13 September 2010

RESENSI: Curahan Cinta di Niagara

Petang semalam macam tak ada kerja nak buat. Dah bosan tahap gaban main internet, jadi aku carilah novel untuk baca.. Hm, curahan cinta di Niagara belum pernah aku sentuh walau dah lama beli. Sengaja aku simpan untuk baca di rumah.. Aku mula baca . Si ri us tak boleh hentikan bacaan hingga ayat terakhir.. Nak tahu ke cerita seterusnya..

Jujur aku kata, jalan cerita dan ayatnya biasa sahaja. Namun aku suka sebab ini cerita orang yang sudah berkahwin. Memang seronok baca banding kalau baca orang bercinta sebelum ikatan sah. Berbeza sih.. Betul!

Kata-kata Mira (watak utama) yang sering diulang-ulang terasa dekat dengan diri... "Allah datangkan ujian dalam berbagai bentuk" Itu kata-kata kak Fisa kepada Wira, heroin cerita ini...

Berlatar belakangkan Amerika pada awal cerita memang aku suka. Jika luar negara yang menjadi latar, aku tidak berfikir dua kali untuk mendapatkan buku itu.. suka kot...

Baik, ia cerita Mira yang sambung belajar di Amerika. Bagaimana dia seorang yang bertudung boleh membuka tudung di Amerika kerana tidak tahan dengan pandangan orang sana. Namun, hidayah Allah datang kadang tanpa kita duga dan allah beri kepada sesiapa yang Dia mahu. Cara Mira mendapat hidayah sangat mengesankan.

Bagaimana satu hari ketika dia dan Faris (kawan universiti) mahu keluar menonton wayang, Mira yang keluar dengan berblous lengan panjang dan berseluar jeans terasa seperti tidak mengenakan seurat benang ketika dia mahu keluar pintu rumahnya menuju kepada Faris yang menunggu. Lalu dia berpatah kembali dan mengenakan baju kurung, namun perasaan itu masih sama. Dia kembali dan cuba untuk tidak peduli. Namun perasaan itu masih ada dan ketika Faris yang tersentuh tangannya, dia terasa tangan itu sangat panas dan dia tidak tahan. Dia berpatah balik dan mengenakan tudung yang meutup seluruh auratnya. Barulah terasa tenang. Dari situlah dia kembali bertudung dan cuba menjadi muslimah yang baik..

Aku tidaklah dapat ceritakan semua yang ada dalam novel ini, namun itu antara part yang aku sukalah...

Novel ini juga ceritakan tentang kesetiaan seorang isteri yang setelah diakad nikahkan menjadi isteri yang baik kepada seorang suami yang kurang upaya. Terharu dengan kesabaran Mira melayan Faris yang emosinya mudah terganggu kerana tidak mampu menjadi suami yang sempurna. Dimarah, diherdik, dia sabar.. Sabar lagi isteri Nabi Ayyub...

Kemudian, Faris meninggal dan dia perlu menikah dengan Farhan, bekas abang atas wasiat Faris sendiri. Walaupun dia cuba lari, pernikahan tetap dijalankan..

Maka, biasalah.. cerita adalah konfliknya...,.. Maka ia berlangsung hingga akhirnya mereka bahagia dan mendapat anak..

Ya, pengakhiran yang klise namun itulah yang kita mahu.. Bahagia..

Cerita ini mengajar aku bahawa kita perlu terima semua yang Allah beri walau kita tidak suka sebab sesuatu Allah beri berserta sebab.. Bukan sengaja.. Sabar dengan ujian allah akan dibalas dengan gembira walaupun untuk rasa gembira lambat.. Jangan sesekali mengeluh...

Hm.. betullah cerita ini memang sangat menarik dan rasa macam seronoknya sudah berkahwin.. haha.. Tapi tanggungjawab orang yang sudah berkahwin sangat berat dan aku tahu belum layak bahu ini memikul...

Penangan suka baca buku orang yang dah kahwin, rasa macam best orang yang kahwin, walau banyak halangan, dengan sabar semua dapat diatasi.. Allah maha adil...

Kalau cinta sebelum nikah pula... akan menghasilkan jemu akhirnya... Naudzubillah..

Lindungilah perasaan ini, Ya allah..

No comments: