27 August 2010

MEMANDANG MEREKA....




Pemuda perlukan tangan yang menghulur didikan.
Dalam kehidupan kita sebagai manusia ada ruang-ruang kosong yang perlu diisi dan dipenuhi. Lapangan kerja, media elektronik, media massa, hiburan dan semua bidang yang ada perlu diisi dengan sesuatu.

Betapa peranan orang Barat untuk menakluk penduduk timur bukannya lagi dengan menggunakan kekerasan, tetapi menyucuk jarum-jarum halus termasuklah hiburan. Mereka menyasarkan golongan muda belia untuk disuntik dengan virus hiburan tanpa batas. Lihatlah betapa berjayanya mereka apabila anak muda sekarang dan muzik seakan dua entiti yang tidak dapat dipisahkan.

Baik! Kita tidak boleh salahkan muzik kerana muzik itu bermanfaat jika membawa kita dekat dengan Allah. Bagaimana orang dulu menggunakan muzik sebagai cara untuk dekat dengan Allah? Sebagaimana yang boleh dibaca dalam Advencer si Peniup Ney oleh Faisal Teharani...

Peranan mereka yang tidak memahami hubungan muzik dan cara mendekatkan diri kepada Allah, menjauhkan jarak muzik dengan umat Islam. Ada golongan pandai agama menolak kehadiran muzik. Ini menjadikan jarak muzik yang baik dengan kita makin jauh.

Lihatlah bagaimana Barat menggunakan lompong ini dengan menyediakan muzik-muzik yang menyesat lagi melalaikan. Muzik yang menjadikan kita lagha dan tidak ingat Allah. Tergeleng-geleng, terangguk-angguk mengikut alunan muzik.. malah terkinja-terkinja menari.. Astagfirullah...

Di manakah golongan yang memahami agama? Mereka tidak boleh menolak muzik secara total kerana anak muda mendambakan itu. Satu solusi berupa muzik seperti nasyid yang memberi pengajaran, alunan selawat dan sebagainya boleh mengisi kekosongan itu. Jika kita hanya berkata ini tidak boleh, itu haram, ini jijik tanpa menyediakan solusi tidak memberi makna. Anak muda itu senang berubah dan berminat dengan sesuatu yang dekat dengan jiwanya...

Kita lihat pula dalam aspek media. Tidak kiralah media elektronik mahupun media massa. Lambakan majalah-majalah menceritakan kehidupan artis lebih menjadi pilihan golongan muda. Bagaimana mahu mendekatkan mereka dengan majalah yang lebih islami? Tentulah majalah itu tidak sekadar memuatkan fakta hitam putih dan berjela. Anak muda itu lebih sukakan pengisian bercerita, santai dan senang diterima akal mereka. Jangan asyik menghentam namun mendidik.

Idola. Model. Siapakah model anak-anak kita? Rata-ratanya artis, pelakon, artis barat, ahli sukan.. Di manakah kedudukan para tok guru, golongan agama, dalam jiwa mereka. Mereka akan dekat dengan seseorang yang dekat dengan mereka. Para pendakwah perlu tahu dan cakna dengan uslub untuk mendekati golongan ini. Kadang mereka malu. Tetapi mereka mahu. Mahu berubah, namun takut diperli kawan.Mereka perlukan seseorang yang dapat membimbing sebenarnya...

Wahai yang memahami agama dan belajar dalam bidang agama. Kalianlah yang akan mengisi kekosongan tidak kira dalam media, penerbitan, penulisan, politiik, sosial dan sebagainya. Jika kalian diam, ada golongan lain yang akan mengisinya dengan perkara lain.

Titik..

Mengetik mengikut alur jemari.... Hanya tahu bicara di sini, apa sudha kau laku wahai diri?

No comments: