10 October 2010

Bling! Bling! 9

Adakah aku perlu rasa menyesal kerana tidak pulang ke desa kelahiran minggu ini? Bukankah aku yang membatalkan hasrat ini secar tiba-tiba. Kerana aku merasakan tidakperlu untuk aku pulang ke kampung. Walaupun sudah memberitahu kakak untuk membeli tiket kembali ke Kuala Lumpur, Khamis itu secara tiba-tiba aku menukar fikiran.

Aku tidak mahu balik selagi belum final. Bukan sebab assignment, bukan sebab aku malas, sebab aku belum mahu pulang. Mungkin ketika aku berkata aku mahu pulang kerana aku rindukan almari yang menanti aku menambah beratnya, namun kau merasakan cukuplah dia seberat itu;. Sampai masa aku akan isikan dia dengan benda baru.. Mungkin ketika aku katakan aku mahu pulang, aku teringat pada kamar yang tentu terbiar dan berhabuk tanpa sesiapa yang jaga. Dan semut-semut akan menghuni mana-mana ruang yang dapat dimasuki. Semoga mereka tidak menumpang kotak dan menyelit pada celah-celah buku aku.

Baik! Sudah hari Ahad hari ini. Cuti masih sama seperti cuti sebelum ini. Katil dan laptop teman utama aku. Makan sudah berkilo-kilo, tidur sudah hingga sembap mata, namun kewajipan kamu sudahkah kamu tunaikan? Jangan sia-siakan pembatalan kamu untuk balik kampung dengan hanya lena... Kalaulah ayah tahu....

Sebenarnya aku juga tidak sabar untuk pulang. Aku rindukan tiga kanak-kanak yang ada di rumah.. Aqilah, Syauqi, Syafiqah.. RIndu rindu yang menusuk tiba-tiba bisa membuatkan mata terasa ada habuk yang masuk, namun aku perlu bertahan. Aku akan kembali apabila tiba masanya.

Titik. Cukup dulu aku meluah rasa...

Nota Kecil Hujung Entri: Buah kepada sebuah kesabaran itu sangat manis!

No comments: