23 August 2010

Durrah Nur Aqilah: Suatu Masa Bernama Hari Konvokesyen




Dapatkah kita melalui hari konvokesyen bersama-sama????

" Hari itu kamu semua segak dalam jubah konvokesyen. Kamu sama-sama beratur dalam CAC untuk menerima skrol yang menandakan tamatnya ijazah kamu dalam bidang masing-masing. Kemudian kamu bergambar bersama-sama. Bersama bunga di tangan... Dengan jemari yang sudah bersalut cincin permata.. Ah,kamu dapat graduasi bersama-sama hari itu. Itulah saat terindah dalam hidup kalian. Kamu bersenda gurau, saling mengusik yang menambah bahagia. Kamu jadi terlupa, ada seseorang yang tiada di tepi kamu semua. Ketawa terhenti. Senyuman tak jadi. Kamu teringat pada dia yang tiada. Rancangan untuk bergambar di tangga besar kamu batalkan...Rupanya hari itu aku sudah tiada di sisi kamu.. Aku terbang terbang jauh.... JAUHHHH....."
***
Aku percaya bagi yang bernama pelajar menantikan saat indah bernama hari konvokesyen ini. Siapakah yang hanya mahu belajar tanpa melalui hari ini? Mungkin ini semester terakhir, mungkin juga ini semester pertama bagi kamu. Tetapi tetap termasuk dalam matlamat belajar untuk melalui hari graduasi bersama-sama teman-teman seangkatan.

"Adakah kita semua akan grad sama-sama?"

Mungkin ya, dan tidak mustahil tidak. Mungkin kala itu aku tiada lagi bersama-sama kalian kerana aku tidak menamatkan pengajian tidak kiralah atas alasan apa sekalipun. Mungkin kita tidak dapat graduasi sama-sama kerana aku sudah terbang ke mana-mana dan tiada lagi di sini. Siapa tahu kita tidak dapat bersama-sama bergambar ketika hari konvokesyen kerana aku bukan di dunia lagi...

Aku tidak mahu berjanji untuk grad bersama-sama dalam keadaan aku hari ini. Diri yang tenggelam timbul, dengan subjek yang masih banyak untuk dilunasi, dapatkah aku graduasi bersama-sama kalian. Kerana itu aku senyap ketika kalian berkata:

"Kita grad bersama-sama."

Entah kenapa aku rasakan frasa itu seperti sebuah peluru hidup yang tepat kena pada dada yang menjadikannya berdarah. Pedih dan sakit peluru itu mampukah ia sembuah atau akan terus berdarah? Aku mahu, aku ingin, namun aku tidak pasti dapatkah kita grad sama-sama.

Mengapakah aku menulis tentang ini? Entahlah, aku hanya mahu mengingatkan diri yang aku belum pasti akan graduasi. Berapa ramai yang meninggal dunia tanpa sempat graduasi. Tanpa sempat peperiksaan terakhir? Tanpa dapat menghabiskan Ramadhan ini...

Titik.

No comments: