27 September 2010

SEMINAR PENULISAN: PERKONGSIAN NISAH HARON

 Tarikh: 25-9-2010
Lokasi: Sekolah Menengah Islam Al-Amin

Aku suka dengan perkongsian oleh Kak Nisah Haron. Beliau merupakan salah seorang mentor aku ketika mengikuti Minggu Penulis Remaja Tiga tahun lalu. Salah seorang penulis yang boleh dikatakan lebih tiga aku bertemu sejak kali pertama dipertemukan di Perkampungan Penulis Muda di NUBE Negeri Sembilan.

Baik, kita masuk kepada topik. Saya sekadar mahu menggaris hitamkan perkara penting yang dinyatakan oleh puan Nisah kerana hakikatnya banyak ilmu yang dikutip pada perkongsiannya..

  • Kita menulis kerana ada sesuatu yang bergolak dalam perasaan. Kerana ada ketidak puasan hati dalam jiwa, maka kita menulis.

  • Kejayaan dalam bidang akademik hanyalah catatan atas kertas, bagaimanakah kita manfaatkan ilmu yang kita dapat?

  • Yang penting ada minat, semua boleh tulis.

  • Ada keberanian untuk menulis dan menembus majalah dan akhbar. (Ada tiga tembok yang perlu kita tembusi, pertama kalau menulis diari dikira lepas tembok pertama, kerana kita menulis dengan ebbas namun tidak mahu dibaca orang. Apabila kita mula menulis di laman sesawang, kita melepasi tembok kedua, kerana kita boleh membenarkan orang membaca karya kita tanpa kita di hadapanyya. Apabila kita menembusi majalah dan akhbar kita menembusi tembok ketiga kerana kita membenarkan diri kita dikritik. Cuba benarkan ornag lain baca karya kita, dan kita di sebelah)

Kata HAMKA, menulis itu satu propaganda.Kerana kita menulis apa yang kita yakin!

Ada satu petua yang dikongsikan oleh Kak Nisah dan aku mahu panjangkan di sini:

Petua untuk menulis: Sikit-sikit, Sungguh-sungguh, selalu

Ingat, kita adalah wartawan yang menulis apa yang fakta sahaja, tetapi kita  adalah pengarang yang perlu kreatif dalam penyampaian.  Kita boleh memggunakan bahasa santai namun mendidik.

Aku suka dengan saranan Kak Nisah yang katanya akan disampaikan dalam mana-mana bengkelnya.

"Tinggikan bahasa kita, jika bukan kita, siapa lagi?"

Menurut beliau, untuk menulis mesej juga beliau suka menggunakan bahasa standard, bukannya bahasa pasar dan daerah kecuali mereka yang sudah sangat rapat. Beliau pelik dengan anak muda yang langsung tidak berenggang dengan telefon genggam seolah-olah mereka lebih sibuk daripada seorang usahawan.

Sekurang-kurangnya dalam hidup bacalah sekali SEJARAH MELAYU. Jika kita tidak membacanya, orang lain yang akan membaca. Bukankah itu parah?



akhirnya, saya masukkan proses kreatif yang digariskan oleh kak Nisah:

  1. Kumpul bahan

  2. Peram/proses

  3. menulis draf pertama (usah hiraukan kesalahan bahasa)

  4. simpan

  5. edit/semak

  6. tulis semula.

Karya yang disemak berkali-kali itu lebih baik.

=)

BAGAIMANA MAHU DAPAT IDEA DAN TEKAL MENULIS:
  • Sediakan bank idea (tulis apa sahaja dalam satu folder @ fail)

  • Baca dan olah apa yang dibaca menjadi idea. Kurang baca, kurang idea.

Alhamdulillah.

kredit gambar: Bikash Nur Idris



Nota Kecil Hujung Entri: Perkongsian Kak Nisah. Apa yang diperkatakan oleh Ummu Itqan pula akan menyusul.

No comments: