23 August 2010

Cerpen: Graduasi

Mira terduduk. Khabar apakah lagi yang dibawa sahabatnya ini. Berulang kali mengulang perkara yang sama. Mira jadi sesak dada. Bagaimana akan dipujuk sahabatnya yang seorang ini. Mira mahu Sumayyah graduasi bersama-samanya tiga tahun lagi. Namun mengapa khabar itu lagi yang didengarnya.

"Mira, aku nak berhenti belajar. Muktamad."
Terkelu. Mira mengucap dalam hati. Perasaan apakah yang sedang bermain dalam jiwa Sumayyah. Manakah Sumayyah yang dia kenal dahulu? Sumayyah yang tidak mengenal erti putus asa dan hanya tahu erti berusaha walaupun berulang kali gagal mendatangi diri. Di manakah Sumayyah yang tekal melalui segala masalah yang datang bagaikan air yang mengalir dari bukit tinggi tanpa henti. Inikah Sumayyah yang dahulu.

"Tetapi atas alasan apa?"
Mira bertanya soalan yang terfikir di minda, Hanya itu yang mahu dia tahu. Sumayyah! Sumayyah! Badai apakah yang melanda jiwanya hinggakan keputusan yang sangat tidak bijak itulah yang mahu diambil.

"Aku cuma bosan. Jemu menjadi pelajar. Aku mahu bebas. Menjadi diri aku sendiri yang tidak terikat dengan silibus, pensyarah, kerja khusus.. Semuanya.. Aku penat, Mira. Melayan hati, melayan orang sekeliling. Aku hanya mahu berhenti. Titik."

Suara Sumayyah penuh emosi. Aku kenal nada suara itu. Lantunan kata-kata yang terkandung kekecewaan. Apakah sebenarnya yang berlaku? Sudah lima tahun kami kenal dan hanya ada dua semester sebelum graduasi. Apakah yang dapat dibantu untuk mengembalikan semangat Sumayya? Mira tahu, tidak cukup hanya dengan berdoa.

Tidak menunggu balasan Mira, Sumayyah bangkit dengan wajah keruh. Tiada senyuman seperti selalu. Tiada salam dan pelukan. Mira seakan merasakan yang Sumayyah akan makin jauh. Entah jauh dalam dunia realiti atau semakin menjauhi hati. Namun Mira tekad, Sumayyah perlu menghadiri majlis konvokesyen bersama-samanya.

***
 Setelah dua tahun.
Hari graduasi UIAM.

Air mata Mira menitis bercampur ria dan duka yang tidak dapat disembunyikan lagi.Rupa-rupanya Sumayyah menyimpan rahsia besar selama ini. Rahsia tentang diri sendiri yang menyebabkan dia mengundur diri daripada alam pelajaran. Walaupun sedih yang teramat, Mira hanya mampu berdoa agar Allah terus memberikan kebagiaan buat sahabatnya, Sumayyah.. 

p/s: Adakah aku juga sempat graduasi bersama-sama mereka? Andainya aku tiada pada hari itu, hanya kalungan tahniah dapat aku sampaikan daripada jauh.......

No comments: