana alam... kemalangan... pembunuhan... mati datang dalam apa jua cara jika telah tiba masa. Sedang hati dan diri belum menyediakan jalan menghadap Allah..

Sering bermain-main dengan kata namun langkah dan gerak tidak seperti apa dikata. Ada ketika aku mahu berhenti berbicara di sini, namun sering terlintas kala aku mati apa harta yang akan aku tinggalkan? Walaupun hanya coretan perasaan, sekurangnya ada kenangan yang aku berikan untuk orang yang aku sayang. Sudahlah mulut ini teramat berat untuk berbicara, adakah kalam juga akan mati bicara? justeru aku mahu terus dan terus menulis walaupun hanya sebuah contengan, luahan perasaan atau cerita sekitar kehidupanku. Sesungguhnya Allah sudah menuliskan kehidupan yang sangat indah buatku yang bernama Durrah Nur Aqilah.

Kisah aku kisah biasa. Tiada istimewa. Tiada yang luar biasa. Namun biarlah jemari ini terus mencoret. Hasratnya hanya ada satu. Inilah harta dan kenangan yang aku tinggalkan jika aku sudah tiada... Kematian itu menjengah tiba-tiba... Benar?


Durrah perlu berhenti bermain tarik tali dengan hati yang cepat benar goyah.

Durrah perlu berpijak di bumi nyata walaupun sering sahaja kaki ini tidak menjejak tanah.. Serasa melayang ke udara...

Aku cuba.

Berusaha untuk menerima dan menelan segala-galanya. Masih belajar dan terus belajar.

Aku bukannya seorang yang baik sangat. Banyak benar kekurangan yang perlu ditampal. Bocor yang perlu dibaiki segera.. Kadang terasa kuat, ada ketika tersungkur jatuh..

Tetapi seratus kali jatuh Durrah perlu bangun kali ke seratus satu.. =)

No comments: