17 August 2010

Tiada Zuuq

Ramadhan sudah masuk hari ketujuh namun diri ini masih sama. Bekalan yang tidak dikumpul ketika bulan-bulan lain menjadikan Ramadhan saya biasa. Sangat biasa. Mungkin lebih biasa daripada tahun lalu.

Saya suka melihat mereka yang sangat bersemangat menyambut Ramadhan. Pesta amal yang datang disambut kesyukuran dan dipenuhi rantaian ibadah tanpa henti. Sedangkan saya? Saya tiada zuuq menyambut Ramadhan kali ini. Lebih suka saya melayan perasaan sendiri daripada menghabiskan masa dengan menatap ayat-ayat cinta. Lebih rela saya berjaga depan lappy daripada mengalirkan air mata untuk Allah..

Tersentuh dengan perkongsian ustaz Adli hari ini. Allah bergerak ke arah kita sebagaimana kita bergerak ke arah. Kita berjalan Dia berlari. Kita merangkak Dia berjalan.. Allah, bagaimana saya??? Saya terasa masih lagha yang saya lakukan dalam Ramdhan ini.. Saya benar tidak terasa zuuq Ramadhan.

Benar saya tidak kisah juadah berbuka tetapi sehari dua saya mula kisah. Benar ketika belum datang Ramadhan saya berdoa dilanjutkan usia hingga bertemu dengannya, sudah tujuh hari, apakah yang saya lakukan???

Jamilah, mungkin ini Ramadhan terakhirnya buatmu.. Sebagaimana Ramadhan 1997 Ramadhan terakhir mak, Ramadhan 1998 Ramadhan terakhir untuk kakak.. mungkin ini Ramadhan terakhir buatmu, Jamilah..

Jamilah, bangun sayang.. Binalah zuuq dengan kepada-Nya. Bina jambatan hati yang mungkin mahu runtuh. Hubungkan sayang yang mungkin hanya dicanang..

Ramadhan, terakhir buatkukah kali ini??? Saya mahu melayanmu selayaknya,,


Amin, Ya Allah...

Jamilah Mohd Norddin
1819.
~Jaga hati~

No comments: