31 July 2010

Kisah Da dan Lu'luah: Misi Mencari Sepatu

Bukan sepatu ini yang dibeli



"Hari ini nak ke mana ya?" Da bertanya lu'luah setelah makan tengahari hari itu.

"Jom, kita fi JJ. Lu'luah nak cari kasut." (*sandal: bagi lu'luah seorang warganegara Kedah semuanya dipanggil kasut termasuklah selipar jamban itu pun kasut)

Usai makan, Da dan Lu'luah bergerak untuk bersiap. Hampir setengah jam juga terpaksa menunggu Rapid KL 231 sampai kerana terlepas sebuah. Mereka pun meng'snap' gambar pemandangan UIAM yang cantik dalam gambar dahulu...

bas sampai. Pusing satu UIAM sebelum bergerak keluar. Beli tiket LRT dan bayar tambang RM1. Sampai JJ Wangsa Maju. Sasaran mereka adalah kedai menjual kasut.

Pusing-pusing cari tapi satu tidak berkenan. Memang pergi satu demi satu tempat menjual kasut dalam supermarket itu namun seperti tidak berkenan.

Lu'luah komen macam-macam. Akhirnya lu'luah hanya menyerahkan tugas itu kepada Da. Bagi Lu'luah, dia kurang gemar disuruh membeli barang begitu.. -kasut, beg tangan, pakaian.. - huh!

Mereka berlalu. Meninggalkan sebentar seksyen yang menjual pelbagai jenama kasut itu.. Kemudian terjadilah peristiwa Da dan Lu'luah makan di Secret Recipe.

Alhamdulillah.

Mereka kemudiannya mencari buah delima (RM5 sebiji) dan mata kucing sebelum bersolat Zohor di musollah JJ.

Masuk juga beberapa kedai namun satu pun tidak berkenan. Begitulah perangai lu'luah yang memang susah jika disuruh membeli kasut atau baju atau benda-benda yang sepatutnya penting. Lebih suka ditunjuk atau dibeli orang lain.

Kali ini Da menjadi mangsa. Mencari kasut untuk Lu'luah sambil mulut lu'luah tidak henti komen.

"Tinggilah."

"Tak sedaplah!"

"Mahallah!"

Terserlah satu sifat lu'luah yang tersimpan. Mulut boleh tahan komen tentang sesuatu apabila dia tidak mahu... Cari alasan itu tidak baik. =(

Cari-cari dan cari akhirnya, ini menjadi milik lu'luah.



Mana boleh lu'luah sahaja. Kasut Da juga perlu diganti.

Kira duit dalam poket. Opppsss.. tidak mencukupi untuk membayar dua pasang kasut. Maka sepasang kasut dahulu dibayar, kemudian ambil duit di ATM sebelum kembali membeli sepasang kasut untuk Da.

Alhamdulillah..

Mission completed!

Maka sepatu yang dicari dapat setelah tiga jam lebih. Dua pasang sandal. Bukan mudah mahu memilih kasut. Tiba-tiba lu'luah teringat kisah sepatu baru yang pernah ditulisnya berdasarkan kisahnya mencari kasut bersama temannya di Nilai dahulu.

titik.

jamilahcakapsikit: terima kasih kak husni pilihkan sandal untuk saya. Saya dah kembali ke zaman sekolah rendah, minat kasut bertumit.. =)

Satu Hari Di Kedai Secret Recipe.

Ada dua sahabat bernama Da dan Lu’luah keluar outing ke JJ. Kononnya lu’luah mahu mencari sandal baru menggantikan sandalnya yang sudah mula mengeluarkan bunyi pelik. –menandakan akan tamat riwayat. Maka, setelah kelas koku, mereka bergerak keluar.. Misi: mencari sandal. (cerita lain)

Kasut belum berjaya ditemui. Mereka melalui sebuah kedai kek bernama cafe Secret Recipe.

“Jom kita makan kek nak?” Da memberi saranan dan Lu’luah hanya mengangguk.

“Jom!”

Mereka menuju ke Kedai secret Recipe yang menghidangkan pelbagai jenis kek yang tentunya sangat sedap. (huhu, benarkah semua sedap?) Mereka melihat kek-kek yang ada terpamer di situ. Ada berbentuk ladybird, gambar ultraman dan kek yang biasa kita lihat...

“Akak, nak kek yang ini. Black Forest.”

"Okey, makan atau bungkus." Da pandang Lu'luah.

Lu'luah kata: "Makan."

Setuju. Makan di cafe Secret Resipe.

"Okey, duduk dulu."

Malangnya Da dan Lu'luah kurang faham, lalu menuju ke kaunter.

"Duduk dulu..."

Hehe, Da dan Lu'luah kemudiannya mencari tempat duduk. Dalam cafe Secret Recipe itu hanya ada beberapa orang cina sedang makan, dan keluarga melayu yang mana anaknya sangat comel bertudung..

Peramusaji mendatangi meja.

"Nak menu?"

"Tidak mengapa. Terima kasih."

Tidak lama, kek sampai. Mereka seperti faham, ada dua sudu.. Maka Da dan Lu'luah mula menjamu kek black forest itu. Tapi, sebelum itu, snap gambar dulu...

Kek yang dimakan Da dan Jamilah


"Secret Recipe kedai ekslusif juga kan?"

Makan dengan tanpa perasaan. Habis sahaja, tentulah mereka nak membayar. Lu'luah tetap di kerusi, buat keras kepala. Oh, rupa-rupanya, waiter yang akan datang ke meja..

Ish.. mereka tidak tahu..

Peramusaji datang membawa bil. Letak wang sepuluh ringgit. Tunggu bil. Ambil baki terus balik..Oh.. bila tengok bil rupa-rupanya bayaran perkhidmatan. (rasa macam nak bawa balik fail yang diletakkan bil itu) Jadilah harganya begini.

"Kek -RM6.50
Servis hidangan-RM0.65
Tax: RM0.33"
 Mereka kemudiannya bergegas keluar dan kemudiannya sempat menangkap sekeping gambar lagi sebagai kenangan di Secret Recipe..

Secret Recipe JJ Wangsa Maju


pengajaran:
-K.husni, jamilah tak bagi kak husni makan KFC.. =) Maaf ye..
-Steady walau apa pun berlaku.. Semua itu akan jadi kenangan berharga.. :-) Peace!!!

jamilahcakapsikit: cerita orang tak pernah makan kat kafe macam secret recipe.... huhu...


"MALAM Puisi Riong Berita Harian - Angkatan Belia Islam Malaysia (ABIM) bertema Gaza: Deritamu Palestin, Derita Kami, pada 2 Ogos ini, jam 8 malam, bakal menampilkan Ramli Sarip dan Cicik sebagai daya tarikan utama kepada generasi muda khususnya mereka yang di luar kelompok sastera.

Peserta Akademi Nasyid 2008, Cicik yang sudah tiga kali memeriahkan Malam Puisi Riong sepanjang tahun ini, bercadang mendendangkan lagu Berita Pada Kawan karya Ebit G Abe dan Segalanya Pasti karya Usop (Kopratasa"

*Jom datang UIAM  Isnin ini menyaksikan Puisi Riong... 

30 July 2010

Cerpen: Baju Raya Adik




Adik nak baju kurung ini.
"Kak, raya kali ini adik mahu baju raya warna putih." Belum menjengah Ramadhan adik sudah merengek meminta dibelikan baju raya. Kali ini adik mahu baju raya berwarna putih. Sebelum ini adik langsung tidak kisah baju raya yang akan dipakainya.

"Mana ada orang pakai baju raya warna putih, dik.. Putih macam warna kain kapan je."

"Adik nak." Adik tarik muka masam. Anak bongsu selalu begitu. Mungkin biasa dimanjakan mak dan abah. Mana ada permintaan adik yang tidak tertunai. Namun adik bukanlah orang yang suka mengambil kesempatan. Adik baik. Adik selalu dengar cakap mak dan abah. Walaupun adik kuat merajuk, adik suka buat kami sekeluarga gembira. Adik penghibur hati kami.

Satu Ramadhan adik ulang lagi permintaannya. Adik tanyakan akak tentang baju kurung putihnya. Adik merajuk tidak mahu berbuka bersama-sama kami pada hari pertama puasa. Jenuh juga mak memujuk adik dengan membawakan makanan ke bilik adik. Adik mogok. Enggan bercakap sepatah pun dengan akak.

Akak sedikit sibuk sekarang. Banyak kerja-kerja kuliash perlu dibereskan. Ada tugas penting yang mesti akak selesaikan sebelum raya. Akak sibuk, adik.

Adik kata akak sengaja tak mahu beli baju raya untuknya. Akak kedekut. Adik nak minta baju kurung putih dengan mak. Akak pujuk adik.

"Esok malam kita ke Butik Muslimah beli baju raya adik." Akak menanam janji.

Setiap janji dituntut untuk menunaikannya pula. Maka, akak lapangkan juga malam itu untuk adik. Untuk baju kurung putih adik. Adik hanya pilih baju kurung warna putih kosong tanpa bunga warna lain..

Adik berperangai pelik puasa tahun ni.. Hm, akak hanya boleh diam sahaja.

***

Adik senyum lebar dan sibuk-sibuk mahu mencuba baju barunya. Akak melayan adik sekadarnya. Akak ada banyak kerja lain yang perlu dibereskan. Adik mula tarik muka 14.

Pagi raya. Semua orang gembira. Adik apatah. Tahun ini adik berjaya puasa penuh. Adik puasa tanpa abah janji wang upah, tapi adik kata dia puasa sebab Allah suruh. Adik sudah besar dan tahan lapar. Adik nak masuk syurga.

***

Adik hanya pakai baju kurung putihnya sekali. Pagi raya yang sepatutnya menjadi hari kemenangan setelah sebulan bepuasa menjadi tarikh sedih kami sekeluarga.

Pagi itu adik gopoh nak lintas.

Pagi itu adik tidak sabar nak ke masjid.

Pagi itu adik bangun awal dna kejutkan akak.

Pagi itu adik bersungguh meminta maaf dengan mak, abah dan akak.

Rupanya pagi itu pagi terakhir untuk adik..


Adik tidak sempat solat raya tapi orang lain yang sembahyangkan adik. Baju kurung putih adik lencun dengan darah yang mengalir keluar daripada liang-liang badan adik.

Adik, akak rindu adik... Maafkan akak bukan menjadi akak yang terbaik..

Damailah adik di dunia baru... Baru kurung putih adik akan akak simpan baik-baik. Itulah kenangan akak dengan adik...

=) Adik, tenanglah dalam duniamu di sana.

Warkah Kecil Buat Kak Husni

Assalamualaikum, akak..

Sebelum ini saya ada menghantar e-mel kepada k.husni. Kali ini saya sengaja mahu mencoretkan pula di blog. Warkah kecil ini sekadar catatan kecil saya untuk kak husni..

Kak Husni,
Sebelum saya menekan papan kekunci dengan lebih rancak dan menulis mengikut alur jemari, saya ingin rakamkan ucapan terima kasih kerana masih berada bersama-sama saya walaupun saya hanya seorang yang bukan membantu kak husni pada kadar sepatutnya. Thank you, kak husni.

Saya akan selalu merindu cerita-cerita yang kak Husni sampaikan. Tidak kiralah apa, saya suka menjadi pendengar. (walaupun tidak mustahil saya cepat pula melupakannya). Maafkan saya kerana hanya menjadi pendengar dan kadang-kadang macam tidak dengar (buat-buat aje).

Watak dan keperibadian kita mungkin berbeza. Tidak mustahil ada mata memandang aneh kepada persahabatan ini. Namun saya sudah biasa. Walaupun saya seorang pendiam, teman sejak sekolah dahulu adalah mereka yang bukannya pendiam.. Bukankah orang yang bertentangan sifatnya lebih senang untuk bersatu??  (hihi, teori sendiri) Saya rasa bertuah ditemukan dengan sahaabat-sahabat yang sangat baik dengan saya.. (biarpun kuantiti sahabat saya hanya boleh dikira)

Insya Allah, kak husni, jika benar kak husni mahu mengajak saya ke sana, saya bersedia untuk memenuhi undangan itu. Biasalah, saya tak yakin untuk berjanji awal, khuatir hanya janji kosong.. Jika ada keizinan Allah, saya memang mahu menjejak sana, walaupun mungkin hanya sekali hayat saya... Insya Allah.. Kita tunggu masa itu, jika sudah ditetapkan saya ke sana, pasti saya akan ikut.. =)

Akhir kalam, saya doakan kebahagiaan menjadi milik Kak Husni di dunia dan Akhirat.. Saya tahu kak husni akan terus tersenyum dan tersenyum......

Terima kasih berkongsi senyuman dengan saya...

Sekian....






jamilahcakapsikit: sebenarnya tak tahu nak tulis apa.. hanya entri buat kak husni... =)

28 July 2010

Ustaz Adli: 28 Julai 2010

Kelas tarikh adab hari ini berbicara tentang syurga, rasul dan macam-macam-macam lagi. Walaupun tiada dalam silibus aku memang suka lecturer yang mengajar sesuatu yang luar silibus. Rasa bahagia sebab tidak terikat dengan apa yang dipelajari dalam buku...

Hm..

Hari ini kami hanya belajar tentang satu bait syair oleh Zuhair bin Abi Salma yang menceritakan maksud adab pada zaman jahili. Ustaz mahu memberitahu yang mana maksud adab pada zaman Jahiliah bukan hanya maksudnya orang yang mengundang orang makan, namun juga maknanya suluk atau akhlak. Mereka pada zaman jahiliah tidak hanya berbicara sesuatu yang baik namun tetap mementingkan perkataan yang baik dalam syair mereka.

Jujurnya, aku bukanlah dapat menangkap dan mengingat semua cerita ustaz, jadi aku hanya menulis apa yang aku ingat.... Secara kurang tersusun...

Ustaz seorang yang minat dan suka membaca dan mengambil tahu tentang rentetan peristiwa -urutan peristiwa yang melibatkan tarikh-

Ada satu nasihat ustaz yang aku ingat. Ustaz kata kalau kita lihat orang buat maksiat, jangan cepat-cepat kata kamu jahat, kamu penzina, kamu itu, kamu ini. Nasihat hendaklah menggunakan hikmah kerana kita tidak perlu membuka aib diri sendiri apatah lagi membuka aib orang lain. Kemungkinan dosa yang dilakukan seperti zina atau apa sahaja dosa yang dia lakukan menjadi satu turning point untuk dia berubah suatu hari nanti. Bukankah taubat itu milik kita dengan Allah. Jadi kita tak perlukan hebahkan maksiat yang kita buat.

"Aku berzina di bulan puasa"

"Aku minum 40 botol arak."

Berdiamlah dengan dosa yang kita lakukan daripada menghebahkan kepada orang ramai.. kecualilah untuk kaunselor...

Aku tertarik dengan cerita yang ustaz kisahkan pada kelas yang lalu.

Bagaimana seorang yang punya 36 juta dalam bank boleh menghabiskan duitnya itu dalam masa beberapa tahun. Judi, chatting dengan aweks LA, Las Vegas, bawa kawan-kawan ke sana.. Sampai akhirnya muflis.. Akhirnya Allah berikan sakit batu karang, bedah berkali-kali, keluarkan 40 biji batu karang... Allah,  semuanya milik Dia untuk tunjukkan kepada kita supaya berubah..

Kata, ustaz tak perlulah bercerita tentang dosa itu, bertaubatlah sesungguh hati dengan Allah dan jangan ulangi kesilapan lalu...

Kemudian ustaz bercerita tentang bagaimana bagaimana ada peristiwa yang tidak dapat dijangkau masa. Cuba bayangkan, kita mahu ke Marikh dengan kelajuan bunyi memerlukan masa 4 tahun pergi dan 4 tahun kembali ke bumi semula. Rasulullah diisrak dan mikraj dalam satu malam. Inilah mukjizat.

Ustaz berkata lagi tentang tuan guru, kalau kita nak tahu hebat atau tidak seseorang kena lihat kepada tuan gurunya. Ustaz berikan contoh. Tok Kenali berguru dengan Syeikh Patani. Kemudian, ada orang tanya, siapakah guru RAsulullah???

Guru kepada Rasulullah itu malaikat Jibril. Jibril itu guru guru kepada  nabi Adam hingga Nabi Isa, sampai kepada Nabi Muhammad.. Subhanallah.. lihatlah...

Ustaz juga berkongsi kata-kata Said Nursi,

"Sangkaan orang Alim itu lebih benar dan betul dibandingkan keyakinan orang jahil"

rEnung-renungkan..

Titik.

Ini dahulu yang aku ingat untuk dikongsi kali ini. Hanya nak tulis untuk ingatkan diri sendiri...

26 July 2010

Cabut Gigi Itu Tidak Sakit

Doktor Gigi
 Masa: 1225-
Tarikh: 26 Julai 2010

Assalamualaikum..

Hm... Kapas masih dalam mulut. Rasa kebas dibius tadi tentunya tidak hilang, dan seperti biasa kepala tentunya separuh melayang..Alhamdulillah, dalam masa 15 minit gigiku yang kedua berjaya dicabut + tampal sekali.


Pagi tadi sebenarnya teragak-agak untuk pergi atau tidak. Jam sudah di angka 9. Sepatutnya aku sudah ke Dental Clinic IIUM supaya mendapat nombor awal, namun aku sengaja ke Maktabah terlebih dahulu menghantar buku yang dipinjam.

"Nak pergi ke idak???"

Alhamdulillah, Allah lorongkan kaki ini untuk ke dental clinic. Ada empat orang pelajar sebelum aku, dan hampir setengah jam juga aku terpaksa menunggu... Layan televisyen yang terpasang di situ.

"Jamilah.."

Suara jururawat menghasilkan senyuman di bibir. Aku akan menerima rawatan. Debaran memang ada, namun kali kedua, sudah terasa biasa..

"Nak buat apa?"

"Cabut gigi."

"Hm, ada apa-apa sakit."

"Dah sarapan?"

Itu antara soalan yang ditanya oleh Dr Wan Ida Nooryani (namanya aku ambil di surat MC)

Bermulalah operasi. Aku dibius sebelah mulut, namun kurang terasa seperti minggu lalu. Sementara menunggu kebas, sempat juga dr Ida menampal satu gigi aku di bahagian atas., Huhu.. Apabila disoal tentang kesan ubat bius, aku kata kebas sikit... Kemudian beliau membius sekali.. Ha, sangat best ketika jarum besarnya mencecah mulut.. ENtahlah, dah tak rasa sakit pun..

Hampir sepuluh minit juga rasanya proses mengeluarkan gigi itu. Dr kata gigi itu sudah tumpul. Dr asyik suruh aku tarik nafas panjang-panjang melalui hidung, kemudian hembus. Lembutkan muka (dr kata muka aku tegang. haha) Sampailh gigi itu berjaya dicabut.

Rasa macam tak percaya pula sebab rasa seperti sakitnya kurang daripada yang lalu padahal yang ini lagi besar giginya... Sempat juga kepala aku tertoleh kiri kanan mengikut semasa dr mahu mencabut gigi itu.Dr kata kalau sakit cakap sebab beliau nak tarik kuat sikit. Udah tidak sakit, aku diamkan aje.,.. Apa tidaknya dibius sampai dua kali..

Hm...  Dapat kapas, ubat kumur macam minggu lepas. Sepatutnya kena ambil pain killer lagi, tapi aku teringat yang pain killer sebelum ini pun bukannya aku makan, tak sakit pun. JAdi aku terus pulang.

Kali ini pipi aku terasa bengkak la pula tak macam minggu lepas.Petang ini memang aku tidak ke kelas dan akn duduk atas katil senyap-senyap. Darah masih mengalir dengan aktifnya. Rasa tidak selesa sangat, tapi tak boleh nak tidur. Jadi aku tulislah entri ini.

Hm, nanti kena ke sana lagi untuk tampal belah kiri pula. Doktor Ida kata nak puasa ni, semua pakat nak cabut gigi, nak buat rawatan gigi.. Huhu.. Dr, saya baru sedar yang pentingnya menjaga gigi. haha.

Titik..

Alhamdulillah.. selesai juga.

25 July 2010

RELASI




Relasi by Hilal Asyraf
Relasi
Hilal Asyraf
 
Sebuah novel yang juga dikarang oleh saudara Hilal Asyraf.. Aku belum baca sepenuhnya, tapi sekadar membelek untuk mengetahui jalan ceritanya..

Ya, ia kisah seorang remaja sekolah menengah yang mencari erti sahabat. Seorang remaja yang tidak mengerti tindakan orang yang menyayanginya kerana menyangkakan orang itu melakukan kekasaran kerana benci. Sedangkan dia tidak sedar yang sahabat itu akan membawa sahabatnya ke jalan yang baik walaupun kadangkala membuatkan temannya itu terluka..

Arghh...

Mungkin cerita ini tidak perlu dimasukkan dalam senarai buku kena baca jika kalian sudah membaca VT dan Sinergi + Remaja Mulia..Rasanya ini buku pertama Hilal yang diterbitkan tentulah ada kekurangan...

Titik. Tak reti komen lebih-lebih sebab belum baca sangat. Sekadar selak-selak..

Hm, buku yang aku beli ini muka suratnya tak cukup. Jadi cerita agak tergantung di tengah.. mungkin kesilapan ketika proses printing...

Dengan Bismillah

Assalamualaikum...

Pagi yang tenang. Cuaca di luar qamar cinta 1-1 agak suram dengan sang suria belum menampakkan diri.Alhamdulillah, masih diberi kesempatan bernafas untuk hari ini. Alhamdulillah...

contengan pendek cuma..
Nak tulis tazkirah yang diingatkan ustaz Ghassan dalam kelas Survey yang lalu..

Tentang kalimah Bismillah..
Betapa perlu kita mulakan sesuatu dengan kalimah bismillah,
Kerana Dengan Izin Allah kita dihidupkan dan masih bernafas sampai saat ini,
Hanya kepada dengan nama Allah layak kita mulakan dan akhirkan sesuatu pekerjaan..

GOD!
Jangan ditukar kalimah dengan perkataan ini,
Kerana kita hanya ada satu: ALLAH.
Allah yang disembah oleh semua nabi,
Hanya hanya Allahlah pencipta kita.

Usah diterjemah Bismillah itu dengan In the Name of GOD
Tetapi In The Name of Allah....

24 July 2010

Cabut Gigi Kali Kedua...

"Minggu depan kamu datang. Cabut yang belah kanan pula. Nanti simpan lama-lama jadi macam yang kiri"

Huh, tentu aku pesan pesan dr gigi yang baik itu.. Entah apalah nama beliau...

Hm, seminggu.. Cepat sangat, lusa dah hari ini. Dan aku berhajat untuk ke dentist hari Isnin juga memandangkan tiada kelas pagi.Tidak sanggup pula nak korbankan kelas. Syukurlah cabut gigi minggu lepas aku dah sihat petang tu.. hehe.. tak sampai hati nak ponteng kelas...

Malam ni, aku cari-cari, tanya pak cik google tentang pengalaman orang cabut gigi.. Tentulah macam-macam..

Entahlah, rasa cuak pula. Aku dapat rasa yang gigi ini lebih kronik daripada yang aku cabut minggu lepas.. Minggu lepas jumpa tiga akar.. kali ini gigi geraham tentu lebih parah..

Arghhhh... ikutkan hati malas pula nak ke sana lagi. Teringat pengalaman minggu lepas. Memang pengalaman cabut gigi akan diingat seumur hidup.. Betul-betul cuak tunggu Isnin ini..

Rasanya kalau aku dapat MC lagi memang aku tidak ke kelas hari tu.. Aku dah bayangkan kesakitan kali ini adalah lebih teruk daripada yang itu...

Hahaha.. negatif thinking...



ENtah...

tak dapat nak elak daripada berperasaan macam tu... Nak lari tapi dentist tu dah pesan.. simpan lama-lama nanti kena surgeri.. huh. tak kuasa aku...




Hmmmmm.. tunggulah aku hari Isnin.. Rasa nak pergi awal supaya siap awal dan dapat berehat lama sedikit. Kalau boleh tak mahu tinggalkan kelas...



hmmmmmmmmmmmmm...



sangat cuak rasanya..................



cabut gigi..................

nanti ada yang kena tampal...

Ceriti Hari Ini versi Panjang.

Masa: 1039-1116
Tarikh: 24 Julai 2010
Tempat: Meja Belajar Qamar Cantik 1-1

Ah, terasa rugi pula jika dibiarkan kenangan yang terjadi semalam hanya dalam ingatan yang mungkin cepat aku lupakan. Maka, pagi yang tenang dengan matahari yang tersenyum senang aku kembali mengatur satu demi satau ayat membentuk kisah yang terjadi semalam...

Alkisahnya pun bermula...

Seawal jam 8.00 aku sudah terpacak di Kedai fotostat untuk menuntut buku tarik al-adab al-arabi di kedai fotokopi hijau. Kemudian, bergerak ke ITD.. Kononnya hanya mahu seketika kemudian terus ke maktabah menyiapkan kerja. Namun jika sudah berada dalam ITD kakiku sudah dilekat gam gajah yang menyusahkan kaki untuk melangkah...

Nokia bmelagukan Demi Masa yang menandakan ada panggilan masuk...

"Jamilah, jom pergi JJ. Sekarang."

Aku, diajak berjalan memang lembik tengkuk terus berkata ya. Ketika itu, barulah kaki ringan mahu pulang semula ke bilik untuk bersiap-siap. Rancangan ke Maktabah batal dengan sendirinya. (sebenarnya tak rajin sangat ke maktabah pun)

Aku hanya menanti di dalam bilik sampai nampak kelibat kak husni..

"Kita tunggu Rokiah sebentar."

Aku buka almari. Ambil tiga keping not RM10 untuk dibawa.. Mulanya mahu bawa RM15.00 sahaja namun terasa mungkin ada barang mahu dibeli.. Bekal. Hanya itu. Tidak terasa mahu mengenakan cermin mata pun. Kamera pun hanya ditinggal. Kot tidak dipakai. Kad bank dibiarkan dalam loker. Untuk ke JJ tentu tidak lama..  Itu fikirku...

Kami menunggu Rokiah beberapa minit sehingga Kak Husni menghubunginya beberapa kali.. Rupa-rupanya Rokiah ada kerja lain yang perlu diselesaikan. Jadi, kami hanya berdua. Aku dan kak Husni.

Sampai di bus stop safiyyah, nampak bas 91.

"Kita gi Mydinlah."

Aku?? On sahaja bab-bab jalan. Terus melangkah naik bas.. Berbicara beberapa perkara sebelum masing-masing melayan perasaan sendiri.. (aku biasalah, berangan)

Sampai di Chow Kit, perancangan berubah lagi..

"Kita gi Sogolah."

Keputusan diambil kerana aku sendiri tidak tahu ATM di mana untuk mengambil duit jika kami ke Mydin Sinar Kota. Sampai di Sogo kami berhenti... Nampak kedai baru nak buka.. mula-mula macam nak masuk..

"Utamakan yang utama!" Yah, terbaiklah!

Kami menuju mesin ATM. Wang tidak dapat dikeluarkan kerana hanya boleh mengeluarkan RM50.... Aku nak membantu tidak boleh. Kad di bilik, Wang hanya RM30.00 dalam tangan.

Kami ke seberang jalan. Kak Husni mencari jalan. Lantas Kak Husni menghubungi seorang sahabatnya... masalah satu selesai. Kami perlu menghabiskan masa sebeum wang dimasukkan dalam akaun.

Masuk kedai baju. tengok jubah. Berkenan.... (yang lain-rahsia.. hehe)

Kami perlu menunggu sahabat kak husni untuk datang membeli baju. Kaki berjalan, melihat suasana hari Jumaat yang tetap sesak. Nampak satu grup sedang membuat pengambaran. Entah apa ceritanya.. Tidak peduli... Kami meneruskan perjalanan ke Mydin.

Beli barang -RM22.70 (kalau tak silap).. kena hati-hati, dalam poket ada RM30 sahaja... Habis sahaja membeli sudah azan.. SOLAT JUMAAT!!! huh, berjalan hari Jumaat. Serik aku untuk ke sana hari Jumaat...

Bayangkan orang bersolat hingga ke jalan. Mungkin di negara lain biasa, tapi ini kali pertama aku melihat dengan kepala sendiri. Sebenarnya tidak sanggup juga terpaksa berjalan depan orang sedang bersolat... Tapi tiada jalan lain.. Mereka membawa sejadah yang dihampar atas jalan.. Subhanallah.. Aku tiada kamera untuk merakam momen itu...

Kami ke stesen LRT untuk menunggu sahabat kak husni.. kemudian bergerak ke Masjid India kembali untuk bersolat.. Ah, maafkan aku kak husni, suka bawa kak husni jalan bnayak-banyak...

Kami menunggu sahabat kak husni di masjid, kemudian sama-sama ke kedai baju tersebut. Cuba-beli-bayar-oter-bergerak keluar. selesai.

Kami ke Mydin sekali lagi setelah ambil duit.. Duit dah masuk.  Kemudian beli jagung bakar sebelum solat Asar.. Makan dalam masjid, semudian bergerak pulang...

Alhamdulillah. Ketika itu aku sudah diam seribu bahasa. Ya, apabila sudah bertiga dan ramai aku lebih suka mendiamkan diri. Aku tidak mengaku jika aku penat sekalipun kerana apabila aku menyebutkannya hanay menjadikan aku bertambah penat..

Aku penat sedikit, sedangkan aku  tahu dua orang sahabat aku itu lebih penat.. Jadi aku langsung tidak kisah.. =)

Tamat.. Sampai bilik sudah lapan lebih.. Lama juga aku berjalan hari ini. Namun aku puas, sahabat kak Husni sudah dapat bajunya.. Alhamdulillah..

Sempat lagi aku merayap ke ITD, kononnya mahu terus menulis cerita ini namun, namun tiada mood yang baik kerana belum mandi dan badan sudah terasa lain.. hahahahaha... =)

balik-mandi-lena..... tamat satu hari di sini..

Jumaat....

titik....



hari ini alhamdulillah, aku menulis juga cerita itu walaupun hanya cerita biasa.. Aku mahu ingat apabila aku baca semula.. Kisah-kisah aku dan sahabatku..


maafkan aku sahabat...


kadang-kadang aku sengaja buat muka toya,
seringkali muka aku memang muka toya hati kayu...
aku memang tak reti jaga hati orang kan...
sebab tu aku suka kalau orang buat tak kisah dengan aku.. 

hehe...

Lelaki dan Gayung Bocor...

Mungkin cerita ini sudah biasa didengar oleh orang lain. Namun aku suka untuk kongsikan sebuah kisah yang aku dengar ketika menghadiri satu majlis beberapa hari lalu. Terima kasih yang menyampaikan... Aku tak ingat cerita penuh, jadi ini jadi versi aku.


Di sebuah kampung ada seorang anak muda yang tinggal bersama tok wannya. Setiap hari, si budak lelaki (aku namakan dia Syauqi) melihat tok wannya membaca sesuatu yang kemudian menjadikan mata tok wannya penuh bergenang air.. Setiap hari Syauqi melihat keadaan itu hingga membibitkan persoalan dalam hatinya. Lantas Syauqi menyoal tok wan akan hal itu.

"Atuk, buku apa yang tok wan baca sampaikan setiap kali menatapnya tok wan akan menangis."

"Syauqi. Ini bukan buku biasa. Inilah al-Quran."

"Ohhh.. Tok Wan boleh ajarkan Syauqi kan??? "

Dikerat cerita, maka belajarlah Syauqi membaca al-Quran daripada tok wan. Bermula dengan tidak tahu membaca, Syauqi mula mengeja, membaca satu persatu ayat-ayat al-Quran hingga akhirnya Syauqi membaca al-Quran dengan lancar. Namun dia pelik apabila dia langsung tidak menangis sebagaimana dia melihat tok wan akan menangis ketika membacanya.

"Tok wan, Syauqi dah pandai baca al-Quran tapi tak menangis pun."

"Syauqi buat apa yang tok wan suruh ni. Syauqi ambil gayung yang ada di bawah rumah tepi bilik air, kemudian Syauqi angkut air dari sungai hari-hari. Seminggu Syauqi buat."

-gayung itu bocor, penuh dengan habuk, kotoran dan debu kerana lama tidak digunakan.-

Maka, menurutlah Syauqi akan arahan tok wannya. Namun bagaimana air dapat dibawa dengan sempurna dengan gayung yang bocor?

Setelah seminggu dia bertemu tok wan.


Kemudian, tok wan bercerita tentang signifikan tugas yang diberikan.

Kata tok wan,

"Begitulah hati kita. Lihat gayung yang pada mulanya kotor dan bersalut debu dan bocor pula boleh menjadi bersih kerana hari-hari Syauqi angkut air menggunakan gayung ini. Nampak bersih dan kotoran hilang.

Begitulah hati kita. Mungkin kita risau apabila membaca al-Quran namun tidak faham apa-apa. Jika kita baca setiap hari, Insya Allah, al-Quran itu suatu mukjizat yang dapat memberi ketenangan. Bacaan al-Quran dapat memberi cahaya yang menerangkan zulmat sekeping hati... Bukankah orang yang belajar membaca al-Quran dan istiqamah itu mendapat dua pahala, pahala belajar membaca al-Quran dan pahala belajar al-Quran.."

Renung-renungkan wahai diri..




Dah baca ayat-ayat cinta ini???

jamilahcakapsikit: kamutunakbacanovelsenang,nakbacaal-quranliat... Astagfirullah... bilakah jodohmu dengan maut? Engkaulah Yang Maha Mengetahui. Moga kematianku bukan suatu kematian mengejut tanpa bekal.

23 July 2010

Ceriti Hari Ini

masa: 2252-2259
tempat: ITD IIUM
jamilahcakapsikit: catatan simple mimple...

Hari ini tanpa dirancang sampai juga ke Masjid Jamek...
Macam biasa ada pangalaman berharga..
Cuma tak mahu bicara banyak-banyak...

Hanya..
Pertama kali aku tengok orang bersembahyang dengan ramai di Masjid India yang melimpah ke jalan dan kedai berhampiran.. Subhanallah... Memang sangat malu jika ada yang tidak solat dna hanya melepak tepi jalan.

Aku berjaya menggunakan lebih kurang sepuluh ringgit untuk shopping kali ini...
 Lain kali kena bawa duit sikit. nak beli barang fikir 20 kali dulu...
itu aje..
Mata sudah mahu terpejam ni... 
Buat Kak Husni dan Rokiah, maafkan aku jika masam sangat.. Biasalah Jamilah yang kedekut dengan senyuman..
Aku kan malas nak masuk kedai baju bagai gitu.. Tapi enjoy je hari ini.. 

Apa pun terima kasih bersama aku hari ini...
Aku tak penat...









Maafkan aku...
Kalian................................................... =)











Maafkan aku berwajah masam,
Maafkan aku kurang senyum,
Maafkan aku diam kaku....
















Aku manusia kerdil cuma...


Aku & Musafir



Beliau adalah seorang sahabat yang aku kenali semenjak di Matrikulasi IIUM. Aku sayangkan dia kerana aku merasakan kami ada chemistry.. Walaupun mungkin dia nampak tegas dan punya prinsip, aku suka kerana dia boleh aku jadikan tempat luah rasa..

Masih aku ingat kisah aku dan dia di Surau Blok A, CFS IIUM Nilai. Ketika aku sangat kecewa dengan diri hingga berhajat untuk berhenti pengajian. Semuanya hanya kerana aku tidak hafal cerita dan kelu untuk mamberi ucapan bagi subjek muhadathah... Apa beliau bawakan untuk aku?Beliau berikan aku secebis semangat dan lihat aku menangis den menangis seperti orang yang sangat kecewa.. tentu hang inagt waktu tu hang bawa laptop Rokiah..

Haha..

Aku akan ketawa jika teringatkan kedunguan ketika itu. Hanya perkara kecil aku sanggup untuk terus menghampakan harapan seorang ayah yang membesarkan aku..  Alhamdulillah, rupa-rupanya tangisan hari itu memberi erti unutk hari ini..

oppss.. nak bercerita teng musafir sebenarnya... Musafir yang aku kenal sebagai seorang sahabat aku.. Aku tuliskan entri ini khas untuk kamu..

WARKAH UNTUK MUSAFIR.
aku layangkan catatan ini khusus untuk aku.. Aku tidak akan nyatakan nama sebenar kamu, cuma menyatakan kamu sebgai musafir.... Musafir yang aku kenal luarannya namun belum mendalami hatinya..

Musafir,
Perkenalan kita lewat tiga tahun lalu masih bersemi sampai hari ini. Mungkin ada musim yang silih berganti dan salah faham, namun itu menjadikan aku rindukan kamu...

Seperti yang aku ceritakan di atas, kamu hari itu telah berada di sisi aku ketika hati sangat galau dan resah dengan perbuatan diri sendiri. Aku yang tidak suka bercakap di khalayak dan gemar membuat perkara ikut suka hati disedarkan oleh kata-katamu.. (oppss. aku lupa apa kamu cakap.) Alhamdulillah, sampai hari ini, aku mampu bertahan..

Sekiranya aku ikut hati yang mahu berhenti, kita tidak bertemu lagi di sini dan mungkin aku berada di tempat lain. Namun Allah tahu yang terbaik untuk kita. Allah kuatkan langkah aku untuk terus bertahan sampai sekarang aku sudah mula mengambil subjek adab... Terima kasih, musafir..

Pertolongan kamu bukan hanya takat itu. Kadang-kadang aku pinjam duit kamu walaupun aku tahu kamu juga perlukan wang. Aku yang spesis suka membazir dengan tidak malu meminjam wang daripada kamu.. Aku memang selamba kan..

Tentu kamu ingat semester dua yang lalu sekali lagi aku mengadu kepada kamu. Tidak pastilah kamu sedar atau tidak. Ketika itu dalam hujan, berserta air mata yang berjuraian di pipi, aku mesej pada kamu, mengatakan yang aku mahu berhenti belajar..

Ah, kamu sering melihat aku menangis dan bukan aku tersenyum.. Sedang kamu sembunyikan tangisan daripada aku.. Terima kasih, sahabat.. Maafkan aku jika membebankan perasaan kamu....

Aku tidak lupa satu detik di jalan nak tuirun E-Voke Cafe, yang kelihatan sedikit mahu marah. Aku diam membsiu... Kecut. Aku mungkin akan melarikan diri ketika orang marah, aku rasa macam mahu lari jauh-jauh tinggalkan semua orang.. hahahaha..

Jadi, sebanrnya aku menulis surat ini untuk mengingatkan kamu yang kamu banyak memberi untuk aku. Jadi, jangan kata kamu ada menyusahkan aku atau apa. Aku tidak ada harta untuk diberikan, cuma sedikit tenaga yang sedia diberikan jika diperlukan. Aku tidak punya ramai kenalan, jadi aku suka jika kamu minta tolong aku apa-apa..

ya,...

jangan sesekali malu untuk meminta aku menolongmu. Jika boleh aku sedia membantu..

Aku ingat, ketika barang kamu hilang suatu hari di sem 2 2009/2010, aku ada di rumah. Dan aku langsung tidak membantu kamu.. Apalah punya sahabat aku ini.. Jadi, aku mahu terus berada di sisi kamu selagi nafas masih mampu aku hela...  Biar jarang bersua, hati tetap bersama.. Aku dan kamu.. fillah..

Sekarang mungkin kita jarang bertemu dan makin susah bersua, kerana kau sedar kamu banyak komitmen lain.. Cuma aku mahu kamu tahu yang aku alu-alukan jika mahu pertolongan aku.. Aku sahabatmu, Dunia Akhirat...

jamilahcakapsikit: aku tahu anon itu kamu, jadi jangan rasa begitu.,. kamu yang banyak memberi untuk aku dan aku tidak menyumbang apa-apa pun untuk kamu.. maafkan aku, sahabatmu yang teruk ini...


Jika terasa aku tidak diperlukan, jauhilah aku kerana sahabat itu cerminan sahabatnya... Khuatir aku keburukan yang aku ada terbias pada kamu..

SALAM SAHABAT...

ITD
10:06minit
23-7-2010

setelah Lima Tahun

Aku menyedari sesuatu. Separuh dekad aku terlibat dalam penerbitan karya di majalah, lima tahun secara rasminya aku cuba menghtar karya-karya kecil yang aku tulis ke majalah-majalah tertentu.. Dalam tempoh aku belum terlibat dalam dunia blogging, aku suka menghambur kata-kataku pada kertas conteng, memenuhkan buku-buku latihan dengan sajak dna mungkin cerita kanak-kanak tidak cukup umur.. Aku selesa dan lancar menulis dengan tangan jemari yang kemudian barulah ditaip..

Perasaannya lain daripada aku terus menukilkan menggunakan papan klekunci yang berlari lancar dan kadang-kadang tersekat tanpa sebaris kata... Diapdam-tulis-padam-delete dengan begitu mudah.

Setelah lima tahun barulah aku sedar yang untuk memulakan sesuatu adalah lebih mudah daripada untuk mempertahankannya. Dalam erti kata lain, payah nak istiqamah untuk lakukan sesuatu..

Sebab itu Allah sangat menyuruh kita berdoa... Kita digalakkan berdoa supaya ditetapkan iman, diteguhkan hati atas jalan Allah.. Kerana kurang berdoa akan menjadikan hidup seseorang tidak tenang dan serabut.. Solat juga doa. Kata-kata yang baik juga doa. Jadi berkartalah yang positif dengan diri...

Kini, energi aku tiada untuk menghantar walau sebuah karya ke majalah.. Aku melihat... Semakin luas peluang berkarya di media cetak, namun aku suka menconteng dalam blog yang tidak mungkin aku hantarkan semula puisi itu ke mana-maan.. kecuali dibukukan...

Setelah lima tahun, aku masih emnjadi pembaca dna bukan penulis. Mutu penulisan masih di takuk lama kerana aku tidak membuat latihan sepatutnya. Aku suka menghadiri bengkel namun tidak amal. Aku gemar mendengar orang bercakap namun hilang kemudiannya..

Setelah lima tahu, aku tidak tahu bilakah kebangkitan itu akan berlaku lagi...

Allah, berikan hamba kekuatan. Hanya kepada-Mu akus erahkan diri ini.

jamilahcakapsikit: penulsian dah berkarat.

ITD
09:40am
23-7-2010

Apabila...

Apabila kantung hati itu hanya melakukan pekerjaan separuh hati, hasilnya mana mungkin akan dapat memenuhi kehendak Ilahi. Sebagaimana yang terjadi kepada aku sebentar tadi. Maafkan aku, mungkinjn inilah kali terakhir aku bersama-sama kalian.. dan selepas ini aku hanya memerhati dari jauh sebagaimana aku memerhati orang lain hari ini... Aku suka mengenali orang lain dalam keadaan orang itu tidak mengenali aku...

Hati mendesak untuk tidak pergi. Sudah mahu bersedia untuk memanjat katil untuk lena. Setelah mendapat panggilan aku bersiap-siap.. kaki berjalan separu hati.

MAka, apbila di sana, aku memerhati smeua orang yang penuh dnegan senyuman sedang aku dibalut masam. Muka semberut yang aku bawa malam ini dipadamkan dengan bacaan puisi.. Benar.. aku kepingin menyaksikan persembahan puisi secar live.. Rindu deklamasi puisi Ustaz Majid.. Puisi ringkas tetapi mendalam...

Semester ini aku cuna untuk tidak mahu menyusahkan sesiapa...  Aku tahu kawan-kawan aku makin sibuk dengan kerja-kerja mereka, jadi aku mahu jadi pemerhati dari jauh yang sedia menghulur jika diperlukan.. Insya Allah. Aku tidak mahu mereka rasa serba salah... Jadi aku cuba untuk tidak mahu menyusahkan sesiapa...

Aku belajar berdikari, membuat kerja sendiri walaupun bukan ambil masa sehari. Aku sedar yang antara kami ada satu sempadan yang memisahkan. Tabir yang tidak nampak oleh mata yang menjadi perbezaan antara kami... Aku bukan seperti mereka...


Ah, jemari ini terasa ringan pula mahu menukil.. Maaf! Aku hanya menulis apa yang terlintas.. Tidak diedit.. Hanya untuk bacaan diri kala sunyi...

22 July 2010

wahai diri.
berpadalah.
jangan mengada-ngada
dengan apa yang ada
supaya tidak leka.

contengan biasa...

Terasa pantas benar masa bergerak minggu ini. Baru ke kelas hari Isnin, sedar-sedar sudah tamat kelas terakhir pada hari khamis. Apakah petandanya..

Kerja mula menampakkan wajahnya.. Bukan senang nak berlawan dengan penyakit yang ada dalam diri.. sementelah aku spesis manusia yang suka buat benda yang aku suka dan perlu paksa untuk buat assignment..

Allah, semoga semester ini menampakkan satu sinar dalam kehidupan aku..

Aku & Ainul Salasiah



Ainul Salasiah Pada Kaca Mata Jamilah.
Ainul memang seorang sahabat yang baik. Tiga tahun perkenalan kami, aku merasakan Ainul dekat dengan hati. Mungkin diseabkan sifatnya yang peramah menjadikan Ainul disenangi oleh orang yang berada di sekelilingnya. Aku suka perhatikan tingkah Ainul ketika berkomunikasi dengan rakan-rakannya (bila kebetulan aku di sisinya le.. ) Aku suka melihat Ainul tersenyum, bercerita dengan penuh semangat, memberi motivasi kepada seseorang... Ah, kenangan kita berbual menggunakan tulisan di Nilai tidak aku lupakan. Terima kasih untuk itu.

Aku tidak ingat bagaimana kami berkenalan. (teruk kan!) Yang pasti sejak di CFS selama dua tahun, kami banyak sekelas.. BI, Arab, dan subjek yang wajib dipelajari di CFS kebanyakannya sekelas. Cuma ketika masuk Gombak dan kami bisa memilih subjek sendiri, seingat aku hanya kelas komputer kami sekelas. Alhamdulillah dengan kesempatan yang Allah berikan untuk aku melihat dan menggauli Ainul dari dekat.

-Ainul peramah
-Ainul pernah memberi aku pertolongan ketika aku perlukan.. insya Allah aku tak lupa saat itu... terima kasih.
-Ainul mudah mesra dengan orang lain.
-Ainul suka senyum dan membuat orang lain senyum.

Entri ini..
Aku dedikasikan untuk mengucapkan selamat hari lahir untuk Ainul Salasiah Shafian... =)
Semoga Allah lanjutkan usia kamu dalam keimanan dan keredhaan-Nya.
Semoga Allah beri kejayaan kepada kamu di dunia dan Akhirat.

Ya Allah, sebagaimana beliau telah menggembirakan hatiku selama ini, Kau gembirakan sahabatku ini atas segala yang beliau lakukan...

Dengan kebaikan beliau menolong orang lain, Kau bantulah dia ketika dalam kesusahan..

Ainul, SELAMAT HARI LAHIR!!!

Tiada hadiah berharga dapat aku hulurkan,
Tanpa wang ringgit dapat aku taburkan
Bukan budi mampu aku berikan
Hanya sebuah ucapan.

Sanah Meelad, Saeed... :)



p/s: Ainul, kami rindu ngan dia... haha... =)

21 July 2010

Palestina Masih Berdarah

Kejadian yang melanda Mavi Marmara mengejutkan dunia. Dan kita seakan tersentak daripada sebuah lena yang panjang namun adakah hari ini isu itu masih diperbincang? Atau sama seperti isu-isu lain yang diperbincang seketika kemudian senyap seribu bahasa??? .


Sedarlah wahai sahabatku, Palestina masih berdarah dan mereka akan melalui musim sejuk tidak lama lagi. Ramadhan sedang menggamit. Adakah mereka akan terus berada dalam gigilan sejuk tanpa kita membantu? Masyarakat antarabangsa belum berhenti menyalur bantuan kepada saudara kita di Palestina. Masih ada NGO yang ke sana membantu...

Ya, masyarakat antarabangsa masih belum berhenti berusaha untuk melakukan apa terdaya bagi membantu saudara kita di PAlestina.


Aduhai...


Kita di Malaysia, adakah tersenyuh dengan penderitaan mereka? ataukah kerana kehidupan kita yang sudah biasa dengan kemewahan menjadikan kita lupa.


Apakah yang sudah saya lakukan untuk Palestina?

MAsihkah saya berdoa untuk saudara saya di Palestina?

Adakah saya cuba untuk ambil tahu perkembangan di sana.

Allah, lekanya saya dengan kesenangan di sini..


Ayuh, kita cakna dengan isu yang ada... Bukan hanya isu politik yang tidak habis-habis di Malaysia... Untuk mengetahui satu-satu isu jangan hanya berpegang pada media arus perdana namun perlu kita cari alternatif dan menapis semua berita yang sampai di telinga kita.

20 July 2010

Titik Mula Menulis.

Assalamualaikum…


“Wah, kamu baca buku Hlovate. Sempoi gila bahasa dia. Tapi ada makna.”

“Safuan, semalam aku belajar tentang ukhuwah dalam Sinergi yang ditulis Hilal Asyraf.”

“Marziah, aku dah hadam Tuhan Manusia tulisan Faisal Tehrani. Mantap dan padat.”


Saya percaya kamu tentu pernah mendengar nama-nama ini yang sudah tidak asing dalam dunia penulisan dewasa ini. Mereka tidak menulis sebuah cerpen atau sebuah novel dan terus dikenali. Mereka sudah melalui sebuah perjalanan penulisan sebelum menjadi seperti hari ini.

Faisal Tehrani.

Baru-baru ini saya mendengar di Youtube rakaman mhi di mana beliau menceritakan detik mula beliau menulis.

“Setelah mendapat nombor telefon Pak Samad, saya menelefonnya dan beliau mahu berjumpa di masjid Negara usai Jumaat. Setelah bertemu saya katakana yang saya mahu belajar menulis. Pak Samad ada petua?

Apa jawab Pak Samad?

Ada lima perkara: baca, baca, baca, baca dan tulis.”

Jika yang kelima juga baca, maka kamu jadi pembaca bukan penulis.


Hilal Asyraf.

Beliau memegang prinsip menulis untuk ummah dan menajdikan karya Hlovate juga sebagai inspirasi menulis.


"Saya ada satu formula. Yang ini sering saya cuba usahakan.

Formula saya adalah seperti berikut:

Penulis———————-Allah———————-Pembaca

Pada saya, hendak menghasilkan penulisan yang menyentuh hati pembaca, maka seorang penulis itu mestilah menjaga hubungannya dengan Yang Mampu Membolak Balikkan Hati pembaca.” –dipetik dari laman langitilahi.com


Menurut beliau lagi, untuk menulis ada dua perkara yang penting iaitu minat dan latihan. Ada dua-dua perkar ini maka, kita boleh menulis dengan baik.


Ilmu + pengalaman hidup + angan-angan + cita-cita + semangat + rasa ingin berkongsi + matlamat yang jelas = cerita.


Catatan ringkas: Untuk perjalanan yang panjang memerlukan langkah pertama, maka, ambil pen dan tulislah untuk berkongsi ilmumu dengan orang lain. Ilmu bukan seperti harta yang makin dibelanja makin susut. Ilmu akan bertambah dan makin lekat dengan diri.

Hari Yang Membahagiakan

Hari ini aku keluar daripada kelas Introduction of Islamic Literature dengan senyum kepuasan. Tahun kedua di IIUM (walaupun masih level 1), aku berjaya mendaftar satu subjek yang aku idamkan... Subjek sastera.. Ya Allah sukanya rasa hati hanya Allah dapat gambarkan. Terasa ada tulip mekar bersama mawar berkembang mekar dalam hati. Rasa sangat gembira. Terima kasih Ya Allah kerana memberikan hari yang sangat membahagiakan kepada aku.

Sepatutnya mungkin aku tak patut ambil lagi subjek adab sebab nahw pun tak ambil lagi... Subjek core course pun tak habis lagi, tapi aku tidak sabar untuk melangkah ke depan. Aku takut aku tidak sempat untuk belajar semuanya... Jika aku menunggu step-demi-step untuk sampai ek situ aku khautir kaki ini tidak sampai..

Jadi, aku ikut hati..

Buku sudha dibeli.. rasa nak peluk, nak baca, nak belajar adab tu berkoobar-kobar walaupun dalam kelas aku hanya diam seribu bahasa... biasalah jamilah memang begitu...

Yang pasti aku bahagia hari ini atas beberapa perkara:
1)Dapat buku Relasi Hilal Asyraf yang dipesan melalui mel.
2)Gigi dah lega.. boleh makan makanan panas.. haha..
3)Masuk kelas adab..
4)boleh tengok si Dia.. hehhehehe.. macam gatal pula..

~Ya Allah, kebahagiaan yang Kau berikan pada aku ini, Kau campakkan juga ke dalam hati sahabat-sahabat yang aku sayang.. Mungkin kami jarang bersua, tidak bersama, aku melarikan diri, ketahuilah.. aku mahukan kalian bahagia... Kalianlah para serinkadi yang tekal berjuang tidak seperti aku yantg seakan mahu emnyerah kalah~

titik...

jamilahcakapsikit: tulis jah apa nak tulis!

19 July 2010

GIGIKU HILANG.

Tempat: Meja Belajar Qamar Cantik 1-1, Safiyyah IIUM.
Tarikh: 19-7-2010
Masa: 1131-1151
jamilahcakapsikit: Aku dapat MC hari ini.. Haha..

Aku kuatkan diri untuk betemu dentist hari ini. Haha, biasalah, selagi gigi tidak sakit aku akan bertahan hingga benar-benar perlukan rawatan. Seawal jam 9 pagi aku sudah berjalan keluar mahallah dengan penuh energi dan rasa mahu mencabut gigi. Sakit di gigi yang sudah dua hari secara automatik hilang ketika aku menghampiri klinik gigi...

pelik! Tak akan aku nak berpatah balik pula, buatnya esok sakit semula, aku tak sanggup nak tinggalkan sebanyak empat kelas esok. Jadi, aku teruskan langkah penuh selamba dan tidak hiraukan orang.

Isi borang-tunggu lima minit- aku dipanggil masuk.

Dup-dap-dup-dap. Rasa macam nak jumpa seseorang yang kita nak jumpa sangat pula jantung ni bergerak dengan laju..

Nasib baik doktornya sangat baik.. huhu... Setelah diperiksa banyak juga gigi aku yang rosak dan perlukan rawatan lanjut. Apa tidaknya dahulu tiap-tiap minggu mak bawa aku jumpa dr gigi, sekolah rendah dan menengah ada dr periksa gigi setiap tahun,masuk CFS aku hanya periksa gigi ketika mula-mula dan sudah. Sakit pun makan ubat tahan sakit je. hehe.. (takut jumpa dr sebenarnya)

"Kalau kamu simpan lama lagi kena buat surgeri ni. Dah berapa lama le kamu simpan gigi ni. Saya akan cuba cari akar gigi tu. Tengoklah mana yang keluar."

Kemudian, mulut aku sudah dibius dengan ubat tahan sakit... huhu.. macam kena gigit semut api rasanya. Bertahan.. Kemudian berkumur dan tunggu hingga rasa kebas.

Aku sudah selesa. Akal sudah diset untuk cabut gigi hari ini, jadi dia pun tenang-tenang aje...

hampir lima minit juga, sudah terasa kebas.. maka proses mencabut pun bermula..

"Kalau rasa sakit bagitau. memang akan rasa sakit sikit pun."

Aku tak tahu berapa minit yang dr ambil untuk cabut serpihan gigi yang tertinggal itu.. Apa yang dapat aku tangkap ketika mula-mula dr tu mulakan proses mencabut, tak tahulah tangan dr terlukan atau apa, dia terpaksa tukar sarung tangan baru. huhu.. kemudian proses mencabut berjalan lancar. Misi yang seorang tu pegang kepala aku.. Ah, memang rasa sampai kepala juga sakit tu, nasib baik air mata aku tak keluar je.,. hehe.. hampir-hampir dah tu.

"Okey, siap. Ada tiga akar yang jumpa... hari ni kalau tak larat rehat kat bilik. Saya bagi MC."

:-) Oh, itulah yang aku nak dengar.. Dapat cuti hari ni. Nasib baik hanya ada dua kelas, jika tidak rugi.

Aku diminta menunggu seketika di ruang menunggu. Ah, kepala sudah mereng dan mulut tentulah masih kekebasan. Dengan kapas yang masih di mulut aku menunggu di luar. Kemudian misi itu mampir.

"Jangan makan makanan panas hari ni. Makanan sejuk saja. Ais boleh makan.. Ais krim boleh makan. Jangan kumur hari ini."

Kemudian aku mendapat bekalan cecair kumuran dan kapas + ubat tahan sakit.

Keluar sahaja daripada klinik gigi IIUM, aku terus lemparkan kapas, malulah kalau orang tengok aku begitu...

Balik bilik cepat-cepat, kemudian sambung tahan darah yang masih mengalir dan menikmati rasa kebas yang terasa pada mulut. Rasa bibir tebal dua inci dan mulut kembang sedikit.. haha.. sekejap je.

Pengalaman ni.. Aku dah lupa bagaimana aku cabut gigi dulu-dulu. Setiap dua minggu mak akan jemput aku di tadika untuk ke klinik mencabut gigi. Kanak-kanak, apa yang dia tahu. Hari ini aku mendapat semula pengalaman itu dan ia berharga untuk aku kenang-kenang..

haha..

Rasa tenang apabia sakit itu sudah menghilang. Yang satu lagi tak boleh tunggu skait, kena cabut terus.. Gerun dengar kalau kena buat surgeri gigi.. 

Nanti ada satu lagi gigi yang akan hilang dan beberapa lagi siri rawatan gigi. Sementara aku masih belajar di sini, baik aku rawat gigi-gigi yang sakit tu. Bila dan keluar nanti tinggi pula bayarannya apabila menggunakan perkhidmatan swasta..

Titik... Sakit juga satu nikmat yang tidak semua dapat. Mereka yang sakit tahu betapa berharganya sihat dan orang yang sihat jarang menghargai nikmat sihat itu.. akulah itu..

18 July 2010

Cuci Mata Beli Buku...

Tempat: Atas katil tingkat II Qamar Cinta 1-1, Safiyyah, IIUM
Tarikh: 18 Julai 2010
Masa: 2220-2231
jamilahcakapsikit: Tidak aku menyesal habiskan duit beli buku.. :)

Alkisahnya, Jumaat lalu aku sudah meliburkan diri di Pustaka Mu'min, Jalan Masjid India untuk membeli beberapa buah buku terutamanya novel... Maka, melayangkan not-not untuk memenuhi nafsu membeli buku itu.. Dapatlah tiga buah buku PTS, satu hadiah untuk seseorang dan majalah Muslimah, Solusi dan PC... Sampai hari ini belum satu pun  aku sentuh sepnuhnya.. hanya baca celup-celup.

hari ini -Ahad- sepatutnya aku hanya meneman kawan yang mahu membeli buku di Kinokuniya. Konon-kononlah. Duit dalam poket dah dimasukkan RM100.00. Maka, hampir seratusnya aku beli buku-buku di Kino hari ini. Setelah tiga kali bertandang, baru hari ini aku membeli buku di Kinokuniya ini. Rasa sangat bahagia.. (jangan lupa bacalah kalau dah beli)

Petangnya, aku berkesempatan pula ke MPH Wangsa Maju di JJ. Selama beberapa kali ke JJ baru hari ini aku ke sana. Memang seronok berada dalam lingkungan buku-buku, memesrai buku-buku...  Kali ini hanya berbekal RM50.00.. Pegang buku itu, sentuh buku ini, peluk buku itu.. akhirnya hanya sebuah buku yang beli..

Alhamdulillah.. Sesungguhnya kembara membeli buku tidak akan memberi kerugian bagi yang meminatinya. Buku yang dibeli bukan hanya aku yang baca, boleh diberikan kepada kakak-kakak dan anak saudara yang sedang membesar.. Dan tidak mustahil nanti anak-anak aku pula yang bakal menatap buku-buku yang aku beli hari ini. (jika Allah panjangkan usiaku dan sempat berkeluarga.)

Usahlah menyesal berhabis untuk membeli buku. Jika kita boleh menghabiskan banyak duit untuk sesuatu yang kita suka, mengapa kita tidak boleh membeli buku? Mungkin suatu hari orang lain pula membeli buku kita.. (hehe, berangan)

Titik.

Gigiku Kesakitan

Sudah hampir dua tahun gigi ini sihat tanpa sebarang rasa nyilu dan sakit,
Masih aku ingat kali terakhir kau sakit ketika di Nilai,
Sanggup kau ponteng kelas,
Namun ke klinik tetap tidak,
Bengkak itu yang makin jelas sehari ke sehari,
Tidak dapat kau sembunyi,
Kata Dr di klinik UIA itu boleh jadi kanser gusi.
Aku diam.
Bila ia surut aku tetap enggan bertemu dengan dr gigi...

Hm..
17-7-2010
Di IIUM Gombak,
Tidak disangka ia mendatangi aku lagi,
Memberi erti dengan menikmati sedikit kesakitan,
Yang sepatutnya aku harungi dengan doa dan sabar,
Bukan mengeluh dan hanya lena...

Ah,
mungkin bagiku lena dapat mengurangkan kesakitan,
Namun ternyata rasa sakit itu mendatangi aku dalam mimpi,
Sakit gusi aku yang dulu mengunjungi lena malamku,
Yang membuatkan aku terlena seketika kemudian terus terjaga...

Hmmm....
Aku akan mengelak untuk bertemu dr gigi,
Aku tidak suka berjumpa dengan dr,
Dari dulu sampai sekarang...

Allah,
semoga sedikit kesakitan pada gigi itu,
Menghapus dosa-dosa kecilku,
Hanya jika aku sabar dan redha
Bukan mengeluh...

Qamar Cinta 1-1
0616-0623
18072010
~Gigi yang berdenyut kepala yang sakit... Menikmati erti sihat yang Allah berikan selama ini. :)~

17 July 2010

TEMBAKAN SEMANGAT OLEH UMAIRAH SHAFEI

"::umairah shafei:: said...


sekadar menembak semangat buat shbt tersyg.
rentaslah apa saja yg j mahu, selagi itu Allah redha..
buatlah, rentaslah, belajarlah.. buat apa yg kita suka itu, adalah slh satu dr kebahagiaan hti.
belajar jd diri sndiri, blajar mengenali dri sndiri, itulah yg umy tgh alami jg..sebagaimana yg j alami skang.
hrgai diri kita, sbb itulah aset trbaik yg kita ada. :)
j ada kelebihan yg umy atau ssiapa takda. j adalah diri j. itulah uniknya Jamilah Mohd Norddin yg umy akan sntiasa rndu dan kenang saat kita bpisah nnt. pcayalah!


truskan mnulis..tulis, tulis, tulislah apa saja. pasti ada ssuatu yg umy blajar dr sini. :D


bebaslah spt layang2 yg trus terbang tinggi, pd ms yg sama trus melawan arus (tak peduli apa org kata), hanya satu saja. asalkan kita tak terputus dr tali Allah..


Jamilah Mohd Norddin ialah Jamilah Mohd Norddin. :D yakinlah pd dirimu. yakinlah..yakinlah..


maaf, andai ada tsalah umy bbicara.
slm syg, umairah shafei. :)"

Aku salin kembali komentar yang diturunkan oleh seorang pelajar BARB IIUM, Umairah Shafei semalam. Sebuah komentar yang mencetus satu rasa dalam diri. Dalam sangat hingga tanpa sedar ada satu dua titik air mata gugur juga..
Memang perkataan juga bisa berkata-kata.

Umy, terima kasih dengan nasihat yang Umy berikan.Terima kasih dengan mencetus rasa syukur dengan apa yang saya ada sekarang. Ya, setiap orang dilahirkan unik dan kerana keunikan itu menjadikan dunia berwarna-warni...

titik.

jamilahcakapsikit: aku sengaja poskan di sini supaya aku akan baca dna baca lagi suatu hari nanti. Insya Allah blog ini tidak akan dipadam lagi..

Hilal Asyraf Pada Kaca Mata Jamilah

 Tempat: Qamar Cinta 1-1 Safiyyah, IIUM
Masa: 0758-0817
jamilahtulissikit: Mengambil semangat dengan bercerita tentang penulis yang berjaya (Hilal kata penulis itu doktor yang mampu menyembuhkan penyakit jahiliah pembaca dengan tulisannya... )

Bismillah, Aku Mulakan Penulisan Pagi Ini Dengan Nama-Mu, Ya Allah.

Sesiapa yang pernah baca karya Hilal Asyrah tentu mengenali sekujur sosok muda itu. Seorang remaja yang berusia 21 tahun dan masih menuntut di Universiti Yarmouk, Jordan dalam bidang Usuluddin ini merupakan seorang pengarang yang sudah menghasilkan lima buah novel dan dua buah buku motivasi yang diterbitkan dalam tempoh DUA TAHUN. Aku merasakan ia sebuah pemncapaian yang harus dicontohi dan menunujukkan bahawa dengan kemahuan, Istiqamah dan kerajinan seseorang menulis mampu memberikan sebuah pulangan kepada penulis sendiri dan pembacanya.

Bagaimana mulanya aku mengenali penulisan Hilal Asyraf.
Aku tidak pernah mengenali Hilal Asyraf, hanya menegetahui tentang beliau menulis setiap penulisan yang beliau hasilkan sama ada buku, blog atau facebooknya. Aku diperkenalkan oleh seorang sahabat bernama Umairah Shafei (bakal penulis berbahasa Arab pada masa depan). yang mengatakan Hilal Asyraf ini kawan aku yang akan menerbitkan buku ke? Kebetulan ketika itu Kak Muizzah (teman MPR 2007) akan menerbitkan buku sulungnya. Maka bermulalah perkenalan aku dengan langitilahi.com.

Aku jika sudah meminati gaya penulisan dan buku seseorang penulis aku akan dapatkan penulisannya. Maka, aku mula menjadi pengumpul karya Hilal Asyraf sebagaimana aku mengumpul buku-buku Faisal Tehrani, Nisah Haron dan terkini Ilham Hamdani.

Kamu pernah baca buku Hlovate? Dengan gaya bahasa basahnya yang santai dan diterima anak muda, ada nuansa Islam yang diselitkan, ia seakan menjadi sebuah fenomena sampai hari ini. Aku mungkin terlewat mengenali tentang Hlovate kerana baru mengetahui tentang beliau pada 2009, namun ia membuahkan satu pengalaman manis. Begitu juga dengan Hilal Asyraf. Bermula dengan VT yang mengetengahkan tentang sukan yang diadun dengan terbiah Islam, ia menjadi antara buku yang menjadi sebutan kini.

Namun apa kata pengarangnya? Yang penting adalah membumikan apa yang dibaca.

Titik.

Itulah yang perlu ditekan dalam diri. Baca sepuluh buah buku sehari namun tidak mengamalkan juga tak ada makna. :)

Begitulah sedikit sebanyak tentang Hilal Asyraf pada pandangan  seorang Jamilah. Beliau menjadi anak muda yang mana semangatnya menulis perlu dicontohi. Kita tak tahu berapa panjang hidup kita lagi, jadi apa yang kita tinggalkan dalam penulisan boleh menjadi saham yang sentiasa berjalan. (menulis perkara baiklah). Bayangkan ia adalah rantai saham yang tidak pernah putus.

Hilal Asyraf, teruslah menghasilkan buku-buku motivasi dan novel yang bukan hanya dibaca namun dibumikan isinya dalam kehidupan.

16 July 2010

Durrah Nur Aqilah: Usah Pergi Selagi Tidak Sampai Masa

Tempat: Qamar Cinta 1-1 Safiyyah IIUm
Masa: 20:09-20:20
Tarikh: 5 Syaaban 1432
jamilahcakapsikit: menulis mengikut aliran jemari yang menari pada papan kekunci.
Lagu yang mengiringi Penulisan: PERGI-Aizat

Bukan mudah mahu menduga sekeping hati. Hati sendiri kadang tidak terurus dan terbiar, apatah lagi mahu menjaga hati orang lain.-ayah, mak, kakak-kakak, sahabat, adik, mak cik pak cik, teman- Dapatkah aku buat-buat tidak kisah dengan detik kata hati yang kadang merindukan suasana lama. Sebentar lagi mahu menafikan kata hati yang bahagia dan ketawa mengenangkan sebuah kisah. Kemudian hati menangis sendiri terkenang dosa silam dan kesalahan pada mereka. Ah, hati adalah sebuah bekas yang cepat berbolak-balik.. 

Allahumma sabbit qalbi 'ala di nik, wa taatik, wa husni ibadatik...

Allah, Engkau pemilik sekeping hati milik aku dan mereka. Engkau penguat hati aku dan mereka. Dan hati masih kejap di sana walaupun jasad aku berkecai separuh nyawa hilang diterbangkan angin kenangan yang kejam menjadi pukulan ribut yang memusnahkan segala harapan yang mahu aku bina. Sesekali hati berkata yang aku perlu kembali kepada satu vakum masa lalu, namun jasad berkata tidak. Aku sudah menutup satu ruang.

Hati aku sudah kubawa bersama jasad yang berkecai itu. Biarlah sebahagian jasad yang ada terus berjuang dalam sebuah kehidupan yang bakal tamat ke hujung. Aku bakal mati pada masa yang sudah Allah tentukan. Saat aku tidak mungkin dapat meminta maaf kepada orang yang aku buat salah, hutang aku tergantung pada yang belum aku bayar, umpatan dan kata-kata yang tidak baik kepada pensyarah akan terus kekal begitu...

Allah, tidak selesai jika menghitung dosa... Kerana itulah jasad yang sebahagia itu masih berfungsi.. memberi peluang kepada diri untuk menebus kesalahan. Namun kamu sudah lari daripada derah itu....

Kamu pergi meninggalkan satu peluang yang hanya sekali datang. Kamu sia-siakan satu petunjuk yang Dia lorongkan...

Ah, aku belum kuat!

Wahai diri, bertahan untuk suatu tenmpoh. Suatu ketetapan tetap berlaku dan akan kau hadapi apabila tiba masanya.

Allah, lapangkan dadaku untuk menuntut ilmu Dunia dan Akhirat.

Usah Pergi Selagi Tidak Sampai Masa

Tempat: Qamar Cinta 1-1 Safiyyah IIUm
Masa: 20:09-20:20
Tarikh: 5 Syaaban 1432
jamilahcakapsikit: menulis mengikut aliran jemari yang menari pada papan kekunci.
Lagu yang mengiringi Penulisan: PERGI-Aizat

Bukan mudah mahu menduga sekeping hati. Hati sendiri kadang tidak terurus dan terbiar, apatah lagi mahu menjaga hati orang lain.-ayah, mak, kakak-kakak, sahabat, adik, mak cik pak cik, teman- Dapatkah aku buat-buat tidak kisah dengan detik kata hati yang kadang merindukan suasana lama. Sebentar lagi mahu menafikan kata hati yang bahagia dan ketawa mengenangkan sebuah kisah. Kemudian hati menangis sendiri terkenang dosa silam dan kesalahan pada mereka. Ah, hati adalah sebuah bekas yang cepat berbolak-balik.. 

Allahumma sabbit qalbi 'ala di nik, wa taatik, wa husni ibadatik...

Allah, Engkau pemilik sekeping hati milik aku dan mereka. Engkau penguat hati aku dan mereka. Dan hati masih kejap di sana walaupun jasad aku berkecai separuh nyawa hilang diterbangkan angin kenangan yang kejam menjadi pukulan ribut yang memusnahkan segala harapan yang mahu aku bina. Sesekali hati berkata yang aku perlu kembali kepada satu vakum masa lalu, namun jasad berkata tidak. Aku sudah menutup satu ruang.

Hati aku sudah kubawa bersama jasad yang berkecai itu. Biarlah sebahagian jasad yang ada terus berjuang dalam sebuah kehidupan yang bakal tamat ke hujung. Aku bakal mati pada masa yang sudah Allah tentukan. Saat aku tidak mungkin dapat meminta maaf kepada orang yang aku buat salah, hutang aku tergantung pada yang belum aku bayar, umpatan dan kata-kata yang tidak baik kepada pensyarah akan terus kekal begitu...

Allah, tidak selesai jika menghitung dosa... Kerana itulah jasad yang sebahagia itu masih berfungsi.. memberi peluang kepada diri untuk menebus kesalahan. Namun kamu sudah lari daripada derah itu....

Kamu pergi meninggalkan satu peluang yang hanya sekali datang. Kamu sia-siakan satu petunjuk yang Dia lorongkan...

Ah, aku belum kuat!

Wahai diri, bertahan untuk suatu tenmpoh. Suatu ketetapan tetap berlaku dan akan kau hadapi apabila tiba masanya.

Allah, lapangkan dadaku untuk menuntut ilmu Dunia dan Akhirat.

Shopping

Minggu pertama aku sudah menghabiskan duit dengan membaeli apa yang aku mahu.. Novel sudah semestinya.. Ketika cuti aku sangat kempunan nak dapatkan notebook baru, namun sangat sayangkan laptop yang dibeli menggunakan duit poket UIA ni... Rasa selagi dia mampu berkhidmat untuk aku, aku nak gunakan.. mungkin hanya perlu ditambah RAM dan sedikit modify... Hm, aku bila rasa nak beli kena terus beli, lepas tu dah hilang feel pulak... :)

Memang aku berhabisan hari ini.. Beli buku + majalah sahaja dah Rm80 ringgit lebih... then, beli itu ini-itu ini dah berjumlah... Duit PTPTN aku secara automatik dah tinggal separuh.. dan macam sem lepas aku peruntukkan seratus untuk beli buku secara online.. hehe... memang puas walupun berhabis.. Bila duit dah kering aku akan duduk diam-diam-diam...

Titik penat sudah bershopping seorang diri hari ini. Keluar ketika jam baru pukul 9, sampai uia ketika orang nak solat Jumaat...

Alhamdulillah..

titik.

jamilahcakapsikit: kalaulah ayah tahu apa anak dia buat dengan duit tu, apa agaknya ayah kata? Aku dah beli kamera digital yang kedua. Kali ni murah sahaja,, huhu...

15 July 2010

Aduhai seorang aku...

Aku mahu jadi seperti dulu,
Aku mahu diam dan buat-buat tak tahu,
Aku nak jadi bisuuuuuuu..




Biarlah..
Aku bahagia dengan apa yang aku ada,
Walau orang pandang aku derita..
Aku tak hebat,
Aku tak baik,
Aku tak thiqoh...

Aku hanya budak biasa.
Aku tak pandai pun.
Result aku mula dengan 2.0 bukan 4.0..

Aku hanya manusia berusaha.
tapi aku bukan seorang sempurna..

Terima kasih ekpada yang ada dis ekeliling aku.
Aku nak berundur daripada semua oranggggg..



byeeeeeeeeeeeeeeeeeeee...





:)

14 July 2010

>>>>>>>>

hari baru semangat kena baru.
Niat kena betul hari-hari..
Elakkan mengutuk-mengata dan seangkatan dengannya pada lecturer.
Tak berkat belajar.
Datang kelas hari-hari,
kamu belum ada rekod bersih tanpa ponteng kecuali semsester pendek yang sangat pendek itu.

titik.

pesan buat diri.
Qamar cantik C1-1
06:48

AKU NAK JADI BUDAK LITERATURE.

Aku jenis tak kisah orang lain, 
Kalau aku nak, maknanya aku nak buat benda tu, Insya Allah.
Dan memang aku bertekad nak ambil Adab bila masuk UIAM,
MAtlamat aku ambil bahasa Arab adalah untuk menjadi student adab.
Aku sangat berminat untuk belajar walaupun aku tidak pandai sangat adab.
Tapi tak salah kalau nak belajar jadi student adab..

Insya Allah, aku mula ambil subjek cincentration Area II sem ni..
Tak sabarnya nak masuk kelas dan mula belajar..

Insya Allah..







Kena usaha yang terbaik dan dekatlkan diri dengan Yang Memberi Rezeki.

13 July 2010

Sungguh.Aku.Tak.Faham.

tadi ada kelas survey untuk pertama kali.
Aku tak expect sera,mai itu manusia akan memenuhkan kelas dan aku duduk tempat paling belakang.
AH, memang aku sengaja cari pasal pun.
Akhirnya, banyak kata-kata ustaz yang aku tak faham.
Beliau cakap full dalam bahasa Arab. Memang ada sepatah kata yang aku faham tapi bakinya langsung aku tak faham.
Haha, itupun masih ada hati nak ambik bahasa Arab.

tak apa, aku ada sebab sendiri nak ambil arab. Aku nak belajar Adab. JAdi kena belajar betul-betul.
Kamu tu nak sangat belajar adab.
Jangan main-main dah.

Masa tu dah berlalu.

Bangun,

Baca buku..











Tidooooooooooooooooooo..



perlu tapi jangan sampai tak baca buku..









All the best for this year..


Aku nak bina kembali villa igauan aku....................

Pesanan Buat Diri Pada Awal Semester

Ada satu perkara yang kena betul pada awal-awal semester begini.Jangan sampai hujung semester menyesal kerana salah niat dan tidak kena pula tindakan yang dilakukan. Subhanallah. Sesungguhnya pemberian Allah kepada aku setiap semester membolehkan aku terus berjuang sampai hari ini. Biarlah larianku tidak segagah orang lain, jalanku masih pincang aku belum rebah. Akan aku terus berjuang, Insya Allah...

Aku sudah melalui pengalaman semester pertama dengan gagal dalam dua subjek penting. Memulakan pengajian dengan CGPA hanya dengan dua point somenthing. Aku sudah mendapat surat amaran kerana tidak hadir ke kelas selama dua minggu berturut-turut yang kemudiannya aku withdrawal dengan bayaran sebanyak RM300.00. Aku biasa mendapat markah rendah dalam mid-term dan CAM... Ah, baru dua semester aku di sini, aku sudah merasakan pengalaman itu. Mungkin hanya kegagalan kecil kerana aku pasti setiap manusia berbeza nasibnya.

Aku sengaja menulis di sini supaya aku ingat. Agar kawan-kawan yang ada di luar tidak meniru aku yang tidak serius belajar. Final aku main-main. Malam exam aku boleh layan cerita @ main internet sedangkan buku banyak tidak dibaca. Alhamdulillah, lecturer aku banyak yang baik-baik dan Allah banyak menolong aku memberi rasa kasihan mungkin kepada lecturer supaya pelajar ini lulus juga akhirnya.

Akhir kalam, niatkan belajar kerana Allah, pasti akan dapat yang lain juga, Bukan untuk exam, lecturer hensem atau ikut balak atau mak we.. Kerana Dia kerana kita pelru belajar selagi terdaya..

Kata ustaz Yasir, selagi kita tak lupa solat Dhuha, sekurangnya buat solat witir... USAHA dan BERDOA, kita akan nampak hasilnya pada masa depan.. INsya Allah.

Tititk

Jamilahcakapnsikit: ada kelas pukul 2.00 sampai lima.. Terus berjuang.Aku.rindu.dia.

Meja belajar, Qamar Cantik Jamilah 1-1
13:10

12 July 2010

Coretan Siswi 2: Aku Pada Hari Pertama Semester Ini.

Hari pertama semester ini lebih sibuk berbanding semester lepas. Aku nampak lebih banyak manusia di kawasan IRKHS disebabkan ramai yang tidak dapat membuat pertukaran ke Edu. Jadilah suasana yang aku rasakan dua semester yang lalu.

Aku sudah lupa-lupa-ingat pengalaman pertama aku di semester ini. Yang pasti sesat-sesat jugalah walaupun sudah membuat pencarian kelas sebelum bermulanya hari pertama. Dan suasana begitu akan berulang pada setiap semester dan aku masih seperti itu. Tidak tahu membalas dalam bahasa antarabangsa jika ditanyakan arah. Aku boleh nak bawa mereka tunjukkan tempat, tapi bila minta aku terangkan.. er.. er.. er.. akhirnya jawapan selamat I don't know.. haha, itulah yang aku jawab tadi apabila ada foreigner tanya di manakah Department al-Quran & Sunnah. Ah... betapa kurangnya perbendaharaan kata walaupun setiap semester ada pelajaran dalam bahasa Inggeris.

Titik. Habis membebel. Aku hanya mahu mencoret pengalaman hari pertama aku semester ini supaya aku ingat. Supaya aku dapat ketawa apabila aku graduasi kelak membaca catatan pengalaman ini walaupun tiada apa yang menarik. Sementara akal mahu mengeluarkan kata-kata dan jemari rancak mahu bercerita eloklah aku menulis...

***
Tidur ditemani radio yang terpasang memudahkan aku untuk terjaga. Mujur sahaja aku sudah bangun apabila ada mesej seorang sahabat aku masuk. Kak Husni memberitahu yang beliau sudah tiba dan mahu menginap seketika di bilik aku. Tafaddhal.. Aku baru sahaja buka mata dan sudah tidak terasa mahu tidur. Ketika azan berkumandang memenuhi segenap bumi UIAM, beliau sampai di pintu mahalah Safiyyah. Alhamdulillah. Maafkan aku tidak  melayan akak dengan baik pun....

Belum 8 setengah, kami sudah melangkah keluar memulakan kembara hari pertama. Ada urusan subjek yang belum diselesaikan. Maka, kami bergerak untuk menguruskannya. Opps... Aku hanya mengikut tanpa membantu pun. Alkisahnya, ramailah wajah-wajah anak-anak Nilai yang kelihatan di mana-mana kerana kebanyakannya sudah menjejak bumi UIAM. Terasa mahu sembunyikan wajah di balik mana-mana tembok. Tembok kesombongan yang belum kamu runtuhkan itu. Ah!

Betapa! Terasa benar yang aku belum reti dan sangat tidak reti berkomunikasi dengan betul dan baik. Ketika bertemu Dr Abdel Aziz Berghout, aku boleh terdiam apabila beliau tanyakan kenapa aku di pejabat itu? Hendak menjawab aku menemani kawan pun sudah hilang perkataan. Akhirnya, soalan itu beliau sendiri yang jawab sendiri. Ah, Jamilah! Jamilah! Belum berubah rupanya.

Alhamdulillah, ketika tadi (malam ini) aku memeriksa conformation slip, sudah tertera semua subjek yang aku mahu ambil semester ini. Terima kasih Rokiah dan Kak Ema yang membantu aku menyelesaikannya dan menyudahkan kerja yang aku tinggalkan separuh jalan. Dan esok akan bermulanya kelas aku. 

Titik. 

jamilah cakap sikit: Aku.diri.orang lain.maafkan.aku.yang.tidak.sempurna,dan.banyak.kekurangan.ini...

Aku Pada Hari Pertama Semester Ini.

Hari pertama semester ini lebih sibuk berbanding semester lepas. Aku nampak lebih banyak manusia di kawasan IRKHS disebabkan ramai yang tidak dapat membuat pertukaran ke Edu. Jadilah suasana yang aku rasakan dua semester yang lalu.

Aku sudah lupa-lupa-ingat pengalaman pertama aku di semester ini. Yang pasti sesat-sesat jugalah walaupun sudah membuat pencarian kelas sebelum bermulanya hari pertama. Dan suasana begitu akan berulang pada setiap semester dan aku masih seperti itu. Tidak tahu membalas dalam bahasa antarabangsa jika ditanyakan arah. Aku boleh nak bawa mereka tunjukkan tempat, tapi bila minta aku terangkan.. er.. er.. er.. akhirnya jawapan selamat I don't know.. haha, itulah yang aku jawab tadi apabila ada foreigner tanya di manakah Department al-Quran & Sunnah. Ah... betapa kurangnya perbendaharaan kata walaupun setiap semester ada pelajaran dalam bahasa Inggeris.

Titik. Habis membebel. Aku hanya mahu mencoret pengalaman hari pertama aku semester ini supaya aku ingat. Supaya aku dapat ketawa apabila aku graduasi kelak membaca catatan pengalaman ini walaupun tiada apa yang menarik. Sementara akal mahu mengeluarkan kata-kata dan jemari rancak mahu bercerita eloklah aku menulis...

***
Tidur ditemani radio yang terpasang memudahkan aku untuk terjaga. Mujur sahaja aku sudah bangun apabila ada mesej seorang sahabat aku masuk. Kak Husni memberitahu yang beliau sudah tiba dan mahu menginap seketika di bilik aku. Tafaddhal.. Aku baru sahaja buka mata dan sudah tidak terasa mahu tidur. Ketika azan berkumandang memenuhi segenap bumi UIAM, beliau sampai di pintu mahalah Safiyyah. Alhamdulillah. Maafkan aku tidak  melayan akak dengan baik pun....

Belum 8 setengah, kami sudah melangkah keluar memulakan kembara hari pertama. Ada urusan subjek yang belum diselesaikan. Maka, kami bergerak untuk menguruskannya. Opps... Aku hanya mengikut tanpa membantu pun. Alkisahnya, ramailah wajah-wajah anak-anak Nilai yang kelihatan di mana-mana kerana kebanyakannya sudah menjejak bumi UIAM. Terasa mahu sembunyikan wajah di balik mana-mana tembok. Tembok kesombongan yang belum kamu runtuhkan itu. Ah!

Betapa! Terasa benar yang aku belum reti dan sangat tidak reti berkomunikasi dengan betul dan baik. Ketika bertemu Dr Abdel Aziz Berghout, aku boleh terdiam apabila beliau tanyakan kenapa aku di pejabat itu? Hendak menjawab aku menemani kawan pun sudah hilang perkataan. Akhirnya, soalan itu beliau sendiri yang jawab sendiri. Ah, Jamilah! Jamilah! Belum berubah rupanya.

Alhamdulillah, ketika tadi (malam ini) aku memeriksa conformation slip, sudah tertera semua subjek yang aku mahu ambil semester ini. Terima kasih Rokiah dan Kak Ema yang membantu aku menyelesaikannya dan menyudahkan kerja yang aku tinggalkan separuh jalan. Dan esok akan bermulanya kelas aku. .

11 July 2010

Coretan Siswi 1: Bersediakah aku?

Bismillah..

Seketika saat kaki masih di perkampungan nan aman, aku teringatkan aliran sungai Gombak yang kelihatan seperti teh susu itu. Hati tidak sabar untuk kembali. Seakan-akan katil di C1-1 memanggil untuk aku kembali memesrainya.

Oh, rupa-rupanya jodohku denganmu hanya seketika cuma. Aku kembali berada di tingkat atas. Tempat bersemayam orang tinggi-tinggi tentunya di atas, bukannya di bawah. Aku rela dan bukannya terpaksa. Titik.

Aku melihat sesuatu dalam diri hari ini. Perkara yang sama sejak aku berada di sekolah sampai tangga sekarang orang kata aku berada di menara gading. Ah, sebenarnya aku masih terasa seperti berada di sekolah.

Perangaiku yang lama.
Penampilanku masih yang dulu.
Pergaulanku tetap begitu.

Ah, kadang-kadang syaitan itu suka benar menghasut dengan menanam persoalan dalam diri.

"Dapatkah aku habiskan pengajian di bumi UIAM?"

"Mampukah diri ini bertahan sampai titik akhir."

Sesungguhnya hanya Allah yang tahu perasaan aku yang sebenarnya. Aku hanyalah manusia biasa yang suka berperang dengan perasaan sendiri namun tewas akhirnya.

Ah, aku hanya manusia biasa-biasa yang mungkin senang berkata ya. YA. Bagi aku selagi aku mampu tunaikan tidak perlulah aku berkata tidak kerana ruang untuk aku menolong orang sedikit. Peluang untuk aku berbakti tidak terbuka luas. Aku bukannya manusia besar.

Sebenarnya adakah aku menapak ke bumi UIAM dengan sekarung persediaan dan sekuntum harapan. Atau aku datang dengan tangan kosong, bersama kemarahan keluarga yang tidak terluah, dengan rasa tidak puas hati. Diri, bersediakah kamu?

Jika benar kamu kata kamu bersedia, adakah persediaan itu cukup untuk kamu bertahan selama tiga tahun berbaki? Dapatkah bekalan itu membawa kamu ke mercu kejayaan satu hari nanti. Adakah kejayaan itu hakiki atau sekadar berjaya pada pandangan manusia. Amal nihil semata.

Wahai diri yang bergelar siswi, jika kamu tidak bersedia, adakah kamu perlu berpatah balik ke belakang?

Tidak! Teruskan perjalanan yang sudah kamu rintis.Tidak cepat, lambat laun kamu akan sampai ke hujung sebuah perjalanan yang sedang kamu lalui.

Subhanallah>

Sesungguhnya segala aturan Allah itulah yang terbaik!

Titik.




Jamilah cakap sikit: malam pertama semester tahun kedua., level 1.Rasa nak menulis. Jika aku berada dalam keramaian, ada sahaja yang mahu dinukil, saat aku sendiri, seperti tangan turut mati....