10 November 2010

Cerpen: Jauh




Aku kejam!
 Jauh
Jamilah Mohd Norddin

Rasa rindu itu bertamu lagi. Sangat menyucuk dalam diri ini hingga terasa ada rembesan air pada kelopak mata. Rindukan seseorang yang jauh daripada mata. Sangat rindu dan benar-benar rindu... Bagaimana dapat aku leraikan ia? Suara dia... Senyum dia.. Lagak dia.. Rajuk dia.. Smeuanya tentang dia makin kerap tergambar dalam akal.

"ah, kamu hanya tahu menghargai orang jauh."

Dia berkata ketika melihat aku kaku hari itu. Aku dan dia rapat. Walaupun sikap kami jauh berbeda, aku dan dia seakan punya satu perasaan yang sama. Mahu saling difahami dan cuba untuk memahami.Aku mahu gembirakan dia, tetapi bayangan orang yang aku rindu seakan terbayang pada wajah dia. Aku mahu terima dia dengan seikhlas hati, namun wajah orang yang aku rindu sering mengganggu. Menjauhlah rindu!

"Layakkah aku merindu dia yang jauh?" Aku menyoal separuh sedar. Betapa rasa itu terlalu menghambat hari. Rasa mahu menangis lagi walaupun minggu ini sudah banyak kali air mata ini mengalir laju. Sesungguhnya bukan aku pinta begitu.

"Kamu, aku benar keliru dengan jalan yang aku lalui sekarang. Aku rasa kosong. Aku mahu dia dekat dengan dengan aku." Aku meluah lagi.

"Ah, kamu hanya tahu rindukan orang jauh. Aku ada depan kamu."

Kejamkah aku merindui orang jauh sedangkan dia sentiasa ada sebelah aku. Kala aku suka dan duka. Senang dan menangis. Tetapi aku rindu dia...

"Ah. kamu kejam!" Dia bangkit tinggalkan aku.

Aku kaku! Kelu! Air mata mengalir lagi!

***

Apabila dia pergi tinggalkan kita, sering teringat pada yang jauh. Sedang perlu diingat bahawa yang ada depan mata perlu diberi perhatian. Biarkan angin rindu bertiup, namun jangan sampai diri tenggelam dalam sebuah ilusi. Jangan benamkan diri dalam sebuah kenangan yang mungkin hanya terakam dalam video, gambar, dan hati. Sesungguhnya tulus doa buatnya itulah yang paling baik.

Biarkan mereka yang pergi. Hiduplah sebagai seorang pejuang yang punya matlamat dalam kehidupannya. Jangan dirosakkan dirimu dengan perkara yang tidka sepatutnya. Kadang air mata perlu, namun ia hanya sementara. Belajarlah untuk menerima mereka yang Allah hadirkan dalam kehidupanmu. Betapa Allah tidak memberikan sesuatu yang buruk buat kita. Hanya kadang kita yang tersalah sangka.

"Aku bersama sangkaan hamba-Ku."

Sayang, cinta, kasih dan perpisahan yang terjadi adalah sebuah kitaran kehidupan yang akan berulang. Mungkin sama mungkin juga caranya lain.

Terasa kejam! Aku tidak menghargai dia hingga dia jauh.. JAUH...

No comments: