19 August 2010

Durrah Nur Aqilah: ^Secubit Rasa yang Hampir Mati^

Jangan suka memandang sesuatu dengan pandangan buruk. Lihat yang positif. Bersikap optimis. Melalui kehidupan dengan senyum dan penuh kegembiraan. Walaupun tahu apa yang berlaku tidak menyenangkan hati, laluinya dengan rasa lapang dada.

Rasa seperti diri ini pesimistik. Mungkin kerana diri ini suka memandang sesuatu tanpa mengambil 'ibrah. Membiarkan orang hebat di sekeliling tanpa cuba dekati. Menjauhi guru yang sepatutnya menjadi murabbi...

Khilaf diri kadang menghambat sampai dalam mimpi. Namun aku sekadar berkata di sini. Tiada apa-apa yang aku lakukan.. Seperti tidak tahu untuk bertindak.

Aku tahu tidak wajar aku terus membuang semua kenangan. Namun itulah yang aku lakukan. Seakan-akan aku tidak mengenali semua itu dan aku suka jika mereka melupakan aku... Kata ustaz Adli, sahabat maya kamu itu bukannya dapat menolong ketika kamu susah. Tetapi saya suka bersahabat tanpa berjumpa, kenal hati walaupun jauh daripada pandangan...

Aku bukan manusia pelik!!!

Aku bukannya baik sangat sampai tidak pernah mengata pada orang lain, mengutuk itu ini, namun hati ini jadi pedih juga apabila mendengar kata-kata orang. Aku tidak pandang orang hebat sempurna, namun sebagai orang biasa, tentunya aku mengharapkan teladan yang sangat baik mereka tonjolkan... Aku jadi hilang kehormatan kepada orang hebat.. Hm... sangat teruk pemikiran begini.. Aku tahu semua orang tidak sempurna macam aku yang banyak kekurangan dan khilaf...

Tetapi apakah perlu kita katakan yang tidak baik tentang guru? Tentang seseorang yang tiada di sebelah kita...

Aku menulis untuk peringatan diri sendiri. Mungkin ada masa atas sebab inilah ada ketika aku suka bersendiri. Supaya tidak banyak aku boleh berkongsi cerita tentang orang lain. Aku sedar aku juga cepat bercerita tentang orang lain.. Alasannya, berkongsi! Namun ada ketika perkongsian itu mengundang dosa!!!1

Diri, Ramadhan mulia jangan kamu penuhkan ladang dosa dengan tanaman baru. Begitu juga bulan-bulan lain! Ya, aku tidak memandang semua orang sempurna, namun...

Aku sedar dan sangat tahu yang aku bukannya kuat melalui kehidupan bermasyarakat yang rencam. Dan tidak keterlaluan aku katakan yang aku sangat tahu untuk berada di luar... Aku bukannya manusia sosial.. Aku manusia sendiri..

Aku sedar dengan bersosial aku akan lebih kuat. Lebih tahan dengan ujian. Lebih matang. Lebih tahu bermasyarakat. Namun aku bukan manusia begitu.. Aku tidak kuat melalui kenyataan....

Astagfirullah..

Titik.

Entah apalah aku merapu kali ini.. Aku hanya menulis apa yang mahu terbit daripada akal dan hati untuk diterjemahkan dalam bentuk tulisan..

No comments: