11 July 2010

Coretan Siswi 1: Bersediakah aku?

Bismillah..

Seketika saat kaki masih di perkampungan nan aman, aku teringatkan aliran sungai Gombak yang kelihatan seperti teh susu itu. Hati tidak sabar untuk kembali. Seakan-akan katil di C1-1 memanggil untuk aku kembali memesrainya.

Oh, rupa-rupanya jodohku denganmu hanya seketika cuma. Aku kembali berada di tingkat atas. Tempat bersemayam orang tinggi-tinggi tentunya di atas, bukannya di bawah. Aku rela dan bukannya terpaksa. Titik.

Aku melihat sesuatu dalam diri hari ini. Perkara yang sama sejak aku berada di sekolah sampai tangga sekarang orang kata aku berada di menara gading. Ah, sebenarnya aku masih terasa seperti berada di sekolah.

Perangaiku yang lama.
Penampilanku masih yang dulu.
Pergaulanku tetap begitu.

Ah, kadang-kadang syaitan itu suka benar menghasut dengan menanam persoalan dalam diri.

"Dapatkah aku habiskan pengajian di bumi UIAM?"

"Mampukah diri ini bertahan sampai titik akhir."

Sesungguhnya hanya Allah yang tahu perasaan aku yang sebenarnya. Aku hanyalah manusia biasa yang suka berperang dengan perasaan sendiri namun tewas akhirnya.

Ah, aku hanya manusia biasa-biasa yang mungkin senang berkata ya. YA. Bagi aku selagi aku mampu tunaikan tidak perlulah aku berkata tidak kerana ruang untuk aku menolong orang sedikit. Peluang untuk aku berbakti tidak terbuka luas. Aku bukannya manusia besar.

Sebenarnya adakah aku menapak ke bumi UIAM dengan sekarung persediaan dan sekuntum harapan. Atau aku datang dengan tangan kosong, bersama kemarahan keluarga yang tidak terluah, dengan rasa tidak puas hati. Diri, bersediakah kamu?

Jika benar kamu kata kamu bersedia, adakah persediaan itu cukup untuk kamu bertahan selama tiga tahun berbaki? Dapatkah bekalan itu membawa kamu ke mercu kejayaan satu hari nanti. Adakah kejayaan itu hakiki atau sekadar berjaya pada pandangan manusia. Amal nihil semata.

Wahai diri yang bergelar siswi, jika kamu tidak bersedia, adakah kamu perlu berpatah balik ke belakang?

Tidak! Teruskan perjalanan yang sudah kamu rintis.Tidak cepat, lambat laun kamu akan sampai ke hujung sebuah perjalanan yang sedang kamu lalui.

Subhanallah>

Sesungguhnya segala aturan Allah itulah yang terbaik!

Titik.




Jamilah cakap sikit: malam pertama semester tahun kedua., level 1.Rasa nak menulis. Jika aku berada dalam keramaian, ada sahaja yang mahu dinukil, saat aku sendiri, seperti tangan turut mati....

No comments: